William James

William James (1864 – 1910) adalah seorang psikolog, filsuf, dan dokter Amerika. Dia dikenal sebagai bapak psikologi Amerika, serta salah satu pelopor pendekatan fungsional untuk ilmu ini.

Juga, bersama dengan Charles Sanders Peirce, James merevolusi filosofi pada masanya, karena ia membuka pintu bagi pragmatisme atau kepraktisan. Di bawah pendekatan ini, segala sesuatunya masuk akal setelah mengetahui kegunaannya.

William James (1880)

Meskipun dia belajar kedokteran, dia tidak pernah mendedikasikan dirinya untuk praktik profesional dalam karir itu, tetapi minatnya terfokus pada studi tentang pikiran.

Sebagian besar hidupnya sebagai profesor universitas dihabiskan di Harvard, di mana ia mencapai tonggak sejarah sebagai Profesor Psikologi pertama di Amerika Serikat. Di sana ia berkelana ke bidang lain seperti fisiologi atau filsafat.

Diyakini bahwa pemikiran James sangat dipengaruhi oleh teori-teori Darwin selama pembentukannya dan bahwa mereka mendominasi baik dunia sains maupun filsafat pada saat itu.

William James lahir dalam keluarga Swediaborgian yang kaya. Masa kecilnya dihabiskan antara perubahan konstan dan tekanan intelektual dan spiritual yang kuat yang dipaksakan oleh ayahnya pada semua anak laki-laki James.

Dia adalah satu-satunya saudara laki-lakinya yang unggul dalam sains, tetapi dia bukan satu-satunya nama terkemuka di keluarganya, karena William adalah saudara lelaki Henry James dan Alice James, keduanya penulis terkemuka.

Meskipun William James tidak pernah menganggap dirinya seorang fungsionalis dalam hal psikologi, ia mengungkapkan ide-ide seperti kegunaan dan tujuan perilaku manusia, yang disesuaikan dengan lingkungannya.

Skemanya tentang fungsi jiwa manusia diadopsi secara luas sebagai landasan oleh psikolog fungsionalis.

Indeks artikel

Biografi

Tahun-tahun awal

William James lahir pada 11 Januari 1842 di New York. Dia adalah putra tertua dari Mary Robertson Walsh dan Henry James Sr. Pria ini adalah anggota kaya dari elit intelektual lokal, meskipun dia tidak merasa dihormati oleh orang-orang yang dia anggap sebagai rekan-rekannya.

Ayahnya akhirnya menjadi pengikut arus teologis yang diusulkan oleh Emanuel Swedenborg, di mana penolakan besi terhadap institusi gerejawi dipupuk.

William James

Selanjutnya, Swedenborg mengklaim bahwa Tuhan telah mengungkapkan kepadanya cara untuk memperbaiki jalan yang telah ditinggalkan oleh gereja-gereja dan agama-agama yang mapan.

Karena keluarga James yang sering berpindah-pindah, anak-anak tidak menerima pendidikan formal yang konstan dengan metode yang unik. Meskipun demikian, ayahnya mendorong aspek intelektual anak-anaknya, yang ia berikan dengan visi kehidupan kosmopolitan.

Terlepas dari fanatismenya terhadap agama, ayah William James mencoba memasukkan anak-anaknya ke sekolah penting, memiliki tutor kelas satu, dan selalu menerima stimulasi intelektual.

Namun, tekanan Henry James Sr. pada anak-anaknya lebih merupakan beban daripada berkah bagi kaum muda yang tidak selesai menyesuaikan diri dengan suatu negara, sekolah atau guru ketika mereka harus berkemas untuk pergi ke tempat baru.

Bergerak

Adik laki-laki William James, Henry, lahir pada 15 April 1843, hanya setahun setelah kelahiran anak sulungnya. Hampir segera setelah itu, ayahnya memutuskan untuk menjual rumah yang mereka miliki di New York untuk pindah ke lingkungan baru.

Setelah merenungkan biaya hidup di negara di Amerika Serikat, Mr James memutuskan bahwa Eropa akan menjadi pilihan yang lebih baik. London adalah tujuan mereka untuk waktu yang singkat, dari sana mereka pergi ke Prancis pada Januari 1844.

Pengalaman Prancis sangat traumatis bagi seluruh keluarga, sehingga mereka segera kembali ke Inggris, di mana mereka mengambil sebuah rumah di Windsor di mana anak-anak memiliki ruang untuk bermain berkat taman yang luas, serta menjadi tetangga dari keluarga kerajaan setempat.

Rumah William James di Massachusetts

Tahun itu, Henry James Sr. mulai mengalami serangan depresi yang parah dan pada tahun 1945 mereka kembali ke Amerika Serikat, tepat pada waktunya untuk Garth Wilkinson, putra ketiga James, untuk memasuki dunia di New York.

Dua tahun berikutnya dibagi antara perjalanan ke rumah keluarga kedua orang tua William James di Albany dan New York, karena mereka tidak memiliki rumah sendiri atau kontrakan.

Saat itu juga lahir Robertson (1846). Ini adalah anak laki-laki terakhir dalam keluarga.

Kembali ke Big Apple

Pada tahun 1847 James akhirnya memutuskan untuk menetap di Manhattan, di mana mereka menyewa sebuah rumah. Tahun itu, sister William, Alice, lahir, dan dia memperoleh reputasi besar sebagai penulis setelah penerbitan buku hariannya secara anumerta.

Sejak saat ini, Henry James mengingat saudaranya sebagai anak yang sangat dewasa sebelum waktunya, tetapi juga meminta persetujuan dari ayahnya dan orang dewasa pada umumnya. Untuk mencapainya, ia tidak hanya menunjukkan bakatnya yang luar biasa, tetapi juga meniru perilaku negatif ayahnya.

Pada tahun 1852 mereka menghadiri sekolah bahasa Vergnes, di mana banyak anak muda Kuba dan Meksiko terdaftar. Belakangan, Pak James memutuskan bahwa metode itu tidak tepat untuk mengajar anak-anaknya.

Kemudian dia memindahkan mereka ke sekolah yang lebih kecil yang dijalankan oleh Richard Pulling Jenks, di sana mereka menerima pelatihan di bidang-bidang seperti menulis dan menggambar, yang terakhir sangat menarik bagi William muda, tetapi sekali lagi ayahnya tidak nyaman dengan pedagogi.

Pada tahun 1855 keluarga pindah lagi ke Eropa. Di Inggris dan Prancis mereka terus menerima tutor yang berbeda yang dengan cepat diberhentikan oleh kepala keluarga.

Pengetahuan tanpa konsistensi

William James duduk di sebelah Mr. Walden

Dikatakan bahwa pada tanggal itu, William dan Henry James sudah bersekolah di 10 sekolah yang berbeda. Selain tutor yang tak terhitung jumlahnya yang berkeliaran di sekitar rumahnya dalam waktu singkat untuk meninggalkan pengaruh permanen pada anak-anak.

Pada saat ini, William fasih berbahasa Prancis dan Jerman. Anak laki-laki tidak memiliki koherensi satu sistem, tetapi bagi ayah mereka membesarkan anak-anak tampaknya merupakan eksperimen yang konstan.

Antara 1856 dan 1857 William dan keluarganya berada di Boulogne dan di sana ia menghadiri sekolah lokal selama periode waktu itu. Pada tahun 1858 James kembali ke Amerika Serikat dan William terdaftar di perguruan tinggi Rhode Island. Bocah itu saat itu sudah fasih dalam lima bahasa.

Tahun berikutnya mereka kembali ke Eropa dan mendaftarkannya di sebuah sekolah di Jenewa. Karena penampilan yang ditunjukkan William James, ia ditawari untuk bergabung dengan Societé des Zoffingue , yang merupakan klub tempat siswa terbaik Swiss bergabung.

Dalam mencari panggilannya

Sejak usia dini, William James tertarik pada seni, jadi antara tahun 1860 dan 1861, setelah banyak bersikeras, ayahnya mengizinkannya untuk belajar di bengkel pelukis Amerika terkenal William Morris Hunt. James sendiri tidak menganggap dia memiliki bakat yang cukup, jadi dia mengundurkan diri.

Pada tahun 1961 ia memilih ilmu pengetahuan dan memasuki Sekolah Sains Lawrence di Universitas Harvard, di mana ia memulai studinya yang lebih tinggi di bidang Kimia.

Tahun-tahun itu sesuai dengan pecahnya Perang Saudara Amerika. Meskipun William dan Henry James tidak berpartisipasi karena mereka memiliki cacat fisik yang mencegahnya, dua adik laki-laki Wilky dan Bob bergabung dengan militer.

Pada tahun 1864 James pindah ke Boston, saat itulah William menyadari bahwa uang ayahnya tidak sebanyak di masa lalu dan menyadari bahwa di masa depan ia harus bekerja untuk mencari nafkah dan keluarganya.

Bisa dibilang, prospek ekonomi mendorongnya untuk masuk Harvard Medical School. Tahun berikutnya dia mulai ragu dengan pilihan itu dan memutuskan untuk mengambil cuti satu tahun.

Intelektualitas yang mengembara

Potret William James oleh John LaFarge (1859)

Antara tahun 1865 dan 1866 ia berpartisipasi bersama Louis Agassiz dalam sebuah ekspedisi melalui Brasil. William menganggap bahwa panggilannya yang sebenarnya adalah dalam ilmu alam dan tidak ada yang lebih baik dari salah satu naturalis paling brilian di dunia untuk mengetahui apakah dia benar.

Setelah periode bencana dalam ekspedisi, William tahu bahwa ini bukanlah dunia yang dia inginkan dan kembali ke Harvard untuk melanjutkan karirnya sebagai dokter, tetapi kesehatannya mencegahnya.

Pada tahun 1867 ia pindah ke Prancis dan dari sana ia pergi ke Dresden di Jerman di mana ia belajar dengan Helmholtz, Virchow dan Bernard.

Selama tinggal di Jerman, ia menjadi tertarik pada filsafat, bidang yang tidak pernah berhenti menjadi prioritas intelektualnya, meskipun ia juga menemukan munculnya ilmu yang sangat menarik baginya: psikologi.

Sekembalinya ke benua Amerika, pada tahun 1869, ia menyelesaikan karirnya di Harvard, meskipun ia tidak pernah mempraktekkan profesi dokter. Kemudian perbedaan intelektual dengan ayahnya adalah hal yang menyiksa William James.

Depresi dan awal karir

William dengan pelatihannya memiliki pendekatan ilmiah terhadap masalah kehidupan, sementara Henry James Sr., mempertahankan posisi filosofisnya cenderung ke teologi.

Hal ini menyebabkan putra sulungnya mengalami depresi berat yang membuatnya praktis terisolasi selama tiga tahun, di mana ia tinggal di rumah orang tuanya tanpa mendedikasikan dirinya untuk sesuatu yang spesifik.

Dia percaya bahwa dia tidak akan dapat melarikan diri dari situasi yang dia alami, karena dia menyadari periode depresi berat yang menyebabkan kecacatan ayahnya dan dia percaya bahwa dia mewarisi masalah ini.

Semuanya berubah ketika William James membaca Charles Renouvier dan pendekatannya terhadap kehendak bebas. Dia menganggap lamaran itu benar dan menganggap bahwa jika dia tidak menginginkannya, dia tidak harus menjadi replika ayahnya.

Pada bulan Agustus 1872 ia ditawari posisi sebagai profesor fisiologi dan anatomi di Harvard, yang dengan mudah diterimanya. Dia menginvestasikan semua energinya dalam upaya itu untuk mendapatkan hasil yang baik.

Namun, terlalu banyak pekerjaan yang dia alami membuatnya kelelahan, jadi dia bergabung dengan saudaranya Henry dalam perjalanan ke Eropa pada tahun 1873. Tahun berikutnya dia kembali dan melanjutkan kuliahnya di Harvard.

Psikologi

Pada tahun 1875 William James meresmikan kursi universitas pertama “Psikologi Eksperimental” di Amerika Serikat. Sebelum itu, studi tentang jiwa telah dibingkai dalam frenologi atau filsafat pikiran.

Selama tahun berikutnya James dipromosikan ke posisi asisten profesor fisiologi. Saat itu dia telah menemukan keseimbangan yang memungkinkan dia untuk melakukan pekerjaannya dengan cara yang memadai, tetapi tanpa menjadi terlalu lelah.

Pada tahun 1879 ia diangkat sebagai instruktur dalam bidang Filsafat, bidang yang telah dipelajarinya dengan pendekatan baru selama bertahun-tahun. Tak lama setelah itu, ia dipromosikan menjadi asisten profesor di sama subjek .

Pernikahan

Alice Runnels James atau Miss James oleh John Singer Sargent (1921)

Pada 20 Juli 1878, William James menikah dengan Alice Howe Gibbens. Dia adalah seorang guru sekolah asli Boston, selain itu dia memainkan piano dan telah menerima beberapa pengakuan untuk itu.

James telah mencoba untuk menunda bertemu calon istrinya, tetapi dengan melakukan itu dia jatuh cinta dan tidak menolak persatuan, yang telah dikoordinasikan oleh ayahnya.

Ketika dia melamar Alice, William menjelaskan semua masalah mentalnya terkait dengan episode depresi, tetapi dia, jauh dari pindah, memberinya dukungan penting dan mereka melanjutkan rencana mereka.

Bahkan, setelah menikah William James mulai membaik setiap hari dan pasangan itu menjadi sangat dekat, terutama karena dia selalu bersedia bekerja sama dengannya dalam aspek apa pun.

Pada tahun 1879 putra pertama James lahir yang mereka beri nama Henry, seperti ayah dan saudara dari dokter Amerika. William sangat senang dengan bayi itu dan menyatakan keinginannya untuk memiliki lebih banyak anak dalam waktu sesingkat mungkin.

Pria keluarga

Pada tahun 1882 ibu dari William James meninggal, kehilangan itu merupakan pukulan berat bagi keluarga, terutama bagi Henry James Sr., yang meninggal beberapa bulan kemudian ketika putra sulungnya berada di Inggris.

Pada tahun yang sama putra kedua William dan Alice lahir, yang kecil dibaptis dengan nama ayahnya. Keturunan ketiga dari pasangan itu lahir pada tahun 1884, tetapi meninggal setahun kemudian karena pneumonia bronkial.

Juga pada tahun 1885 James diangkat sebagai Dosen Senior Filsafat di Harvard. Tak lama setelah keluarga pindah ke New Hampshire, di mana mereka telah memperoleh rumah mereka sendiri dan di mana Margaret Mary (1887), putri satu-satunya James, datang ke dunia.

Rumah James di Cambridge selesai dibangun pada tahun 1889 dan mereka semua pindah ke rumah baru. Tahun berikutnya William menerbitkan Principles of Psychology , yang secara umum mendapat ulasan bagus, meskipun beberapa ahli seperti Wilhelm Wundt mengklaim bahwa itu “bukan psikologi.”

Pada tahun yang sama anak terakhir lahir, yang dibaptis sebagai Alexander Robertson. Dua tahun kemudian, pada tahun 1892 James membuat ringkasan pekerjaan dari karyanya sebelumnya, yang dikenal sebagai Psikologi: kursus singkat .

Tahun aktivisme dan prestise

Saat itu adik William James, Alice, meninggal dunia di London. Pada bulan Juli ia mulai mengajar di hadapan para profesor Cambridge, menjadikannya orang pertama yang menghubungkan psikologi dengan pendidikan.

Dia kelelahan dan mengambil cuti setahun di Eropa, kali ini bersama keluarganya dan mendaftarkan anak-anaknya di sebuah sekolah di Florence.

Sejak kembali ke Amerika, James mulai khawatir tentang ketercabutan yang dia rasakan dengan tanahnya sendiri, yang dia coba lawan dengan aktivisme yang keras antara tahun 1894 dan 1899.

Dia adalah anggota dari American Psychological Association serta American Philosophical Association. Pada tahun 1894 ia bertemu Sigmund Freud di Universitas Clark selama kunjungan orang Austria itu.

James terus menerbitkan karya dan mengadakan kuliah dan ceramah di seluruh negeri. Doktor lain diberikan kepadanya pada tahun 1896, kali ini oleh Princeton.

Tahun-tahun terakhir

Pada tahun 1898 William James mulai menderita penyakit jantung, sehingga ia pindah ke Eropa saat ia sembuh. Antara 1901 dan 1902 dia memberikan kuliah di Universitas Edinburgh, dari mana dia menerima gelar doktor lainnya.

Pada tahun 1902 James telah kembali ke rumah dan setahun kemudian Harvard, almamaternya, di samping rumah karir mengajarnya, memutuskan untuk memberinya gelar doktor kehormatan. Kemudian dia melakukan perjalanan ke Eropa bersama dengan saudaranya Henry.

Dia menghadiri Kongres Psikologi Internasional Kelima pada tahun 1905. Kemudian dia pindah ke Stanford, di mana dia mengajar selama satu semester, cukup lama untuk mengalami gempa San Francisco.

Tahun berikutnya ia memiliki beberapa kuliah di Institut Lowell dan kemudian di Universitas Columbia. Dari sana muncul fondasi salah satu karyanya yang paling penting: Pragmatisme . Pada 22 Januari 1907, William James memberikan kelas terakhirnya di Harvard.

Kematian

William James meninggal pada 26 Agustus 1910 di Chocorua, New Hampshire. Orang-orang terdekatnya mengantisipasi kondisinya yang berujung pada gagal jantung fatal setelah melakukan perjalanan ke Eropa. James dimakamkan di Cambridge, Massachusetts Cemetery.

Antara tahun 1908 dan 1909 masalah jantung yang telah mengganggunya sejak tahun 1898 telah kembali dan setelah perjalanannya dia tetap di tempat tidur, dari mana dia menolak untuk menelan apa pun kecuali susu.

Pragmatisme

William James adalah salah satu pelopor filosofi ini, bersama dengan Charles Sanders Peirce. Bagi para pengikut arus ini, kebenaran bergantung pada nilai praktis atau utilitarian yang dimiliki oleh suatu unsur tertentu.

Pusat pragmatisme atau kepraktisan adalah hubungan antara konsekuensi praktis dengan kebenaran. Ini juga mengusulkan bahwa tindakan dipandu oleh pemikiran dan bahwa kebenaran adalah konsekuensi dari sebuah keyakinan.

Bagi James, kebenaran bisa berubah tergantung pada kerangka acuan yang dimiliki setiap individu. Inilah sebabnya mengapa meskipun suatu kenyataan harus dapat diverifikasi, belum tentu apa yang nyata bagi beberapa orang harus demikian bagi orang lain.

Fungsionalisme

Meskipun James tidak memasukkan dirinya ke dalam kelompok psikolog fungsionalis, dialah yang meletakkan dasar-dasar arus ini dengan konsep-konsep seperti skema mentalnya.

Selain itu, dengan mengikuti arus seleksi alam Darwinian, ia berasumsi bahwa, seperti karakteristik organisme lainnya, perilaku dapat beradaptasi dengan lingkungan dan melestarikan lingkungan yang memberikan manfaat terbesar.

Bagi James, pikiran harus dipelajari secara keseluruhan dan dia menganggap bahwa itu dipandu oleh proses dinamis di mana alam sadar dan alam bawah sadar berinteraksi, baik produk alam tetapi pribadi pertama dan impersonal kedua.

Kontribusi lain untuk psikologi

William James dan Josiah Royce di Chocorua

Teori “Aku”

Bagi William James ada dua jenis diri:

Transendental, yang sesuai dengan konsep ego yang ia kaitkan dengan kesadaran akan keberadaan diri sendiri dan tindakan yang telah dilakukan individu.

Kemudian ada diri empiris, yang dapat dianalisis pada orang ketiga untuk menggambarkan peristiwa yang terjadi padanya. Ini dibagi menjadi tiga bagian:

  • Diri material : berhubungan dengan harta benda termasuk tubuh, pakaian, uang atau harta benda lainnya.
  • Diri sosial : cara menampilkan diri Anda pada berbagai hubungan sosial yang Anda bangun selama hidup Anda. James percaya bahwa orang dapat mengubah cara mereka beradaptasi dengan situasi.
  • Diri spiritual : pusat individu, terutama terdiri dari keyakinan inti yang cenderung tidak berubah.

emosi

Bagi William James, emosi tidak langsung dilepaskan oleh rangsangan, melainkan benang yang dimulai dengan peristiwa tertentu, menjadi sensasi dan akhirnya menjadi emosi.

Insting

Pengaruh karya-karya Darwin sangat kuat, terutama di awal karier James, yang mengklaim bahwa manusia, menurut sifatnya, memiliki naluri, bahkan lebih dari hewan lain.

Namun, kompleksitas jiwa manusia dapat membuat pengalaman mengalahkan naluri, di samping itu, konflik naluri dapat dialami, yang memaksa salah satunya untuk dibuang.

Karya yang diterbitkan

– “Dilema Determinisme” – 1884.

– Principles of Psychology – 1890, diterbitkan dalam dua jilid.

– Psikologi: Kursus Singkat – 1892.

– Kemauan untuk Percaya, dan Esai Lain dalam Filsafat Populer – 1897.

– Keabadian Manusia: Dua Keberatan yang Diduga terhadap Doktrin – 1897.

– Kemauan untuk Percaya, Keabadian Manusia – 1956.

– Pembicaraan dengan Guru tentang Psikologi: dan kepada Siswa tentang Beberapa Cita-cita Hidup – 1899.

– Varietas Pengalaman Religius: Studi tentang Sifat Manusia – 1902.

– Pragmatisme: Nama Baru untuk Beberapa Cara Berpikir Lama – 1907.

– Alam Semesta Pluralistik – 1909.

– Makna Kebenaran: Sekuel “Pragmatisme” –1909.

– Beberapa Masalah Filsafat: Awal dari Pengantar Filsafat – 1911.

– Kenangan dan Studi – 1911.

– Esai dalam Empirisme Radikal – 1912.

– Surat William James – 1920, diterbitkan dalam dua volume.

– Kumpulan Esai dan Ulasan – 1920.

– Correspondence of William James – 1992/2004, diterbitkan dalam dua belas jilid.

Referensi

  1. En.wikipedia.org. (2019). William James . [online] Diambil dari en.wikipedia.org
  2. Simon, L. (1999). Realitas asli . Chicago, Sakit.: Universitas Chicago Press.
  3. Kallen, H. (2019). William James | Kehidupan, Pekerjaan, Pengaruh, & Fakta . [online] Ensiklopedia Britannica. Diambil dari britannica.com
  4. Berburu, M. (2007). Kisah psikologi . New York: Jangkar Buku.
  5. Psikologi.fas.harvard.edu. (2019). William James . [online] Diambil dari psikologi.fas.harvard.edu
  6. Plato.stanford.edu. (2019). William James (Stanford Encyclopedia of Philosophy) . [online] Diambil dari plato.stanford.edu

Related Posts