iPad Pro 2018 baru mengadaptasi USB-C: Apakah sudah waktunya untuk menghentikan interface Lightning?

Generasi baru iPad Pro akhirnya dirilis sesuai jadwal, tidak hanya dengan desain layar penuh melepas tombol HOME, tetapi juga dengan fungsi ID wajah tanpa poni, dan juga dilengkapi dengan chip A12X bionik paling kuat dari Apple hingga saat ini. Apple berkata, “ Terus terang, iPad Pro sangat kuat sehingga banyak laptop iri. Namun, ini semua adalah peningkatan yang diharapkan, dan yang lebih mengejutkan adalah interface USB Type-C, yang baru dirilis pada malam konferensi, akhirnya muncul di iPad Pro baru.

iPad Pro baru menggantikan interface Lightning asli dengan interface USB-C, dan kecepatan transfernya dapat mencapai level USB 3.1 Gen 2, yang merupakan pertama kalinya interface USB-C muncul di perangkat iOS. Apple mengatakan bahwa USB-C adalah koneksi berkinerja tinggi yang akan mengubah cara Anda menggunakan iPad di masa depan karena interface menyediakan banyak fungsi, seperti kemampuan untuk menghubungkan layar 4K atau 5K, serta perangkat seperti kamera. Anda juga dapat mengisi daya ponsel yang mendukung USB Type-C.”

Memang benar bahwa Apple serius mempromosikan interface USB-C, tetapi karena Apple merilis versi USB-C dari pengisi daya Apple Watch bulan ini, kebanyakan orang umumnya percaya bahwa Apple bermaksud untuk mulai mempersiapkan interface transfer penuh. Apple telah mempromosikan interface USB-C di komputer Mac. Sekarang iPad Pro terbaru akhirnya diganti dengan interface ini, sekarang saatnya beralih ke iPhone. Apakah ini berarti interface Lightning yang berusia 6 tahun akan segera berakhir?

Penggantian iPad Pro dengan interface USB-C menandai kedekatan yang lebih dekat dengan interface universal.

Apakah ada rencana iPhone untuk menggunakan interface USB-C di dalam oleh Apple, langkah iPad Pro baru telah menandai konektivitas perangkat seluler Apple. Meski dengan diluncurkannya iPad Pro generasi ini, situs resmi Apple telah menambahkan beberapa aksesoris konverter USB-C baru, harganya tidak murah.

Karena MacBook atau MacBook Pro dilengkapi dengan interface USB-C, jika Anda ingin menggunakan produk di ekosistem Apple, Anda perlu membeli berbagai aksesori konverter, termasuk iPhone dan iPad. Ini pasti akan membawa masalah yang tidak perlu bagi penggemar berat Apple, dan bahkan setelah menghabiskan uang, segalanya tidak akan begitu baik, karena MacBook keluar dengan banyak adaptor atau aksesori hub, portabilitasnya sangat berkurang.

Namun, ada baiknya bahwa produk interface USB-C saat ini lebih umum daripada tahun-tahun sebelumnya. Smartphone tidak hanya banyak berubah menjadi interface USB-C, tetapi banyak produk digital terkait juga mulai mengadopsi interface ini, termasuk headphone yang biasa digunakan. Ini berarti bahwa aksesori terkait USB-C di masa depan akan menjadi lebih murah dan lebih murah, terutama untuk menghubungkan kabel. Jika iPhone benar-benar diganti dengan interface USB-C, itu akan menyenangkan.

Apakah Apple perlu sepenuhnya merangkul interface USB-C?

Apakah Apple benar-benar melakukan ini? Sulit untuk mengatakannya, tetapi ada beberapa alasan untuk melakukannya. Menurut standar interface USB Type-C yang diumumkan pada tahun 2013, interface ini tidak hanya mendukung kecepatan yang lebih cepat tetapi juga membantu produsen untuk mencapai desain industri yang lebih tipis, sekaligus memiliki skalabilitas yang sangat kuat, melalui teknologi Pengiriman Daya USB. Ini dapat menangani catu daya 20V 5A, dapat mengirimkan 100W, dan dapat menangani transmisi data hingga 20Gbps.

Apple selalu mengiklankan bahwa iPad Pro akan menjadi komputer berikutnya, dan produk baru juga mengklaim “bukan komputer biasa”, yang merupakan kebutuhan interface USB-C dan tidak mungkin dengan interface Lightning saat ini. Karena kinerja komputer yang kuat sangat diperlukan, Apple juga menekankan hal ini pada konferensi pers, dan Apple juga menyebutkan “kenyamanan”, sehingga interface USB-C yang menyediakan kecepatan transmisi tinggi dan transmisi daya tinggi tidak diragukan lagi sejalan dengan Apple. Setidaknya kecepatan transfer data yang lebih tinggi untuk desain produk “Pro” saat ini menjadi kunci penekanan Apple.

Apple secara langsung menyatakan bahwa USB-C adalah koneksi berkinerja tinggi. John Ternus, wakil presiden rekayasa perangkat keras di Apple, mengatakan pada konferensi pers: “Komputer berkinerja tinggi harus memiliki konektivitas berkinerja tinggi, sehingga iPad Pro baru akan beralih ke interface USB-C. Inilah iPad Pro yang menghadirkan fitur-fitur baru, seperti aksesori yang mengubah cara Anda menggunakan iPad: kamera, instrumen, atau bahkan dock. Atau sambungkan ke monitor eksternal dengan resolusi hingga 5K.”

Meskipun kecepatan transfer USB-C di iPad Pro hanya level USB 3.1 Gen 2, yaitu kecepatan transmisi 10Gbps. Itu juga tidak mendukung penyimpanan USB eksternal kecuali kartu microSD, tetapi Apple menganggapnya cukup untuk membantu iPad Pro lebih seperti komputer. Namun, dapat dibayangkan bahwa dengan hub USB-C catu daya tambahan, cara menyambungkan penyimpanan eksternal, layar, gamepad, pembaca kartu, mixer, alat musik, dll. di masa depan, iPad Pro lebih terlihat seperti workstation, bukan?

Apple ipad Pro 2018

Lalu bagaimana dengan iPhone? Faktanya, penyatuan ekologis yang besar adalah apa yang telah dilakukan Apple selama ini. Selama perangkat memiliki kinerja dan fungsionalitas yang lebih baik, Apple akan menggunakan interface baru. Sama seperti perubahan sebelumnya dari interface 30-pin ke interface Lightning, ada sedikit keberatan karena interface 30-pin tidak begitu nyaman dan pengalamannya relatif buruk. Itu karena interface Lightning mendukung penyisipan maju dan mundur, dan kecepatannya lebih cepat, dan tidak ada keberatan dengan suara.

Sekarang, pengalaman interface USB-C baru telah lebih ditingkatkan. Meskipun tidak sekecil Lightning, ini telah menjadi standar untuk menghubungkan interface sejumlah besar perangkat. Ini mendukung penyisipan positif dan negatif yang dapat dibalik, dan seluruh industri sangat panas. Peralatan dan aksesoris koneksi terkait telah ada di pasaran. Jadi, peluang iPhone untuk mendapatkan USB-C sangat besar.

Interface USB Tipe C

Salah satu dukungan Apple sendiri adalah kecepatan USB-C saat ini dapat naik ke standar USB 3.1 Gen 2, dengan kinerja yang lebih baik, fitur yang lebih dapat diperluas, dan user dapat mengakses seluruh ekosistem tanpa memerlukan kabel patch. Koneksi, betapa nyamannya ini. Singkatnya, ketika semua perangkat adalah interface USB-C, ini akan menjadi sekali dan untuk semua.

Ada desas-desus tahun ini bahwa pada tahun 2019 Apple akan mengganti Lightning iPhone dengan interface USB-C. Kita hanya berharap ini adalah hal yang direncanakan, bukan rumor. Untuk saat ini, interface USB-C di iPhone tidak hanya membuat pengisian lebih mudah dan pengisian cepat bukanlah mimpi. lagi. Baik MacBook dan iPad Pro dapat mengisi daya iPhone secara langsung. Selain itu, kartu suara eksternal USB-C telah beredar di pasaran.

USB-C mungkin tidak segera muncul di iPhone.

Tapi kemudian, menggunakan interface USB-C di iPhone mungkin masih relatif keras kepala untuk Apple. Bagaimanapun, pendekatan lama Apple untuk tetap berpegang pada interface yang unik pada dasarnya diharapkan untuk mendapatkan lebih banyak kontrol dan untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan melalui otorisasi. Bagaimanapun, ekologi ekologi apel secara keseluruhan sangat besar sehingga sebagian besar perangkat bersertifikat Mfi pihak ketiga dijual lebih mahal.

Dari perspektif ini, Apple akan terus mendapatkan biaya lisensi tetapi jika mereka berpikir untuk memberikan iPhone interface USB-C, karena interface USB-C adalah standar industri, sepenuhnya di luar lingkup kendali Apple; Apple mungkin kehilangan sebagian dari pendapatannya. Dan dari perspektif pengiriman, iPad Pro dan iPhone bukanlah level, Apple mungkin berpikir, lebih sedikit uang untuk mendapatkan beberapa bagian iPad Pro juga dapat mengantarkan niat baik user profesional senior, mengapa tidak? Kecuali jika Apple terus menambahkan chip unik bersertifikasi MFi ke kabel USB-C, Anda tidak akan mudah menyerah.

Pada saat yang sama, suara interface USB-C meludah setelah ditembakkan. Ada banyak smartphone interface USB-C di pasaran. Banyak user mengeluh bahwa meskipun itu adalah adaptor headphone USB-C, mencolokkan interface USB-C tidak cukup stabil, bahkan jika diguncang, itu akan jatuh, atau ada banyak koneksi yang tidak stabil, yang jauh lebih lemah daripada memasukkan interface Lightning. Karena itu, sebelum menyelesaikan masalah ini, Apple tidak boleh secara membabi buta mengunggah interface USB-C ke iPhone.

Selain itu, Apple tampaknya lebih condong ke “dunia nirkabel”, dan terus-menerus mempromosikan headset nirkabel AirPods, keyboard Bluetooth, dan speaker Bluetooth adalah contoh yang signifikan. Beberapa tahun yang lalu, Direktur Desain Apple Jony I secara terbuka menyatakan bahwa tujuan utama Apple adalah membuat iPhone terlihat seperti sepotong kaca. Pada saat yang sama, Apple telah berulang kali menyatakan ambisinya untuk “menciptakan masa depan nirkabel,” sehingga di beberapa titik di masa depan, iPhone bahkan dapat menghapus sebagian besar interface dan tombol. Jika demikian, Apple tidak harus melalui fase transisi USB-C. Sepenuhnya merangkul interface USB-C jelas merupakan hal yang bermakna.

Bagaimanapun, meskipun Apple masih menekankan profitabilitas sebagai tujuan terbesar perusahaan; tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungan adalah sesuatu yang telah ditekankan oleh Apple, dan setiap konferensi dalam beberapa tahun terakhir. Setelah debut produk baru, laporan lingkungan akan dirilis. Untuk iPad Pro, Apple mengonfirmasi bahwa ia menyediakan kaca layar bebas arsenik, layar LED-backlit bebas merkuri, tanpa brominasi flame retardant (BFR), tanpa polivinil klorida (PVC). Ini mengandung bismut dan merupakan badan logam aluminium daur ulang, dan bahan kemasannya juga dari bahan daur ulang.

Artinya, sementara Apple menguntungkan, ia terus bergerak menuju tujuan prioritas perlindungan lingkungan. Diharapkan bahan-bahan yang digunakan pada setiap komponen produk dapat didaur ulang dengan aman. Langkah semacam ini diiklankan oleh perusahaan besar. Namun, dalam hal “interface”, Apple tidak melakukannya dengan ramah lingkungan. Setelah iPhone dialihkan dari interface 30-pin ke interface Lightning, aksesori terkait dari interface kuno menjadi limbah elektronik dalam semalam. Setidaknya iPhone lama tidak lagi dicadangkan dan langsung diganti dengan interface iPhone baru. Asesoris yang masih menyediakan interface 30-pin menjadi Sampah.

Jelas, pemborosan material seperti ini dan mendorong pihak ketiga untuk membuat lebih banyak komponen elektronik tidak sesuai dengan tujuan tanggung jawab lingkungan Apple sendiri. Karena di mana pun tempat pembuangan sampahnya, kita selalu dapat melihat sejumlah besar produk elektronik konsumen yang dibuang, di antaranya ada banyak aksesori yang terkait dengan interface eksklusif Apple. Jika aksesori tidak dapat terus digunakan oleh perangkat lain, atau tidak universal, hampir membuang-buang sumber daya.

Banyak orang akan mengambil Apple untuk menyerah interface headset, berpikir bahwa cara memaksa konsumen untuk membeli headphone nirkabel juga membuang-buang sumber daya. Sebenarnya, ini tidak sama dengan interface eksklusif, karena headset berkabel bersifat universal, dapat digunakan untuk perangkat lain atau untuk teman dan keluarga, dan tidak akan langsung dibuang sebagai sampah. Oleh karena itu, meskipun Apple keras kepala, kali ini adalah hal yang baik untuk melepaskan interface Lightning eksklusif di iPad Pro.

Di masa depan, setelah iPhone juga diubah menjadi interface USB-C, itu akan menjadi produk perangkat keras utama di ekosistem Apple yang mencakup interface USB-C. Mempertimbangkan tren industri yang umumnya mengikuti USB-C, interface USB-C telah menjadi konektor universal. Ini hanya akan menjadi masalah waktu. Kita percaya bahwa Apple juga sangat jelas, nyaman dan interface USB-C universal adalah tren. Bayangkan betapa mudahnya iPad Pro mengisi daya iPhone tanpa perlu kabel patch.

ipad pro USB tipe c interface

Sumber/melalui

Related Posts

© 2022 Tekno Sridianti