Hambatan keluar

Hambatan keluar adalah faktor-faktor yang mencegah atau menghalangi perusahaan untuk meninggalkan suatu industri . Kita merujuk, misalnya, pada kepemilikan aset yang sulit dijual atau kompensasi yang diminta oleh pekerja untuk penutupan bisnis.

Dengan kata lain, hambatan ini adalah hambatan yang akan dihadapi perusahaan jika memutuskan untuk meninggalkan pasar karena alasan apa pun. Hambatan-hambatan tersebut harus dievaluasi ketika memasuki suatu sektor.

Seperti hambatan masuk , hambatan keluar adalah bagian dari 5 Kekuatan Porter, yang dikembangkan oleh Michael Porter. Ini adalah variabel yang mempengaruhi kemampuan industri untuk menghasilkan keuntungan.

Hambatan keluar penting di sektor-sektor yang dicirikan oleh kebutuhan akan spesialisasi aset yang tinggi atau investasi awal yang besar. Dalam kasus ini, penarikan dari pasar melibatkan biaya tinggi.

Hambatan keluar utama

Hambatan keluar utama dalam suatu industri adalah sebagai berikut:

  • Aset khusus: Keluar dari pasar bisa sangat kompleks karena sifat bisnis itu sendiri. Misalnya, kita berbicara tentang lingkungan teknologi yang melibatkan kepemilikan peralatan penting yang hampir tidak dapat dijual kepada pihak ketiga setelah meninggalkan sektor ini. Selanjutnya, aset tersebut memiliki nilai kecil di luar industri.
  • Biaya keluar tetap : Ini adalah biaya yang harus ditanggung ketika meninggalkan industri, seperti kompensasi tinggi kepada karyawan atau likuidasi stok di gudang.
  • Pembatasan sosial dan pemerintah: Mungkin ada tekanan sosial dari kelompok kepentingan untuk mempertahankan bisnis. Dengan demikian, pemogokan atau demonstrasi dapat muncul jika perusahaan mengumumkan akan menutup atau mengubah industri. Demikian pula, undang-undang (karena birokrasi yang kompleks) atau tekanan politik (dari pihak berwenang yang ingin memenangkan pemilih) dapat menjadi penghalang keluar yang penting.

Salah satu hambatan keluar yang paling penting dan umum adalah, seperti yang kita sebutkan, pembayaran kompensasi kepada karyawan atau pemasok atas penyelesaian proyek atau bisnis. Sangat umum bahwa hambatan ini dan hambatan serupa lainnya memaksa perusahaan, merek, atau proyek untuk terus beroperasi meskipun hasilnya buruk, mencegah mereka keluar.

Singkatnya, hambatan untuk keluar adalah kepemilikan aset yang sulit dilikuidasi, peraturan yang tinggi di tempat kerja dan biaya yang terkait untuk perusahaan. Demikian juga, kita harus memperhitungkan komitmen pribadi dan emosional dengan mitra atau karyawan.

Di sisi lain, ada juga saat-saat kebanggaan atau kerusakan pada citra menghalangi jalan keluar. Ini, bertentangan dengan kriteria ekonomi apa pun.

Related Posts