Pengertian Uveitis dan penyebabnya

Uveitis didefinisikan sebagai berbagai macam penyakit inflamasi di mata, khususnya di uvea.

Ada 3 lapisan dasar mata: sklera, kornea di luar, retina di dalam, dan uvea di tengah, yang terutama terdiri dari pembuluh darah dan jaringan ikat termasuk sel berpigmen.

Bagian yang berbeda dari uvea adalah iris di depan, badan siliaris di tengah, dan koroid yang terletak di belakangnya, yang terletak di sekitar mata. Terkadang uveitis dapat memengaruhi berbagai bagian mata, seperti retina, vitreous, atau saraf optik.

Jenis

Ada banyak jenis uveitis. Setiap jenis diklasifikasikan berdasarkan tempat peradangan terjadi di mata:

Uveitis anterior (depan mata)

Uveitis anterior sering disebut sebagai “iritis” karena mempengaruhi iris. Iris adalah bagian mata yang berwarna di dekat bagian depan.

Iritis adalah jenis uveitis yang paling umum dan biasanya terjadi pada orang sehat. Ini dapat memengaruhi satu mata, atau dapat memengaruhi kedua mata pada saat yang bersamaan. Iritis biasanya merupakan jenis uveitis yang paling tidak serius.

Uveitis medial (bagian tengah mata)

Uveitis medial mempengaruhi bagian tengah mata dan juga disebut iridosiklitis. Kata “perantara” pada namanya mengacu pada lokasi peradangan dan bukan tingkat keparahan peradangan.

Bagian tengah mata termasuk pars plana, yaitu bagian mata antara iris dan koroid. Jenis uveitis ini dapat terjadi pada orang sehat, tetapi dikaitkan dengan beberapa penyakit autoimun seperti multiple sclerosis.

Uveitis posterior (bagian belakang mata)

Uveitis posterior juga bisa disebut koroiditis karena mempengaruhi koroid. Jaringan dan pembuluh darah koroid penting karena memasok darah ke bagian belakang mata.

Jenis uveitis ini biasanya terjadi pada orang yang terkena infeksi virus, parasit, atau jamur. Itu juga dapat terjadi pada orang dengan penyakit autoimun.

Uveitis posterior cenderung lebih serius daripada uveitis anterior karena dapat menyebabkan jaringan parut pada retina. Retina adalah lapisan sel di bagian belakang mata. Uveitis posterior adalah bentuk uveitis yang paling jarang.

Pan-uveitis (semua bagian mata)

Ketika peradangan mempengaruhi semua bagian utama mata, itu disebut pan-uveitis. Ini sering melibatkan kombinasi fitur dan gejala dari ketiga jenis uveitis.

Penyebab

Penyebab uveitis seringkali tidak diketahui dan sering terjadi pada orang sehat. Kadang-kadang dapat dikaitkan dengan penyakit lain seperti gangguan autoimun atau infeksi dari virus atau bakteri.

Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan Anda menyerang bagian tubuh Anda. Kondisi autoimun yang dapat dikaitkan dengan uveitis meliputi:

  • Artritis reumatoid.
  • Spondilitis ankilosa.
  • Psoriasis.
  • Radang sendi.
  • Kolitis ulseratif
  • Penyakit Kawasaki.
  • Penyakit Crohn.
  • Sarkoidosis

Infeksi adalah penyebab lain uveitis, termasuk:

  • AIDS.
  • Herpes.
  • Retinitis CMV.
  • Virus West Nile.
  • Sipilis.
  • Toksoplasmosis
  • Tuberkulosis.
  • Histoplasmosis.

Penyebab potensial uveitis lainnya meliputi:

  • Paparan racun yang masuk ke mata.
  • Memar
  • Cedera.
  • Trauma.

Gejala

Ini dapat bervariasi tergantung pada jenis uveitis, dan dapat terjadi pada satu atau kedua mata, yang meliputi kemerahan, penglihatan kabur, nyeri, dan kepekaan terhadap cahaya adalah gejala khas uveitis anterior.

Floaters dan flashes sering terjadi pada uveitis intermediet atau posterior. Salah satu gejala di atas sebenarnya dapat terjadi dengan semua jenis uveitis.

Bahkan ada beberapa jenis uveitis yang sering muncul tanpa gejala sama sekali, seperti uveitis yang berhubungan dengan juvenile idiopathic arthritis.

Bagaimana uveitis didiagnosis?

Langkah pertama dalam diagnosis uveitis adalah melalui riwayat lengkap penyakit dan tinjauan medis. Pentingnya hal ini tidak dapat dilebih-lebihkan, dan sayangnya, terkadang diabaikan.

Pemeriksaan tersebut mengungkapkan jenis uveitis, uji klinis dapat membantu mengidentifikasi karakteristik atau komplikasi uveitis, seperti vaskulitis, edema makula, dan glaukoma.

Tes darah hampir selalu dilakukan untuk mencari penyebab umum dari jenis uveitis yang Anda alami.

Rujukan eksternal, pencitraan, dan biopsi dapat dilakukan untuk mengevaluasi penyakit sistemik terkait.

Terakhir, respons terhadap pengobatan terkadang dapat membantu dokter Anda memutuskan jenis uveitis apa yang paling mungkin Anda derita.

Penyakit sistemik apa yang dapat terjadi dengan uveitis?

Penyakit autoimun yang berhubungan dengan uveitis termasuk berbagai jenis radang sendi inflamasi, seperti ankylosing, reactive, rheumatoid, psoriatic spondylitis atau juvenile idiopathic arthritis; sarkoidosis, lupus eritematosus sistemik, penyakit radang usus, dan sklerosis multipel.

Bagaimana cara mengobatinya?

Tujuan utama pengobatan uveitis adalah untuk menghilangkan peradangan secepat mungkin.

Kortikosteroid adalah pengobatan utama untuk uveitis akut penyebab non-infeksi, dan dapat digunakan bersama dengan antibiotik dalam beberapa kasus untuk uveitis menular.

Mereka dapat diberikan sebagai tetes, suntikan di sekitar atau ke dalam mata, secara oral atau dengan infus intravena, tergantung pada lokasi dan tingkat keparahan peradangan.

Obat lain yang digunakan untuk uveitis termasuk tetes dilatasi, yang digunakan untuk membantu membatasi sensitivitas cahaya, nyeri, dan jaringan parut pada iris ke lensa (sinekia). Selain itu, uveitis glaukoma dapat diobati dengan obat tetes yang mengurangi tekanan pada mata.

Injeksi intravena terkadang diperlukan untuk menangani kasus uveitis membandel yang kambuh setelah diobati secara akut dengan steroid. Obat antibiotik atau antivirus dapat digunakan, terkadang dalam jangka panjang, untuk mencegah remisi di rumah sakit.

Pembedahan dapat membantu dalam diagnosis dan pengobatan uveitis, sama seperti katarak yang dapat diangkat untuk meningkatkan penglihatan. Vitrektomi, adalah pengangkatan gel bagian tengah mata, dapat digunakan untuk melakukan biopsi, sekaligus untuk memperbaiki penglihatan.

Apa komplikasinya?

Kehilangan penglihatan adalah komplikasi utama dari uveitis. Uveitis adalah penyebab utama ketiga kebutaan yang dapat dicegah di seluruh dunia.

Ini bisa terjadi akibat komplikasi lain seperti katarak, glaukoma, edema makula, ablasi retinal, tekanan rendah di mata (hipotonia), kerusakan pembuluh darah, jaringan parut pada kornea, retina atau koroid.

Beberapa di antaranya bisa diobati, tetapi kerusakannya bisa menjadi permanen. Selain itu, dalam mengobati uveitis, kortikosteroid dapat menyebabkan komplikasi sendiri.

Untuk alasan ini, penting agar peradangan ditangani secara agresif sebelum komplikasi ini terjadi.
Jika saya menderita uveitis, apakah itu berarti saya akan buta?

Untungnya, dalam banyak kasus, jawabannya tidak. Kebutaan sering kali merupakan hasil akhir dari uveitis yang tidak diobati atau diobati dengan buruk.

Jika penyakit terdeteksi lebih awal, sebelum komplikasi, peradangan dapat berhasil diobati dengan terapi yang tepat.

Namun, ketika penyakit tidak terdeteksi pada waktunya, atau ketika dokter yang tidak terbiasa dengan pengobatan uveitis dan tidak dapat merujuk ke spesialis pada waktunya, komplikasi akan lebih sering terjadi dan prognosis biasanya lebih buruk.

Pemulihan dan prospek pasca perawatan

Uveitis anterior biasanya akan hilang dalam beberapa hari dengan pengobatan.

Uveitis yang memengaruhi bagian belakang mata, atau uveitis posterior, biasanya sembuh lebih lambat daripada uveitis yang memengaruhi bagian depan mata. Sering kambuh.

Uveitis posterior akibat kondisi lain bisa berlangsung berbulan-bulan dan menyebabkan kerusakan penglihatan permanen.

Bagaimana uveitis dapat dicegah?

Mencari pengobatan yang tepat untuk penyakit atau infeksi autoimun dapat membantu mencegah uveitis. Uveitis pada orang sehat sulit dicegah karena penyebabnya tidak diketahui.

Deteksi dan pengobatan dini penting untuk mengurangi risiko kehilangan penglihatan, yang bisa bersifat permanen.

Tagged with: ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*