10 Perubahan Afektif Masa Remaja

Di antara perubahan afektif yang terjadi pada remaja , kebutuhan akan identitas yang membedakan mereka dari individu lain, pemberontakan, impulsif, perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan kerentanan menonjol.

Masa remaja merupakan salah satu periode perkembangan terpenting dalam diri manusia, dimana tahap masa kanak-kanak tertinggal dan dipersiapkan untuk tahap dewasa. Perubahan ini biasanya mulai terjadi antara usia 10 dan 15 tahun dan berlangsung hingga usia 18 atau 20 tahun.

Di bidang fisik, tubuh mencapai kematangan seksual. Sedangkan pada tingkat afektif, remaja harus menghadapi kenyataan bahwa ia bukan lagi anak-anak tetapi belum dewasa. Peralihan dari anak ke dewasa ini menimbulkan konflik-konflik tertentu dalam perilaku remaja.

Perubahan afektif utama pada remaja

1- Pencarian identitas

Karena masa remaja merupakan masa dimana individu mempersiapkan diri untuk memulai kehidupan sebagai orang dewasa, maka remaja merasa perlu untuk mencari jati diri.

Ini berarti bahwa individu akan mencari unsur-unsur yang mendefinisikan dirinya, yang membuatnya unik dan yang membedakannya dari orang lain.

Pencarian identitas ini dapat menyebabkan keterasingan dari remaja.

2- Perilaku lunak

Selama masa remaja, perilaku individu sangat lunak. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa remaja rentan terhadap pengaruh individu lain, terutama pengaruh tekanan sosial.

Kelompok remaja sering dipengaruhi oleh budaya populer dan apa yang disiarkan melalui media massa.

Cara remaja berpakaian, berbicara, dan berperilaku akan sangat bergantung pada cara yang diterima oleh sebagian besar anak muda.

Misalnya, jika dianggap bahwa budaya rock sedang tren, sebagian besar remaja akan mengikutinya, mengenakan pakaian hitam, mendengarkan grup musik saat itu, di antara perilaku lainnya.

Remaja sering mengadopsi budaya tertentu yang dipaksakan pada mereka, meskipun mereka mungkin tidak sepenuhnya menyetujuinya.

Hal ini dilakukan agar dapat diterima oleh kelompok lain. Di sinilah tekanan sosial masuk.

3- Sensitivitas

Seperti disebutkan sebelumnya, masa remaja mencakup perubahan fisik dan psikologis.

Adalah normal bagi remaja untuk peka secara psikologis dalam hal penampilan fisik mereka. Demikian pula, selama masa remaja, individu peka terhadap lingkungan mereka: mereka dapat dengan mudah menjadi jengkel dan marah, serta depresi.

4- Ketidakpastian

Menjadi remaja masa transisi, adalah normal bagi remaja untuk merasa tidak aman tentang keputusan mereka atau tentang masa depan mereka.

Pada fase ini biasanya remaja mulai mempertanyakan aspek-aspek tertentu dalam kehidupannya, seperti:

– Hubungan Anda dengan individu dalam keluarga Anda.

– Hubungan dengan teman-temannya.

– Orientasi seksual Anda.

– Awal hubungan romantis.

– Gelar universitas apa yang harus dikejar?

5- Daya tarik seksual

Pada masa remaja, tubuh manusia mencapai kematangan seksual, yang berarti individu tersebut sudah mampu bereproduksi.

Menanggapi perubahan ini, remaja mulai tertarik secara seksual kepada teman atau teman sekelas mereka.

6- perubahan suasana hati

Karena perubahan hormonal yang terjadi selama masa pubertas, remaja mengalami perubahan suasana hati yang tiba-tiba.

Perubahan hormonal ini juga menyebabkan emosi remaja berfluktuasi dengan cepat: dalam sekejap individu dapat merasakan bahwa mereka adalah orang yang paling bahagia di dunia; Menit berikutnya Anda mungkin merasa hidup Anda tidak berharga.

Intensitas emosi selama masa remaja melebihi intensitas emosi yang dapat dialami selama tahap perkembangan manusia lainnya (masa kanak-kanak, dewasa atau usia tua).

7- Jarak dari keluarga

Remaja sering kali lebih suka mengembangkan ikatan yang kuat dengan teman dan teman sebaya mereka sambil menjauhkan diri dari anggota keluarga mereka.

Hal ini karena banyak anak muda yang menganggap keluarga sebagai unsur penindas, yang bertentangan dengan impian remaja.

Selain itu, sering terjadi perbedaan antara keinginan orang tua dan keinginan remaja: yang pertama biasanya berorientasi pada peningkatan pendidikan dan profesional, sedangkan yang kedua lebih berorientasi pada memuaskan keinginan pribadi.

Untuk alasan ini dan alasan lainnya, remaja menarik diri dari keluarga.

8- pemberontakan

Keinginan untuk berpisah dari keputusan orang tua menghasilkan perilaku memberontak, yang umum terjadi pada sebagian besar remaja.

Kaum muda sering menentang keinginan orang tua mereka untuk menunjukkan bahwa mereka mampu membuat keputusan sendiri dan bahwa mereka mandiri.

Terlepas dari kenyataan bahwa perilaku memberontak tidak menyenangkan bagi orang tua, mereka diperlukan untuk pengembangan identitas remaja yang benar.

9- Impulsif

Masa remaja merupakan tahap yang ditandai dengan sifat impulsif individu. Selama periode ini, orang lebih cenderung mengambil risiko, mengambil bahaya untuk merasakan adrenalin. Singkatnya, bertindak impulsif.

Remaja biasanya tidak memikirkan konsekuensi dari tindakan mereka dan membuat keputusan berdasarkan emosi mereka, tentang apa yang dirasa tepat bagi mereka saat itu.

10- Pikiran yang saling bertentangan

Menjadi masa remaja merupakan masa transisi, remaja seringkali memiliki masalah dengan cara mereka bertindak. Ini berarti bahwa mungkin ada konflik antara anak yang berhenti menjadi dan orang dewasa yang diharapkan menjadi.

Misalnya, remaja mungkin mencoba meninggalkan unsur-unsur yang ia sukai ketika ia masih kecil (film, buku, mainan) karena takut dicap sebagai kekanak-kanakan.

Referensi

  1. Perubahan sosial dan emosional: masa remaja. Diperoleh pada 23 Juli 2017, dari raisechildren.net.au
  2. Perubahan emosi yang terjadi selama masa pubertas. Diperoleh pada 23 Juli 2017, dari menstrupedia.com
  3. Apa saja perubahan emosi pada masa remaja? Diperoleh pada 23 Juli 2017, dari lifestyle.howstuffwork.com
  4. Perubahan Sosial dan Emosional pada Masa Remaja. Diperoleh pada 23 Juli 2017, dari healthyfamiliesbc.ca


Related Posts