Belajar hafalan: ciri-ciri, jenis-jenis dan contohnya

Rote belajar adalah cara baru memperoleh pengetahuan berdasarkan data internalisasi bentuk murni, tanpa berhubungan mereka untuk ide-ide lain yang sebelumnya disimpan. Oleh karena itu, tidak mengharuskan orang tersebut memahami apa yang dia hafal, yang menghasilkan serangkaian karakteristik dalam cara memperoleh informasi.

Pembelajaran hafalan memiliki kelebihan dan kekurangan. Misalnya, ini adalah satu-satunya cara di mana kita dapat menyimpan data murni, seperti nama, nomor telepon, atau data tentang tujuan yang ingin kita kunjungi. Pada saat yang sama, ini sangat tidak efisien, dan umumnya membutuhkan banyak usaha sadar.

Sumber: pexels.com

Menghafal adalah salah satu proses yang paling banyak digunakan dalam pembelajaran, terutama dalam sistem pendidikan formal. Karena itu, selama bertahun-tahun serangkaian teknik telah dikembangkan yang membuat proses penyimpanan informasi dalam memori menjadi lebih efisien dan lebih mudah untuk dilakukan.

Pembelajaran hafalan semakin tidak penting dalam masyarakat kita, karena kemudahan yang dengannya kita dapat mengakses hampir semua jenis informasi murni setiap saat. Namun, tetap menjadi salah satu pilar pendidikan, serta memiliki aplikasi yang sangat praktis dalam beberapa konteks.

Indeks artikel

Karakteristik

Menyimpan data mentah

Pembelajaran hafalan sangat tidak biasa dalam proses akuisisi pengetahuan, dalam arti bahwa itu adalah satu-satunya yang memungkinkan penyimpanan informasi murni tanpa perlu menghubungkannya dengan ide-ide lain sebelumnya yang sudah diketahui orang tersebut. Oleh karena itu, ini adalah satu-satunya metode yang dapat kita gunakan untuk mengingat data, tanggal, dan unsur serupa.

Ada beberapa cara untuk menggunakannya

Menghafal tidak selalu dilakukan dengan cara yang sama. Umumnya, ketika kita ingin menginternalisasi serangkaian data murni, kita mengulanginya berulang-ulang sampai kita mampu mengingatnya. Teknik ini, meskipun paling mudah digunakan, juga paling tidak efisien.

Otak kita tidak terlalu siap untuk menginternalisasi data murni, karena data ini tidak berlimpah di lingkungan tempat kita berkembang sebagai spesies.

Sebaliknya, pikiran kita ahli dalam mengingat apa yang menyebabkan kita emosi (terutama negatif) atau yang tampaknya penting atau terkait dengan apa yang sudah kita ketahui.

Karena itu, dalam dekade terakhir teknik belajar menghafal telah dikembangkan yang memungkinkan untuk menyimpan data murni dengan memanfaatkan fungsi pikiran ini. Serangkaian keterampilan dan prosedur yang digunakan untuk ini dikenal sebagai mnemonik.

Gunakan berbagai jenis memori

Disiplin seperti psikologi telah menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mencoba memahami cara kerja pembelajaran hafalan, untuk meningkatkan proses dan membantu siswa dan pelajar dari semua jenis untuk mencapai hasil yang lebih baik. Saat ini, telah ditemukan bahwa tidak ada satu jenis memori, tetapi beberapa terkait satu sama lain.

Pada dasarnya, manusia memiliki tiga jenis memori yang berbeda: jangka pendek, jangka panjang, dan kerja. Ketiganya campur tangan dalam proses belajar hafalan, tetapi mereka melakukannya dengan cara yang berbeda; dan tergantung mana yang mendominasi setiap saat, hasil yang dicapai akan berbeda.

Memori jangka pendek bertanggung jawab untuk menyimpan data untuk jangka waktu kurang dari satu hari. Ini adalah yang digunakan, misalnya, ketika meninjau informasi menit sebelum ujian untuk dapat menjawab lebih banyak pertanyaan selama itu. Itu pada tingkat yang lebih sadar, dan kecuali Anda pergi ke jangka panjang, data akan hilang.

Sebaliknya, memori jangka panjang bertanggung jawab untuk menyimpan data untuk jangka waktu yang lebih lama. Secara teknis, ia memiliki kapasitas yang tidak terbatas, dan ingatan yang tersimpan di dalamnya tidak hilang; meskipun dengan waktu mereka menjadi lebih kabur.

Akhirnya, memori kerja adalah yang memungkinkan kita menyimpan serangkaian data dalam kesadaran selama beberapa detik atau menit. Ini digunakan, misalnya, ketika seseorang memberi tahu kita nomor telepon dan kita menyimpannya di kepala kita sampai kita memanggilnya, untuk segera melupakannya.

Memiliki ketidaksempurnaan

Untuk waktu yang lama, diperkirakan bahwa memori mampu menyimpan informasi dengan cara yang benar-benar tepat. Namun, penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa belajar menghafal jauh dari benar-benar objektif: data yang kita ingat tidak sama dengan data yang awalnya kita lihat.

Jadi, salah satu cabang penelitian terpenting tentang masalah ingatan adalah cabang yang bertugas mempelajari kekurangan dan bias paling umum yang muncul saat kita menggunakannya. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa bahkan ketika kita percaya bahwa kita objektif dalam ingatan kita, ini sebenarnya tidak benar.

Dua efek memori yang paling terkenal adalah keutamaan dan keterkinian. Ini menyiratkan bahwa informasi yang paling andal diingat adalah bagian pertama dan terakhir dari konten yang ingin kita hafal. Misalnya, ketika mempelajari daftar kata kerja tidak beraturan dalam bahasa Inggris, kita akan cenderung lebih mudah melupakan yang di tengah.

Seolah-olah ini belum cukup, ketika kita menghafal sesuatu, kita tidak menyadari perubahan yang telah dialami informasi tersebut dalam prosesnya. Karena itu, kita cenderung berpikir bahwa ingatan kita jauh lebih dapat diandalkan daripada yang sebenarnya, yang dapat menyebabkan segala macam masalah.

Jenis-jenis belajar menghafal

Tergantung pada cara di mana pembelajaran hafalan dilakukan, dan kedalaman pengetahuan baru yang telah diinternalisasi, kita dapat membedakan antara tiga versi dari proses ini: menghafal dangkal, menghafal dalam, dan pembelajaran mnemonik.

Penghafalan dangkal

Penghafalan dangkal adalah jenis pembelajaran hafalan yang paling umum, terutama dalam konteks seperti pendidikan formal. Ketika itu terjadi, orang tersebut mampu menyimpan data dan informasi, tetapi dengan cara yang tidak sempurna; Dan pengetahuan baru ini tidak sepenuhnya masuk ke memori jangka panjang.

Ketika seseorang melakukan hafalan dangkal pada suatu subjek, umumnya tidak mungkin bagi mereka untuk mengingat semua data yang seharusnya mereka simpan. Sebaliknya, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “pengenalan” akan terjadi, di mana jika Anda terkena mereka lagi, Anda akan memiliki perasaan telah melihat mereka sebelumnya.

Juga, dalam proses menghafal yang dangkal, data baru yang disimpan jauh lebih mungkin untuk dilupakan seiring waktu, atau terdistorsi. Inilah yang terjadi, misalnya, ketika seorang siswa belajar untuk lulus ujian dan melupakan semua yang telah mereka pelajari segera setelah mereka menyelesaikannya.

Penghafalan yang dalam

Selama menghafal yang dalam, orang tersebut mampu membuat data baru yang diperoleh masuk ke dalam memori jangka panjang. Karena itu, meskipun beberapa kesalahan terus muncul ketika membangkitkan informasi, akan lebih mudah bagi individu untuk mengingat apa yang telah mereka pelajari.

Kenangan yang dibuat melalui penghafalan yang mendalam juga lebih tahan lama; Dan dengan proses ini, tidak hanya efek pengenalan yang akan dihasilkan, tetapi orang tersebut akan dapat membangkitkan informasi sesuka hati, tanpa memerlukan bantuan apa pun.

Untuk melakukan hafalan yang baik, teknik yang paling umum adalah dengan mengulang data yang akan disimpan lebih sering, sampai memungkinkan untuk merekamnya dalam memori jangka panjang. Ini terjadi, misalnya, ketika berlatih bahasa: diberi waktu yang cukup, kata-kata baru terintegrasi dan dapat digunakan sesuka hati.

Pembelajaran mnemonik

Pembelajaran mnemonik terdiri dari seperangkat alat yang berupaya meningkatkan penyimpanan data murni dengan memanfaatkan fungsi otak kita. Dengan cara ini, ia mencoba menghubungkan informasi yang ingin Anda pelajari dengan emosi yang kuat, sedemikian rupa sehingga hafalan terjadi secara otomatis.

Contoh pembelajaran mnemonic yang sangat mendasar adalah yang terjadi ketika seseorang mampu menghafal lirik lagu yang sangat mereka sukai setelah mendengarkannya hanya beberapa kali. Emosi yang ditimbulkan oleh melodi membantu Anda menyimpan data murni lirik dengan lebih mudah.

Ada banyak alat mnemonik yang dapat diterapkan dalam semua jenis konteks, mulai dari pendidikan formal hingga pembelajaran bahasa baru. Dengan teknik ini, menghafal terjadi secara otomatis, hampir tanpa usaha, dan ingatan jauh lebih tahan lama dan lebih jelas dibandingkan dengan jenis memori lainnya.

Perbedaan dengan pembelajaran yang signifikan

Pembelajaran visual didukung oleh grafik seperti yang digunakan oleh guru

Dalam banyak hal, belajar hafalan dan belajar bermakna benar-benar berlawanan. Sementara yang pertama berusaha untuk menyimpan informasi dan data murni, tanpa relevansi dengan orang tersebut, yang kedua mencoba untuk menghubungkan apa yang ingin dipelajari dengan pengalaman individu sebelumnya dan situasi nyata yang terjadi dalam hidupnya.

Karena itu, pembelajaran yang bermakna hampir selalu menghasilkan hasil yang jauh lebih baik daripada hafalan murni. Pengecualian untuk ini terjadi dengan penggunaan mnemonik, yang memanfaatkan banyak prinsip pembelajaran bermakna untuk menyimpan data murni dalam memori.

Perbedaan utama lainnya antara kedua jenis pembelajaran adalah jenis pengetahuan yang dapat diperoleh dengan masing-masing dari mereka. Sementara hafalan lebih terkait dengan informasi murni, signifikan lebih berkaitan dengan sikap, keyakinan, dan cara melihat dunia.

Faktanya, tidak mungkin menggunakan pembelajaran yang bermakna, misalnya, menginternalisasi tanggal atau nama; sementara memori murni tidak dapat digunakan untuk mengubah keyakinan atau memperoleh cara baru untuk memahami realitas.

Teknik

Selanjutnya kita akan melihat beberapa teknik yang paling sering digunakan dalam pembelajaran hafalan. Tentu saja, masih banyak lagi; tetapi yang ada di daftar ini adalah yang paling umum.

Pengulangan

Teknik memori yang paling dasar terdiri dari pengulangan informasi yang ingin Anda simpan berulang-ulang sampai informasi tersebut terinternalisasi. Misalnya, jika Anda ingin menghafal sebuah tanggal, dengan menggunakan teknik ini Anda akan mengulanginya dengan keras atau menulisnya beberapa kali sampai Anda dapat mengingatnya.

Versi yang lebih kuat dari teknik ini adalah pengulangan spasi, yang terdiri dari peningkatan periode waktu yang terjadi antara pengulangan semakin banyak untuk membuang informasi baru ke memori jangka panjang.

Memori aktif

Teknik mengingat aktif terdiri dari penggunaan “tes” kecil atau ujian untuk memaksa individu untuk mengintegrasikan informasi baru ke dalam memori lebih efisien. Versi yang sangat umum dari teknik ini adalah penggunaan kartu memori, misalnya dalam mempelajari bahasa baru.

Metode sejarah

Alat ini, termasuk dalam bidang mnemonik, terdiri dari membuat cerita yang diciptakan yang mencakup serangkaian kata yang ingin Anda hafal.

Katakanlah, misalnya, seseorang ingin menghafal istilah-istilah berikut: anjing, amplop, tiga belas, wol, dan jendela. Untuk mencapai ini, Anda dapat membuat cerita berikut:

“Seekor anjing terjebak dalam sebuah amplop, yang dikirimkan ke tiga belas kucing hitam yang sedang bermain wol di dekat jendela.”

Secara teoritis, jenis cerita ini lebih mudah diingat daripada data murni, karena mereka membangkitkan emosi dalam diri orang tersebut. Umumnya, semakin absurd atau kreatif ceritanya, semakin mudah untuk dihafal dan semakin lama memori akan bertahan.

Istana memori

Teknik ini terdiri dari seseorang yang membayangkan suatu tempat (umumnya sebuah rumah besar atau istana) dengan ruangan yang berbeda. Dalam pikirannya, individu “memperkenalkan” setiap unsur yang ingin dia hafal di salah satu ruangan ini, agar dapat mengingatnya dengan lebih mudah nanti.

Istana memori telah digunakan selama ribuan tahun. Bahkan, di zaman klasik itu adalah bagian dari kurikulum pendidikan di sekolah formal, untuk membantu siswa menghafal data murni lebih efektif.

Contoh

Pembelajaran hafalan adalah salah satu yang paling serbaguna di luar sana, dan itu terjadi dalam banyak konteks yang berbeda. Beberapa yang paling umum adalah mempelajari data untuk ujian, memperoleh kosakata dalam bahasa baru, menghafal lirik lagu, atau mempelajari nama orang yang baru kita kenal.

Referensi

  1. “Belajar dengan menghafal – bermakna” di: Universidad de Palermo. Diakses pada: 20 April 2019 dari Universitas Palermo: fido.palermo.edu.
  2. “Menghafal vs Memahami” di: Ilmuwan Belajar. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Ilmuwan Pembelajaran: learningscientists.org.
  3. “Jenis memori” di: Memori Manusia. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Memori Manusia: human-memory.net.
  4. “Pembelajaran hafalan: Ketika kita menyimpan data tanpa menggali maknanya” di: Cognifit. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Cognifit: blog.cognifit.com.
  5. “Menghafal” di: Wikipedia. Diakses pada: 20 April 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts