Vitamin B12 dan fungsinya

Vitamin B12 termasuk dalam kelompok Vitamin-B, yang terdiri dari delapan jenis yaitu. vitamin B-1, B-2, B-3, B-5, B-6, B-7, B-9, dan B-12. Secara struktural, vitamin B-12 adalah yang terbesar di antara semua vitamin lain dari kelompok yang sama. Vitamin B12 melakukan peran penting dalam kesehatan otak, fungsi sistem saraf, dan sintesis sel darah merah. Vitamin B-12 juga dikenal sebagai Cobalamin.

Bakteri dan archaea dapat mengeluarkan vitamin B12. Bakteri ini ditemukan dalam tanaman, dan tanaman ini dimakan oleh beberapa hewan herbivora, dan dengan cara ini, vitamin B12 diproduksi secara internal. Vitamin B-12 mensintesis sel darah merah, yang sangat penting dalam fungsi otak yang tepat.

Pengertian Vitamin B12

Seperti semua vitamin lainnya, Vitamin B-12 juga larut dalam air. Vitamin B-12 dicampur dengan air dan kemudian dipindahkan melalui aliran darah. Tubuh manusia menyimpan vitamin B-12 yang bermanfaat hingga 4 tahun dan mengeluarkan vitamin B-12 yang tidak digunakan melalui urin.

Secara industri diproduksi hanya melalui fermentasi bakteri, dan secara alami hanya ada dalam produk unggas. Ada sifat spesifik vitamin B-12, yang disebutkan dalam tabel di bawah ini:

Sumber makanan

Orang yang berusia di atas 14 tahun perlu mengonsumsi minimal 2,4 mikrogram vitamin B-12 setiap hari. Secara alami, vitamin B-12 tersedia dalam daging untuk non-vegetarian, tetapi vegetarian bisa mendapatkan vitamin B-12 dalam sereal yang diperkaya atau dalam bentuk suplemen.

Sumber vitamin B12

Suplemen Makanan: Cobalamin juga dapat diproduksi secara industri melalui proses fermentasi oleh beberapa strain mikroba tertentu. Pada tahun 1972, Robert Burns Woodward dan Albert Eschenmoser mendirikan laboratorium sintetis lengkap untuk sintesis vitamin B-12 tetapi secara komersial, proses tersebut tidak memberikan potensi yang baik karena dengan menyelesaikan 70 langkah, hanya 0,01% hasil yang dicapai.

Fungsi Vitamin B12

Fungsi Vitamin B12 meliputi:

  • Untuk berfungsinya otak dan sistem saraf, vitamin B-12 berperan penting.
  • Vitamin B-12 membantu dalam pembentukan sel darah merah dan juga dalam penciptaan dan regulasi DNA.
  • Cobalamin terlibat dalam sintesis asam lemak dan juga dalam produksi energi, jadi dengan cara ini metabolisme sel dalam tubuh bergantung padanya.
  • Vitamin B-12 membantu penyerapan asam folat dan yang menyebabkan disipasi energi dari tubuh manusia.
  • Vitamin B-12 membantu dalam multiplikasi eritrosit yang tepat. Jadi, jika tingkat cobalamin berkurang maka produksi sel darah merah juga berkurang dan akhirnya menyebabkan anemia.

Kekurangan Vitamin B12

  • Kekurangan Vitamin B-12 menyebabkan potensi kerusakan parah pada otak manusia dan sistem saraf. Ia juga bertanggung jawab atas kerusakan otak dan sistem saraf secara permanen.
  • Kekurangan Vitamin B-12 juga terkait dengan masalah seperti penurunan berat badan, nafsu makan yang lemah dan sembelit.
  • Psikosis, mania, dan demensia adalah beberapa masalah utama yang juga diakibatkan oleh kelangkaan vitamin B-12.
  • Kekurangan menyebabkan perubahan neurologis, seperti kesemutan pada bagian tubuh dan karena itu orang menghadapi kesulitan dalam menyeimbangkan tubuh.
  • Depresi, masalah ingatan, kebingungan dan kelelahan, adalah beberapa masalah kesehatan signifikan yang dipicu karena sedikit kekurangan Vitamin B-12. Namun, masalah ini juga menyebabkan karena alasan lain.
  • Bayi juga menghadapi berbagai masalah seperti kesulitan makan, iritasi, tremor wajah dll.
  • Anemia juga disebabkan karena kekurangan vitamin B-12. Berbagai gejala yang diamati pada pasien anemia adalah sesak napas, detak jantung tidak teratur dan kelelahan. Dan bahkan beberapa masalah lainnya adalah sebagai berikut: penurunan berat badan, warna kulit pucat, masalah dalam siklus menstruasi, diare dan sakit pada mulut.

Dosis

Sesuai National Institutes of Health (NIH) di AS, dosis yang direkomendasikan untuk remaja dan dewasa di atas 14 tahun perlu asupan 2,4 mikrogram vitamin B-12 per hari. Wanita hamil perlu mengonsumsi 2,6 mikrogram dan wanita menyusui harus mengonsumsi 2,8 mikrogram per hari.

Namun, asupan vitamin B-12 yang berlebihan tidak berbahaya tetapi tetap saja orang menyarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum meminumnya. Beberapa obat dapat mengganggu kerja vitamin B-12 dan obat ini adalah metformin, penghambat pompa proton, dan agonis reseptor hidrogen, dll.

Efek samping

Secara umum, ada efek samping yang sangat terbatas dari mengonsumsi vitamin B-12. Vitamin B-12 tidak beracun bahkan dengan meminum 1000 mikrogram per hari. Tidak ada satu pun kasus yang dilaporkan sejak 2001 tentang situasi buruk yang ditimbulkan karena suplemen vitamin B-12.

Cyanocobalamin adalah bentuk suplemen yang mengandung sianida dan Cyanocobalamin dapat disuntikkan di alam. Karena adanya sianida, dikhawatirkan dapat mengandung racun. Namun, suplemen jenis ini tidak dianjurkan untuk pasien ginjal.

Manfaat Vitamin B12

Vitamin B12 memiliki beragam penerapan seperti:

Mencegah hilangnya Neuron Otak

Kehilangan Neuron hadir di otak disebut sebagai atrofi otak dan terkait dengan kehilangan memori atau demensia, dicegah dengan menggunakan vitamin B-12. Studi membuktikan bahwa demensia tahap awal dapat dicegah dengan menggunakan kombinasi vitamin B-12 dengan asam lemak omega-3.

Memberikan dorongan energi ke tubuh

Semua vitamin B terlibat dalam produksi energi, meskipun mereka sendiri tidak menyediakan energi. Jika seseorang kekurangan vitamin B-12 secara signifikan, maka dengan mengonsumsi suplemen atau menambah asupan vitamin dapat meningkatkan kekuatan. Kekurangan vitamin B-12 menyebabkan kelelahan dan kekurangan energi.

Meningkatkan Kesehatan Jantung

Risiko penyakit jantung meningkat dengan meningkatnya kadar homocysteine ​​asam amino dalam darah. Peningkatan kadar homosistein meningkat, jika seseorang kekurangan vitamin B-12. Studi menunjukkan bahwa Vitamin B-12 mengurangi kadar homocysteine ​​yang akan mengurangi risiko penyakit jantung.

Rambut, Kulit, dan Kuku yang Sehat

Vitamin B-12 diperlukan untuk menyediakan tingkat vitamin yang memadai untuk pertumbuhan rambut, kulit, dan kuku yang sehat. Kekurangan Vitamin B-12 menyebabkan gejala dermatologi. Vitamin juga menyebabkan hiperpigmentasi, perubahan warna kuku, perubahan warna rambut vitiligo dan stomatitis sudut.

Membantu dalam pembentukan sel darah merah dan Pencegahan Anemia

Kekurangan vitamin B-12 mengurangi pembentukan sel darah merah dan juga mencegah perkembangan yang tepat. Secara umum, sel-sel darah merah berbentuk bulat dan lebih kecil, tetapi jika kekurangan vitamin B-12, mereka berubah menjadi bentuk oval dan bentuknya lebih substansial.

Karena penyimpangan bentuk dan ukuran ini, sel darah merah tidak dapat bergerak dengan benar melalui sumsum tulang dan menyebabkan anemia megaloblastik. Anemia menyebabkan kelelahan dan kelemahan dalam tubuh.

Mencegah Cacat Lahir Besar

Untuk perkembangan yang tepat dari otak janin dan sistem saraf, pasokan vitamin B-12 yang memadai diperlukan dari ibu. Kekurangan vitamin dalam waktu kehamilan dapat menyebabkan cacat lahir yang signifikan seperti cacat tabung saraf. Juga, Kekurangan vitamin B-12 pada ibu dapat menyebabkan kelahiran prematur atau keguguran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *