Tindakan pencegahan (proses pidana)

Tindakan kehati-hatian adalah keputusan sementara yang bertujuan untuk menjamin kepatuhan terhadap kemungkinan keyakinan dan melindungi aset konstitusional tertentu atau mencari perlindungan korban.

Karena proses pidana yang cukup lama, dan tahapan penyidikan yang lama, maka orang yang diperiksa dapat melakukan berbagai tindakan yang tidak memungkinkan dilakukannya pemidanaan yang efektif secara hipotetis.

Langkah-langkah ini diambil selama prosedur untuk kejahatan serius di mana risiko pelarian atau penyembunyian pribadi atau patrimonial terdakwa mungkin terjadi.

Ciri-ciri tindakan pencegahan dalam proses pidana

Ciri-ciri utama tindakan pencegahan dalam proses pidana adalah sebagai berikut:

  • Instrumentalitas: Tindakan pencegahan merupakan sarana untuk mencapai tujuan dari proses peradilan pidana, yaitu untuk menegakkan hukuman. Mereka harus berakhir pada saat yang sama dengan prosesnya.
  • Homogenitas : Mereka harus secara eksklusif memadai untuk memastikan apa yang ingin dicapai di pengadilan.
  • Proporsionalitas : Tindakan pencegahan harus menjaga korelasi dengan apa yang dimaksudkan dalam proses peradilan, harus proporsional dengan hasil yang diinginkan, sehingga menghindari pembatasan hak yang tidak perlu kepada pihak lawan.
  • Yurisdiksi : Mereka hanya dapat diadopsi oleh pengadilan yang berwenang, dengan pengecualian tindakan yang sangat sementara yang dapat diambil oleh polisi. Misalnya penahanan polisi.
  • Provisionality : Tindakan pencegahan bersifat sementara, sementara dan dapat diubah. Paling-paling, mereka bisa bertahan selama proses pidana berlangsung.

Jenis tindakan pencegahan dalam proses pidana

Dengan memperhatikan aset yang dilindungi secara konstitusional, mereka dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  1. Mereka yang berusaha mengklarifikasi fakta.
  2. Ditujukan untuk perwalian korban.
  3. Bertujuan untuk menghindari bahaya pengulangan tindak pidana.

Mengenai tindakan pencegahan pribadi, ini adalah:

  1. Penahanan.
  2. Rilis sementara.
  3. Penjara sementara.

Penahanan

Tindakan pencegahan yang bersifat pribadi dan sangat sementara, yang dapat diadopsi oleh pengadilan, polisi dan bahkan otoritas swasta. Ini tentang membatasi hak kebebasan orang yang diselidiki untuk memutuskan kejahatan . Jangka waktu penahanan maksimal 72 jam.

Agar penahanan dapat disepakati, hal-hal berikut harus dipenuhi:

  • Investigasi: Harus ada gelar investigasi (penghukuman, pembangkangan, penuntutan atau partisipasi dalam kejahatan).
  • Bahaya kebocoran.

Penjara sementara

Ini adalah tindakan pencegahan yang bersifat pribadi yang membatasi hak kebebasan orang yang sedang diselidiki untuk melakukan kejahatan serius di penjara.

Agar penahanan sementara disetujui, persyaratan berikut harus dipenuhi:

  • Probabilitas yang cukup untuk memercayai kemungkinan tanggung jawab kriminal dari orang yang sedang diselidiki.
  • Risiko pengulangan kriminal.
  • Risiko merusak barang bukti.
  • Kejahatan yang diancam hukuman lebih dari 2 tahun penjara.
  • Bahaya kebocoran.

Rilis sementara

Ini adalah tindakan pencegahan yang bersifat pribadi yang membatasi hak atas kebebasan orang yang sedang diselidiki, tetapi tidak pantas untuk memerintahkan penahanan di penjara. Ini berarti bahwa orang tersebut memiliki kewajiban untuk hadir pada hari-hari yang ditentukan oleh pengadilan.

Related Posts