Baterai kertas vs Baterai Konvensional- Perbedaan

Apa itu baterai kertas ? Sebuah kertas baterai adalah sederhana, fleksibel, dan perangkat elektronik ringan, yang melakukan fungsi dari kedua kapasitor dan baterai. Sebelum kita memulai perbandingan kita, mari kita cari tahu dulu:

Bagaimana baterai kertas dibuat?

kertas-Battery

Biasanya ada empat metode yang terlibat dalam proses pembuatannya.

  1. Metode pertama melibatkan elektrolisis Seng dan Mangan dioksida. Baterai kemudian dicetak di atas kertas menggunakan engine cetak. Kertas ini dicampur dengan nanotube karbon yang digunakan sebagai elektroda. Kertas ini akhirnya dicelupkan ke dalam larutan cairan ionik yang bertindak sebagai elektrolit.
  2. Metode kedua ini agak sulit, karena melibatkan mengembangkan nanotube pada substrat silikon. Kemudian celah pada matriks diisi dengan selulosa dan segera setelah matriks mengering, susunan selulosa dan nanotube dikupas. Sekarang, lembaran kertas yang terdiri dari nanotube karbon telah dibuat. Jadi, dua lembar tersebut digabungkan bersama untuk membentuk kapasitor mega yang memiliki elektrolit, yang bersifat ionik dan seperti darah manusia, atau urin, atau keringat.
  3. Cara ketiga ini cukup sederhana dan bisa dilakukan di laboratorium. Ini melibatkan selembar kertas persegi panjang yang berkilau dengan larutan ionik. Tinta karbon nanotube yang dibuat khusus kemudian disebarkan di atas lembaran persegi panjang ini. Kemudian, lapisan tipis lithium dipasang di sisi lain kertas. Akhirnya, batang Aluminium dihubungkan untuk membawa arus antara dua elektroda.
  4. Metode ini melibatkan penutupan molekul baja tahan karat yang ditindaklanjuti oleh berbagai enzim dengan karbon nanotube. Kemudian substrat ini dikeringkan pada suhu delapan puluh derajat Celcius selama kurang lebih lima menit, setelah itu dikupas. Sekarang, dua film digunakan untuk setiap baterai kertas, dan akhirnya, kertas tersebut kemudian diapit di antara dua film menggunakan lem.

Bagaimana cara kerja baterai kertas?

Ini, kita telah membahas konstruksi baterai kertas, sekarang mari kita pahami prosedur kerjanya. Pengoperasian internal keduanya, kertas dan baterai konvensional sangat mirip, karena keduanya menghasilkan hampir 1,5V. Dalam baterai konvensional, kita memiliki partikel bermuatan positif yang disebut kation dan partikel bermuatan negatif yang disebut elektron. Mereka bergerak antara elektroda bermuatan positif yang disebut Katoda dan elektroda bermuatan negatif yang disebut Anoda. Arus dihasilkan ketika elektron bergerak dari anoda ke katoda di dalam konduktor. Elektrolit di sini bertindak sebagai isolator, karena tidak memberikan jalur bebas bagi elektron untuk bergerak.

Dalam baterai kertas, nanotube karbon bertindak sebagai katoda, logam adalah anoda dan kertas adalah pemisah. Sekarang, reaksi kimia antara logam dan elektrolit menimbulkan produksi ion. Di sisi lain, reaksi antara karbon dan elektrolit menimbulkan produksi elektron. Sekarang, elektron ini mengalir dari katoda ke anoda melalui sirkuit eksternal.

Sampai sekarang, kita telah mendapatkan gambaran yang jelas tentang konstruksi dan cara kerja baterai kertas, dibandingkan dengan baterai konvensional biasa. Sekarang, izinkan saya menjelaskan kepada Anda

Bagaimana baterai kertas lebih baik daripada baterai konvensional:

kertas-Baterai-vs-baterai konvensional

Di bawah ini adalah beberapa alasan kuat yang akan membuktikan bahwa baterai kertas jelas merupakan pemenang dalam pertempuran supremasi ini, dan mereka menaungi rekan-rekan konvensional mereka. Tidak percaya padaku? Nah simak dibawah ini :

  • Baterai kertas memiliki waktu yang tahan lama jika dibandingkan dengan baterai tradisional. Sementara baterai konvensional akan kehabisan daya dan perlu diganti cukup sering, baterai kertas akan terus menyediakan energi.
  • Mereka tidak beracun karena tidak melibatkan reaksi kimia berbahaya. Baterai konvensional, di sisi lain, beracun dan memiliki akibat yang berbahaya setelah dibuang.
  • Mereka fleksibel dan dapat dilipat atau dipotong tanpa mempengaruhi kinerja mereka. Ini karena fakta bahwa mereka terbuat dari bahan seperti selulosa dan nanotube karbon, dan keduanya memiliki kekuatan tarik yang tinggi. baterai konvensional, di sisi lain, tidak sama sekali bahwa jauh lebih fleksibel dan jika perubahan dilakukan untuk mereka seperti melipat atau memotong maka akan memiliki efek buruk pada efisiensi mereka dan bahkan dapat merusak mereka sepenuhnya.
  • Salah satu poin terpenting di sini adalah mereka sekali pakai karena terbuat dari selulosa yang dapat terurai secara hayati dan tidak beracun. Baterai konvensional, di sisi lain, menimbulkan sejumlah ancaman pada saat dibuang karena sangat beracun.
  • Mereka dapat digunakan dalam kondisi cuaca ekstrim seperti panas dan dingin. Hal ini karena elektrolit tidak melibatkan air yang membuat baterai beroperasi pada kisaran -73 hingga 143 derajat Celcius.
  • Karbon nanotube, yang bertindak sebagai katoda dalam baterai kertas adalah konduktor listrik yang paling efisien.

Sekarang seperti yang telah kita bahas begitu banyak keuntungan yang dimiliki baterai kertas dibandingkan dengan baterai konvensional. Sebuah pertanyaan pasti muncul di benak Anda bahwa di mana kita bisa menggunakan baterai kertas ini? Jawabannya sederhana, ada cukup banyak tempat di mana baterai kertas digunakan. Mari kita bahas secara rinci.

Baterai kertas dapat bertindak seperti anugerah di mana ukuran dan portabilitas menjadi perhatian utama. Banyak gadget pintar modern seperti smart card, jam tangan digital, dan sebagainya membutuhkan kebutuhan baterai kertas karena ukurannya yang tipis, fitur yang tahan lama, dan sifatnya yang tidak beracun. Selanjutnya, wearable computer, yang merupakan tontonan normal dan optical head-mounted display dan glass adalah komputer berupa sepasang kacamata dan dilengkapi optical head-mounted display yang memungkinkan user untuk menggunakan smartphone. Google Glass merupakan salah satu contoh wearable computer.

Baterai kertas ini juga dapat digunakan untuk perangkat berdaya rendah seperti kalkulator, jam tangan, dll. Nah, itu belum berakhir, baterai kertas juga menemukan aplikasinya di perangkat komunikasi nirkabel seperti mouse, headphone Bluetooth, keypad, dan sebagainya.

Sekarang izinkan saya menunjukkan kepada Anda beberapa kelemahan yang dimiliki baterai kertas ini.

  1. Mereka memiliki kekuatan rendah karena selulosa memiliki kekuatan geser yang rendah. Jadi, baterai ini dapat dengan mudah robek.
  2. Konstruksi mereka cukup mahal

Jadi, baterai kertas memiliki beberapa kelemahan tetapi tidak mengejutkan sama sekali, seperti yang kita semua tahu bahwa di dunia ini tidak ada yang sempurna, dan seperti halnya setiap koin memiliki kepala dan ekor, dengan cara yang sangat mirip, setiap gadget atau perangkat elektronik memilikinya. kumpulan kelebihan dan kekurangannya sendiri. Baterai kertas cukup berguna dan memiliki rangkaian aplikasinya sendiri dan bahkan jauh lebih baik daripada baterai konvensional seperti yang telah kita pelajari di artikel ini.

Artikel lainnya:

  • Apa itu speaker dan bagaimana fungsinya?
  • Perbedaan antara Kartu Interface Jaringan dan kartu Ethernet.
  • 5 Topologi jaringan utama dijelaskan dengan Diagram
  • Apa itu listrik nirkabel?

Related Posts