strip hutang

Debit strip merupakan pemisahan (separation) dari sekuritas pendapatan tetap menjadi beberapa bagian. Masing-masing bagian ini diperdagangkan di pasar sekunder .

Strip adalah instrumen utang publik yang mengubah aset imbal hasil eksplisit seperti obligasi atau obligasi, menjadi serangkaian sekuritas imbal hasil implisit atau obligasi tanpa kupon , yang tanggal jatuh tempo dan nilai pembayarannya bertepatan dengan kupon dan pokok. aset dipisahkan. Strip adalah cara untuk memenuhi permintaan utang publik tanpa perlu menambah variasi surat berharga yang diterbitkan oleh Perbendaharaan.

Mereka memungkinkan untuk melakukan operasi kebalikan dari yang dijelaskan, yaitu, untuk merekonstruksi aset asli dari obligasi kupon nol dari pemisahan mereka.

Karakteristik strip utang

Karakteristik yang paling penting dari strip utang adalah:

  • Kemungkinan “pemisahan” , yaitu, setiap obligasi dapat dibagi menjadi nilai “x” yang disebut strip, satu untuk setiap pembayaran yang berhak diterima oleh pemilik obligasi. Jadi, dari Obligasi 5 tahun, 6 strip dapat diperoleh: satu untuk setiap pembayaran kupon tahunan atau pembayaran hasil tahunan, dan yang keenam untuk pokok, setelah 5 tahun.
  • Perlakuan pajaknya lebih menguntungkan di Pajak Korporasi: Kupon Obligasi dan Obligasi Negara yang dapat dipisahkan tidak dikenakan pemotongan, dan hasil yang dihasilkan oleh obligasi (strip) nol kupon dari pemisahannya juga tidak dikenakan pemotongan.

Contoh strip hutang

Misalkan Juan berinvestasi dalam obligasi 5 tahun senilai 100.000 euro dengan pengembalian 2% per tahun. Dengan contoh ini kita akan melihat bagaimana strip dipecah:

  • Tahapan kupon selama 5 tahun sebesar 2% per tahun:
  1. 2.000
  2. 2.000
  3. 2.000
  4. 2.000
  5. 2.000
  6. 100.000

Masing-masing dari mereka akan memiliki tanggal kedaluwarsa yang berbeda, tergantung pada periode apa (tahun 1, tahun 2, dll.) berada.

Related Posts