Ephebophilia: gejala, penyebab, konsekuensi, pengobatan

efebofilia adalah daya tarik seksual terhadap remaja dan dewasa muda oleh. Ini adalah preferensi seksual yang menghasilkan banyak perdebatan di antara para ahli. Di satu sisi, beberapa orang menganggapnya sebagai parafilia yang mirip dengan pedofilia; sementara yang lain berpikir itu adalah respons seksual yang normal dengan konsekuensi yang merepotkan.

Sebagai aturan umum, ephebophilia berbeda dari kondisi serupa lainnya dalam arti bahwa ketertarikan pada remaja dan orang muda biasanya tidak terjadi secara eksklusif. Artinya, orang dengan preferensi ini juga dapat menikmati seks dengan orang-orang pada usia yang sama, sesuatu yang umumnya tidak terjadi pada parafilia yang paling serius.

Sumber: pixabay.com

Kata tersebut berasal dari istilah Yunani ephebos (memasuki pubertas) dan filia (cinta atau ketertarikan). Etimologi kata memberi kita petunjuk mengapa begitu sulit untuk memutuskan apakah itu kelainan atau tidak: remaja yang tertarik pada orang-orang ini sudah memiliki karakteristik seksual yang serupa atau sama dengan orang dewasa.

Tentu saja, tertarik pada orang-orang dari kelompok usia tertentu tidak berarti Anda selalu bertindak berdasarkan itu. Dalam artikel ini kita akan mencoba membedakan kapan ephebophilia dapat dianggap sebagai masalah dan kapan tidak, selain mempelajari penyebab dan konsekuensi paling umum.

Indeks artikel

Gejala

Efebofilia didefinisikan sebagai ketertarikan seksual pada individu yang telah melewati masa pubertas tetapi belum sepenuhnya memasuki masa dewasa.

Ini kira-kira mencakup rentang usia 15-20 tahun; yaitu, untuk orang-orang di tahap terakhir masa remaja dan tahap pertama masa muda.

Daya tarik seksual ini tidak eksklusif. Dalam kebanyakan kasus, ephebophiliacs sangat mampu tertarik pada orang dewasa seusia mereka juga. Preferensi untuk remaja dan orang muda mungkin lebih atau kurang ditandai tergantung pada individu.

Ketertarikan seksual pada orang muda dan remaja dapat terjadi baik pada orang heteroseksual maupun homoseksual, meskipun diyakini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

Penting untuk membedakan ephebophilia dari kondisi serupa lainnya yang dapat menjadi jauh lebih bermasalah. Di satu sisi, pedofilia adalah ketertarikan seksual pada anak-anak yang belum mencapai usia pra-remaja. Di sisi lain, hebefilia menyiratkan ketertarikan pada individu praremaja, kira-kira antara 12 dan 14 tahun.

Penyebab

Ada kontroversi besar di tingkat sosial dan ilmiah tentang apa penyebab ephebophilia. Beberapa orang menganggapnya sebagai gangguan psikologis, mirip dengan pedofilia dan hebefilia, yang harus diobati. Namun, banyak ahli mengklaim bahwa tidak seperti ini, itu adalah respons seksual yang normal.

Penjelasan yang paling diterima untuk ephebophilia adalah bahwa remaja, dari sekitar usia 15 tahun, sudah menunjukkan sebagian besar karakteristik fisik seksual yang ada pada orang dewasa. Karena itu, adalah umum untuk merasa secara naluriah tertarik pada karakteristik ini.

Ketertarikan ini, di sisi lain, biasanya sangat dipengaruhi oleh lingkungan sosial dan budaya di mana orang tersebut tinggal. Beberapa masyarakat tidak hanya tidak melihat ephebophilia sebagai berbahaya, mereka mempromosikannya. Sepanjang sejarah, banyak budaya mendorong, misalnya, pernikahan antara pria dewasa dan remaja atau wanita muda.

Namun, dalam budaya kita saat ini ketertarikan seksual ini bisa sangat bermasalah. Hal ini terutama disebabkan oleh masalah-masalah seperti usia legal mayoritas, yang ditandai oleh setiap negara secara berbeda; dan perbedaan psikologis yang ada antara orang dewasa dan remaja.

Konsekuensi

Reaksi sosial terhadap ephebophilia sangat tergantung pada budaya di mana ephebophilia terjadi. Pada zaman dahulu, seperti Yunani Kuno atau Eropa abad pertengahan, ketertarikan pada remaja sama sekali tidak disukai. Sebaliknya, itu dianggap sesuatu yang benar-benar normal, dan bahkan dianjurkan.

Misalnya, pada Abad Pertengahan, pasangan biasanya terdiri dari pria yang lebih tua dan seorang gadis remaja. Idenya adalah bahwa pria yang lebih tua akan memiliki lebih banyak sumber daya untuk melindungi dan merawat keluarganya, pada saat kematian karena kekurangan makanan atau situasi serupa sangat umum terjadi.

Dalam budaya kita saat ini, sebaliknya, norma umum adalah pandangan ephebophilia sebagai sesuatu yang negatif, terutama ketika laki-laki yang tertarik pada orang yang lebih muda. Kelompok dan gerakan yang berbeda memberikan jawaban yang berbeda untuk fenomena ini, dan hari ini ada perdebatan besar tentang masalah ini.

Misalnya, feminisme cenderung memahami bahwa hubungan antara pria dewasa dan wanita muda menyiratkan ketidaksetaraan kekuasaan tertentu yang akan menyebabkan segala macam masalah dalam pasangan. Ketidaksetaraan ini, bagaimanapun, jarang disebutkan ketika situasinya sebaliknya.

Di sisi lain, semakin umum untuk menemukan orang muda yang tertarik pada orang yang lebih tua, itulah sebabnya banyak ahli menganggap bahwa jenis hubungan ini tidak harus menjadi masalah dalam diri mereka sendiri. Namun, konsekuensi ephebophilia masih perlu dipelajari lebih mendalam.

Apakah pengobatan diperlukan?

Pada awalnya, ketertarikan pada orang yang jauh lebih muda seharusnya tidak menjadi masalah. Pengecualian untuk ini akan terjadi dalam kasus-kasus di mana orang dewasa memutuskan untuk memulai hubungan apa pun dengan individu yang belum mencapai usia persetujuan, yang merupakan kejahatan.

Namun, dalam banyak kasus, orang yang tertarik pada orang lain yang jauh lebih muda biasanya tidak menuruti keinginan mereka, terutama jika mereka melanggar hukum. Oleh karena itu, kondisi ini secara umum tidak dapat dianggap sebagai parafilia atau gangguan seksual yang umum.

Secara umum, kita dapat mengatakan bahwa ephebophilia adalah ekspresi normal dari seksualitas manusia, tetapi hal itu dapat memiliki konsekuensi negatif tergantung pada masyarakat di mana ia dipraktikkan dan cara di mana ia dilakukan.

Referensi

  1. “Apa itu efebofilia?” di: Waktu Bisnis Internasional. Diakses pada: 05 Maret 2019 dari International Business Times: ibtimes.co.uk.
  2. “Paraphilias of the Day: Pedophilia, Hebephilia, Ephebophilia, and Pederasty” di: Illinois Family Institute. Diperoleh pada: 05 Maret 2019 dari Illinois Family Institute: illinoisfamily.org.
  3. “Ephebophilia” di: Wiki Psikologi. Diperoleh pada: 05 Maret 2019 dari Wiki Psikologi: psikologi.wikia.com.
  4. “Kebingungan antara pedofilia dan ephebophilia” di: Zenit. Diakses pada: 05 Maret 2019 dari -Zenit: es.zenit.org.
  5. “Efebofilia” di: Wikipedia. Diakses pada: 05 Maret 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.


Related Posts