Teorema kesejahteraan

Teorema kesejahteraan sesuai dengan dua teorema dasar ekonomi kesejahteraan . Yang pertama menunjukkan bahwa semua ekuilibrium kompetitif sesuai dengan optimum Pareto . Teorema kedua menyatakan bahwa adalah mungkin untuk mendapatkan alokasi sumber daya yang optimal Pareto melalui pasar yang kompetitif.

Meskipun teorema kesejahteraan tampak serupa, pada kenyataannya tidak, karena mereka menyoroti unsur efisiensi dan kesetaraan yang berbeda . Ayo lihat.

Kesejahteraan Sosial

Teorema kesejahteraan pertama

Teorema pertama menyoroti fakta bahwa pasar persaingan sempurna akan selalu mengarah pada alokasi sumber daya yang efisien, di mana tidak mungkin memperbaiki situasi satu individu tanpa memperburuk situasi orang lain (optimal Pareto). Dengan kata lain, ini menunjukkan bahwa pasar kompetitif merupakan alat fundamental untuk mencapai alokasi yang efisien, tanpa membuang sumber daya.

Sekarang, pasar yang kompetitif tidak menjamin kita bahwa distribusi yang dihasilkan dianggap oleh masyarakat adil atau merata.

Mari kita lihat sebuah contoh, misalkan di kota La Mancha satu liter susu berharga 10 euro sedangkan satu liter horchata berharga 5 euro. Harga ditentukan menurut penawaran dan permintaan di pasar persaingan sempurna.

Setelah beberapa tahun, harga susu turun menjadi 2 euro karena produsen baru memasuki pasar dan juga lebih mudah untuk mengimpor susu dari negara lain. Akibatnya, pendapatan produsen susu turun secara signifikan sementara pendapatan produsen horchata tetap ada.

Teorema kesejahteraan kedua

Teorema kedua menggeser diskusi dari efisiensi ke isu distribusi dan pemerataan. Dengan demikian, ini memberi tahu kita bahwa kita dapat mencapai distribusi apa pun yang kita inginkan melalui pasar. Cukup dengan mengubah alokasi pasar untuk melakukan sisanya dan kita mencapai keseimbangan yang efisien (Pareto optimal).

Dengan kata lain, teorema ini memberi tahu kita bahwa pasar adalah alat yang sangat baik untuk mencapai alokasi yang kita anggap paling adil.

Mari kita lihat contohnya:

Misalkan pemerintah menganggap bahwa sangat tidak adil bahwa produsen susu berpenghasilan lebih rendah daripada horchata dan memutuskan untuk menetapkan harga susu pada 20 euro oleh undang-undang. Menurut teorema kesejahteraan kedua ini adalah kesalahan. Jika kita ingin mencapai alokasi sumber daya yang lebih adil tetapi efisien, kita harus menggunakan mekanisme pasar. Artinya, tidak mengganggu harga, tetapi secara langsung memberikan lebih banyak pendapatan kepada produsen susu.

Teorema kesejahteraan adalah unsur kunci untuk alokasi sumber daya yang efisien yang dimiliki masyarakat.

Related Posts