Apa itu Stent Nitinol?

Sebuah stent nitinol digunakan untuk membuka pembuluh darah pasien untuk meringankan penyumbatan.

Stent nitinol adalah perangkat medis yang dapat dimasukkan dokter untuk membuka pembuluh darah pasien guna meredakan penyumbatan dan meningkatkan aliran darah melalui pembuluh. Sejumlah kondisi mungkin memerlukan penggunaan stent untuk mengurangi risiko stroke, infark miokard, dan masalah potensial lainnya yang terkait dengan aliran darah yang terbatas dan pembuluh darah yang tersumbat. Prosedur implan stent berlangsung di lingkungan rumah sakit atau klinik di mana staf medis dapat memantau pasien selama pemasangan.

Sebuah stent nitinol dapat mengurangi risiko pasien stroke atau infark miokard.

Nitinol adalah paduan nikel dan titanium . Ini memiliki sejumlah properti yang membuatnya sangat cocok untuk stenting. Yang pertama adalah ketahanan terhadap korosi, dan risiko penolakan yang rendah di dalam tubuh. Yang kedua adalah memori dari logam ini. Stent nitinol tiba dalam bentuk terkompresi, dan dokter membukanya di tubuh pasien, mengandalkan memori logam untuk memasang stent ke dalam bentuk dan menahan bentuk itu selama stent terpasang.

Seorang pasien akan berada di bawah sedasi saat stent nitinol sedang dimasukkan.

Biasanya, stent nitinol datang dalam paket dengan kateter khusus untuk pemasangan stent. Dokter menempatkan pasien di bawah obat penenang untuk kenyamanan dan memasang kateter pada tempatnya. Dokter mungkin mengandalkan pencitraan medis untuk membantu mereka menempatkan kateter dengan benar. Setelah dokter memasang stent di tempat yang tepat, ia dapat membukanya untuk mendorong dinding pembuluh darah terbuka dan membiarkan darah mengalir bebas melaluinya. Stent terdiri dari jaring halus yang akan menahan kapal terbuka.

Seorang pasien dengan stent nitinol perlu mengambil pengencer darah untuk mencegah pembekuan. Sementara tubuh biasanya tidak menolak stent, jaring dapat membuat media untuk darah menggumpal, menciptakan penyumbatan. Pasien dengan gangguan perdarahan atau riwayat reaksi buruk terhadap pengencer darah bukanlah kandidat yang baik untuk pemasangan stenting, karena perawatan pemeliharaan akan menimbulkan risiko bagi mereka. Penting juga untuk mengevaluasi kembali pembuluh darah secara berkala untuk memastikan stent nitinol masih berfungsi dan memeriksa tanda-tanda komplikasi.

Ketika dokter merekomendasikan stent nitinol, pasien dapat bertanya tentang alternatif yang tersedia beserta risiko dan manfaatnya. Tergantung pada alasan pemasangan stent, dokter mungkin memiliki beberapa saran untuk dipilih oleh pasien. Akan sangat membantu untuk mendapatkan informasi tentang tingkat komplikasi dokter dengan berbagai pilihan sehingga pasien dapat membuat keputusan yang tepat tentang perawatan mereka.

Related Posts