Biaya interkoneksi

Biaya interkoneksi adalah biaya yang dikenakan oleh satu perusahaan kepada perusahaan lain ketika perusahaan tersebut ingin mengakses peralatan, jaringan, atau layanan mereka.

Biaya interkoneksi umumnya diterapkan dalam industri telekomunikasi di mana penyedia layanan memberikan akses ke jaringannya ke penyedia lain (yang merupakan pesaing) sehingga pengguna terakhir dapat berkomunikasi dengan pengguna sebelumnya.

Misalnya, ketika seseorang yang memiliki telepon dari perusahaan A ingin menelepon orang lain yang teleponnya milik perusahaan B, perusahaan A memulai panggilan di jaringannya sendiri, tetapi harus terhubung ke jaringan B untuk mengakhiri panggilan. bahwa itu diterima oleh penerima.

Di sebagian besar negara, biaya interkoneksi ditetapkan oleh otoritas pengatur, yang dapat menetapkan biaya tetap atau kisaran dengan minimum dan maksimum.

Justifikasi untuk pengaturan biaya interkoneksi

Ada dua alasan utama mengapa biaya interkoneksi diatur:

  • Mempromosikan persaingan di pasar: Di beberapa pasar, seperti telekomunikasi, konsumen ingin mengontrak layanan satu perusahaan, terlepas dari jumlah pesaing di pasar.

Dengan cara ini, setiap penyedia akan memiliki monopoli akses ke pelanggan mereka. Situasi ini dapat menyebabkan penyalahgunaan kekuatan pasar karena penyedia dapat secara tidak adil meningkatkan tingkat akses ke pelanggannya atau mengurangi kualitas layanan interkoneksi untuk mengurangi persaingan .

Jadi, misalnya, dalam banyak kasus, orang mengontrak layanan telepon seluler mereka dengan satu perusahaan. Namun, mereka mungkin perlu berkomunikasi dengan orang lain yang berlangganan penyedia yang berbeda. Jika tidak ada peraturan, setiap penyedia dapat memanfaatkan monopoli atas jaringannya untuk membebankan biaya akses yang tinggi dan dengan demikian mengurangi kemungkinan persaingan dan komunikasi antara konsumen yang berbeda.

  • Manfaatkan eksternalitas jaringan : Ketika penyedia menutup akses ke jaringan mereka, konsumen mengalami eksternalitas negatif karena mereka tidak dapat terhubung dengan pengguna jaringan lain. Secara khusus, konsumen yang paling terpengaruh adalah mereka yang berlangganan operator terkecil.

Untuk mencapai tujuan ini, otoritas pengatur sering menetapkan kewajiban akses dan batas maksimum biaya interkoneksi.

Prinsip pengaturan biaya interkoneksi

Pengaturan biaya interkoneksi diatur oleh beberapa prinsip dasar. Selanjutnya, kita akan menjelaskan yang paling penting:

  • Menetapkan biaya interkoneksi yang berorientasi pada biaya.
  • Hindari diskriminasi pekerjaan .
  • Menghindari adanya subsidi silang.
  • Mendorong transparansi dan akses informasi dalam menentukan pungutan.

Tata cara pengaturan biaya interkoneksi

Secara umum, regulator mendefinisikan dan menerbitkan metodologi untuk menentukan biaya interkoneksi di mana perhitungan dan asumsi yang akan digunakan dijelaskan. Ini juga menentukan penyedia mana yang harus tunduk pada peraturan biaya dan apakah biaya tunggal atau biaya berbeda akan diterapkan untuk setiap penyedia.

Retribusi biasanya ditetapkan untuk jangka waktu antara 4 dan 5 tahun, tetapi dapat ditinjau kembali jika ditemukan adanya perubahan struktural yang relevan seperti, misalnya, perubahan yang relevan dalam teknologi, input, pola penggunaan, dll.

Related Posts