12 Kegiatan Kecerdasan Emosional untuk Anak

Kegiatan kecerdasan emosional untuk anak-anak yang akan saya sebutkan akan membantu Anda untuk melatih keterampilan yang sangat diperlukan dalam hidup ini, baik Anda seorang guru atau orang tua. Pembinaan anak di bawah umur tidak boleh diturunkan ke sekolah secara eksklusif, tetapi juga diterapkan di rumah. Untuk tujuan ini, penting bagi orang tua untuk peka terhadap pentingnya bekerja pada kekuatan emosional.

Seperti di sekolah, atau daerah lain, pekerjaan ini tidak boleh dilakukan tepat waktu, tetapi kita harus mengingatnya dalam kehidupan kita sehari-hari. Orang tua harus menjadi acuan untuk membantu mengembangkan kompetensi emosional anak-anaknya.

Dalam banyak kesempatan, kebutuhan yang paling terkait dengan sekolah dan kinerja anak di dalamnya dipenuhi di rumah. Tugas ini penting, tetapi jangan lupakan manajemen emosional.

Karena setiap generasi anak-anak tampaknya semakin pintar, kapasitas emosional dan sosial mereka tampaknya semakin berkurang. Oleh karena itu pentingnya mengerjakan Kecerdasan Emosional di rumah.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dengan kemampuan Kecerdasan Emosional lebih bahagia, lebih percaya diri, kurang agresif, dan juga lebih sukses di sekolah.

Kegiatan untuk meningkatkan kecerdasan emosional

Mengelola emosi dengan benar selama masa kanak-kanak memiliki banyak manfaat. Dan tidak hanya untuk anak, tetapi juga untuk keluarga dan konteks terdekatnya, seperti sekolah.

Sekarang, saya akan merinci serangkaian alat yang dapat kita gunakan sehari-hari untuk meningkatkan manajemen emosi.

Luar dalam (2015)

Film Disney Pixar ini adalah alat yang sangat baik untuk bekerja dengan anak-anak, karena sebagai film animasi, akan lebih menyenangkan bagi mereka untuk menonton.

Di dalamnya, 5 emosi dasar muncul (kegembiraan, kesedihan, kemarahan, jijik dan ketakutan), tanpa adanya kejutan bahwa, karena emosi yang begitu singkat, penulis naskah tidak tahu bagaimana menyesuaikannya dengan film.

Dengan itu, mereka akan mengetahui emosi mereka dan mereka akan belajar memahami bahwa merasakan emosi negatif itu tidak buruk.

Kamar mandi

Ini adalah kegiatan untuk mengembangkan dengan sekelompok anak-anak. Ini melibatkan memijat satu sama lain seolah-olah mereka sedang mandi. Dengan demikian, mereka akan belajar bahwa sentuhan dan belaian adalah cara yang baik untuk mengungkapkan kasih sayang kepada orang lain.

Kotak kasih sayang

Ini adalah cara lain untuk menunjukkan kasih sayang kita terhadap rekan kerja kita. Itu bisa dilakukan di rumah, bersama keluarga atau di sekolah bersama teman sekelas lainnya. Di dalam kotak yang mereka pilih sendiri, mereka akan menitipkan berbagai bentuk kasih sayang dan kasih sayang kepada orang yang mereka cintai.

Gambarlah wajah yang mengekspresikan emosi yang berbeda

Sumber daya ini digunakan dengan anak-anak yang berada di tahap prasekolah dan, juga, mereka yang menderita Gangguan Spektrum Autisme (ASD). Setelah menggambar wajah, mereka dapat digantung di tempat yang mencolok di kelas atau di rumah. Dengan cara ini, anak akan dapat menunjukkan emosi apa yang mereka rasakan saat itu.

Meniru emosi yang berbeda

Selain merepresentasikannya di atas kertas, sumber yang bagus adalah, di depan cermin, tiru berbagai emosi dan renungkan bagaimana ekspresi wajah kita berubah. Dengan cara ini, mereka akan belajar mengenali wajah mereka sendiri dan wajah orang lain.

Buku harian emosional

Direkomendasikan bagi mereka yang berada dalam tahap pra-remaja. Mereka didorong untuk menuliskan dalam jurnal bagaimana perasaan mereka ketika mereka mengalami situasi positif atau negatif. Untuk refleksi ini, mereka dapat menambahkan mengapa mereka merasa seperti ini dan jika mereka menganggap perlu untuk mengubah emosi, serta apa yang dapat mereka lakukan untuk mengubahnya.

Menghadapi suatu peristiwa muatan emosi yang besar dan relevan bagi mereka, melalui teatrikalisasi, mereka dapat dibantu untuk terhubung dengan emosi yang mereka rasakan pada saat itu dan mereka akan dapat menyebutkannya, selain mendeteksi mengapa mereka merasakannya. dia.

Musik

Latihan ini dapat digunakan pada setiap tahap pendidikan. Mendengarkan musik memiliki efek positif pada kesehatan kita. Anda harus memilih salah satu yang menghasilkan ketenangan, ketenangan dan kedamaian batin sehingga mereka dapat mengatur stres dan kecemasan mereka. Selain itu, Anda dapat memilih karya musik yang membangkitkan emosi seperti kegembiraan.

Dengan cara ini, kita tidak hanya bekerja pada manajemen emosi, tetapi juga meningkatkan kapasitas untuk mendengarkan secara aktif jika di akhir lagu, Anda merenungkan bagaimana Anda telah terhubung dengan emosi Anda.

Selain itu, kita bisa mengiringi kegiatan ini dengan bernyanyi dan menari. Dengan cara ini, kesejahteraan digeneralisasikan pada anak-anak.

Angsa emosi

Berdasarkan permainan tradisional angsa. Ini terdiri dari mewakili emosi yang berbeda, saat Anda melewati kotak. Teman sekelas lainnya akan dapat menemani orang yang mewakili emosi yang sesuai, mencirikannya.

Dengan cara ini, anak-anak akan menyadari bahwa ada berbagai cara untuk merepresentasikan emosi dan belajar mendeteksinya di wajah orang lain.

Kartu emosi

Dengan setumpuk kartu ini, mereka akan melatih emosi dan perasaan untuk belajar memberi label pada mereka. Kartu-kartu ini memiliki gambar yang mewakili ekspresi emosional dan, di bawahnya, deskripsi singkat. Kartu dibalik menghadap ke bawah dan, melempar dadu, Anda akan memiliki fungsi tertentu.

Fungsi-fungsi ini akan dipilih oleh fasilitator kegiatan, yang harus memperhitungkan tingkat anak-anak. Misalnya: kapan terakhir kali Anda mengalami emosi ini? Bagaimana perasaan Anda saat mengalaminya?

Resep untuk emosi

Kegiatan yang mengakui varian yang berbeda adalah resep untuk emosi. Ini tentang membuat resep, seolah-olah sedang memasak, tetapi dengan emosi yang berbeda.

Untuk melakukan ini, kita dapat merancang resep yang bahan-bahannya adalah emosi yang berbeda, atau memilih satu emosi dan meminta anak-anak untuk merancang resep yang hasil akhirnya adalah emosi yang ingin kita kerjakan.

Toples berita positif

Aktivitas menyenangkan yang bisa dilakukan oleh segala usia adalah Good News Jar. Ini adalah kegiatan yang membantu kita untuk bekerja dengan gembira bersama anak-anak.

Untuk melakukan ini, setiap kali ada peristiwa gembira yang terjadi pada anak-anak (apa pun yang bagi mereka menyebabkan kegembiraan dan ingin mereka bagikan), itu akan ditulis di selembar kertas dan dimasukkan ke dalam toples yang akan kita miliki di kelas. untuk tujuan itu. .

Saat yang tepat untuk mengumpulkan berbagai berita positif bisa dengan berkumpul, seminggu sekali. Dengan cara ini, setelah waktu yang disepakati telah berlalu (mungkin di akhir masa jabatan), kita akan duduk bersama dan mengeluarkan toples berita.

Kita akan membaca dan mengingat situasi-situasi yang pernah membuat kita bahagia dan bersama mereka semua, kita akan membuat mural yang akan kita bagikan dengan keluarga.

situasi

  • Objektif:
  1. Periksa bagaimana kelompok akan bertindak dalam situasi tertentu.
  2. Mempromosikan perasaan empati.
  • Waktu yang dibutuhkan: 45 menit, kira-kira.
  • Ukuran kelompok : sedang, sekitar 20 orang. Jika kurang, maka akan memakan waktu lebih sedikit.
  • Tempat: ruangan atau ruang kelas besar di mana setiap orang memiliki ruang untuk bekerja secara individu.
  • Bahan yang dibutuhkan: kartu dengan gambar atau berita (tergantung usia dan tingkatan kelompok).
  • Langkah-langkah yang harus diikuti:
  1. Fasilitator kelompok akan menjelaskan bahwa mereka akan mempresentasikan kepada kelompok serangkaian situasi dan bahwa masing-masing, secara individu, harus memikirkan masing-masing situasi tersebut. Daftar pertanyaan dapat dilampirkan, seperti berikut: perasaan apa orang-orang yang muncul, menurut Anda bagaimana perasaan mereka, bagaimana perasaan Anda di tempat mereka, apa yang akan Anda lakukan jika Anda adalah mereka, dll.
  2. Mereka diberi waktu untuk menjawabnya secara individu dan kemudian dilanjutkan dengan diskusi kelompok.
  • Lainnya: penting untuk memfokuskan kegiatan ini dengan hati-hati tergantung pada kelompok yang dituju. Juga, Anda dapat memilih situasi tergantung pada topik yang ingin Anda bahas dengan cara tertentu.

Dalam hal ini, diusulkan pertama-tama, refleksi secara individu dan kemudian, dalam kelompok. Kondisi ini dapat diubah dan dilakukan terlebih dahulu dalam subkelompok dan kemudian debat seluruh dunia, atau dapat dilakukan secara langsung dalam debat yang luas.

Bibliografi

  1. Goleman, D. (2002). Kecerdasan emosional. Editorial Kairos.
  2. Goleman, D. (1999). Praktek kecerdasan emosional. Editorial Kairos.
  3. GRUP (2009). Kegiatan untuk pengembangan kecerdasan emosional. Barcelona: Parramon.
  4. Ibarrora, B. (2003). Cerita untuk dirasakan. Mendidik emosi. Madrid: SM.
  5. Luar dalam. (2015). Disney Pixar.
  6. Lozano-González, L., García-Cueto, E., Lozano-Fernández, LM, Pedrosa, I. dan Llanos, A. (2011). Gangguan afektif di sekolah. Panduan Program Sekolah untuk Pengembangan Emosional (PEDE). Kementerian Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan.
  7. Núñez Pereira, C. dan Valcárcel, R. (2013). Emosional. Katakan apa yang kamu rasakan. Madrid: Kata-kata Bersayap.

Related Posts