Perdarahan subarachnoid: gejala, penyebab dan pengobatan

perdarahan subarachnoid adalah tumpahan darah terjadi di ruang subarachnoid. Yang terakhir adalah bagian dari meningen serebral, dan merupakan rongga di mana cairan serebrospinal berperedaran . Cairan ini bertanggung jawab untuk melindungi otak dari cedera serius, karena berfungsi sebagai bantalan.

Ruang subarachnoid terletak di antara lapisan arachnoid dan dura, yang merupakan dua dari tiga lapisan meningen serebral. Ini adalah membran yang mendukung, memelihara, dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang.

gambar Perdarahan Subarachnoid

Penyebab pertama dari perdarahan subarachnoid adalah pecahnya aneurisma (pelebaran dinding arteri atau vena). Lebih jarang, ini dapat disebabkan oleh malformasi arteriovenosa.

Aneurisma sakular, yaitu tonjolan seperti kantung di dinding arteri, adalah yang paling umum. Ini sesuai dengan 95% aneurisma yang pecah dan dapat menyebabkan perdarahan subarachnoid.

Aneurisma umumnya berasal dari cabang arteri di dasar otak. Mereka dapat terjadi pada atau di dekat lingkaran Willis (juga disebut lingkaran arteri serebral). Aneurisma terbesar berada di arteri serebral tengah.

Area yang paling terpengaruh oleh aneurisma adalah: persimpangan arteri karotis dengan arteri komunikans posterior, arteri komunikans anterior dan percabangan pertama arteri serebral tengah di fisura Silvio.

Perdarahan subarachnoid adalah suatu kondisi yang dapat terjadi dengan cepat dan sangat penting bagi orang yang terkena untuk menerima perhatian medis segera untuk memastikan kelangsungan hidup mereka. Biasanya terjadi pada orang berusia antara 40 dan 60 tahun.

Ini memiliki kematian hingga 30% di bulan pertama, bahkan menerapkan perawatan terbaru. Perdarahan subarachnoid adalah kondisi serius yang dapat menyebabkan gejala sisa pada 60% pasien. 40% dari korban yang tersisa dalam keadaan ketergantungan.

Insiden perdarahan subarachnoid tinggi di Amerika Serikat, Finlandia, dan Jepang, sementara terendah di Selandia Baru dan Timur Tengah.

Insidennya sangat rendah pada orang India dan Afrika dari Rhodesia dibandingkan dengan orang Eropa, yang dapat dijelaskan dengan tingkat arteriosklerosis yang lebih rendah pada populasi ini.

Indeks artikel

Penyebab

Pecahnya aneurisma merupakan penyebab utama perdarahan subarachnoid, mencapai 85% penyebab nontraumatik. Penyebab lain dapat berupa perdarahan dari malformasi arteriovenosa, gangguan perdarahan, atau penggunaan antikoagulan.

Perdarahan subarachnoid juga bisa menjadi penyebab cedera traumatis akibat kecelakaan lalu lintas atau jatuh.

Ada kondisi berbeda yang berkorelasi dengan pembentukan aneurisma sakular. Misalnya: hipertensi, arteriosklerosis (pengerasan dinding arteri), asimetri pembuluh darah di lingkaran Willis, sakit kepala persisten, hipertensi akibat kehamilan, penggunaan obat pereda nyeri jangka panjang, dan riwayat anggota keluarga stroke.

Meskipun aneurisma tidak bawaan, meskipun ada derajat tertentu disposisi genetik dalam penampilan mereka, seperti yang terjadi pada penyakit jaringan ikat lainnya. Beberapa keluarga diketahui memiliki tiga atau lebih anggota derajat pertama atau kedua yang memiliki aneurisma.

Aneurisma sakular dapat berkembang dari kurangnya kontinuitas otot polos lapisan tengah pada percabangan arteri. Dinding arteri menonjol melalui cacat otot dan pembentukan sakular atau “kantong” dihasilkan.

Kantung memiliki dinding tipis jaringan fibrosa. Gumpalan dan fibrin disimpan di dalamnya. Ini muncul sebagai balon bengkak, dan pecah terjadi ketika ada tekanan intrakranial. Hal ini dapat muncul karena berbagai alasan seperti ketegangan fisik atau emosional, mengangkat benda berat, buang air besar atau seks.

Risiko pecahnya aneurisma bervariasi tergantung pada ukurannya. Ada risiko lebih kecil pada mereka yang lebih kecil dari 3 milimeter.

Perdarahan subarachnoid dapat terjadi pada semua usia, beberapa orang bahkan terlahir dengan aneurisma yang dapat menyebabkannya. Pasien-pasien ini harus memiliki tindak lanjut medis berkelanjutan untuk mencegah dan mengendalikan kemungkinan komplikasi.

Wanita lebih rentan terhadap perdarahan subarachnoid daripada pria. Faktor risiko lain yang meningkatkan kemungkinan menderita perdarahan subarachnoid termasuk penggunaan tembakau, penyalahgunaan alkohol, dan tekanan darah tinggi.

Gejala

Perdarahan subarachnoid adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan perhatian segera. Tenaga kesehatan harus siap untuk mendiagnosisnya dan merujuk pasien ke pusat khusus untuk intervensi yang efektif.

– Bila terjadi perdarahan subarachnoid, terjadi peningkatan tekanan intrakranial secara tiba-tiba. Pada awalnya ada sakit kepala parah yang tiba-tiba. Pasien menggambarkannya sebagai “sakit kepala terburuk yang pernah mereka alami” dan dapat menyebabkan hilangnya kesadaran.

– Muntah juga sering terjadi, meskipun mual, fonofobia (kepekaan terhadap suara) dan fotofobia (kepekaan terhadap cahaya) dapat terjadi secara terpisah.

– Kejang epilepsi dapat terjadi ketika aktivitas listrik otak diubah.

– Di sisi lain, mungkin ada rasa sakit di leher, mati rasa di tubuh, sakit di satu bahu, kebingungan, lekas marah, dan kehilangan kewaspadaan.

– Pada pemeriksaan fisik dapat ditemukan kekakuan pada leher, walaupun terkadang baru muncul beberapa jam setelah kemunculannya.

– Peningkatan tekanan intrakranial dapat ditransmisikan ke area cairan serebrospinal yang mengelilingi saraf optik. Hal ini dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah vena di retina sehingga menyebabkan gangguan penglihatan.

– Selama 2 atau 3 hari pertama mungkin ada peningkatan suhu tubuh, tetapi hampir tidak pernah naik di atas 39 derajat.

Tanda-tanda neurologis awal lainnya juga dapat terjadi setelah perdarahan subarachnoid dan bervariasi tergantung pada lokasi aneurisma:

– Hemiparesis (kelemahan hanya pada separuh tubuh), terutama bila terdapat aneurisma di arteri serebri medial.

– Paraparesis (sedikit kesulitan dalam pergerakan ekstremitas bawah): dapat terjadi bila ada aneurisma di arteri komunikans anterior atau malformasi arteriovenosa tulang belakang.

– Ataksia serebelar (kehilangan koordinasi otot karena keterlibatan serebelum ): bila ada diseksi arteri vertebralis.

– Kelumpuhan saraf kranial ketiga (saraf okulomotor, yang bertanggung jawab atas otot mata, terpengaruh). Ini terjadi ketika ada aneurisma di arteri karotis interna, khususnya di awal arteri komunikans posterior.

– Kelumpuhan IX (saraf glossopharyngeal) dan saraf kranial XIII (saraf hipoglosus yang bertanggung jawab untuk mengoordinasikan gerakan lidah): ketika ada diseksi arteri vertebralis.

Sekitar 25-50% pasien meninggal pada ruptur pertama aneurisma, tetapi sebagian besar bertahan dan membaik dalam beberapa menit berikutnya. 4 atau 9 hari setelah ruptur, vasospasme serebral (penyempitan arteri) dapat terjadi.

Diagnosa

Meskipun merupakan salah satu gambaran klinis yang paling umum dalam neurologi, kesalahan dalam diagnosis sangat sering terjadi. Ini dapat dikacaukan dengan migrain, meningitis, iskemia serebral, ensefalopati hipertensi, dan gangguan emosional.

Perdarahan subarachnoid sering ditemukan pada pemeriksaan fisik. Dokter mungkin mengamati bahwa pasien memiliki leher kaku dan masalah penglihatan. Meskipun untuk memeriksanya, Anda harus melakukan tes khusus lainnya.

Perdarahan subarachnoid didiagnosis dengan adanya darah dalam cairan serebrospinal. Ini dapat dideteksi melalui CT scan atau pungsi lumbal.

Pada 90% kasus, tanda ini dapat terlihat jika pemindaian dilakukan dalam 24 jam pertama. Jika tes ini negatif, pungsi lumbal harus dilakukan. Ini mengkonfirmasi perdarahan subarachnoid jika disingkirkan bahwa pembuluh darah telah terluka selama tusukan.

CT scan membantu menemukan aneurisma dan area yang berisiko mengalami vasospasme. Ketika ada sejumlah besar darah, ada risiko yang lebih besar.

Setelah CT scan, angiografi keempat pembuluh otak harus dilakukan. Biasanya tes ini tidak menunjukkan penyebab perdarahan, tetapi jika diulang pada hari-hari berikutnya, aneurisma dapat terlihat.

Jika tidak terbukti bahwa itu adalah aneurisma, yang paling diindikasikan adalah melakukan MRI untuk mencari malformasi arteriovenosa di otak, batang otak , atau sumsum tulang belakang.

Elektrokardiogram yang menunjukkan kelainan atau pemeriksaan elektrolit darah juga harus dilakukan. Artinya, analisis untuk mengukur tingkat mineral yang ada dalam darah atau urin.

Juga, untuk memeriksa vasospasme, pemeriksaan Doppler transkranial (gelombang suara yang memungkinkan gambar otak dan cairan serebrospinal) dapat dilakukan.

Untuk menentukan bahwa ada perdarahan subarachnoid, diagnosis banding penting. Artinya, seseorang harus memastikan bahwa itu tidak dikacaukan dengan kondisi lain seperti epilepsi, ensefalopati metabolik, keracunan alkohol, tumor yang menyebabkan perdarahan, meningitis, osteoartritis serviks, kontraktur serviks … antara lain.

Skala yang berbeda juga digunakan untuk mengukur tingkat keparahan perdarahan subarachnoid menurut manifestasi klinisnya. Yang paling umum dengan skala Hunt and Hess, skala Fisher dan skala World Federation of Neurological Surgeons.

Perlakuan

Perawatan difokuskan untuk mengeluarkan aneurisma atau malformasi vaskular dari peredaran. Ini harus segera dilakukan untuk mencegah perdarahan ulang.

Ini dicapai melalui pembedahan, dengan memperlambat atau mengurangi aliran darah ke pembuluh arteri yang terkena (embolisasi).

Ini dapat dilakukan dengan balon yang dipandu kateter untuk membuka pembuluh darah. Kemudian “kumparan” ditempatkan, yang terdiri dari gulungan kecil dari logam lunak. Mereka dimasukkan ke dalam aneurisma untuk memblokir aliran darah dan mencegah pecah.

Pasien yang tidak dapat menjalani operasi harus dirawat sampai mereka dapat dioperasi. Ini menyiratkan bahwa mereka harus beristirahat dan dengan garis tengah (kateter).

Orang dengan defisit neurologis yang signifikan harus dirawat di bangsal perawatan intensif. Semua tindakan untuk menurunkan tekanan intrakranial harus digunakan, termasuk hiperventilasi, penggunaan manitol (diuretik), dan sedasi.

Pasien harus berada di ruangan yang remang-remang, terisolasi dan dengan obat-obatan untuk mencegah sembelit, dan penghilang rasa sakit jika perlu.

Kejang yang menimbulkan aneurisma baru dapat terjadi, oleh karena itu diperlukan pemberian antikonvulsan.

Vasospasme mungkin juga perlu diobati. Untuk ini, obat-obatan seperti nimopidine atau papaverine digunakan.

Teknik lain adalah dilatasi transluminal (pelebaran arteri melalui kateter dengan balon yang mengembang dan mengempis).

Vasospasme juga dapat diobati dengan menginduksi hipertensi dan hipervolemia. Ini harus dilakukan setelah operasi aneurisma, karena dapat menyebabkan perdarahan ulang.

Komplikasi

Perdarahan subarachnoid menyebabkan komplikasi non-neurologis yang paling sering dan dapat menyebabkan kematian. Komplikasi ini dapat berupa aritmia jantung, edema paru, infeksi paru, gangguan ginjal, dan hiponatremia (kadar natrium rendah).

Di sisi lain, komplikasi neurologis dapat berupa:

– Perdarahan ulang: terjadi pada 30% kasus pada bulan pertama. Bila terjadi perdarahan ulang maka angka kematiannya sebesar 70%.

– Vasospasme: merupakan penyebab utama kematian pada perdarahan subarachnoid.

– Hidrosefalus: peningkatan abnormal jumlah cairan serebrospinal di otak. Ini terjadi pada 25% kasus.

Semua kerusakan ini dapat menyebabkan cedera otak dengan penghancuran neuron.

Tergantung pada area otak yang terkena, orang tersebut mungkin menderita gejala sisa seperti kelumpuhan atau kelemahan pada satu sisi tubuh, masalah keseimbangan, afasia (masalah memproduksi atau memahami ucapan), kesulitan memori , masalah kontrol impuls, disinhibisi, dll. . .

Ramalan

Sekitar 51% orang dengan perdarahan subarachnoid meninggal. Sementara sepertiga dari orang-orang yang bertahan hidup mungkin menjadi tergantung.

Sebagian besar kematian terjadi dalam waktu 2 minggu, jadi setelah periode itu, pasien kemungkinan besar akan bertahan hidup. 10% dari mereka sebelum menerima perhatian medis dan 25% 24 jam setelah pendarahan. Itulah mengapa penting untuk segera menemui dokter.

Tingkat kesadaran pasien saat masuk, serta usia dan jumlah darah dalam perdarahan merupakan faktor yang terkait dengan kesalahan diagnosis.

Masa pemulihan perdarahan subarachnoid sangat lama, dan komplikasi dapat timbul jika pasien lebih tua atau dalam kondisi kesehatan yang buruk. Dalam beberapa kasus, pengobatan tidak menjamin perbaikan pasien dan beberapa bahkan meninggal setelah ini.

Perlu ditekankan bahwa perawatan dini sangat penting. Ketika seseorang menunjukkan gejala pertama dari kondisi ini, mereka harus segera pergi ke pusat kesehatan.

Referensi

  1. Becske, T. (2016 12 Agustus). Perdarahan Subarachnoid. Diperoleh dari Medscape: emedicine.medscape.com.
  2. Bederson, JB, Connolly, ES, Batjer, HH, Dacey, RG, Dion, JE, Diringer, MN,… & Rosenwasser, RH (2009). Pedoman untuk pengelolaan aneurisma perdarahan subarachnoid. Pukulan, 40 (3), 994-1025.
  3. Mayberg, MR, Batjer, HH, Dacey, R., Diringer, M., Haley, EC, Heros, RC, … & Thies, W. (1994). Pedoman untuk pengelolaan aneurisma perdarahan subarachnoid. Sirkulasi, 90 (5), 2592-2605.
  4. Micheli, FE, & Fernández Pardal, MM (2011). Neurologi (Edisi pertama. Dalam format digital.). Buenos Aires: Editorial Médica Panamericana.
  5. Péquiguot H. (1982). Patologi medis. Barcelona: Toray-Masson.
  6. Suarez, JI, Tarr, RW, & Selman, WR (2006). Perdarahan subarachnoid aneurisma. Jurnal Kedokteran New England, 354 (4), 387-396.
  7. Ximénez-Carrillo Rico, A., & Vivancos Mora, J. (2015). Perdarahan subarakhnoid. Kedokteran – Program Pendidikan Kedokteran Berkelanjutan Terakreditasi, 11 (71), 4252-4262.
  8. Moore, K. (7 Desember 2015). Perdarahan Subarachnoid. Diperoleh dari Healthline: healthline.com.

Related Posts