Aliran uang

Aliran moneter adalah serangkaian pembayaran yang dilakukan oleh konsumen dan perusahaan. Yang pertama, untuk memperoleh barang dan jasa, dan yang kedua, untuk memberi penghargaan kepada pekerja atas jasa yang diberikan.

Aliran moneter, dengan kata lain, mengacu pada pergerakan uang yang dibuat oleh agen pasar yang berbeda.

Perlu dicatat bahwa aliran moneter adalah bagian dari aliran melingkar pendapatan . Ini adalah caral yang menjelaskan bagaimana uang melewati tangan berbagai agen yang hadir dalam suatu perekonomian.

Dalam aliran melingkar ini, kita menemukan aliran moneter dan aliran riil. Yang terakhir mengacu pada transfer barang dan jasa, serta faktor faktor produksi (seperti tanah atau tenaga kerja).

Aliran moneter dan teori ekonomi

Pentingnya aliran moneter telah menjadi bahan perdebatan dalam teori ekonomi. Beberapa ahli berpendapat bahwa dalam jangka panjang jumlah uang tidak berdampak pada ekonomi riil.

Dilihat dengan cara lain, meskipun peningkatan jumlah uang kertas dan koin menghasilkan konsumsi yang lebih besar dalam jangka pendek, itu tidak menghasilkan perubahan harga relatif (harga barang dinyatakan dalam barang dagangan lain) atau di tingkat produksi. Ini dikenal sebagai netralitas uang .

Namun, untuk teori Keynesian, dalam jangka pendek mungkin penting, misalnya, untuk meningkatkan jumlah uang beredar untuk mendorong pengeluaran swasta. Ini, terutama di masa perlambatan ekonomi.

Hal tersebut di atas terkait dengan konsep ilusi moneter, yaitu efek yang terjadi ketika seorang agen bertindak dengan berpedoman pada variabel nominal , tanpa memperhitungkan variabel riil . Ini terjadi, misalnya, jika seseorang merasakan peningkatan nominal dalam pendapatannya dan berpikir bahwa dia berada dalam situasi yang lebih baik di mana dia dapat membelanjakan lebih banyak. Namun, jika harga ekonomi telah naik lebih dari pendapatannya (sejak terakhir kali ia menerima kenaikan gaji), agen akan menjadi miskin, yaitu, daya belinya akan menurun.

Akhirnya, kita dapat menyebutkan bahwa aliran moneter itu penting, misalnya, ketika Amerika Serikat menghadapi Resesi Hebat yang meninggalkan gelembung subprime 2008. Menghadapi krisis, rencana stimulus moneter diterapkan untuk menyuntikkan uang ke ekonomi Amerika Utara.

Related Posts