Globalisasi

Globalisasi adalah proses memperdalam hubungan ekonomi, sosial, budaya dan politik antara masyarakat di dunia. Kita juga dapat membayangkan globalisasi sebagai proses yang bertujuan untuk membangun dan menyempurnakan jaringan koneksi.

Hal ini ditandai dengan tidak adanya atau berkurangnya hambatan ekonomi dan migrasi antar negara.

Ciri-ciri globalisasi

  • Integrasi sosial, ekonomi dan politik.
  • Serikat Pasar Dunia (hubungan komersial dan keuangan).
  • Penguatan hubungan internasional.
  • Meningkatnya produksi dan konsumsi barang dan jasa.
  • Kemajuan teknologi dan media.
  • Kedekatan dan kecepatan informasi (misalnya, melalui Internet).
  • Meningkatnya persaingan ekonomi dan tingkat persaingan.
  • Munculnya blok ekonomi dan hilangnya perbatasan komersial.
  • Perluasan penggunaan mesin dalam pelaksanaan pekerjaan.
  • Pertumbuhan ekonomi informal.
  • Apresiasi tenaga kerja terampil.
  • Privatisasi BUMN.

Globalisasi ekonomi

Globalisasi ekonomi berlaku untuk hubungan timbal balik komersial yang dibangun antara negara-negara berbeda yang belum tentu bertetangga. Hal ini menyebabkan bertambahnya jangkauan (kompas) transformasi alat-alat produksi dan akibatnya semakin murahnya cara produksi industri.

Jadi, sejak awal, ada penyebaran rantai produksi, di mana produk diproduksi di berbagai negara. Dengan terbukanya pasar, konsumen (yang menjadi warga kategori baru) memiliki akses terhadap produk impor berkualitas dengan harga murah.

Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi biaya eksploitasi tenaga kerja, bahan baku dan energi di negara berkembang.

Tujuannya adalah untuk memperpendek jarak, memfasilitasi kedekatan budaya dan ekonomi karena membangun hubungan antara negara dan orang-orang di seluruh dunia.

Dalam hal ini, lembaga keuangan (bank, bursa) menciptakan sistem yang efektif untuk menguntungkan transfer modal dan saham pasar dalam skala global.

Blok ekonomi

Blok ekonomi adalah hubungan komersial yang dibangun antara kelompok negara anggota yang ditentukan. Hubungan ini muncul dari kebutuhan untuk memperluas pasar mereka dan membuka diri terhadap produk asing.

Contoh blok ekonomi adalah Uni Eropa, Mercosur, NAFTA, Pakta Andes dan APEC.

Globalisasi budaya

Globalisasi budaya merupakan perluasan adat dan tradisi masyarakat yang berbeda ke seluruh dunia. Fakta luar biasa dari globalisasi adalah akumulasi pengetahuan. Proses ini juga berkontribusi pada universalisasi akses ke media karena murahnya teknologi dan metode produksi.

Globalisasi memiliki ikon Internet yang paling menonjol, jaringan komputer planet. Ini dimungkinkan berkat pakta dan kesepakatan antara entitas publik dan swasta yang berbeda di seluruh dunia.

Dengan cara ini, bahasa Inggris sangat penting di Internet sebagai cara yang cepat, efisien dan inovatif untuk berinteraksi dengan orang-orang dari negara lain.

Namun, itu masih merupakan bentuk penjajahan budaya, karena bahasa dan ekspresi budaya lain tergeser atau diremehkan.

Kelebihan dan kekurangan globalisasi

  • Keuntungan: sebagai poin positif utama dari globalisasi kita dapat menyebutkan kemajuan teknologi yang membuat hidup orang lebih mudah. Globalisasi juga memfasilitasi arus informasi dan modal melalui inovasi di bidang telekomunikasi dan teknologi informasi.
  • Kerugian: sebagai poin negatif, harus dinyatakan bahwa keuntungan terbesar tetap ada di antara negara-negara paling maju. Ini mencapai manfaat astronomis dan menciptakan hubungan yang tidak proporsional, menghasilkan konsentrasi kekayaan yang tidak adil.

Asal usul globalisasi

Asal usul globalisasi berasal dari abad ke-15, selama periode merkantilis, ketika beberapa negara Eropa melompat ke laut untuk mencari tanah dan kekayaan baru.

Kemudian, abad kedelapan belas ditandai dengan peningkatan arus tenaga kerja antar negara dan benua, terutama di koloni Eropa baru di Afrika dan Asia. Pria Eropa berhubungan dengan orang-orang dari benua lain dan menjalin hubungan komersial dan budaya pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada abad ke-19, dengan penemuan listrik, kereta api, dan kapal uap, jarak diperpendek dan produk dapat menjangkau lokasi yang lebih terpencil.

Serangkaian transformasi politik dan ekonomi ini meningkat pesat pada akhir abad ke-20, terutama pada periode setelah Perang Dunia Kedua.

Setelah pembubaran Uni Soviet, dunia tidak lagi dibagi oleh penghalang ideologis. Negara-negara yang tergabung dalam blok komunis mengadopsi liberalisme dan kapitalisme sebagai bentuk pemerintahan dan kebijakan ekonomi.

Neoliberalisme muncul yang memperoleh kekuatan dan mempromosikan proses globalisasi ekonomi di keempat sisi dunia.

Kritik terhadap globalisasi

Proses globalisasi, dalam bentuknya yang sekarang, telah dikritik habis-habisan oleh beberapa intelektual dan kelompok sosial yang terorganisir. Pernyataan utamanya adalah proses ini terjadi dengan cara yang hanya menguntungkan para elit ekonomi dan negara-negara dominan, hingga merugikan penduduk dan wilayah-wilayah miskin di dunia.

Inti dari kritik tersebut adalah kemajuan teknologi dan komunikasi selalu menjangkau mereka yang memiliki daya beli lebih tinggi. Faktor lainnya adalah, dengan ekspansi perusahaan multinasional yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia, konsentrasi pendapatan semakin meningkat, sehingga jumlah orang yang direnungkan oleh manfaat globalisasi terus berkurang. Contoh yang bisa dikutip adalah fakta bahwa tiga orang terkaya di dunia memiliki kekayaan yang lebih banyak daripada gabungan 48 negara termiskin di dunia.

Lebih lanjut, menurut pengkritik globalisasi, proses integrasi global dibangun atas dasar model budaya dan peradaban Eropa. Dengan demikian, setiap bentuk pengetahuan dan perilaku akan dibangun berdasarkan standar moralitas Eurosentris, menekan masyarakat dan budaya tradisional dari negara lain, yang dianggap “inferior” oleh ideologi dominan.

Ahli geografi Milton Santos, dalam karyanya yang terkenal For another Globalization, membagi fenomena ini menjadi tiga pendekatan: a) globalisasi sebagai dongeng, yaitu, dalam cara yang diceritakan kepada kita; b) globalisasi sebagai penyimpangan, sebagaimana adanya; c) globalisasi sebagai kemungkinan, ketika mengajukan gagasan globalisasi lain yang lebih adil dan egaliter.

Saat ini, gerakan utama yang diorganisir untuk melawan globalisasi atau konsekuensinya adalah Forum Sosial Dunia dan Ocuppy Wall Street.

Manfaat Globalisasi

Globalisasi memiliki manfaat yang mencakup banyak bidang berbeda. Ini secara timbal balik mengembangkan ekonomi di seluruh dunia dan meningkatkan pertukaran budaya. Itu juga memungkinkan pertukaran keuangan antar perusahaan, mengubah paradigma kerja. Banyak orang saat ini adalah warga dunia. Asal mula barang menjadi sekunder dan jarak geografis tidak lagi menjadi penghalang untuk banyak layanan terjadi. Mari kita gali lebih dalam.

Contoh Globalisasi (Peta Konsep)

Karena perkembangan perdagangan dan pertukaran keuangan, kita sering menganggap globalisasi sebagai fenomena ekonomi dan keuangan. Meskipun demikian, ini mencakup bidang yang jauh lebih luas dari sekedar aliran barang, jasa atau modal. Sering disebut sebagai peta konsep globalisasi, beberapa contoh globalisasi adalah:

  • Globalisasi ekonomi: merupakan perkembangan sistem perdagangan di dalam pelaku transnasional seperti korporasi atau LSM;
  • Globalisasi keuangan: dapat dikaitkan dengan kebangkitan sistem keuangan global dengan pertukaran keuangan internasional dan pertukaran moneter. Pasar saham, misalnya, adalah contoh yang bagus dari dunia global yang terhubung secara finansial karena ketika satu pasar saham mengalami penurunan, hal itu mempengaruhi pasar lain secara negatif serta ekonomi secara keseluruhan.
  • Globalisasi budaya: mengacu pada interpenetrasi budaya yang, sebagai konsekuensinya, berarti negara-negara mengadopsi prinsip, kepercayaan, dan kostum negara lain, kehilangan budaya unik mereka menjadi supra budaya yang unik dan mengglobal;
  • Globalisasi politik: perkembangan dan pengaruh yang tumbuh dari organisasi internasional seperti PBB atau WHO berarti tindakan pemerintah terjadi di tingkat internasional. Ada badan lain yang beroperasi di tingkat global seperti LSM seperti Dokter tanpa batas atau Oxfam;
  • Globalisasi sosiologis: informasi bergerak hampir dalam waktu nyata, bersama dengan keterkaitan dan kesalingtergantungan peristiwa dan konsekuensinya. Orang-orang juga bergerak sepanjang waktu, mencampurkan dan mengintegrasikan masyarakat yang berbeda;
  • Globalisasi teknologi: fenomena di mana jutaan orang saling terhubung berkat kekuatan dunia digital melalui platform seperti Facebook, Instagram, Skype atau Youtube.
  • Globalisasi geografis: adalah organisasi dan hierarki baru dari berbagai wilayah di dunia yang terus berubah. Selain itu, dengan transportasi dan penerbangan yang dibuat begitu mudah dan terjangkau, selain dari beberapa negara dengan visa yang menuntut, adalah mungkin untuk melakukan perjalanan dunia tanpa batasan apapun;
  • Globalisasi ekologis: menjelaskan gagasan untuk mempertimbangkan planet Bumi sebagai entitas global tunggal – kebaikan bersama yang harus dilindungi oleh semua masyarakat karena cuaca memengaruhi semua orang dan kita semua dilindungi oleh atmosfer yang sama. Sehubungan dengan hal ini, sering dikatakan bahwa negara-negara termiskin yang paling sedikit menghasilkan polusi akan paling menderita akibat perubahan iklim.

Related Posts