Teknologi IoT susu adalah kunci untuk memberi makan populasi masa depan

Jika Anda berjalan lambat di ladang dan sapi berteknologi tinggi tampak tidak pada tempatnya, jangan kaget, karena ini adalah abad ke-21 dan kita hidup di dunia IoT; di mana sensor, kecerdasan buatan, analisis data besar, jaringan, dan unsur Internet lainnya mulai berdampak signifikan tidak hanya pada industri atau gadget, tetapi juga pada produksi susu. Pada tahun 2050, populasi dunia akan mencapai sekitar 9,7 miliar – lebih dari 2 miliar dibandingkan dengan sekarang. Hal ini juga akan berdampak pada sistem produksi pangan global karena menjamurnya permintaan bahan pangan di urbanisasi. Faktor lainnya adalah perubahan iklim dan kelangkaan lahan subur atau subur dan pencarian pekerja di industri berpenghasilan rendah ini. Semua faktor ini pasti akan melebih-lebihkan useran kecerdasan buatan dan internet hal-hal seperti teknologi di sektor pertanian; salah satunya adalah pertanian Diary.

Yang terpenting, menurut sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Dairy Science, diharapkan konsumsi susu per kapita akan meningkat secara substansial pada tahun 2067, yang selanjutnya meningkatkan tekanan pada sapi perah dunia karena sapi perah dunia perlu mereproduksi 600 miliar Kilogram susu. susu. Para ahli mengatakan bahwa produksi susu telah meningkat selama 25 tahun terakhir, tetapi tanpa intervensi teknologi, tidak mungkin untuk memenuhi permintaan di masa depan.

Susu merupakan zat yang rapuh, sehingga harus dijaga kualitasnya, mulai dari dikeluarkan dari tubuh sapi hingga diolah. Juga, telah menjadi tantangan untuk melestarikannya untuk jangka panjang. Seperti yang ditunjukkan oleh Aidan Connolly, chief innovation officer di Alltech, Kentucky, “sensor dapat mengisi kesenjangan data dalam peternakan sapi perah, terutama saat sapi berada di alam liar,”

Dia mengatakan, sebelum teknologi, pemantauan kesehatan sapi mahal, memakan waktu, dan seringkali sulit, tetapi perubahan teknologi baru-baru ini telah terjadi untuk memperbaiki kondisi ini. “Penggunaan sensor dan teknologi yang dapat dipakai memungkinkan peternak untuk memantau sapi individu, dan peternak tidak perlu lagi menghitung rata-rata sapi. Nilai untuk bekerja, tetapi untuk dapat lebih efektif menentukan penyakit atau ketimpangan, dan merespons dengan tepat, sebelum susu atau ternak terpengaruh.”

Perangkat yang Dapat DipakaiDipasang di telinga, leher, kaki, atau ekor sapi; sensor tersebut juga dapat ditanamkan pada tubuh sapi untuk mengirimkan data dan membantu peternak memahami pergerakan, pemberian makan, kesehatan, produksi susu dan faktor lainnya dari setiap sapi secara real time dan akurat. Sensor sekarang dapat mendeteksi masalah seperti mastitis – radang payudara sapi, memungkinkan pengobatan individu yang cepat daripada mengobati seluruh kawanan.

Perangkat yang Dapat DipakaiDipasang di telinga sapi

Kredit Gambar: alltech

Contoh yang baik adalah pengembangan perusahaan Irlandia Moocall, yang sensor pintarnya dipasang di ekor sapi untuk mendeteksi pengiriman sapi. Pada saat yang sama, perusahaan Austria, Smartbow, menggunakan sensor yang melaporkan lokasi sapi, pola diet, suhu, dan data lainnya, dan petani menerima peringatan di komputer, ponsel cerdas, atau tablet mereka.

Lebih lanjut, perusahaan Irlandia Maggrow menggunakan teknologi pestisida bermagnet agar lebih mudah menempel pada tanaman, yang menghemat biaya pestisida bagi petani karena mereka menggunakan lebih sedikit semprotan pestisida dan lebih baik untuk tanaman dan lingkungan. Ada juga penyedia produk susu yang menggunakan sistem pengenalan wajah revolusioner yang memungkinkan kamera keamanan memantau sapi dan mengganti permintaan sensor.

Memposisikan anggota kawanan adalah bidang utama pertanian, perusahaan rintisan yang berbasis di San Diego, Vence, menggunakan sensor, kecerdasan buatan, dan penelitian perilaku hewan terbaru untuk mengontrol aktivitas hewan dan merumput melalui pagar virtual. Tag telinga pintar dapat mengeluarkan suara, sedikit getaran, atau stimulus peringatan, yang memungkinkan sapi untuk tetap berada di tempat yang diinginkan peternak, sekaligus mengirimkan data kesehatan sapi secara real-time. Mengingat biaya tanah, terutama biaya pembangunan pagar padang rumput, pemasok IoT kini menjadi fokus perhatian investor dan agribisnis skala besar.

Dalam peternakan sapi perah berbasis TI saat ini, pemantauan dan perawatan setiap hewan telah sangat ditingkatkan. Mark Keane, Investigator Utama dari Pusat Analisis Data Insight Center di Irlandia, menjelaskan: “Jika Anda merawat seluruh kawanan, semua sapi ini akan resisten terhadap antibiotik, tetapi dengan menggunakan data dan informasi dari masing-masing sapi, kita dapat mengidentifikasi masalah. dan dapat memperlakukan mereka secara terpisah.”

Dia berkata: “Dengan menggunakan metode pertanian presisi, kita dapat menganalisis di setiap tahap proses. Ini dimulai dengan apa yang sapi makan? Baik di rerumputan atau di ladang lain, kita dapat mendorong pertumbuhan dan hasil mereka dengan baik. Analisis ini terus memantau semua aspek sapi dan kemudian berlanjut ke pabrik produksi susu.”

Sebagai contoh, perusahaan kini menyediakan sistem pemantauan susu melalui sensor yang mengukur sifat fisik dan kimia susu, mulai dari protein hingga kadar laktosa hingga kandungan lemak susu, menggunakan sensor optik, konduktif, aliran, dan termal dengan engine pemerah susu.

Namun, beberapa peternakan sapi perah mengambil teknik aplikasi lebih lanjut, dimulai dengan kode genom dasar sapi. Menurut Mark Keane, Irish Cattle Federation (ICBF) telah menyusun salah satu database tercanggih di dunia untuk pengembangan sapi perah berkualitas yang meningkatkan produksi susu.

Mark Keane menegaskan: “Ini adalah cara terbaik untuk mengadopsi pendekatan terkoordinasi untuk kawanan nasional. Di Amerika Serikat, ukurannya akan menjadi lebih besar, tetapi lebih besar tidak akan lebih baik, karena pembiakan ini mungkin memiliki masalah kesehatan, misalnya, Sapi yang dipelihara untuk produksi susu mungkin memiliki lebih banyak masalah kesuburan. Memperbaiki beberapa karakteristik akan menghasilkan hasil yang lebih baik.”

Illumina, sebuah perusahaan San Diego yang memproduksi alat penelitian genetik, mulai bersatu dengan sapi Irlandia pada tahun 2015. Society (ICBF) bekerja sama untuk membantu meningkatkan reproduksi ternak dengan merekam variabilitas DNA dan data lainnya dan akan melanjutkan upaya ini pada tahun 2020 untuk mendorong negara lain untuk ternak genotipe secara rutin. Seiring kemajuan teknologi, peternak sapi perah telah membuat kemajuan signifikan dalam meningkatkan hasil dan kesehatan hewan sekaligus mengurangi dampak lingkungan.

Aidan Connolly, chief innovation officer di Alltech, menyimpulkan: “Peluang untuk menggunakan teknologi di bidang pertanian jauh lebih besar daripada di industri lainnya karena kita secara tradisional hanya menggunakan beberapa titik data untuk mengelola ternak, jadi teknologi IoT telah membawa peluang pertumbuhan yang luar biasa.”

Melalui iothome

Related Posts