Feodalisme

Feodalisme adalah sistem politik, ekonomi dan sosial yang berkembang di negara-negara Eropa selama Abad Pertengahan . Sistem ini dipertahankan kira-kira antara abad ke-9 dan ke-15, meskipun tidak menampilkan karakter monolitik dan seragam selama waktu ini.

Singkatnya, ciri utama feodalisme adalah ia membagi penduduk menjadi dua kelompok sosial besar: tuan dan bawahan. Kategori-kategori ini, yang diperoleh hampir secara eksklusif oleh kelahiran, menentukan semua bidang kehidupan.

Cara produksi feodal

Asal usul feodalisme

Kata feodalisme berasal dari istilah feud. Sebuah wilayah kekuasaan tidak lebih dari wilayah yang diterima bangsawan dari raja, sebagai pembayaran untuk layanan mereka, selama Abad Pertengahan. Oleh karena itu, praktik ini dapat ditunjukkan sebagai salah satu basis di mana feodalisme akan dikonfigurasi.

Asal usul feodalisme terletak pada saat Kekaisaran Carolingian hancur pada abad ke-9. Dalam situasi seperti itu, para raja mulai mengalami kesulitan serius dalam mempertahankan harta benda mereka. Hal ini menyebabkan raja-raja yang memerintah setelah jatuhnya Kekaisaran Karoling dipaksa untuk mencari dukungan dari para bangsawan, terutama bangsawan dan bangsawan, dengan imbalan menyerahkan sebagian dari kekuasaan kerajaan, serta tanah di mana mereka akan memiliki hampir mutlak. kekuasaan: kerajaan.

Selama momen-momen ini, dimungkinkan untuk mendeteksi bagaimana krisis kekuasaan terjadi dan perasaan tidak aman menyebar. Pada saat yang sama, perdagangan dan industri masuk ke dalam krisis yang serius dan ekonomi pada dasarnya menjadi subsisten. Kepemilikan tanah menjadi unsur kunci dalam menentukan kekuasaan yang dimiliki setiap individu.

Struktur sosial, berdasarkan tingkat sosial yang didudukinya, dikonfigurasi dari praktik vasalage dan perbudakan. Vassalage, yang merupakan pakta yang dibuat antara bangsawan, yaitu, orang bebas, adalah perlindungan yang ditawarkan oleh orang yang kuat kepada orang lain dengan kekuatan yang lebih kecil, dengan imbalan kesetiaan dan bantuan militer. Perhambaan, pada bagiannya, adalah hubungan yang ada antara seorang petani dalam hubungannya dengan tuan feodalnya. Petani dipaksa untuk bekerja di tanah dan tinggal di dalam manor, dengan imbalan perlindungan.

Ciri-ciri Feodalisme

Di antara karakteristik utama yang dapat kita soroti beberapa yang akan membantu kita memahami apa yang terdiri dari feodalisme:

  • Pembagian sosial, dengan hierarki yang kuat, dalam dua wilayah : Tuan (hak istimewa) dan pengikut (tidak memiliki hak istimewa). Di antara para bangsawan adalah bangsawan dan pendeta. Orang-orang biasa membuat perkebunan yang kurang mampu. Artinya, penduduk yang menghasilkan dan membayar pajak kepada para penguasa, sebagai ganti, secara teoretis, perlindungan fisik dan spiritual.
  • Hilangnya pusat kekuasaan dan perluasan wilayah kekuasaan yang mengemban fungsi negara : Legislasi, pajak dan keadilan.
  • Loyalitas pengikut mengonfigurasi sistem ketergantungan pribadi antara individu : Loyalitas pribadi ini menggantikan ikatan berdasarkan negara atau struktur politik teritorial.
  • Kehidupan pedesaan diintensifkan : Berkat peran dominan tanah dalam perekonomian. Akibatnya, dunia perkotaan direduksi menjadi ekspresi minimumnya, dalam proses deurbanisasi yang dimulai pada hari-hari terakhir Kekaisaran Romawi.
  • Gereja Katolik mengkonsolidasikan dirinya sebagai aktor terkemuka secara politik, sosial, ekonomi dan budaya : Dengan kekuatan duniawi yang penting, berdasarkan kepemilikan teritorial dan prestise yang diperoleh.

Seperti yang dapat kita lihat, masyarakat feodal memiliki banyak karakteristik. Jadi jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang kelas sosial feodalisme, kita meninggalkan Anda tautan yang menjelaskannya secara rinci.

Piramida sosial feodalisme

Penyebab dan konsekuensi feodalisme

Meskipun feodalisme memiliki sebab dan akibat yang luas dan beragam, kita akan mencoba merangkumnya di bawah ini:

Penyebab feodalisme

Penyebab utama feodalisme adalah sebagai berikut:

  • Runtuhnya Kekaisaran Romawi : Penyebab pertama yang dapat kita kutip dan yang memunculkan feodalisme adalah jatuhnya Kekaisaran Romawi.
  • Kurangnya perlindungan : Tidak adanya organisasi dan hierarki antar negara, menyebabkan invasi menjadi konstan. Hal ini memunculkan kebutuhan untuk mencari sistem yang menjamin keamanan.
  • Ketidakstabilan politik : Dua poin sebelumnya, membawa kita pada ketidakstabilan politik. Jatuhnya sebuah kerajaan besar dan kurangnya keamanan, memunculkan sistem politik yang sangat tidak stabil. Para raja tidak bisa lagi melindungi wilayah mereka.
  • Cuaca buruk dan panen buruk : Seolah-olah semua ini tidak cukup, cuaca tidak baik dan banyak masyarakat benar-benar menghilang. Ini bukan penyebab yang sering dikutip, tetapi para ahli menyadari pentingnya.

Konsekuensi dari feodalisme

Akibat dari feodalisme dijelaskan di bawah ini:

  • Ekonomi pedesaan : Ekspansi ekonomi mengambil kursi belakang dan peradaban besar berhenti berkembang pada tingkat yang sama. Sebagian besar kegiatan ekonomi yang terjadi di pedesaan dan di bawah pengawasan kelas sosial istimewa.
  • Hilangnya perdagangan bebas : Perdagangan bebas menghilang dan produksi surplus menjadi mencolok karena ketiadaannya. Insentif ekonomi langka dan undang-undang memaksa kelas sosial yang lebih rendah untuk melayani mereka yang memiliki hak istimewa.
  • Perlindungan pribadi : Salah satu konsekuensi paling menonjol dari feodalisme adalah tidak adanya tentara yang kuat. Itu adalah tuan yang bertanggung jawab untuk melindungi bawahan, dengan imbalan pendapatan feodal.
  • Penciptaan komunitas lokal : Sejalan dengan keamanan dan aktivitas pedesaan, banyak komunitas lokal diciptakan. Itu tidak lagi diperlukan untuk melindungi kerajaan besar, tetapi bagian dari tanah yang dikerjakan untuk hidup.

Feodalisme Eropa pada Abad Pertengahan

ekonomi feodal memiliki terutama pertanian karakter . Ini logis dalam konteks intensifikasi kehidupan pedesaan, berdasarkan hubungan bawahan dan penghambaan.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi , yang didasarkan pada jaringan perkotaan yang penting, pembangunan ekonomi terhenti. Namun, sejak abad ke-10, proses inovasi dalam teknologi pertanian akan dimulai, yang akan semakin intensif sejak abad ke-12.

Singkatnya, kemajuan utama yang dapat kita soroti adalah:

  • Peningkatan pabrik air. Di Semenanjung Iberia, di bawah pemerintahan Muslim, teknik irigasi disempurnakan, dengan jaringan parit yang luas.
  • Metode penetasan untuk hewan juga ditingkatkan, memfasilitasi budidaya. Bera menyebar ke seluruh Eropa tengah, yang memungkinkan, melalui rotasi tanah, efisiensi yang lebih besar dalam produksi pertanian.

Kemajuan ini , yang sedikit demi sedikit, dikembangkan dan diperluas ke seluruh Eropa, berarti peningkatan produksi. Dengan ini, basis diletakkan untuk peningkatan demografis berlangsung , bersama dengan produksi yang terus meningkat.

Kemajuan feodalisme di Eropa

Secara paralel, kebebasan tertentu didirikan, karena budak, semakin sedikit, dipaksa untuk bekerja di tanah tuan secara permanen. Dan, semakin banyak, manfaat-manfaat ini menjadi sumbangan kepada Tuhan dalam bentuk uang, barang atau dalam bentuk emas dan perak. Pada saat yang sama, sewa tanah berkembang biak, yang dikerjakan oleh petani untuk diri mereka sendiri, dengan imbalan sewa.

Peningkatan produksi, yang menghasilkan surplus, dan kebebasan tertentu di pihak para budak, memungkinkan pengembangan pasar yang baru mulai dan kuno. Namun, dengan berlalunya waktu, fakta ini akan memungkinkan kelahiran kembali kota baru yang, dari abad keempat belas, akan mulai menerangi kelahiran era baru: Renaisans.

Krisis dan akhir feodalisme

Krisis feodalisme dimulai pada abad ketiga belas dan berlangsung secara bertahap hingga abad kelima belas, tanggal berakhirnya feodalisme.

Abad ketiga belas adalah masa ketika teknik pertanian mencapai tingkat perkembangan yang signifikan. Berkat ini, surplus meningkat, yang memungkinkan perubahan besar terjadi dalam organisasi masyarakat.

Dengan kata lain, titik awal kemunduran feodalisme adalah berkembangnya teknik-teknik yang semakin produktif oleh kaum tani dan kelas-kelas sosial yang kurang mampu.

Pada saat yang sama, para pengrajin dikonsolidasikan dan kerja sama di antara mereka memungkinkan mereka untuk meningkatkan kemungkinan pertumbuhan jangka panjang mereka.

Namun, tidak sampai abad ke-14 ketika Black Death, ketidakpuasan yang meluas, perang yang terus menerus dan perubahan iklim menghancurkan populasi.

  • Black Death merenggut nyawa lebih dari 30% populasi saat itu. Itu juga menyebabkan agama mengalami krisis dan banyak orang mempertanyakan keyakinan mereka.
  • Meskipun teknik budidaya telah meningkat pesat, ambisi para penguasa untuk memperluas dan menumbuhkan menghasilkan tanah yang semakin tidak subur. Yang, bersama dengan pertumbuhan penduduk dan cuaca buruk, menyebabkan produksi tidak mencukupi.
  • Terakhir, dua poin sebelumnya menimbulkan iklim ketidakpuasan sosial yang mengakhiri feodalisme dan memunculkan masyarakat kapitalis.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa feodalisme itu beragam. Di setiap wilayah itu memiliki karakteristik tertentu. Pada saat yang sama, itu tidak tetap tidak berubah, tetapi mengalami perubahan besar, sebagai teknik baru, bentuk produksi dan pasar baru berkembang.

Related Posts