5 Kesalahpahaman Teratas Tentang Pemulihan File yang Dihapus

Banyak dari kita menghadapi situasi ketika kita secara tidak sengaja menghapus file atau bahkan seluruh folder dan kemudian mencabut rambut kita, dan mencari cara untuk memperbaikinya. Solusinya memang ada yaitu pemulihan item yang dihapus dengan bantuan berbagai perangkat lunak yang tersedia secara online. Namun, mari kita lihat mitos umum tentang pemulihan file yang dihapus.

5 Kesalahpahaman Teratas Tentang Pemulihan File yang Dihapus

1. Semua sistem file adalah sama

Tidak demikian, karena setiap sistem file menyimpan dan menghapus data dengan cara yang berbeda. Itulah mengapa beberapa sistem file lebih dapat dipulihkan sementara dengan yang lain, dalam kasus terbaik, Anda tidak dapat mengatakan sebelumnya apa yang dibawa oleh pemulihan, dan dalam kasus terburuk, – tidak ada yang dipulihkan. Contoh sistem file yang paling dapat dipulihkan adalah NTFS yang tersedia di PC Windows dan di sisi lain penghargaan untuk sistem file yang paling tidak dapat dipulihkan diberikan kepada HFS di MacOS.

2. SSD dan hard drive rotasi menghapus data dengan cara yang sama

Banyak dari kita berpikir bahwa tidak ada yang bergantung pada perangkat yang menyimpan data. Namun, itu tidak benar. Solid state drive (SSD) modern memiliki kemampuan bawaan (disebut perintah TRIM ) untuk menghapus blok yang menyimpan data yang dihapus guna meningkatkan kinerja penulisan. Untuk pengguna, data yang dihapus berubah menjadi kehilangan total dalam beberapa menit setelah penghapusan.

Hard drive rotasi tidak melakukan itu memungkinkan kita untuk memulihkan data bahkan beberapa saat setelah penghapusan.

3. Lab pemulihan data menggunakan beberapa perangkat lunak ajaib untuk memulihkan file yang terhapus

Orang berpikir bahwa lab pemulihan data dilengkapi dengan perangkat lunak khusus untuk tidak menghapus untuk pemulihan data yang lebih menyeluruh. Saya takut mengecewakan Anda, tetapi sejauh perangkat lunak berjalan, semua orang menggunakan perangkat lunak pemulihan data yang sama seperti yang Anda unduh, katakanlah di arsip perangkat lunak mana pun. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka memiliki beberapa pengalaman dengan alat-alat ini, dan oleh karena itu pengetahuan untuk mengidentifikasi perangkat lunak mana yang lebih cocok untuk kasus tertentu.

4. File yang ditimpa masih dapat dipulihkan

Meski mitos ini sering dibicarakan, FBI, kriminolog, atau polisi masih bisa memulihkan data yang ditimpa. Tentu saja tidak. Pada hard drive rotasi, di mana data disimpan melalui magnetisasi (magnetized berarti 1, non-magnetized berarti 0), secara teori menulis baru tidak selalu “membunuh” data sebelumnya, tetapi penelitian menunjukkan bahwa tidak ada nilai praktis dalam ini.

Pada SSD, di mana penyimpanan data terjadi melalui tegangan di sel memori, tidak ada memori tentang status sebelumnya sama sekali, artinya jika ditimpa sekali, data tidak dapat dipulihkan.

5. Data yang terhapus selalu masuk ke Recycle Bin terlebih dahulu

Ada persepsi bahwa semua data yang dihapus pertama-tama masuk ke Recycle Bin dan tetap di sana untuk sementara waktu. Sebenarnya, ini tidak selalu benar. Misalnya jika ukuran file yang dihapus lebih dari ukuran maksimum Recycle Bin, maka akan dihapus melewati Recycle Bin. Juga, Penting untuk diketahui bahwa ketika Anda menghapus data dari perangkat yang dapat dilepas (kartu memori, thumb drive, dan sebagainya), itu tidak sampai ke Recycle Bin sama sekali.

Jika Anda masih ragu untuk memulihkan file yang terhapus, silakan tanyakan di komentar di bawah postingan.

LIHAT JUGA: Cara Mengunduh Seluruh Data Anda Dari Google, Facebook, dan Twitter

Penulis Bio: Ditulis oleh Elena Pakhomova dari www.ReclaiMe.com mengembangkan perangkat lunak undelete sederhana.

Gambar Courtesy: nursebuff.com FFBJEUM6R3SH

Related Posts

© 2022 Tekno Sridianti