Duka pada anak: gejala dan kegiatan untuk mengobatinya

duel pada anak-anak dapat terutama ditangani. Menghadapi kehilangan orang yang dicintai, kita semua mengalami serangkaian gejala negatif seperti kesedihan atau kemarahan; Tetapi anak kecil sering kali memiliki lebih banyak masalah daripada orang dewasa dalam menghadapi situasi seperti ini.

Tergantung pada usia anak-anak, apa yang dapat mereka pahami tentang kematian sangat bervariasi. Selain itu, pengalaman hidup, pendidikan, dan kepribadian mereka akan mengubah cara si kecil menghadapi kehilangan seseorang yang dekat dengannya.

Sumber: pixabay.com

Membantu anak-anak untuk mengatasi pengalaman hidup yang sulit ini bisa sangat sulit, terutama karena proses berduka itu sendiri harus dihadapi pada saat yang bersamaan.

Namun, melakukannya dengan benar sangat penting untuk membantu mereka mengatasi situasi ini dengan cara terbaik dan pulih sesegera mungkin.

Dalam artikel ini kita akan melihat bentuk kesedihan yang umumnya terjadi pada anak-anak, serta beberapa kegiatan terbaik yang dapat dilakukan bersama mereka untuk membantu mereka mengatasi situasi ini.

Indeks artikel

Gejala

Ciri-ciri duka cita sangat bergantung pada usia dan pengalaman orang yang mengalaminya. Untuk itu, hal yang paling umum ketika membicarakan proses ini pada anak adalah membaginya sesuai dengan tahap perkembangan yang sedang mereka lalui.

Tergantung pada usia si kecil, beberapa karakteristik dan cara berpikir mereka dapat membuat mereka lebih mudah atau lebih sulit untuk mengatasi kehilangan orang yang dicintai. Selanjutnya kita akan melihat apa saja gejala yang paling umum.

Anak-anak hingga dua tahun

Anak-anak yang lebih kecil tidak mampu memahami konsep kematian; namun, mereka mungkin mengalami perasaan kehilangan seseorang yang dekat dengan mereka.

Karena alasan ini, biasanya bayi pada usia ini bertanya di mana orang yang telah meninggal, dan memintanya untuk kembali karena mereka merindukannya.

Dalam pikiran anak-anak di bawah usia dua tahun, kematian sama dengan perpisahan; dan mereka sering menyalahkan orang yang telah pergi karena meninggalkan mereka, tidak peduli seberapa keras mereka mencoba menjelaskan apa yang terjadi.

Hingga enam tahun

Anak-anak pada tahap perkembangan ini dapat lebih memahami apa arti kematian, tetapi mereka memiliki penglihatan yang sangat terbatas.

Karena cara mereka menafsirkan dunia (dikenal sebagai pemikiran magis), mereka umumnya percaya bahwa orang yang telah meninggal dapat hidup kembali seiring waktu.

Secara umum, anak-anak di bawah usia enam tahun mungkin sebagian memahami apa yang telah terjadi, tetapi akan menanyakan pertanyaan yang sama berulang-ulang karena mereka tidak benar-benar memahami situasinya.

Di sisi lain, rasa sakit dan kehilangan seringkali dapat menyebabkan mereka mengalami kemunduran sementara dalam perkembangan mereka. Contohnya adalah hilangnya pelatihan toilet secara tiba-tiba bahkan jika mereka sebelumnya telah menguasai keterampilan ini.

Hingga sembilan tahun

Anak-anak antara usia enam dan sembilan tahun sudah mampu membedakan pemikiran magis dari kenyataan, dan memahami konsekuensi dan kenyataan kematian.

Namun, perasaan lain sering muncul juga, seperti rasa bersalah atau marah, yang tidak dapat diproses dengan benar oleh si kecil.

Kematian orang yang dicintai pada usia ini bisa sangat traumatis bagi anak-anak. Meskipun mereka tampaknya tidak ingin membicarakannya, biasanya yang terbaik adalah mencoba membantu mereka mengatasi kehilangan sesegera mungkin; dan jika perlu, pergi ke profesional bisa menjadi ide yang bagus.

Sesuatu yang tidak boleh dilakukan dalam keadaan apa pun adalah menyembunyikan apa yang terjadi pada anak seusia ini, karena biasanya mereka akan menyadari bahwa sesuatu sedang terjadi.

Karena itu, jika sikap ini diambil, mereka akan merasa dikucilkan dan akan berpikir bahwa mereka tidak dipercaya, yang akan membuat situasi lebih buruk sepanjang waktu.

Sejak usia sembilan tahun

Pada saat anak-anak mencapai tahap ini, mereka biasanya dapat memahami kematian dengan cara yang sama seperti orang dewasa. Namun, perlu untuk membantu mereka memproses kesedihan, karena kapasitas emosional mereka mungkin tidak berkembang sepenuhnya.

Anak-anak dan remaja yang lebih besar mungkin merasa perlu untuk mengembangkan filosofi hidup mereka sendiri dalam menghadapi kematian orang yang dicintai; dan pertanyaan eksistensial akan sering mulai muncul, yang akan bervariasi sesuai dengan usia dan kemampuan mereka.

Kegiatan untuk mengobatinya

Membantu anak-anak mengatasi kesedihan sangat penting agar mereka dapat mengatasi situasi sulit ini dengan baik. Untungnya, ada banyak alat yang dapat digunakan di rumah untuk tujuan ini.

cerita

Cerita adalah cara yang bagus untuk menjelaskan konsep kematian kepada anak-anak tanpa memandang usia mereka. Menggunakan bahasa yang dekat dan dapat mereka pahami, dan dengan cara yang aman, alat ini membantu si kecil untuk mematahkan beberapa mitos mereka tentang kehilangan orang yang dicintai dan untuk memahami apa yang mereka rasakan.

Juga, melihat karakter yang dapat diidentifikasi menghadapi situasi kehidupan yang mirip dengan mereka sendiri biasanya membantu mereka mengatasi emosi mereka sendiri dengan lebih baik.

Untungnya, ada banyak cerita tradisional dan cararn yang memiliki tujuan khusus ini.

Film

Demikian pula, menggunakan film anak-anak untuk mengajari anak-anak apa arti kematian sebenarnya dan apa yang mereka rasakan bisa sangat efektif dalam membantu mereka mengatasi kesedihan.

Banyak film tradisional memuat pesan tentang peristiwa penting ini, sehingga relatif mudah untuk menemukan film layar lebar yang berguna untuk berbicara dengan anak-anak tentang subjek tersebut.

Namun, agar film benar-benar efektif, Anda perlu berbicara dengan anak-anak tentang pesan mereka dan menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki.

Lokakarya

Terakhir, melakukan kegiatan kelas tentang kematian dan apa artinya sebenarnya bisa sangat bermanfaat bagi anak-anak.

Lokakarya ini juga dapat berfokus pada perasaan paling umum yang mungkin dialami anak kecil, untuk membantu mereka menormalkan dan memprosesnya dengan benar.

Referensi

  1. “Kesedihan pada anak-anak” di: Psikiatri. Diperoleh pada: 12 Desember 2018 dari Psikiatri: psiquiatria.com.
  2. “Psikologi anak: cara mengatasi kesedihan dengan anak-anak” di: Ceac. Diakses pada: 12 Desember 2018 dari Ceac: ceac.es.
  3. “Bagaimana anak-anak menjalani proses berduka” di: Psychopedia. Diakses pada: 12 Desember 2018 dari Psicopedia: psicopedia.org.
  4. “Bagaimana membantu anak Anda mengatasi kehilangan orang yang dicintai” di: Kesehatan Anak. Diperoleh pada: 12 Desember 2018 dari Kesehatan Anak: kidshealth.org.
  5. “Kesedihan seorang anak sebelum kehilangan orang tua” di: El Mundo. Diakses pada: 12 Desember 2018 dari El Mundo: elmundo.es.

Related Posts