Abstensi

Abstain adalah suatu tindakan yang A melakukan pemilih dalam pemilihan yang terdiri dari tidak akan memilih, yaitu, mereka tidak memilih salah satu kandidat yang tersedia, tetapi juga tidak mereka memilih nol atau kosong .

Ketika seorang pemilih pergi untuk memilih, mereka memiliki pilihan berikut: memilih kandidat yang tersedia, memilih kosong atau memilih nol. Dalam hal ini, Anda tidak langsung ke pemilihan dan Anda tidak memilih. Oleh karena itu, hasil pemilu dihasilkan oleh mereka yang telah memutuskan, dengan satu atau lain cara, untuk berpartisipasi.

Ada negara-negara di mana pemungutan suara adalah wajib dan negara-negara lain di mana itu opsional. Di negara-negara yang mewajibkan orang untuk memilih, jumlah pemilih lebih tinggi, karena mereka menghadapi denda jika tidak melakukannya. Beberapa negara dengan pemungutan suara wajib adalah: Australia, Belgia, Argentina, Brasil, Peru, Bolivia, dll. meskipun di beberapa dari mereka adalah opsional untuk tua dan muda. Salah satu faktor yang dapat menjelaskan rendahnya partisipasi di AS (50% – 60%) adalah bahwa mereka tidak secara otomatis dimasukkan dalam sensus ketika mereka mencapai usia mayoritas, tetapi mereka harus melakukannya sendiri dengan cara yang berbeda.

Golput adalah kunci dalam setiap proses pemilu, baik buruknya perhitungan partai politik bisa menjadi pembeda antara menjalankan kampanye pemilu yang baik atau buruk.

Jenis

  • Golput aktif : Dilakukan sebagai bentuk protes terhadap demokrasi, sistem pemilu atau terhadap isu tertentu. Para pemilih ini juga dapat menyampaikan protes tersebut melalui pemungutan suara yang tidak sah atau kosong.
  • Abstain pasif : Para pemilih yang mempraktikkannya karena ketidaktertarikan umum pada politik dan segala sesuatu yang terkait dengannya. Bukannya mereka menentang politik, sistem, atau abstain dengan tujuan tertentu, tetapi mereka secara langsung sama sekali tidak tertarik pada kehidupan politik.

Penjelasan praktis

Kita memiliki tiga pencalonan: A, B dan C. Pemilih yang terdaftar dalam sensus, yaitu mereka yang memiliki hak pilih adalah 100. Jika pencalonan A memperoleh 50 suara, B 30, dan C 20, kita akan mengatakan bahwa ada sudah 100% partisipasi, artinya tidak ada yang abstain, semua yang bisa memilih sudah memilih.

Kita berada di panggung yang sama, 100 orang dengan hak suara, tapi sekarang A mendapat 25 suara, B 30 suara dan C 20 suara. Dalam hal ini, kita akan menegaskan bahwa abstain telah 25%, dan itu telah menentukan, karena pencalonan B dan C telah mempertahankan pemilihnya dan 25% pemilih A telah memutuskan untuk abstain, memberikan kemenangan kepada pencalonan B.

Related Posts