Tes Ballard: sejarah, prosedur, tes, utilitas

tes Ballard adalah teknik medis berdasarkan interpretasi parameter fisik dan neurologis tertentu bayi yang baru lahir untuk memperkirakan usia kehamilan nya. Ini juga dikenal sebagai ‘Skor Ballard Baru’.

Hal ini dapat diterapkan pada tahap pascakelahiran dan sangat berguna ketika tidak ada data pranatal, yaitu ibu tidak jelas tanggal menstruasi terakhirnya (FU) dan tidak ada catatan studi ekosonografi selama kehamilan.

Bayi baru lahir prematur. Sumber: Jacoplane (yah, orang tuanya juga) [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/)]

Kriteria fisik tidak lebih dari pengamatan struktur anatomi tertentu dari bayi baru lahir, yaitu: kulit, lingkar telinga, ada tidaknya lanugo, permukaan telapak kaki, garis mammae atau alat kelamin.

Sedangkan kriteria neurologis berhubungan langsung dengan pengamatan tonus otot bayi. Bayi baru lahir prematur biasanya hipotonik, tetapi bayi cukup bulan tidak.

Setiap ciri-ciri yang diamati mewakili skor, dan jumlah total poin menunjukkan berapa minggu kehamilan bayi saat lahir.

Teknik asli tes Ballard memungkinkan evaluasi dari 22 minggu dan seterusnya. Namun, ada pembaruan tes yang memungkinkan memperoleh data yang lebih spesifik dari 20 minggu, yaitu, pada bayi baru lahir yang lebih prematur.

Indeks artikel

Sejarah

Studi atau tes Ballard ini merupakan modifikasi dari teknik lain yang juga digunakan untuk memperkirakan usia kehamilan, yang disebut tes Dubowitz. Modifikasi dilakukan oleh Dr. Jeanne L. Ballard bersama dengan peneliti lainnya.

Tes ini terdiri dari analisis 21 kriteria (11 fisik dan 10 neurologis). Tes Ballard adalah metode tereduksi dari yang terakhir.

Namun, teknik pertama yang diusulkan oleh Ballard memiliki 2 kelemahan, karena melebih-lebihkan usia kehamilan pada bayi baru lahir yang sangat prematur (<28 minggu, terutama berat badan lahir sangat rendah ) dan pada saat yang sama meremehkan usia pada bayi yang lahir setelah cukup bulan (> 40 minggu).

Kemudian, pada tahun 1991 dimodifikasi dan disebut New Ballard Score (NSB). Modifikasi itu tegas untuk menilai bayi prematur ekstrim. Mampu menentukan usia kehamilan dari usia kehamilan 20 hingga 44 minggu dengan lebih presisi.

Di masa lalu, ini adalah cara paling umum untuk mengukur usia kehamilan, karena studi ultrasound tidak tersedia seperti saat ini.

Saat ini, tes ini hanya dilakukan ketika tidak ada data prenatal khusus, yaitu digunakan ketika tanggal aturan terakhir tidak diketahui dan belum ada kontrol di bawah penggunaan ultrasound. Perlu dicatat bahwa tes Ballard yang dimodifikasi direkomendasikan oleh Academy of Pediatrics.

Proses

Tes Ballard dilakukan pada bayi baru lahir, hampir selalu dalam 24 jam pertama kehidupan, namun dapat diterapkan hingga 4 hari setelahnya. Pada anak-anak yang sangat prematur dianjurkan untuk menerapkan sebelum 12 jam.

Tes memiliki dua tahap, pengamatan 6 parameter fisik dan 6 parameter neurologis. Terdapat tabel yang menjelaskan setiap fase dan setiap parameter yang muncul 6 sampai 7 kemungkinan ciri-ciri, masing-masing diberi bobot dengan skor tertentu, mulai dari -1 sampai 5.

Spesialis, setelah mengevaluasi dan menimbang semua parameter di setiap tahap pengujian, menambahkan poin yang diperoleh. Hasilnya dimasukkan ke dalam rumus sebagai berikut:

Usia kehamilan = [(2 x skor) + 120] / 5

Selanjutnya, hasilnya terletak pada tabel berikut, sesuai dengan skala Ballard atau disebut juga Skor Ballard Baru.

Diambil dari: Marín J, Martín G, Lliteras G, Delgado S, Pallás C, De la Cruz J, Pérez E. Penilaian tes Ballard dalam menentukan usia kehamilan. Rev anales de pediatría, 2006; 64 (2): 140-145. Tersedia di: analesdepediatria.org/. Yang dikutip: Penilaian skor Ballard baru untuk memperkirakan usia kehamilan]. An Pediatr (Barc) 2006; 64 (2): 140-145.

Tes Ballard

– Parameter fisik untuk dievaluasi

Kulit

Kulit memberikan banyak informasi tentang kematangan bayi. Semakin dini, kulit akan menjadi rapuh, lembut, tipis dan transparan, hingga pembuluh darah bisa terlihat. Padahal, seiring bertambahnya usia bayi, kulitnya cenderung lebih tebal dan berkerut. Itu harus dinilai sesuai dengan tabel peringkat Ballard.

Lanugo

Lanugo seperti film berbulu yang sangat halus yang dapat dilihat pada janin dan bayi prematur, oleh karena itu, kehadirannya merupakan tanda ketidakdewasaan.

Permukaan plantar

Dokter akan mengukur panjang kaki dengan mempertimbangkan dari jempol kaki hingga tumit. Ciri-ciri lain seperti lipatan dan proporsinya juga dapat diamati. Semakin sedikit lipatan yang ada, semakin tidak matang.

ibu-ibu

Dalam parameter ini, harus dievaluasi apakah areola dapat diamati atau tidak, serta ciri-cirinya, bersama dengan keberadaan dan ukuran kelenjar susu. Tidak adanya keduanya adalah tanda ketidakdewasaan.

Mata dan telinga

Mata diamati jika ditutup secara halus, sehingga dapat dibuka dengan mudah atau jika, sebaliknya, menyatu dengan kuat. Parameter penting lainnya untuk diamati adalah lengkungan pinna dan kekuatan atau kerapuhan tulang rawan telinga.

Alat kelamin

Ciri-ciri alat kelamin juga sangat membantu untuk memperkirakan usia kehamilan, khususnya anatomi yang diamati, dapat dibedakan bentuk skrotum, ada tidaknya buah zakar, bentuk dan ukuran klitoris, labia mayora dan di bawah umur, di antara ciri-ciri lainnya.

– Parameter neurologis untuk dievaluasi

Postur

Dalam hal ini, spesialis menempatkan bayi pada permukaan datar di punggungnya dan mengamati apakah posturnya menunjukkan ekstremitas bawah lurus atau, sebaliknya, jika mereka ditekuk dalam lengkungan.

jendela persegi

Spesialis akan melenturkan pergelangan tangan bayi dengan sangat hati-hati dan mengamati sudut yang terbentuk antara eminensia hipotenar (area lateral telapak tangan) dan bagian ventral lengan bawah. Sudutnya berkisar antara 0 ° sampai > 90 °.

Pantulan atau pengembalian lengan

Dengan bayi berbaring telentang, lengan bayi ditekuk di lengan bawahnya, kemudian diluruskan sepenuhnya dan segera dilepaskan. Hal ini diamati jika lengan tetap diperpanjang atau jika kembali ke posisi tertekuk. Kemudian skor sesuai dengan tabel rating Ballard.

Sudut poplitea

Dilanjutkan dengan bayi pada posisi telentang, sekarang kaki bayi ditekuk berusaha menyatukan lutut dengan thorax dan pada posisi tersebut merentangkan kaki sejauh mungkin. Ruang poplitea (hamstring) diukur.

Tanda syal

Dengan sangat hati-hati, salah satu lengan bayi diambil dan dicoba melewati leher sampai menyentuh bahu yang berlawanan atau lebih. Kemampuan ini dalam prestasi ini dievaluasi.

Tumit ke telinga

Dalam tes terakhir ini, dengan panggul yang benar-benar rata dan kehalusan yang luar biasa, kaki anak diambil dan dilakukan upaya untuk mencapai kepala, tanpa terlalu memaksakan. Selama feat, lutut akan terletak di satu sisi perut. Hasil yang diperoleh menurut tabel Ballard dicatat.

Sumber: Marín J, Martín G, Lliteras G, Delgado S, Pallás C, De la Cruz J, Pérez. Penilaian tes Ballard dalam menentukan usia kehamilan. Rev anales de pediatría, 2006; 64 (2): 140-145. Tersedia di: analesdepediatria.org/

Kegunaan

Tes Ballard, serta tes serupa lainnya seperti tes Dubowitz, Capurro atau Usher, berguna untuk mengevaluasi usia kehamilan bayi baru lahir.

Namun, Ballard’s adalah salah satu yang paling akurat dan memiliki keuntungan yang dapat diterapkan pada anak-anak yang perlu dihubungkan ke alat bantu pernapasan.

Beberapa negara lebih menyukai penggunaan tes Capurro seperti di Ekuador dan negara-negara Amerika Latin lainnya, tetapi di Amerika Serikat lebih banyak menggunakan tes Ballard yang dimodifikasi.

Informasi ini diperlukan untuk membuat keputusan terapeutik tertentu dalam menghadapi pengaruh yang mungkin muncul pada bayi baru lahir, terutama jika prematur, karena usia kehamilan menentukan keadaan kematangan organ bayi baru lahir.

Dengan informasi ini dokter dapat memprediksi risiko, menyarankan perawatan khusus dan mencegah komplikasi di masa depan.

Berdasarkan usia kehamilan, bayi baru lahir diklasifikasikan menjadi prematur, akhir prematur, awal cukup bulan, cukup bulan, terlambat, pasca cukup bulan, atau pasca matang. (Lihat tabel berikutnya)

Sumber: Stavis R. Usia kehamilan. Versi manual MSD untuk para profesional. 2017.Tersedia di: msdmanuals.com/

Kerugian dari jenis tes ini adalah mereka sangat bergantung pada pengamat, oleh karena itu, mereka sangat subjektif. Ini berarti bahwa dua spesialis dapat memberikan hasil yang berbeda terhadap bayi baru lahir yang sama.

Namun, jika tes dilakukan oleh neonatologis berpengalaman, tingkat keandalan dan kesesuaian dengan metode lain adalah sekitar 90%.

Dalam hal ini, Marín dan kolaboratornya pada tahun 2006 melakukan penelitian di mana mereka mengkorelasikan uji Ballard yang dimodifikasi dengan yang diperoleh dalam studi ekosonogram dan tanggal aturan terakhir.

Mereka memperoleh korelasi yang baik antara metode yang dibandingkan. Perbedaan yang didapat adalah 2 minggu antara metode prenatal (ECO/FUR) dan postnatal (modified Ballard test).

Mereka juga menyimpulkan bahwa usia kehamilan yang lebih tinggi cenderung ditentukan ketika dievaluasi dengan metode tes Ballard, terutama ketika ibu diobati dengan kortikosteroid dan / atau dalam kasus bayi yang sangat prematur.

Referensi

  1. “Tes Ballard”. Wikipedia, Ensiklopedia Bebas . 22 Juli 2019, 17:19 UTC. 19 Nov 2019, 13:46 wikipedia.org
  2. Marín J, Martín G, Lliteras G, Delgado S, Pallás C, De la Cruz J, Pérez. Penilaian tes Ballard dalam menentukan usia kehamilan. Rev anales de pediatría, 2006; 64 (2): 140-145. Tersedia di: analesdepediatria.org
  3. Gómez-Gómez M, Danglot-Banck C, Aceves-Gómez M. Klasifikasi anak-anak yang baru lahir. Pdt Mexicana de Pediatría ; 2012 79, No. 1 2012 hlm 32-39
  4. Protokol Perawatan Bayi Baru Lahir Risiko Rendah. Bagian 5. Kementerian Kesehatan. 221: 249. Tersedia di: paho.org
  5. Salamea J, Torres M. “Estimasi usia kehamilan menggunakan metode Ballard dan Capurro dibandingkan dengan tanggal menstruasi terakhir yang dapat diandalkan, pada bayi baru lahir aterm dan post-term, di Rumah Sakit Vicente Corral Moscoso. Cuenca 2014”. 2015. Tesis untuk memenuhi syarat untuk gelar Kedokteran. Ekuador. Tersedia di: dspace.ucuenca.edu.ec

Related Posts