Mengapa Anda harus mendapatkan ponsel berbasis Android P jika keamanan adalah prioritas pertama Anda

Sistem operasi seluler Android Google semakin matang setiap tahun, dan agar tetap terlihat lucu, semua sistem operasi Android hadir dengan nama beberapa makanan penutup yang menggugah selera, Lollipop, Nougat, Oreo misalnya. Nah, sebagian besar user Android, baik yang geeks maupun tidak, pasti sudah mengetahui Android P yang sedang menjadi perbincangan hangat saat ini. Google telah memberikan Pie ke Android versi baru ini dengan cinta. Tapi hei, Oreo lebih enak daripada sepotong kue bodoh! Nah, Anda dapat memesan makanan penutup pilihan Anda setelah hidangan utama yang menggiurkan di restoran favorit Anda, tetapi lebih baik tetap menggunakan smartphone berbasis Android Pie, jika keamanan adalah prioritas pertama Anda.

Dengan setiap versi baru Android, Google memperkenalkan sesuatu, yang dapat membantu usernya. Tidak, Android P atau Android Pie juga tidak terkecuali. Sama seperti versi Android lainnya, Android Pie juga memiliki sejumlah fitur baru, yang telah saya bahas, dan Anda dapat menemukannya di tautan berikut. Nah, perbaikan atau penambahan baru adalah cara hidup. Tetapi Android P adalah sesuatu yang sangat berbeda dari sekadar fitur baru dan peningkatan UI. Selain menambahkan fitur dan fungsi baru, peningkatan utama di Android adalah keamanannya. Ada sejumlah perbaikan, yang akan saya cantumkan di artikel ini.

Nah, Android P hanya akan tersedia di beberapa smartphone saat ini, kemungkinan besar akan tersedia oleh sebagian besar produsen di smartphone baru pada awal 2019. Meskipun saya tidak dapat memastikan ketersediaannya di berbagai smartphone hadir. Sekarang mari kita mulai dengan peningkatan keamanan di Android P alias. Pai.

Keamanan ponsel berbasis Android P

Keamanan yang lebih baik untuk kamera, mikrofon, dan sensor lainnya

Kamera tidak hanya digunakan ketika Anda mengambil foto selfie keren dengan teman Anda dan saat melakukan panggilan video. Hal yang sama berlaku untuk mikrofon dan sensor lain di dalam ponsel cerdas Anda. Kamera, mikrofon, dan sensor lainnya mungkin juga digunakan oleh aplikasi lain dari waktu ke waktu. Bahkan terkadang tanpa memberi tahu Anda tentang hal itu. Tak perlu dikatakan, aplikasi tersebut juga dapat merekam percakapan pribadi Anda dengan rekan kantor Anda, atau bahkan dapat merekam video momen pribadi Anda. Mengerikan bukan! Yah, niat saya bukan untuk menakut-nakuti. Karena sebagian besar aplikasi tidak berperilaku kekanak-kanakan. Tapi itu mungkin di versi sebelum Android P. Tetapi dengan Android P, akan sulit bagi aplikasi untuk melakukannya karena Anda akan mendapatkan notifikasi langsung, saat kamera, mikrofon, atau sensor lainnya sedang digunakan. Apa yang akan terjadi adalah semua aplikasi, yang ingin menggunakan kamera, mikrofon, atau sensor lain juga harus menjalankan aplikasi latar depan. Dalam istilah awam, Anda akan mendapatkan pemberitahuan yang jelas setiap kali aplikasi ingin mengakses kamera, mikrofon, atau sensor perangkat lainnya.

Nah, bisa dikatakan, Vivo Nex dan Oppo FindX adalah dua smartphone yang menawarkan solusi berbasis perangkat keras, dengan kamera bermotor, di mana Anda dapat dengan mudah memahami setiap kali perangkat Anda mencoba mengambil foto atau merekam video.

Enkripsi yang lebih baik untuk data yang dicadangkan

Data apa pun yang Anda cadangkan ke server Google, dienkripsi oleh Google dan Anda dapat memulihkan data yang sama saat membeli handset atau tablet baru. Dengan Android P, juga, akan ada enkripsi, tetapi di ujung client. Artinya, sebelum mengirim data ke server Google, semua data akan dienkripsi di handset itu sendiri sehingga lebih aman. Ketika datang ke enkripsi sisi client, kunci diperlukan, dan itu akan dihasilkan dengan bantuan PIN perangkat user, pola, atau beberapa informasi unik lainnya, yang hanya terkait dengan user.

Keuntungan didefinisikan dengan baik. Sekarang akan lebih sulit bagi user lain untuk melihat data pribadi Anda, sehingga membuat keamanan lebih ketat.

Alamat MAC acak untuk meningkatkan keamanan

Setiap perangkat atau Interface Jaringan dilengkapi dengan alamat unik, yang disebut alamat MAC, yang hampir tidak dapat diubah. Berbicara tentang ponsel cerdas, setiap kali Anda terhubung ke jaringan Wi-Fi baru, alamat MAC disimpan di jaringan Wi-Fi yang Anda sambungkan. Sekarang, setiap kali Anda terhubung ke beberapa jaringan Wi-Fi, lokasi Anda dapat dengan mudah dilacak dengan bantuan alamat MAC, yang direkam pada jaringan Wi-Fi yang berbeda. Tetapi hal-hal akan berbeda di smartphone berbasis Android P atau Pie.

Dengan Android P, alamat MAC baru dan unik akan diberikan ke ponsel cerdas Anda, setiap kali ponsel terhubung ke jaringan Wi-Fi baru. Nah, alamat MAC yang ditetapkan akan tetap sama meskipun setiap kali Anda terhubung ke jaringan Wi-Fi yang sama dari ponsel cerdas Anda. Ini hanya akan berbeda dengan jaringan Wi-Fi yang Anda sambungkan. Dengan demikian, tidak mudah lagi melacak lokasi perangkat Anda dengan mengetahui jaringan Wi-Fi yang telah Anda sambungkan, dalam jangka waktu tertentu.

Peringatan untuk aplikasi yang menggunakan API usang

Dengan setiap pembaruan Android baru, API atau Interface Program Aplikasi juga diperbarui, yang menawarkan keamanan yang lebih baik dibandingkan dengan yang lama. Sekarang dengan Android P, Anda akan mendapatkan peringatan, setiap kali aplikasi menggunakan beberapa API lama, yang mungkin tidak terlalu aman atau baik untuk Anda. Namun itu tidak berarti, Anda tidak akan dapat menggunakan aplikasi, yang didasarkan pada API lama.

Jika Anda tidak mengetahui API, itu adalah kumpulan kecil program, yang digunakan oleh aplikasi yang berbeda untuk berjalan dengan benar pada suatu sistem. Nah, untuk membuat user normal menyadari masalah yang terkait dengan useran API lama, Google harus menampilkan pesan dalam bahasa Inggris yang tepat, yang dapat dipahami oleh user dari semua kelas. Karena tidak perlu disebutkan, tidak semua orang tahu tentang API, dan jika pesan seperti ‘Aplikasi yang menggunakan API lama’ muncul, sebagian besar user akan mengabaikannya mungkin karena pemahaman yang tidak tepat atau karena tidak cukup memperhatikannya.

Nah, itulah peningkatan keamanan teratas yang dapat membuat Anda merasa istimewa jika Anda tetap menggunakan smartphone atau mendapatkannya dengan Android P terbaru. Ada juga peningkatan lain, seperti perlindungan yang ditingkatkan untuk lalu lintas jaringan yang tidak aman, melindungi identifikasi unik perangkat Anda ID dan banyak lainnya. Peningkatan keamanan adalah peningkatan yang paling penting, yang tidak diperhatikan oleh sebagian besar user pemula. Tetapi keamanan yang lebih baik sangat masuk akal.

Nah jika Anda bukan orang yang beruntung untuk menikmati sepotong kue saat ini, dan benar-benar mengkhawatirkan keamanan, berikut adalah beberapa tips, yang dapat berguna untuk perangkat yang menjalankan Android Oreo atau versi Android yang lebih lama.

Lihat sebelum Anda menginstal

Setiap kali Anda mencoba mengunduh aplikasi baru dari Play Store, lihat permintaan izin dengan cermat, karena hal itu dapat mengungkapkan banyak hal tentang motif sebenarnya dari aplikasi tersebut. Mengapa sebuah game harus mendapatkan akses ke kamera belakang Anda jika itu bukan game berbasis Augmented Reality atau AR. Jadi, jika Anda menemukan, izin yang diminta tidak masuk akal, tergantung pada fungsionalitas aplikasi, hindari mengunduh aplikasi. Untuk berjaga-jaga jika Anda perlu mengunduhnya, coba tolak izin yang tidak perlu yang dibutuhkannya. Yah, aplikasi mungkin atau mungkin tidak berfungsi dalam kasus seperti itu, tetapi itu akan baik untuk privasi Anda.

Singkirkan sumber pihak ketiga

Apakah ponsel Anda termasuk yang unggulan yang mampu menjalankan Fortnite? Tidak! Hindari mengunduh aplikasi apa pun dari sumber lain kecuali Anda terpaksa mengunduhnya dari situs web asli atau dari situs web lain karena beberapa alasan asli. Aplikasi yang berbeda dari sumber pihak ketiga mungkin berisi kode berbahaya, yang dapat menyebabkan masalah keamanan dan privasi yang serius dengan perangkat Anda.

Semua yang gratis itu tidak aman

Sama seperti semua yang berkilau bukanlah emas, semua yang gratis juga tidak aman. Hindari menghubungkan ke Wi-Fi publik gratis, karena dapat menjadi jebakan untuk mengumpulkan data pribadi Anda. Untuk berjaga-jaga jika Anda terhubung ke Wi-Fi gratis dan publik di stasiun kereta api, bandara atau di kedai kopi, lebih baik gunakan VPN untuk mengenkripsi lalu lintas Anda. VPN juga dapat mengumpulkan data Anda, tetapi konsekuensinya tidak akan lebih buruk ketika seseorang tanpa sertifikasi yang tepat mengumpulkannya.

Hindari me-rooting ponsel Anda

Sebuah kegilaan umum di antara yang disebut geeks. Tidak diragukan lagi, rooting smartphone Anda mungkin membuka peluang tambahan tetapi juga dapat membuka pintu bagi peretas untuk meretas smartphone Anda. Sama seperti, dengan kekuatan besar, datang tanggung jawab besar, dengan me-rooting ponsel cerdas Anda, Anda juga perlu merawatnya dengan benar. Jadi, saya akan merekomendasikan Anda untuk menghindari rooting ponsel cerdas Anda kecuali Anda yakin dengan apa yang Anda lakukan, atau tidak memiliki pilihan lain selain melakukannya.

Unduh pembaruan keamanan dengan cepat

Saya tahu, sebagian besar produsen cukup lesu dalam meluncurkan pembaruan keamanan, tetapi jika pabrikan Anda termasuk di antara orang-orang baik yang meluncurkan pembaruan keamanan tepat waktu, unduhlah sedini mungkin untuk menghindari masalah lebih lanjut. Saya juga akan merekomendasikan Anda untuk menggunakan ponsel cerdas, yang menawarkan pembaruan keamanan tepat waktu, karena itu sangat penting, jika Anda sangat bergantung pada ponsel cerdas Anda. Sebagian besar ponsel andalan, dan ponsel berbasis Android One seperti Nokia 6.1, Nokia 7 Plus, Redmi A1, OnePlus 6 diketahui mengirimkan pembaruan dan patch keamanan yang lebih cepat.

Nah, itulah hal-hal yang harus Anda ingat untuk menjaga diri Anda tetap aman saat menggunakan smartphone Anda. Apakah Anda tahu cara lain Android P akan menawarkan keamanan yang lebih baik atau cara untuk menjaga keamanan ponsel cerdas? Jangan ragu untuk berkomentar di bawah.

Anda mungkin juga ingin tahu tentang

  • Panduan pembelian router Wi-Fi. Jawaban untuk semua keraguan tentang router
  • Cara mengetahui user yang menggunakan jaringan Wi-Fi Anda
  • Ulasan Keamanan Internet BullGuard. Haruskah Anda melakukannya! Mari kita cari tahu
  • Cara mentransmisikan layar ponsel ke PC atau TV pintar tanpa perangkat keras khusus
  • Remote control smartphone Android dari komputer atau laptop

Related Posts