Pengertian Volatilitas

Volatilitas adalah istilah yang digunakan untuk mengukur variabilitas lintasan atau fluktuasi harga, profitabilitas aset keuangan, suku bunga dan, secara umum, aset keuangan apa pun di pasar.

Jika harga suatu aset bergerak banyak dan sangat cepat, harga tersebut dikatakan sangat tidak stabil. Seperti yang akan kita lihat di bawah, di banyak area standar deviasi digunakan sebagai ukuran volatilitas.

Oleh karena itu, harus diperhitungkan bahwa volatilitas hanya mengukur perilaku masa lalu dari suatu aset atau variabel ekonomi. Tidak perlu bingung dengan risiko masa depan, meskipun biasanya harga yang bergejolak di masa lalu tetap tidak stabil di masa depan. Meski begitu, analis memastikan bahwa satu-satunya cara untuk merasakan kemungkinan risiko masa depan dari aset adalah melalui pemeriksaannya.

Volatilitas investasi

Secara khusus, volatilitas adalah konsep yang semakin banyak digunakan di dunia keuangan dan di dunia dana investasi. Daftar volatilitas menunjukkan bagaimana profitabilitas dana tertentu telah menyimpang dari rata-rata historisnya, oleh karena itu standar deviasi digunakan sebagai indikator volatilitas.

Jadi, deviasi standar yang tinggi berarti bahwa pengembalian (biasanya data bulanan digunakan) dari dana tersebut telah mengalami variasi yang kuat, sementara deviasi standar yang rendah menunjukkan bahwa pengembalian tersebut jauh lebih stabil dari waktu ke waktu. Logikanya, semakin tinggi standar deviasi, semakin besar potensi kerugian bagi peserta dan akibatnya semakin besar risikonya.

Kemudian dapat dikatakan dengan membandingkan hasil historis dari kedua dana investasi, bahwa dana Bestinfond memiliki volatilitas yang lebih rendah daripada Bestinver Internacional. Ini berarti bahwa kinerja pengembalian oleh Bestinfond telah berfluktuasi di sekitar rata-rata historis, yaitu, nilai rata-rata bergerak kurang dari dana lain yang memiliki volatilitas lebih tinggi.

Tetapi volatilitas, dengan sendirinya, tidak memberikan banyak informasi kepada peserta. Apa artinya, misalnya, dana memiliki volatilitas tahunan 20%? Oleh karena itu pentingnya membandingkan volatilitas reksa dana dengan mean kategorinya dan sarana kategori di antara mereka. Juga, seperti yang telah kami sebutkan di awal, volatilitas mengukur perilaku masa lalu, jadi di masa mendatang tidak harus berperilaku dengan cara yang sama.

Dalam reksa dana ekuitas, penting untuk melakukan analisis sektor dan wilayah untuk mengetahui eksposur setiap sektor atau wilayah. Dalam reksa dana pendapatan tetap, perlu diketahui durasi obligasi untuk menentukan risiko kenaikan suku bunga. Pada reksa dana campuran, perlu dilihat pembobotan terhadap pendapatan tetap dan ekuitas untuk mengetahui sensitivitas masing-masing poin yang dibahas.

Penting untuk mengetahui faktor risiko dari setiap reksa dana, baik melalui volatilitas maupun dengan melakukan analisis portofolio.

Volatilitas di pasar

Dalam hal ini, cara paling umum untuk mengukur volatilitas pasar adalah melalui indeks VIX. Ini adalah indikator global yang, meskipun dihitung dengan harga opsi keuangan pada indeks S&P 500 Amerika Serikat, memiliki pengaruh di seluruh dunia.

 

Indeks ini memberi tahu kita jika tinggi maka ada ketakutan dan pesimisme di pasar, di mana titik itu dibutuhkan hubungan negatif dengan S&P 500 (korelasi negatif). Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa cenderung memiliki korelasi negatif dengan pasar saham Amerika karena merupakan volatilitas pasar opsi Chicago.

Pengertian Volatilitas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*