Cheilosis: gejala, penyebab dan pengobatan

cheilosis , juga dikenal sebagai cheilitis sudut, adalah suatu kondisi medis yang ditandai dengan peradangan pada komisura labial. Ini dapat melibatkan satu atau kedua komisura, dan muncul tiba-tiba atau menjadi keadaan yang berlangsung dari waktu ke waktu.

Cheilosis dapat terjadi pada setiap individu; Tidak ada yang luput dari penderitaannya dan banyak yang telah menunjukkan kondisi ini sepanjang hidup mereka, bahkan tanpa mengetahui bahwa itu adalah penyakit yang dapat diobati.

Fotografi: Mathew Ferguson, 2015

Peradangan yang terjadi di sudut-sudut bisa sangat parah dan disertai dengan infeksi yang mengganggu yang menyebabkan gejala seperti terbakar, retakan yang kurang lebih dalam dan ketidaknyamanan estetika, yang merupakan unsur yang tidak menarik pada wajah.

Kondisi klinis ini memanifestasikan dirinya dari beberapa penyebab, termasuk: kurangnya gigi, usia, banyak menjilat bibir (yang sangat umum pada anak-anak), infeksi akibat penyakit yang membuat individu lebih rentan, seperti AIDS, dan kekurangan beberapa vitamin karena terhadap malnutrisi.

Artikel berikut berusaha menjelaskan secara mendalam cheilosis sebagai penyakit, penyebab, perawatan, dan prognosisnya. Dengan informasi ini, akan lebih mudah untuk mengenali penyakit dan pergi ke dokter untuk menerima perawatan yang tepat dalam waktu sesingkat mungkin.

Indeks artikel

Apa itu cheilosis?

Cheilosis atau angular cheilitis adalah suatu proses peradangan pada kulit, berawal dari berbagai penyebab, baik medis maupun lingkungan. Peradangan ini secara khusus melibatkan sudut bibir.

Sudut mulut, yang merupakan sudut lateral mulut, merupakan area yang banyak bergerak. Karena itu, ketika terjadi proses peradangan, kulit melemah dan dengan gerakan normal, seperti membuka mulut, retakan yang menjadi sangat dalam bisa terbentuk.

Ketika ada retakan di sudut, ini dapat dengan mudah terkontaminasi bakteri dan jamur. Jamur kontaminasi yang paling umum dalam kondisi ini disebut Candida albicans , menciptakan infeksi yang dikenal sebagai kandidiasis.

Dalam kebanyakan kasus cheilosis ada kandidiasis. Infeksi ini membuat pengobatan lebih sulit dan menjadi penyakit yang lebih sulit untuk dikelola dan dapat bertahan lama.

Mengapa itu berasal? Penyebab

Cheilosis adalah suatu kondisi yang terjadi karena berbagai penyebab yang memiliki kesamaan yaitu peningkatan paparan sudut bibir terhadap air liur, yang menyebabkan melemahnya dan maserasi kulit.

Faktor-faktor seperti usia atau penurunan berat badan yang besar serta kehilangan gigi, membentuk kerutan di sudut mulut yang membuat mereka terus-menerus kontak dengan air liur. Air liur mengandung molekul yang membantu pencernaan makanan, itulah sebabnya ia mampu melemahkan kulit di sudut-sudutnya.

Cheilosis umum terjadi di iklim dingin karena bibir kering. Banyak orang berusaha untuk melembabkan bibir mereka dengan menjilat, yang memberikan bantuan sesaat tetapi mengobarkan mulut dan akhirnya retak di sudut.

Produk apa pun yang menyebabkan alergi di mulut dapat memicu peradangan pada sudut bibir. Hal ini biasa terjadi pada penggunaan lipstik dengan bahan kimia kuat atau penggunaan balsem dengan tabir surya kadaluarsa.

Selain faktor-faktor ini, yang bukan milik individu, ada penyakit yang dapat menyebabkan pembentukan kondisi yang mengganggu ini.

Keadaan di mana pertahanan tubuh diturunkan, yang dikenal sebagai keadaan imunosupresif, memudahkan infeksi mulut karena jamur dan bakteri untuk berkembang. Dengan demikian, adalah umum untuk menemukan cheilosis pada pasien dengan HIV / AIDS, lupus, diabetes dan sindrom lain yang mengganggu pertahanan.

Seiring dengan penyebab yang dijelaskan, faktor umum untuk cheilosis adalah kekurangan nutrisi parah yang menyebabkan pasien mengalami kondisi anemia.

Pada keadaan malnutrisi yang melibatkan defisiensi vitamin B, zat besi dan asam folat, cheilosis merupakan tanda yang sering pada pemeriksaan klinis dan, seperti penyebab yang disebutkan sebelumnya, juga dapat terkontaminasi dengan mikroorganisme yang memperburuk masalah.

Bagaimana diagnosisnya?

Menjadi proses inflamasi, cheilosis muncul dengan cara yang sama seperti peradangan lainnya: dengan kemerahan pada kulit di sudut bibir, yang bisa di satu atau kedua sisi, peningkatan suhu dan rasa sakit lokal.

Dengan demikian, cheilosis adalah kondisi yang terlihat yang mudah diidentifikasi. Secara umum, self-limited, yaitu dapat hilang tanpa bantuan profesional dan dengan perawatan di rumah, meskipun tidak dianjurkan.

Ketika keadaan memburuk atau ada infeksi, evaluasi oleh dokter atau dokter gigi diperlukan. Diagnosis umumnya melalui pemeriksaan klinis dan pertanyaan.

Dalam kasus di mana malnutrisi dan penyakit lain dicurigai, penting untuk melakukan tes darah untuk memastikan penyebab yang menyebabkan cheilitis.

Pemeriksaan yang lebih mendalam, seperti biopsi atau pengambilan sampel lesi, jarang diperlukan untuk mengevaluasi mikroorganisme yang mencemari. Namun, dalam kasus-kasus tertentu sangat penting untuk melakukannya.

Apa perawatan Anda?

Keputusan pengobatan yang akan digunakan dalam kasus cheilosis tergantung pada gejala pasien, penyebab utama yang menyebabkan peradangan dan adanya infeksi.

Jadi, bila ada cheilosis yang terinfeksi, mikroorganisme (baik bakteri atau jamur) yang menyebabkan infeksi harus ditentukan. Tergantung pada kasusnya, obat antijamur atau antibiotik digunakan.

Tergantung pada tingkat infeksi, obat-obatan akan dioleskan secara lokal, seperti krim atau salep, pil yang diminum atau ampul untuk injeksi.

Setelah infeksi dikendalikan, masalah yang mendasarinya harus diobati. Misalnya, jika pasien memiliki alergi terhadap produk yang dioleskan ke bibir, penggunaan produk tersebut harus dihentikan; jika Anda adalah pasien diabetes, Anda perlu memantau kadar gula darah; Jika pasien kekurangan gizi dan kekurangan vitamin, mereka harus diganti.

Kebanyakan gangguan cheil sembuh relatif cepat. Ketika ada retakan, mereka mulai sembuh pada awal perawatan dan kira-kira sebulan kemudian, pemulihan penuh akan terlihat.

Apa yang diharapkan setelah pemulihan?

Cheilosis adalah kondisi yang benar-benar dapat ditoleransi dan, hampir selalu, mudah dikelola. Dalam kebanyakan kasus, pemulihan selesai dan tidak mengancam jiwa.

Bekas luka yang terbentuk, karena munculnya retakan, sembuh total dan tidak mewakili risiko kerusakan wajah.

Setelah penyebab dan infeksi yang mendasarinya, jika ada, diobati, cheilosis adalah kondisi yang sepenuhnya jinak.

Penting untuk diingat bahwa, pada banyak kesempatan, cheilosis adalah gejala dari masalah yang lebih serius yang harus diobati. Untuk itu, sebaiknya Anda selalu berkonsultasi dengan dokter atau dokter gigi saat kondisi ini muncul.

Referensi

  1. Gharbi A, Hafsi W. Cheilitis. [Diperbarui 27 Januari 2019]. Di: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2019 Jan-. Tersedia di: ncbi.nlm.nih.gov
  2. Federico JR, Zito PM. Kelitis sudut. [Diperbarui 8 Januari 2019]. Di: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2019 Jan-. Tersedia di: ncbi.nlm.nih.gov
  3. Sharon V, Fazel N. Kandidiasis oral dan cheilitis sudut. Dermatol Ada. 2010; 23 (3): 230–42. Tersedia di: ncbi.nlm.nih.gov
  4. García López Eneida, Blanco Ruiz Antonio O., Rodríguez García Luis Orlando, Reyes Fundora Delis, Sotres Vázquez Jorge. Cheilitis: tinjauan bibliografi. Pendeta Cubana Estomatol [Internet]. Agustus 2004 [dikutip 11 Juli 2019 ]; 41 (2). Tersedia di: scielo.sld.cu
  5. Rose J. Kekurangan Asam Folat sebagai Penyebab Angular Cheilosis. Lancet [Internet]. 2003 Agustus-. Tersedia di: sciencedirect.com
  6. Lugović-Mihi L, Pilipovi K, Crnari I, itum M, Duvančić T. Diagnosis Diferensial Cheilitis – Bagaimana Mengklasifikasikan Cheilitis? Acta Clin Kroasia. 2018 Juni; 57 (2): 342-351. doi: 10.20471 / acc.2018.57.02.16. PMID PubMed: 30431729; PMCID Pusat PubMed: PMC6531998

Related Posts