Grexit

Grexit, yang dihasilkan dari penggabungan kata Yunani (Yunani) dan Keluar (exit), adalah istilah yang merujuk, dalam lingkup keuangan dan politik, kemungkinan keluarnya Yunani dari zona euro. Fakta ini akan berarti kembali ke mata uang sebelumnya, drachma.

Istilah grexit lahir pada tahun 2012 oleh dua orang analis dari Citigroup (kelompok kerja yang membidangi analisis ekonomi daerah), Willem Buiter dan H. Rahbari Ebrahim. Mereka sedang mempelajari, pada saat itu, kemungkinan Yunani meninggalkan euro. Dengan ini, juga konsekuensi yang akan dibawa oleh fakta ini untuk negara itu dan wilayah lainnya. Presiden Komisi Eropa, Jean-Calude Juncker, mempopulerkannya dengan menandai acara tersebut sebagai sesuatu yang harus dihindari.

Kepergian Yunani dari zona euro merupakan isu yang menjadi lebih relevan setelah pemaksaan oleh Troika . Semua ini, sebagai hasil dari penyelamatan ekonomi dan keuangan pertama yang dialami negara Yunani pada tahun 2010. Di tengah fase negosiasi kondisi pembayaran utangnya (termasuk penghapusan atau pembatalan sebagian dari utang ini), ia dibesarkan di negara Hellenic kemungkinan melanggar kondisi dan keluar dari mata uang tunggal, euro.

Fenomena grexit juga menjadi ujian besar bagi Uni Eropa. Yah, itu menghadapi krisis besar kepercayaan dan kredibilitas sebagai proyek ekonomi dan sosial. Mengenai masalah ekonomi, itu adalah situasi yang rumit karena negara ini biasanya menyumbang sekitar 3% dari PDB Eropa, jadi melakukannya tanpanya di dalam zona tunggal berarti langkah mundur di jalur integrasi Eropa.

Konsekuensi yang grexit akan menyebabkan apriori

Di satu sisi, konsekuensi grexit bagi Eropa adalah:

  • Kecelakaan pasar.
  • Krisis kepercayaan di Uni Eropa dan dalam proyek integrasinya.
  • Pecahnya proyek mata uang tunggal.

Demikian juga, untuk Yunani konsekuensi berikut akan diharapkan:

  • Kembali ke mata uang sebelumnya, drachma.
  • Devaluasi mata uang tersebut dan resesi ekonomi yang sesuai.
  • Masalah politik dan kelembagaan dengan tidak berkomitmen untuk mengembalikan jumlah uang tebusan yang diderita.

Baca analisis konsekuensi Grexit

Menghadapi situasi ini, Komisi Eropa memperingatkan Yunani bahwa pemulihannya harus melalui pemenuhan yang benar dari kondisi ekonomi yang diberlakukan setelah penyelamatan. Kondisi terutama didasarkan pada total pembayaran utang dan penjabaran dan pengenaan kebijakan yang membantu untuk lebih mengontrol pengeluaran publik. Rakyat Yunani menunjukkan ketidakpuasan mereka dengan tindakan tersebut melalui referendum .

Akhirnya, Yunani dan Komisi Eropa mencapai titik konsensus melalui pembuatan program Mekanisme Stabilitas (ESM) pada Juli 2015. Melalui tindakan ini, grexit dibuang dan Hellenes melakukan untuk mematuhi serangkaian kebijakan reformasi ekonomi dan bantuan dari Zona Euro untuk memenuhi tujuan yang ditetapkan di atas. Program ini mencakup kenaikan pajak dan reformasi di bidang-bidang seperti pensiun atau gaji pegawai negeri Yunani.

Referendum tersebut dengan demikian dikesampingkan, karena pemerintah Yunani akhirnya menerima non-restrukturisasi utang, partisipasi Dana Moneter Internasional dalam penyelamatan dan privatisasi dan penjualan sejumlah besar aset.

Related Posts