Perdagangan internasional

Perdagangan internasional adalah kegiatan ekonomi yang mengacu pada pertukaran barang dan jasa antara semua negara di dunia.

Perdagangan internasional melibatkan pembelian, penjualan atau pertukaran barang dan jasa dalam mata uang dan bentuk pembayaran yang berbeda. Pertukaran antara negara yang berbeda atau wilayah geografis yang berbeda telah meningkat berkat liberalisasi perdagangan dan penghapusan hambatan tarif dan non-tarif .

Perekonomian yang berpartisipasi dalam perdagangan internasional dikenal sebagai perekonomian terbuka . Perekonomian terbuka adalah wilayah atau negara yang perdagangannya terbuka ke luar. Artinya, mereka membeli barang dan jasa dari luar negeri ( impor ) dan menjual barang dan jasa ke luar negeri ( ekspor ).

Dalam perekonomian terbuka terdapat berbagai tingkat proteksionisme . Mereka yang tarifnya lebih rendah, lebih dekat dengan perdagangan bebas . Sebaliknya, mereka yang mengenakan tarif tinggi dikenal sebagai proteksionis.

Kebalikan dari ekonomi terbuka adalah ekonomi tertutup . Ekonomi tertutup tidak melakukan pertukaran mata uang asing dan, oleh karena itu, tidak berpartisipasi dalam perdagangan internasional. Contoh ekonomi tertutup adalah autarki. Pastikan bahwa pertukaran dengan pihak luar minimal dan, tentu saja, tidak ada yang penting (cukup mandiri).

Komersialisasi

Sejarah perdagangan internasional

Sejak awal kegiatan ekonomi, manusia telah tertarik pada pertukaran. Lebih dari 10.000 tahun yang lalu, orang sudah berlatih barter . Mereka bertukar barang sesuai dengan apa yang diproduksi dan apa yang menarik minat mereka. Pada awalnya, pertukaran terjadi antara anggota dari orang yang sama. Namun, ketika masyarakat maju dan termobilisasi, perdagangan menyebar.

Itu berubah dari berada di antara produsen di kota yang sama, menjadi di antara individu-individu di wilayah yang sama. Dari daerah menyebar ke daerah. Sedikit demi sedikit perdagangan berkembang, sedemikian rupa sehingga menjadi internasional.

Sudah pada akhir abad ke-16 kita dapat menemukan contoh fakta ini. East Indian Company, asal Inggris dan didirikan pada tahun 1599, adalah perusahaan yang bergerak dalam perdagangan dengan bagian lain dunia. Dia berdagang dengan barang-barang seperti kapas, pewarna atau rempah-rempah. Sedemikian rupa sehingga mewakili setengah dari semua perdagangan dunia pada saat itu.

Kemudian Adam Smith mengembangkan dalam karyanya pentingnya perdagangan internasional. Dalam karyanya Wealth of Nations yang diterbitkan pada tahun 1776, ia menunjukkan bahwa salah satu kunci pembangunan ekonomi adalah membuka diri untuk berdagang dengan negara lain.

Terlepas dari semua proses ini, baru pada tahap akhir abad ke-20 perdagangan internasional berkembang lebih cepat dan efisien. Terima kasih, antara lain, untuk perkembangan di berbagai bidang seperti transportasi, keuangan , teknologi, dan undang-undang.

Manfaat perdagangan internasional

Perdagangan internasional dianggap sebagai bagian yang sangat penting dari pertumbuhan ekonomi global. Kelahirannya muncul dari ketidakmampuan untuk menghasilkan segala sesuatu yang dibutuhkan ekonomi untuk berkembang. Tidak semua negara memiliki semua barang, dan bahkan jika ada, tidak semua memiliki semua barang dengan kualitas terbaik. Perkembangannya mengandung banyak manfaat bagi perekonomian dan pertumbuhannya.

Contoh dari ini ditemukan dalam energi. Minyak adalah sumber energi, namun, hanya sedikit negara yang memproduksinya dalam jumlah yang cukup untuk mencukupi kebutuhannya sendiri. Sebagai bahan bakar, minyak diperlukan untuk transportasi, pemanasan atau produksi industri plastik. Jika suatu negara tidak memiliki cukup minyak, hanya ada satu pilihan: membelinya dari luar negeri.

Untuk mengilustrasikan contoh lain, misalkan sebuah negara yang memproduksi kopi. Anda memiliki sarana untuk memproduksi kopi yang dikonsumsi negara Anda. Namun, karena kondisi geografis yang terkait dengan iklim atau kualitas tanah, menghasilkan kualitas yang buruk. Dan itu tidak hanya menghasilkan kualitas yang buruk, tetapi juga biaya produksi yang lebih tinggi. Tidak diragukan lagi bahwa Anda akan berakhir dengan mengimpor kopi dari negara lain yang memproduksinya lebih murah dan berkualitas lebih tinggi.

Untuk lebih memahami contoh ilustrasi, serta manfaat perdagangan internasional, kita sarankan membaca dua konsep berikut:

  • Keunggulan komparatif
  • Keuntungan mutlak

Perdagangan internasional tidak hanya bertindak dengan barang, tetapi juga bertindak dengan jasa. Hari ini, berkat kemajuan komunikasi, kita dapat memiliki penasihat keuangan di China meskipun kita beroperasi dari Meksiko. Mungkin layanannya lebih baik dan harganya lebih murah.

Singkatnya, perdagangan internasional mempengaruhi hampir semua sektor ekonomi. Mulai dari keuangan, industri, hingga pendidikan.

Pentingnya perdagangan luar negeri

Perbedaan perdagangan internasional dan perdagangan luar negeri

Related Posts