Ulasan Xiaomi Mi 6X: Kandidat Sempurna untuk Stock Android

Setiap kali saya memikirkan Xiaomi, saya diingatkan akan keutamaan kepraktisan. Perusahaan telah menyapu bersih para pesaingnya dengan menawarkan perangkat berbeda yang cocok untuk berbagai kasus penggunaan. Di India, Xiaomi telah membuat dampak dengan menaklukkan segmen anggaran dan Xiaomi Mi 6X adalah perangkat yang dibuat untuk mempertahankan keunggulan itu.

Mi 6X atau apa yang bisa menjadi Mi A2 – penerus stok Mi A1 berbalut Android – adalah perangkat yang minimal dan kompeten. Ini berarti tidak ada omong kosong dan menangani sebagian besar tugas sehari-hari termasuk game sedang hingga agak berat, memiliki optik yang mengesankan, menampilkan tampilan yang menyenangkan. Tidak ada efek khusus yang mempesona (kecuali IR blaster yang praktis) tapi itulah mengapa saya percaya ponsel ini sangat cocok untuk pengguna yang bergantung pada ponsel cerdas mereka untuk sebagian besar aktivitas sehari-hari mereka, meskipun tidak harus jungkir balik untuk penampilannya.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Tapi inilah yang hebat tentang perangkat kelas menengah hari ini. Mereka memberi Anda kinerja hebat yang dapat diandalkan, jika bukan yang paling efektif atau tercepat. Kita membawa unit Mi 6X dari China (mulai dari 1500 Yuan, tersedia secara tidak resmi mulai dari Rs. 20.966 ), jadi mari dapatkan nĭ hăo -ing dengan paket kesenangan oriental yang akrab ini.

Spesifikasi Mi 6X

Seperti yang saya katakan, Mi 6X adalah pemain yang menarik dengan antusiasme yang meningkat, berkat prosesor yang diperbarui. Mi 6X mengalahkan Mi 5X (A1) dan Redmi Note 5 Pro. Tapi masih banyak lagi yang bisa dibicarakan dan dipuji, jadi mari kita mulai dengan spesifikasi smartphone.

Menampilkan

5,99 inci 1080×2160 LCD

Prosesor

Qualcomm Snapdragon 660

GPU

Adreno 512

RAM

4/6 GB

Penyimpanan

32/64/128 GB

Kamera Utama

12MP f/1.8 + 20MP f/1.8

Kamera Sekunder

20MP f/2.0

Baterai

3.010 mAh

Sistem operasi

MIUI 9.5 berdasarkan Android Oreo 8.1

Sensor

Sidik jari, akselerometer, giroskop, kedekatan, kompas

Konektivitas

Wi-Fi a/b/g/n/ac; Bluetooth 5, A-GPS, GLONASS

Harga

Mulai dari 1.399 yuan (~Rs. 16.500)

Apa yang ada di dalam kotak?

Seperti yang saya katakan sebelumnya, unit telah dibawa dari China dan meskipun konten dasarnya akan sama, mungkin ada beberapa perubahan ketika perangkat diluncurkan di pasar lain. Di sini kita mendapatkan hal-hal ini di dalam kotak Mi 6X:

  • Handset Xiaomi Mi 6X
  • Pengisi daya 5V/2A
  • Kabel USB Tipe-C
  • Konverter Tipe-C ke 3.5mm
  • Alat pelepas SIM
  • Kasing TPU lembut
  • Manual dalam bahasa Cina

Tidak ada headphone (seperti halnya sebagian besar perangkat Xiaomi) dan pengisi daya di dalam kotak adalah pengisi daya bergaya Amerika, jadi Anda harus menggunakan colokan konverter atau adaptor lain. Dan ya, tebakan Anda benar – karena Xiaomi menyediakan konektor USB-C ke 3.5mm, tidak ada jack headphone . Kasing TPU adalah tambahan yang sederhana namun berguna untuk paketnya.

Desain dan Kualitas Bangun

Mi 6X perangkat ramping dan minimal yang hadir dalam sejumlah warna jazzy termasuk merah muda, merah, emas, dan biru. Di sisi lain, yang hitam – yang ada di antara kita saat ini – lebih tenang dan minim, menurut saya. Permukaan yang halus dan tepian yang membulat luar biasa memberikan kesan mewah yang jauh .

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Tidak ada yang mencolok atau mencolok bahkan di bagian depan dan layar Full HD+ 5,99 inci berpadu mulus dengan bezel di semua sisi. Jika bukan karena panel LCD LTPS, orang akan dengan mudah salah mengira Mi 6X sebagai Redmi Note 5 Pro karena penampilannya yang sangat mirip.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Layarnya dilengkapi dengan ambient light dan proximity sensor, kamera depan, dan earpiece, yang masing-masing terselip rapi di bawah pelindung Gorilla Glass 3. Selain kamera selfie, Anda juga mendapatkan flash selfie , atau lebih tepatnya. obor selfie yang terus menyala. Dagu bawah polos dan mungkin telah dipertahankan sehingga Mi 6X dapat dibuat lebih tipis dengan sedikit penambahan panjang.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Bagian belakang, yang terbuat dari aluminium, dilengkapi kamera belakang ganda. Desain lonjong ini juga cocok dengan kamera Note 5 Pro , yang terinspirasi dari iPhone X. Ada tonjolan kamera yang meninggikan perangkat dan itu bisa membuat beberapa pengguna tidak nyaman. Untuk alasan yang sama, smartphone tidak duduk tegak di atas meja atau permukaan serupa. Garis antena mengalir mulus ke bagian belakang aluminium dan tidak menuntut perhatian Anda.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

IR Blaster

Di sepanjang tepinya, Anda dapat menemukan volume rocker, tombol daya dan kunci/buka kunci, port USB-C, pengeras suara mono, dan baki SIM sementara tidak ada dukungan untuk MicroSD. Di bagian bawah dan atas, orang dapat menemukan mikrofon primer dan sekunder sementara tambahan bagus lainnya adalah blaster Inframerah yang memungkinkan Mi 6X bertindak sebagai remote control untuk peralatan rumah pintar maupun non-pintar Anda seperti TV, AC, dekoder dll.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Secara keseluruhan, saya menemukan desainnya cukup menarik jika contoh ketika saya mendapati diri saya membenci desain kamera dapat diabaikan. Mi 6X tidak kecil tetapi harus mudah dipegang untuk dioperasikan dengan satu tangan untuk sebagian besar pengguna. Saya menemukan sidik jari ditempatkan pada posisi yang nyaman dan sementara saya membenci tidak adanya jack headphone, terutama karena ini adalah perangkat murah, adaptor eksternal membantu saya untuk tidak melewatkannya.

Mari kita lanjutkan dan bicara lebih banyak tentang tampilan.

Tampilan: Bebas Dari Takik

Xiaomi Mi 6X memiliki layar 18:9 yang cantik dan tinggi yang berukuran 5,99 inci di sepanjang diagonal dan menampilkan resolusi 1080x 2160p. Dari pandangan pertama, saya telah menemukan tampilan yang menggemaskan. Ini memiliki visibilitas yang tajam, menampilkan warna-warna cerah, dan memiliki warna yang hangat dan menenangkan.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Layar LTPS pada Mi 6X menawarkan keterbacaan yang luar biasa di hampir semua kondisi pencahayaan. Rona yang sedikit lebih hangat membuatnya lebih menarik daripada layar LCD standar termasuk salah satu dari Redmi Note 5 Pro – meskipun perbedaan keduanya tidak terlalu mencolok. Kehangatan layar membuatn
ya tampak seperti panel AMOLED sambil melewatkan nada jenuh yang khas.

Namun, jika Anda bukan penggemar tampilan hangat, Anda dapat memilih mode warna “keren”. Atau, Anda dapat mengaktifkan mode “hangat” untuk membuat tampilan lebih lembut bagi mata, meskipun itu akan mengakibatkan bagian putih menguning. Opsi lain yang tersedia memungkinkan Anda memilih warna tampilan berdasarkan kontras. Sementara kontras “standar” membuat tampilan lebih hangat, “kontras yang meningkat” membuatnya lebih putih dan lebih mendekati warna aslinya. Namun, saya lebih suka menyetelnya ke otomatis, tetapi Anda dapat mengujinya untuk menemukan yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Secara keseluruhan, sudut melengkung membuat tampilan lebih diinginkan dan sementara video dan game diregangkan agar sesuai dengan rasio aspek 18:9, beberapa unsur tidak dioptimalkan agar sesuai dengan kurva. Akibatnya, sebagian kecil dari konten layar terselip di bawah lekukan layar.

Meskipun saya tidak membenci takik, saya lebih suka tampilan tanpa takik hanya karena simetrinya. Tapi itu bermuara pada preferensi pribadi. Secara keseluruhan, saya menghargai tampilan pada Mi 6X karena menurut saya seimbang namun tidak mengorbankan esensi objek di layar.

Kamera: Selfie Menakjubkan tetapi Kamera Belakang Tertinggal

Mi 6X hadir dengan sepasang sensor di bagian belakang dan lensa yang terpasang pada keduanya – sensor 12 megapiksel dan 20 megapiksel – memiliki panjang fokus yang sama dan dengan demikian bukaan f/1.8 yang sama. Pengaturan ini biasanya dipilih untuk pencahayaan yang lebih baik dalam pemandangan remang-remang . Kedua kamera disertai dengan lampu kilat nada ganda yang memberikan tampilan netral pada foto yang diklik dalam cahaya rendah.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Xiaomi membanggakan bahwa ia menggunakan AI untuk mengidentifikasi adegan dan meningkatkan gambar secara otomatis. Tetapi fitur ini saat ini terbatas pada bahasa Cina dan tidak selalu berfungsi sebagaimana mestinya. Aplikasi kamera sama dengan perangkat MIUI lainnya dengan fitur seperti filter langsung dan rasio aspek yang berbeda untuk gambar dan video. Fitur tambahan seperti HDR Otomatis, mode kecantikan dan potret menjadikan kamera Mi 6X sebagai penawaran yang kaya akan pilihan.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Saya kebanyakan menggunakan Mode Otomatis karena itulah yang akan diandalkan oleh sebagian besar pengguna. Bidikan yang diambil di siang hari memiliki warna yang bagus tetapi tertinggal dalam hal detail . Jelas, itu tidak akan mencegah Anda memposting gambar menarik di Instagram tetapi Anda tidak dapat mengandalkan kamera untuk mengklik bidikan yang sangat detail. Sementara warna dipertahankan dan secara keseluruhan sangat mencolok, kamera tidak melakukan apa yang Anda sebut pekerjaan spektakuler. Kebisingan digital merayap ke dalam foto yang mungkin membuatnya tampak tajam, tetapi saat Anda memperbesarnya, Anda dapat menyadari kebenaran bahwa gambarnya kurang tajam.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Secara alami, detail dalam cahaya redup mudah hilang, tetapi kamera melakukan pekerjaan yang layak untuk menjaga gambar tetap cukup terang sehingga objek di sekitar ditangkap tanpa banyak distorsi. Tapi, ada sejumlah besar noise kecuali Anda menggunakan flash.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Kamera belakang juga mendapatkan mode potret dan kecantikan yang seharusnya berfungsi dengan baik mengingat ada pencahayaan yang memadai. Mi 6X dapat disebut terampil saat mendeteksi tepi tetapi mulai berkeringat saat Anda menambahkan lebih banyak kandidat dalam bingkai. Khususnya, mode potret dan kecantikan tidak bekerja bersama.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Bidikan malam pada tingkat eksposur yang berbeda

Perangkat ini juga mendukung video hingga 4K pada 30fps dan meskipun kualitasnya lumayan, penambahan 4K tidak membuat video menjadi sangat tajam atau menarik. Di sisi lain, video slo-mo cukup halus dan tidak mengalami penggelapan seperti halnya perangkat lain dalam jangkauan. Tapi sekali lagi, itu tidak akan memuaskan rasa lapar Anda untuk membuat video gaya Time Warp.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Datang ke kamera depan, saya merasa jauh lebih menarik daripada yang di belakang. Penembak 20 megapiksel ini menangkap selfie dengan detail yang cukup, bahkan tanpa mencari banyak cahaya. Terlepas dari sensor tunggal, Anda mendapatkan mode potret, termasuk pratinjau langsung.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Saya langsung mendapati diri saya mengklik lebih banyak selfie daripada biasanya, terutama karena deteksi tepi cerdas dalam mode potret. Terdapat lampu kilat LED lembut yang dapat menyempurnakan fitur wajah Anda dan bahkan mencegah agar tepi tidak kabur dalam mode potret. Di hampir semua kondisi pencahayaan, kamera depan melakukan pekerjaan yang luar biasa hebat.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Untungnya, mode potret kamera depan juga mendukung kecantikan yang menggunakan fitur AI untuk mendeteksi wajah Anda dan menyempurnakannya. Anda dapat memilih dari lima tahap kecantikan yang berbeda, tetapi saya lebih suka gambar tanpanya. Jika Anda seorang penggemar selfie, saya sangat merekomendasikan ponsel ini, hanya untuk kemewahan yang dapat ditambahkan ke wajah Anda (dan akun Instagram).

Performa: Cukup Merampok Hati

Mi 6X dikemas dalam chipset Snapdragon 660 yang jauh lebih baik daripada Snapdragon 625 pada Mi A1 atau Snapdragon 636 pada Note 5 Pro. Dari saat smartphone dinyalakan, seseorang dapat merasakan afinitas prosesor untuk tugas-tugas yang menuntut.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Mi 6X hadir dengan opsi RAM 4 dan 6GB dan kita mencetak versi sebelumnya. Namun terlepas dari RAM standar, saya tidak menghadapi penghentian atau hambatan dalam kinerja. Mempertimbangkan bahwa ini adalah unit Cina yang dioptimalkan untuk berjalan tanpa ekosistem Google, kita dapat mengharapkan kinerjanya dapat sedikit berbeda dalam model internasional. Per tolok ukur, kinerjanya agak mendekati Snapdragon 820, dengan skor yang sedikit lebih baik daripada Nokia 7 Plus .

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Bermain game adalah kebahagiaan murni di perangkat ini, dan meskipun Anda dapat mengamati beberapa noise atau graininess, tidak ada jeda untuk sebagian besar judul. Saya menemukan diri saya bereksperimen dengan berbagai permainan, berkat pengalaman bebas lag. PUBG yang berjalan pada grafis medium, tidak hang atau stutter sama sekali.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Mi 6X menangani judul seperti Asphalt Xtreme: Rally Racing , Dragon Hills 2 , Shadow Fight 3 , Tekken cukup mengesankan. Selain itu, beralih antar game tidak memerlukan penantian apa pun sementara Xiaomi telah melakukan pekerjaan yang mengesankan dalam hal manajemen panas. Meskipun berjam-jam bermain game, telepon tidak memanas atau menyerah pada beban, yang sangat bagus dilihat dari harganya.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Face Unlock bekerja dengan mulus dalam cahaya terang

Dalam hal keamanan, Anda mendapatkan Face Unlock selain dari pemindai sidik jari, yang keduanya sangat cepat . Namun, fitur Face Unlock tidak terlalu akurat atau terlalu andal, dan akan menyulitkan mereka yang beralih antara memakai dan tidak memakai kacamata.

Smartphone ini juga mendapatkan fitur Dual 4G yang memungkinkan dua VoLTE aktif secara bersamaan.

Pengalaman Pengguna: MIUI dan Gestures

Smartphone ini memiliki fitur MIUI 9.5 berbasis Android 8.1 dengan patch keamanan Google mulai Mei. Saya tidak akan menghabiskan banyak waktu menjelajahi antarmuka secara detail karena sama dengan perangkat Xiaomi lainnya. Menjadi unit Cina dari Mi 6X, yang satu ini hadir dengan banyak bloatware dan aplikasi yang tidak berguna untuk pembicara non-Cina.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Saya melanjutkan dan menginstal Layanan Google Play (dan persyaratan serupa) untuk menjalankan aplikasi Google di perangkat. Sangat penting untuk memeriksa versi yang benar, jika tidak dapat menyebabkan pengurasan baterai yang tidak perlu. Agar pengunduhan terjadi secara otomatis, seseorang dapat mengunduh app APKPure .

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Mi 6X mendapat manfaat dari gerakan yang menggantikan tombol navigasi , berkat layar 18:9. Meskipun mungkin perlu beberapa waktu bagi pengguna baru untuk membiasakan diri dengan gerakan, saya menemukan mereka menambahkan dimensi baru pada cara saya menggunakan Mi 6X dan pengalamannya akan menyenangkan jika Anda dapat memaafkan diri sendiri untuk kelupaan sesekali.

Baterai: Kokoh Untuk Penggunaan Sehari-hari

Meskipun layarnya besar, saya menemukan baterai 3.010mAh pada Mi 6X menanggung beban tugas yang paling berat tanpa merasa terbebani. Pada penggunaan moderat, saya menemukan baterai bertahan lebih dari 30 jam dengan mudah dengan hampir 4 jam screen-on time (SOT) . Pada penggunaan berat dan terutama bermain game, baterai cukup untuk penggunaan sehari dengan SOT hampir 5 jam.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Dalam hal pengisian daya, smartphone menggunakan antara 2 dan 2,5 jam untuk mengisi penuh. Chipset ini mendukung Qualcomm’s Quick Charge 3.0 yang mempercepat pengisian daya, tetapi Anda masih perlu menggunakan ponsel sendirian dengan pengisi daya selama setidaknya 2 jam. Port USB-C juga berfungsi sebagai portal ke koneksi audio, sehingga Anda tidak dapat mendengarkan musik saat mengisi daya kecuali Anda menggunakan headset Bluetooth atau splitter jack.

Saya menemukan baterai terkuras sedikit lebih cepat karena Layanan Google Play berjalan di latar belakang tetapi kita dapat mengharapkan ini untuk diurus ketika perangkat diluncurkan sebagai Mi A2. Bahkan jika Xiaomi memutuskan untuk mengirimkannya hanya dengan MIUI, Anda dapat mengharapkan pengoptimalan untuk layanan Google.

Mi 6X: Pro dan Kontra

Mi 6X mengejutkan saya dengan kamera selfie-nya, layar menawan, dan performa luar biasa. Tapi ada beberapa trade-off, jadi mari kita lihat apa yang surplus dan apa yang sedikit.

kelebihan

  • Selfie hebat dengan mode potret
  • Performa dan permainan luar biasa
  • Ganda 4G/VoLTE
  • USB-C (diinginkan karena saya pengguna Mac)
  • IR Blaster

Kontra

  • Kamera belakang rata-rata
  • Tidak ada jack headphone 3.5mm
  • Tidak ada Pengisi Daya Cepat di dalam kotak
  • Tidak ada slot MicroSD

BACA JUGA: Review Vivo V9: Tampilan Bagus Tapi Performa Biasa Saja

Mi 6X: Membenarkan Upgrade?

Mi 6X adalah paket yang penuh kejutan bagi siapa pun yang memutakhirkan dari ponsel dengan daya yang lebih rendah dan saya berharap Xiaomi akan mempertahankan rekor tersebut saat produk tersebut diumumkan di luar China. Chipset Snapdragon 660 kuat dan lebih bertenaga daripada 636. Ini adalah performa terbaik dan sementara kita menginginkan smartphone untuk menampilkan Snapdragon 710 , chipset yang ada memainkan cukup baik untuk sebagian besar tugas.

Sementara kamera belakang gagal melakukan keadilan pada paketnya, itu layak untuk fotografi yang ditujukan untuk media sosial . Kamera depan, di sisi lain, melakukan pekerjaan yang sangat baik dan menarik dan menciptakan bidikan potret yang indah dengan ketangkasan yang sama di dalam ruangan maupun di siang hari. Kamera berjuang dalam cahaya rendah tetapi Anda dapat menghasilkan beberapa gambar yang mengagumkan jika Anda dapat bersabar dengan mode Manual.

Ulasan Xiaomi Mi 6X alias Mi A2

Terlepas dari kamera rata-rata, satu-satunya masalah yang saya miliki adalah tidak adanya jack headphone yang tidak sesuai dengan smartphone anggaran. Alih-alih menempatkan kisi-kisi speaker tiruan, Xiaomi bisa saja menambahkan jack audio, tetapi kekurangannya telah membantu perusahaan membuat smartphone lebih tipis. Mi 6X jelas menonjol dari lautan perangkat segmen anggaran – kecuali jika Anda melet
akkannya di sebelah Redmi Note 5 Pro .

Meskipun Mi 6X tidak tersedia di India, Anda dapat membelinya dari pengecer Cina, BangGood, dengan harga mulai Rs. 20.996 . Tetapi kita menyarankan Anda untuk menunggu hingga perangkat dirilis di India karena, dengan demikian, akan jauh lebih murah dan juga, kemungkinan besar, datang dengan Android One.

Jadi, seberapa terkesan Anda dengan kebaikan Mi 6X? Apakah Anda akan membeli smartphone jika diluncurkan di India sebagai Mi A2? Juga, beri tahu kita lebih banyak tentang harapan Anda sehingga kita dapat melakukan ulasan yang lebih baik di masa mendatang.

TINJAUAN UMUM

Desain dan Kualitas Bangun

8.5

Menampilkan

9

Kamera belakang

7.5

Kamera depan

9

Pertunjukan

9

Pengalaman pengguna

8

Baterai

8

RINGKASAN

Seorang pemain ahli yang ditenagai oleh CPU Snapdragon 660, Mi 6X oleh Xiaomi jauh lebih baik daripada Mi 5X (alias Mi A1) dan Redmi Note 5 Pro. Ini sangat hemat harga hanya jika Anda dapat mengabaikan kinerja kamera ganda belakang yang biasa-biasa saja. Berkat mode potret, selfie – di sisi lain – menakjubkan dan akan menabur benih narsisme dalam diri Anda.

8.4

SKOR KESELURUHAN

Related Posts