Mengapa Anda harus mematikan ponsel Anda di Pesawat?

Sejak dahulu kala, kita telah diminta untuk mematikan perangkat elektronik kita berulang kali selama durasi penerbangan. Banyak dari kita ditunggangi dengan rahasia bersalah karena tidak mematuhi instruksi. Apa yang membuatnya begitu sulit untuk membuktikan bahwa ponsel dan perangkat elektronik lainnya dapat mengganggu perangkat elektronik yang sensitif? Anda semua pasti pernah membaca tentang kejadian lucu di mana aktor Alec Baldwin bereaksi tajam di twitter ketika dia dikeluarkan dari penerbangan Los Angeles-ke-New York karena menolak mematikan teleponnya dan berhenti bermain game online Words Dengan Teman. Yah, hanya saja pria malang itu mendapat sorotan. Kabarnya, 40% penumpang di Amerika Serikat tidak mematikan ponselnya di udara.

mengapa kita mematikan ponsel di pesawat terbang

Mari kita lihat peraturan yang kurang lebih seragam di seluruh dunia. Secara aturan, Anda tidak dapat mengoperasikan ponsel atau perangkat elektronik portabel lainnya di bawah sekitar 3000m bahkan dalam mode penerbangan. Di atas itu, Anda diperbolehkan menggunakan laptop dan pemutar musik Anda. Ponsel seharusnya dimatikan setiap saat. Kita telah diberitahu berulang kali bahwa penting untuk mengikuti aturan ini untuk menghindari gangguan yang berpotensi membahayakan antara sinyal dari perangkat ini dan sistem elektronik onboard yang sensitif. Apakah teori ini bertahan atau sudah waktunya untuk mengakhiri aturan?

Mari kita lihat dulu dari mana ketakutan ini berasal. Diyakini bahwa gadget terhubung ke internet atau jaringan telepon seluler melalui gelombang radio. Ambil contoh situasi memegang obor ke pipa pemanas rumah tangga Anda. Sistem pemanas sentral bergantung pada pembacaan suhu pada termometer di dalam pips ini untuk membuat perubahan yang diperlukan. Obor las akan meningkatkan suhu air dan dengan demikian mendorong sistem untuk melakukan modifikasi yang sesuai.

Dikatakan bahwa perangkat elektronik pribadi seperti ponsel dapat bertindak serupa di udara. Mereka dapat mengganggu avionik yang digunakan untuk navigasi, koneksi dengan tanah dan untuk melacak komponen vital yang menjaga pesawat di udara. Beberapa avionik bahkan mencakup sensor yang mengirimkan informasi ke instrumen kokpit. Masalahnya tidak hanya dengan ponsel tetapi dengan semua perangkat lain seperti Kindle juga.

Sinyal ke avionik dapat terganggu jika frekuensinya sangat mirip. Hal-hal bisa menjadi separah kerusakan radar, komunikasi dan teknologi penghindaran tabrakan. Masalahnya dapat diperbesar jika gadget rusak dan mulai memancarkan gelombang radio yang lebih kuat dari yang seharusnya. Situasinya juga bisa memburuk jika sinyal dari beberapa perangkat digabungkan.

Ini semua tentang teori. Mari kita sekarang menuju bukti yang mendukung hal yang sama. Sejauh ini, tidak ada kecelakaan sebesar gangguan ini. Namun, kita juga harus ingat bahwa penyebab crash terkadang tidak diketahui. Perekam penerbangan mungkin gagal mengidentifikasi bahwa sistem kritis telah gagal karena interferensi elektromagnetik dari perangkat pribadi penumpang.

Tidak ada bukti yang pasti untuk mendukung teori ini. Namun, ketika menyangkut masalah seserius ini, bukti anekdot juga harus ditanggapi dengan serius. Salah satu kasus yang dirangkum oleh Sistem Pelaporan Keselamatan Navigasi AS menyatakan bahwa sekali malfungsi sistem kompas dilaporkan selama pendakian awal. Setelah pengumuman dibuat untuk penumpang untuk memeriksa apakah mereka benar-benar mematikan semua perangkat mereka, situasi kembali normal.

Dalam salah satu insiden lain yang dilaporkan selama analisis 2006, error 30 derajat yang signifikan dalam error navigasi pada peralatan segera diperbaiki ketika seorang penumpang pergi dan mematikan pemutar DVD-nya. Di sini perlu dicatat bahwa masalah yang sama dilaporkan ketika perangkat dihidupkan kembali.

Bagaimanapun, ini adalah era persaingan. Setiap perusahaan ingin mengakali yang lain. Di Amerika Serikat, berbagai maskapai penerbangan seperti Virgin Atlantica dan Delta telah mempromosikan useran teknologi yang memungkinkan penumpang untuk menggunakan ponsel mereka dalam penerbangan. OnAir, AeroMobile, dan sistem telepon seluler dalam penerbangan lainnya menggunakan sel pico untuk mentransmisikan pada tingkat daya yang lebih rendah. Transmisi kemudian diproses, ditransmisikan ke satelit dan selanjutnya ke permukaan tanah normal. Anda dapat dengan mudah membandingkannya dengan sistem roaming ketika Anda mengunjungi negara asing. Satu-satunya perbedaan adalah saat bepergian ke luar negeri; Anda tidak perlu link satelit. Popularitas Aeromobile meningkat sedemikian rupa sehingga beberapa pesawat berencana untuk menanamkannya selama proses produksi itu sendiri.

Namun, keadaan pembebasan penuh masih belum tercapai, dan jalan masih panjang. Beberapa asosiasi maskapai penerbangan telah mengizinkan penumpang untuk menggunakan perangkat mereka di atas tingkat jelajah untuk mencapai keseimbangan sempurna antara kenyamanan dan tindakan pencegahan tetapi menggunakannya selama lepas landas dan mendarat masih merupakan mimpi yang dibuat-buat karena kurangnya bukti substansial terhadap teori gangguan pada transmisi. Apalagi, fasilitas ini hanya tersedia di penerbangan tertentu. Mayoritas penerbangan masih belum yakin dengan perkembangan tersebut.

Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa meskipun dalam waktu dekat kita akan dapat menggunakan ponsel kita selama penerbangan dan tidak perlu melakukan perjalanan jauh yang terputus dengan dunia, menggunakannya saat lepas landas dan mendarat tampaknya tidak mungkin untuk sekarang.

Situasi akan segera berubah ketika produsen yakin bahwa transmisi dari perangkat elektronik memang dapat diserap dengan aman dan tidak perlu mengganggu komponen vital pesawat. Sampai saat itu hilangkan rasa penasaran Anda dan patuhi petunjuknya jika tidak ingin liburan pantai Anda berubah menjadi bencana.

Related Posts