Teori lampiran: prinsip, periode, dan pola

teori attachment Bowlby ini adalah caral psikologis yang pada awalnya difokuskan pada menjelaskan perkembangan hubungan antara anak dan pengasuh utama mereka selama tahap awal hidupnya. Namun, kemudian kesimpulannya menjadi umum dan hari ini mereka dianggap berlaku untuk semua hubungan manusia, termasuk hubungan pasangan.

John Bowlby, pencetus teori tersebut, adalah seorang psikoanalis yang percaya bahwa kesehatan mental orang di masa dewasa berkaitan dengan pengalaman terpenting mereka selama masa kanak-kanak. Pada saat yang sama, ide-idenya sangat dipengaruhi oleh etologi, sedemikian rupa sehingga peneliti ini percaya bahwa kebutuhan untuk membentuk ikatan yang erat dengan pengasuh adalah sesuatu yang bawaan.

Sumber: pexels.com

Selama penelitiannya, Bowlby menemukan bahwa semua anak mengembangkan ikatan keterikatan utama dengan salah satu pengasuh mereka, biasanya dengan ibu mereka. Namun, sifatnya bisa sangat bervariasi tergantung pada bagaimana hubungan Anda dengan pengasuh ini; dan tergantung pada jenis keterikatan yang dibuat, anak tersebut pada akhirnya akan menunjukkan karakteristik yang sangat berbeda dari waktu ke waktu.

Saat ini, teori keterikatan Bowlby dianggap sebagai salah satu penemuan terpenting dalam seluruh bidang psikologi. Temuan peneliti ini digunakan untuk menjelaskan asal mula banyak penyakit mental, serta cara orang bereaksi dalam situasi berbeda terkait hubungan intim kita.

Indeks artikel

Prinsip teori

John bowlby

Dalam teori Bowlby, konsep keterikatan mengacu pada naluri yang mengarahkan orang untuk mencari kedekatan dengan sosok referensi mereka pada saat mereka merasakan beberapa jenis ancaman atau bahaya di lingkungan mereka. Dengan cara ini, anak mengantisipasi reaksi tertentu dari pengasuhnya dan mencoba menggunakannya untuk merasa aman dan terlindungi.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Bowlby dan psikolog lain yang memperluas teorinya, kecenderungan untuk membentuk ikatan keterikatan adalah sesuatu yang bawaan baik pada spesies kita maupun pada spesies lain yang dekat dengannya. Pada tingkat perkembangan, anak-anak membutuhkan dukungan orang dewasa untuk melindungi mereka dari bahaya dan memungkinkan mereka untuk menjelajah dengan aman, atau mereka tidak akan dapat bertahan hidup.

Di sisi lain, tergantung pada respons figur lampiran dan apakah itu tersedia sebagian besar waktu atau tidak, anak akan menghasilkan serangkaian respons secara teratur. Sementara beberapa dari mereka mempromosikan kemandirian dan eksplorasi anak, yang lain berbahaya.

Pada awalnya diyakini bahwa teori keterikatan hanya berlaku untuk perilaku orang selama masa kanak-kanak mereka; Tetapi kemudian ditemukan bahwa jenis keterikatan yang dihasilkan pada saat ini sangat penting sepanjang kehidupan individu. Dengan demikian, dewasa ini teori ini digunakan untuk menjelaskan segala macam situasi dan pengalaman yang ada di masa dewasa.

Sepanjang sejarah psikologi, banyak penyelidikan telah dilakukan pada teori keterikatan Bowlby, baik dengan anak-anak dan orang dewasa dan dengan hewan dari spesies lain. Semuanya telah membantu kita untuk lebih memahami bagaimana ikatan khusus ini berkembang antara anak-anak dan pengasuh mereka, dan apa pengaruhnya sepanjang hidup seseorang.

Periode perkembangan

Meskipun Bowlby awalnya tidak menyelidiki banyak cara di mana hubungan keterikatan diciptakan, para peneliti kemudian melanjutkan pekerjaannya dan membuat banyak penemuan terkait dengan aspek ini. Yang paling penting dalam hal ini adalah Rudolph Schaffer dan Peggy Emerson.

Schaffer dan Emerson menganalisis sifat dan jumlah hubungan keterikatan yang dibentuk anak-anak pada waktu yang berbeda dalam perkembangan mereka dalam studi longitudinal, dengan menggunakan 60 peserta. Anak-anak diamati sekali setiap empat minggu selama tahun pertama kehidupan mereka, dan sekali lagi ketika mereka berusia satu setengah tahun.

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan selama penelitian ini, Schaffer dan Emerson menggambarkan empat periode berbeda dalam perkembangan keterikatan: tahap pra-kemelekatan, tahap keterikatan tanpa pandang bulu, tahap keterikatan diskriminatif, dan tahap keterikatan ganda. Selanjutnya kita akan melihat apa yang masing-masing terdiri dari.

1- Periode pra-lampiran

Sejak lahir hingga sekitar satu setengah bulan kehidupan, anak-anak tidak menunjukkan tanda-tanda khusus telah mengembangkan hubungan dekat dengan orang dewasa, baik dengan pengasuh utama mereka atau dengan orang lain. Dengan cara ini, anak-anak tidak menangis ketika orang dewasa berhenti memperhatikan mereka, juga tidak menunjukkan reaksi positif terhadap perawatan mereka.

Namun, saat ini anak-anak sudah melakukan perilaku yang dirancang untuk menarik perhatian orang dewasa, seperti menangis atau bergerak. Cara bertindak ini adalah bawaan dan dirancang untuk memberdayakan pengasuh untuk melindungi mereka dan memenuhi kebutuhan mereka.

2- keterikatan tanpa pandang bulu

Dari usia enam minggu, dan kira-kira sampai usia tujuh bulan, anak-anak mulai menunjukkan reaksi spesifik terhadap berbagai figur keterikatan, baik primer maupun sekunder. Namun, mereka tetap menerima perawatan dan perhatian orang asing, dan sering menanggapi secara positif semua orang dewasa yang berinteraksi dengan mereka.

Misalnya, anak-anak dalam fase ini menangis ketika orang dewasa berhenti memperhatikan mereka, dan mereka sangat mudah tersenyum baik pada orang yang dikenalnya maupun orang asing, tanpa menunjukkan rasa takut apa pun di depan orang tersebut.

Semakin maju tahap keterikatan tanpa pandang bulu, semakin besar kemampuan anak untuk membedakan antara orang yang dikenal dan tidak dikenal, dan untuk membedakan yang mendukung figur keterikatan utamanya. Meski begitu, sebelum tujuh bulan, bayi masih menunjukkan kecenderungan sosial yang sangat mencolok yang tidak ada pada fase berikutnya.

3- Lampiran didiskriminasi

Antara usia tujuh dan sebelas bulan, anak-anak mulai menunjukkan tanda-tanda preferensi yang kuat untuk salah satu pengasuh utama mereka. Umumnya orang yang dipilih adalah ibu, tetapi dalam kasus tertentu mungkin ayah, kerabat lain yang lebih jauh, atau orang lain yang pernah berhubungan dekat dengan mereka.

Mulai saat ini hingga beberapa bulan kemudian, anak-anak menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka tidak nyaman dengan perhatian orang asing dan orang yang tidak mereka kenal. Selain itu, mereka juga akan mengalami reaksi stres ketika figur keterikatan utama mereka menjauh, yang dikenal sebagai kecemasan perpisahan.

4- Beberapa lampiran

Begitu mereka meninggalkan fase keterikatan yang terdiskriminasi, yang biasanya terjadi sekitar usia 11 bulan, anak-anak mulai dapat mengembangkan ikatan emosional yang kuat dengan pengasuh utama lainnya selain figur keterikatan utama mereka.

Mulai saat ini, perhatian orang asing menjadi semakin dapat ditoleransi, hingga akhirnya menjadi normal selama beberapa tahun. Namun, hubungan dengan figur lampiran utama tetap istimewa untuk waktu yang lama, terkadang sepanjang hidup orang tersebut.

Pola lampiran

Awalnya, teori keterikatan Bowlby menggambarkan tiga kemungkinan jenis hubungan antara anak dan figur referensi utamanya. Namun, seiring waktu, kemungkinan keempat ditemukan, sehingga memperluas teori untuk mengambil bentuk yang paling banyak digunakan saat ini.

Empat jenis keterikatan yang ada adalah: aman, ambivalen, penghindaran, dan tidak terorganisir. Pada bagian ini kita akan melihat secara singkat apa yang masing-masing terdiri dari.

Lampiran aman

Keterikatan yang aman dicirikan oleh stres yang dirasakan seorang anak ketika pengasuhnya pergi dan kegembiraan yang dia rasakan ketika dia kembali. Si kecil merasa aman dan percaya bahwa ia dapat bergantung pada sosok referensinya. Bahkan ketika dia ditinggalkan oleh pengasuhnya, dia sepenuhnya percaya bahwa dia pada akhirnya akan kembali.

Selain itu, anak-anak yang terikat dengan aman tidak memiliki masalah untuk menunjukkan diri mereka rentan di depan orang tua mereka dan meminta bantuan atau dukungan ketika mereka merasa kesal.

Keterikatan ambivalen

Anak dengan kelekatan ambivalen tidak percaya untuk menjaga figur acuan mereka saat mereka membutuhkannya, tetapi pada saat yang sama mereka merasa sangat kesal ketika tidak mendapatkan perhatian mereka.

Diyakini bahwa gaya hubungan ini dapat terjadi karena rendahnya ketersediaan orang tua pada saat membutuhkan bayi. Sekitar 10% anak-anak menunjukkan tren ini.

lampiran penghindar

Dalam keterikatan penghindaran, anak cenderung menghindari orang tua dan pengasuhnya dan tidak menunjukkan preferensi yang jelas untuk mereka di depan orang asing. Gaya keterikatan ini terjadi ketika bayi dihukum ketika ia rentan atau meminta bantuan, yang merupakan hasil dari kehadiran pengasuh yang kasar atau ceroboh.

Lampiran tidak terorganisir

Keterikatan yang tidak terorganisir adalah satu-satunya yang tidak dijelaskan dalam teori asli Bowlby, karena ini adalah yang paling jarang terjadi. Anak-anak yang menyajikannya menunjukkan pola perilaku yang tidak menentu, yang dapat bervariasi antara penghindar dan ambivalen tergantung pada momennya. Gaya keterikatan ini umumnya dianggap menghasilkan konsekuensi paling negatif dalam kehidupan seseorang.

Referensi

  1. “Teori lampiran” dalam: Simply Psychology. Diperoleh pada: 25 Januari 2020 dari Simply Psychology: simplepsychology.com.
  2. “Teori keterikatan Bowlby” dalam: Simply Psychology. Diperoleh pada: 25 Januari 2020 dari Simply Psychology: simplepsychology.com.
  3. “Bowlby & Ainsworth: Apa Itu Teori Keterikatan?” dalam: Pikiran Sangat Baik. Diperoleh pada: 25 Januari 2020 dari Very Well Mind: verywellmind.com.
  4. “Teori Lampiran (Bowlby)” dalam: Teori Belajar. Diperoleh pada: 25 Januari 2020 dari Teori Pembelajaran: learning-theories.com.
  5. “Teori lampiran” di: Wikipedia. Diperoleh: 25 Januari 2020 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.


Related Posts