Hipotrofi: ginjal, otot, testis, rahim, otak

hypotrophy dapat didefinisikan sebagai penundaan pengembangan jaringan atau organ tanpa mengubah strukturnya. Ini dapat terjadi, dalam beberapa kasus, sebagai proses involutif karena pengurangan penggunaan, pekerjaan, gugup, hormonal, stimulasi darah atau karena penuaan.

Ini juga dapat didefinisikan sebagai degenerasi dalam fungsi organ karena pengurangan ukuran selnya atau hilangnya jumlah sel. Beberapa penulis menganggap hipotrofi sebagai sinonim untuk atrofi, sementara yang lain menganggap atrofi sebagai tingkat maksimum hipotrofi.

Atrofi testis kanan (Patologi) (Sumber: Gambar Buku Arsip Internet [Tidak ada batasan] melalui Wikimedia Commons)

Pengetahuan yang terkait dengan reaksi fungsional dan struktural sel dan jaringan terhadap agen yang dapat menyebabkan cedera, termasuk cacat genetik, adalah kunci untuk memahami proses patologis.

Penyakit saat ini didefinisikan dan ditafsirkan dalam istilah molekuler dan bukan hanya sebagai gambaran umum kelainan struktural. Perubahan jaringan seluler dan biologis dapat menjadi hasil dari adaptasi, cedera, neoplasma, usia, atau kematian.

Indeks artikel

Perubahan seluler dengan adaptasi

Adaptasi dapat terjadi sebagai respons normal atau fisiologis, atau sebagai konsekuensi dari situasi yang merugikan atau patologis. Perubahan sel atau jaringan adaptif yang paling signifikan meliputi:

-Hipotrofi atau atrofi, yang terdiri dari penurunan ukuran sel.

-hipertrofi atau peningkatan ukuran sel.

-hiperplasia atau peningkatan jumlah sel.

-metaplasia, yang terdiri dari penggantian sel matur yang reversibel dengan jenis sel imatur lainnya.

-displasia, yang merupakan pertumbuhan yang tidak teratur dan dianggap lebih dari sekadar adaptasi seluler, suatu hiperplasia atipikal.

Oleh karena itu, hipotrofi atau atrofi adalah proses adaptasi seluler dan dalam teks ini kedua istilah tersebut akan dianggap sebagai sinonim.

Apa itu hipotrofi?

Atrofi atau hipotrofi terdiri dari penurunan atau kontraksi ukuran sel. Jika proses tersebut terjadi pada sejumlah besar sel dalam suatu organ, seluruh organ akan menyusut dan menjadi “hipotrofik” atau “atrofik”, mengurangi fungsinya.

Meskipun proses ini dapat mempengaruhi organ mana pun, proses ini jauh lebih sering terjadi pada otot rangka dan jantung dan, kedua, pada organ seksual dan otak.

Hipotrofi dapat diklasifikasikan sebagai fisiologis atau patologis. Fisiologis dapat terjadi pada awal perkembangan. Misalnya, timus mengalami atrofi pada awal masa kanak-kanak. Patologis terjadi sebagai akibat dari penurunan beban kerja, penggunaan, tekanan, suplai darah, nutrisi, dan stimulasi hormonal atau saraf.

Orang yang tidak bergerak di tempat tidur menderita atrofi yang tidak digunakan, usia menyebabkan atrofi neuron dan organ endokrin, dll. Dalam kedua kasus, apakah fisiologis atau tidak, sel hipotrofik menunjukkan perubahan dasar yang sama.

Hipotrofi ginjal

Pada hipotrofi atau atrofi ginjal, ginjal yang terkena lebih kecil dari ginjal normal. Ini menyiratkan disfungsi ginjal, yaitu penyakit ginjal yang dapat memiliki penyebab yang berbeda. Di antara penyebab yang paling sering adalah masalah pembuluh darah dan yang berhubungan dengan sistem kemih.

Salah satu penyebab vaskular yang paling penting adalah iskemia ginjal, ketika ginjal menerima jumlah darah yang tidak mencukupi. Pengurangan aliran mungkin karena adanya gumpalan yang menghalangi lumen arteri, mungkin masalah dengan dinding arteri atau kompresi eksternal karena kista atau tumor.

Dalam kasus sistem kemih, obstruksi yang signifikan dalam eliminasi urin dapat terjadi, menyebabkan akumulasi retrograde ke tempat obstruksi dan peningkatan tekanan dengan penurunan fungsi ginjal. Penyebab paling umum adalah batu.

Apapun penyebab hipotrofi, harus segera dikoreksi sebelum kerusakan ginjal tidak dapat diperbaiki lagi. Umumnya, patologi ini disertai dengan gejala kemerahan yang mirip dengan yang terjadi pada infeksi saluran kemih.

Di lain waktu mereka tidak menunjukkan gejala dan tidak ada perubahan signifikan pada fungsi akhir, karena ginjal yang sehat dapat mengkompensasi kegagalan tersebut. Dalam kasus ini, kerusakan ireversibel sangat mungkin terjadi dan, sebagai akibatnya, hilangnya ginjal yang terkena.

Hipotrofi otot

Pada hipotrofi otot, jika sel otot atrofi dibandingkan dengan sel otot normal, yang pertama mengandung lebih sedikit retikulum sarkoplasma, lebih sedikit mitokondria, dan kandungan miofilamen berkurang.

Jika atrofi disebabkan oleh hilangnya koneksi saraf, konsumsi oksigen dan penyerapan asam amino berkurang dengan cepat.

Proses ini tampaknya disertai dengan penurunan sintesis protein atau peningkatan katabolisme protein pada sel yang terkena, atau keduanya. Jalur degradasi meliputi pengikatan ubiquitin dan keterlibatan proteasom atau kompleks sitoplasma proteolitik.

Ketika otot tetap memendek hingga panjangnya kurang dari panjang normalnya dan ini terjadi terus menerus, sarkomer di ujung serat otot dengan cepat menghilang. Ini adalah bagian dari mekanisme recaraling otot, yang dimaksudkan untuk menetapkan panjang kontraksi yang optimal.

Hipotrofi testis

Hipotrofi testis dapat memiliki asal genetik, dapat terjadi sebagai akibat dari penuaan, atau dapat memiliki penyebab patologis yang jelas. Hal ini ditandai dengan penurunan ukuran testis dan bisa unilateral atau bilateral.

Jumlah sperma menurun dan terjadi penurunan ukuran dan jumlah sel Leydig (menghasilkan testosteron) dan sel germinal (menghasilkan sperma).

Sindrom Klinefelter, yang merupakan sindrom asal genetik yang hanya menyerang laki-laki, disertai dengan atrofi testis, kemandulan, hialinisasi tuba seminiferus, dan ginekomastia.

Penurunan kadar testosteron yang terjadi pada usia tua menyebabkan penurunan ukuran testis dan penurunan dorongan seksual.

Di antara penyebab patologis yang paling sering adalah varikokel, kanker testis, orkitis, konsumsi alkohol kronis dan berlebihan, penggunaan hormon seperti steroid anabolik, pemberian estrogen dan torsi testis, antara lain.

Hipotrofi uterus

Hipotrofi uterus adalah ciri uterus pada periode pascamenopause. Rahim berkurang ukurannya, menyusut dan, sekitar usia 65 tahun, dapat terlihat jelas atrofi, bersamaan dengan atrofi ovarium dan vagina terjadi.

Perubahan pada rahim dan vagina disebabkan oleh penurunan kadar estrogen yang terjadi pada wanita menopause. Penggunaan obat-obatan yang menghalangi atau menghambat fungsi estrogen dapat menyebabkan atrofi rahim dan vagina.

Hipotrofi otak

Hipotrofi otak adalah kondisi umum di banyak patologi yang mempengaruhi jaringan otak. Ini terdiri dari penurunan ukuran sel yang mengarah pada penurunan atau pengurangan ukuran organ. Dalam kasus jaringan otak, ini menyiratkan hilangnya neuron dan / atau koneksinya.

Brain Atrophy (Pasien Demensia) (Sumber: James Heilman, MD [CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)] melalui Wikimedia Commons)

Gejalanya meliputi perubahan suasana hati, kepribadian, dan perilaku. Ini dapat muncul sebagai demensia, disorientasi spasial dan / atau temporal, kehilangan memori , masalah belajar, kesulitan dengan pikiran abstrak, masalah berbicara, membaca dan pemahaman, antara lain.

Referensi

  1. Guzel, O., Aslan, Y., Balci, M., Tuncel, A., Unal, B., & Atan, A. (2015). Parameter sperma signifikan yang memburuk dikaitkan dengan hipotrofi testis pada pasien dengan varikokel derajat tinggi. Actas Urológicas Españolas , 39 (6), 392-395.
  2. McCance, KL, & Huether, SE (2002). Patofisiologi-Buku: Dasar Biologis Penyakit pada Orang Dewasa dan Anak-anak . Ilmu Kesehatan Elsevier.
  3. Miller, EI, Thomas, RH, & Garis, P. (1977). Uterus pascamenopause yang atrofi. Jurnal Ultrasound Klinis , 5 (4), 261-263.
  4. Tovar, JL (2010). Hipertensi sekunder akibat displasia fibromuskular arteri ginjal. Nefrologi (Edisi Bahasa Inggris) , 3 (3), 27-34.
  5. Wiener, CM, Coklat, CD, Hemnes, AR, & Longo, DL (Eds.). (2012). Prinsip Harrison tentang penyakit dalam. McGraw-Hill Medis.

Related Posts