Tingkat literasi: konsep, tahapan dan karakteristik

Tingkat melek huruf

Apa itu tingkat literasi?

tingkat melek huruf adalah berbagai tahap melalui yang melewati anak selama proses belajar membaca dan menulis. Mereka dipelajari untuk pertama kalinya oleh Emilia Ferreiro pada tahun 1979, dalam karyanya Sistem penulisan dalam perkembangan anak . Meskipun proses untuk memperoleh membaca dan menulis serupa, mereka tidak sama.

Secara umum, biasanya ada empat tahapan yang dilalui anak ketika belajar menulis (konkret, prasuku kata, suku kata, dan alfabet). Sebaliknya, hanya tiga fase yang dibahas saat belajar membaca (pra-suku kata, suku kata, dan alfabet). Mempelajari tingkat literasi ini sangat penting.

Pentingnya terletak pada kenyataan bahwa memungkinkan para ahli untuk memprediksi masalah apa yang akan terjadi di setiap tahap dan mengusulkan solusi yang menyesuaikan dengan kesulitan ini. Selain itu, juga membantu untuk mempelajari bagaimana perkembangan kognitif anak berkembang.

Tingkat membaca

Anak-anak melewati tiga tahap utama ketika mereka belajar menafsirkan teks tertulis: tahap pra-suku kata, tahap suku kata, dan tahap alfabet.

Masing-masing dicirikan oleh ada atau tidak adanya dua aspek mendasar dalam memahami kata-kata atau teks tertulis.

Yang pertama adalah aspek kualitatif. Ini mengacu pada bagaimana suara dari masing-masing huruf ditafsirkan. Anak yang menguasai aspek ini akan dapat mengidentifikasi huruf-huruf apa saja yang menyusun kata, apa bunyinya, dan urutannya apa.

Aspek kedua dikenal sebagai kuantitatif. Ini ada hubungannya dengan bentuk kata yang tertulis; misalnya dengan berapa banyak huruf yang mereka bentuk dan jika representasi grafisnya panjang atau pendek.

Dengan demikian, pada tahap pra-suku kata, anak tidak mendominasi salah satu dari kedua aspek tersebut. Dengan memahami kuantitatif, Anda akan maju ke tahap suku kata, sedangkan tahap alfabet akan tercapai ketika Anda mampu memahami kedua aspek tersebut.

1. Tahap pra-suku kata

Membaca tingkat pertama muncul ketika seorang anak diminta untuk menafsirkan makna sebuah kata atau teks tertulis, tetapi tidak mampu menguasai salah satu dari dua aspek yang disebutkan di atas. Dengan demikian, anak akan menemukan arti dari apa yang tertulis, atau akan langsung membela bahwa tidak ada.

Imajinasi merupakan komponen utama yang digunakan anak untuk menginterpretasikan kata-kata tertulis pada tahap ini.

Sebagai contoh, kita dapat menemukan penjelasan seperti bahwa kata-kata panjang adalah nama-nama benda besar, dan kata-kata pendek untuk benda-benda kecil.

2. Tahap suku kata

Tahap kedua ini tercapai ketika anak telah memahami aspek kuantitatif membaca; yaitu, ketika terutama berhasil membedakan ukuran kata tertulis.

Karena dia masih belum mengerti arti setiap huruf, anak akan menyimpulkan bahwa kata yang panjang mewakili salah satu yang sudah dia ketahui.

Misalnya, jika Anda melihat kata “mobil” tertulis, Anda dapat mengartikannya sebagai sesuatu yang berbeda seperti “nelayan” atau “pelikan”. Hal yang sama akan terjadi dengan kata-kata pendek.

Perbedaan utama antara tingkat kedua ini dan yang pertama adalah bahwa anak akan mencoba membaca kata, kadang-kadang mencoba mengikuti suku kata dengan jarinya.

Dengan demikian, niat untuk memaknai teks tertulis pertama kali muncul, bukan sekadar mengada-ada.

3. Tahap abjad

Begitu anak juga menguasai aspek kualitatif membaca, ia dapat mulai membedakan huruf-huruf yang berbeda satu sama lain dan menafsirkannya. Dengan cara ini, untuk pertama kalinya Anda benar-benar dapat mencoba membaca apa yang tertulis.

Mulai saat ini, hanya masalah waktu bagi anak untuk memperoleh kemampuan membaca.

Level penulisan

Nama-nama tahapan yang berbeda yang dilalui anak-anak ketika belajar menulis praktis sama dengan level membaca. Ini karena tantangan yang dihadapi sangat mirip dalam kedua kasus.

Namun, dalam hal menulis, kita biasanya berbicara tentang tingkat sebelum suku kata, yang dikenal sebagai beton. Dengan demikian, empat tingkat menulis adalah konkret, pra-suku kata, suku kata, dan alfabet.

1. Tahap spesifik

Tahap ini terjadi ketika anak masih belum memahami sama sekali cara kerja menulis atau bentuk huruf, tetapi ingin mulai meniru cara mengungkapkan teks yang dilihatnya pada orang tua.

Jadi, jika Anda mencoba meniru huruf kursif, Anda akan cenderung menggambar garis padat dengan bentuk dan lekukan yang berbeda. Sebaliknya, jika Anda mencoba untuk meniru cetakan, Anda akan menggambar bentuk yang tidak bergabung satu sama lain.

Perlu dicatat bahwa gambar yang dibuat oleh anak pada tahap ini tidak terkait dengan kata-kata yang mereka coba wakili atau dengan huruf alfabet yang sebenarnya.

2. Tahap pra-suku kata

Pada tahap kedua ini anak telah belajar mereproduksi beberapa huruf, tetapi masih belum mengetahui apa artinya. Namun, ia telah memahami bahwa masing-masing mewakili suara yang berbeda dan akan mencoba menerjemahkannya ke dalam tulisannya.

Kemudian, dia akan menggunakan kombinasi huruf yang berbeda yang dia tahu untuk mewakili kata-kata yang berbeda, tetapi karena dia belum tahu apa artinya masing-masing, dia akan melakukannya secara acak, karena dapat menggunakan satu huruf untuk mewakili suku kata genap atau lengkap. kata-kata.

3. Tahap suku kata

Pada tingkat ini anak masih belum tahu persis suara yang diwakili setiap huruf, tetapi akan mencoba menyimpulkannya dengan menggunakan yang dia tahu untuk mewakili suku kata tertentu. Misalnya, Anda mungkin percaya bahwa “m” selalu dibaca sebagai “saya” atau sebagai “ma”.

Oleh karena itu, pada tahap ini Anda akan dapat membagi kata menjadi suku kata dan membuat perkiraan penulisannya, tetapi Anda belum menguasai hubungan antara apa yang tertulis dan suara yang ingin diwakilinya.

4. Tahap abjad

Tahap terakhir dicapai ketika anak menemukan suara apa yang diwakili oleh masing-masing huruf alfabet dan mampu menggabungkannya dengan tepat.

Mulai sekarang satu-satunya masalah yang akan Anda hadapi berkaitan dengan ejaan, bukan dengan proses penulisan itu sendiri.

Related Posts