Apa itu Termostat Kulkas?

Termostat lemari es pada dasarnya adalah komponen pengontrol sistem pendingin lemari es. Ini sering terlihat seperti dial atau, dalam peralatan yang lebih cararn, pembacaan digital yang memberi tahu pemilik betapa dinginnya interior alat dan memungkinkan suhu itu digeser ke atas dan ke bawah. Termostat itu sendiri biasanya tidak mengubah suhu, tetapi ia menyampaikan ideal dan parameter yang diinginkan ke bagian lain dari kompresor dan sistem pendingin utama untuk mencapai hasil yang seragam dan konsisten. Dalam kebanyakan kasus, sistem ini bekerja dengan menghilangkan panas dari kompartemen lemari es daripada membuat udara lebih dingin. Termostat bertindak sebagai pengatur selama proses ini dan memainkan peran yang sangat penting dalam hal memicu awal atau akhir pergerakan udara.

Biasanya terletak di bagian dalam lemari es, termostat lemari es mengontrol sistem pendingin lemari es yang dapat diatur menggunakan kenop.

Dasar-dasar Penggunaan

Termostat biasanya terletak di dalam lemari es dan memiliki kenop atau panel kontrol yang memungkinkan pengguna untuk menyesuaikannya. Sebagian besar peralatan lama hanya memiliki satu termostat untuk seluruh perangkat, tetapi beberapa caral yang lebih baru memungkinkan pengaturan yang berbeda di area yang berbeda: pengguna dapat memilih untuk menjaga ruang utama lebih dingin dari satu atau lebih laci, misalnya. Setelah pengguna menyetel suhu yang diinginkan, termostat mempertahankan suhu tersebut dengan merasakan fluktuasi internal dan mendorong kompresor untuk hidup atau mati sebagai respons terhadap perubahan tersebut. Ketika lemari es disetel dengan tepat ke suhu yang ditentukan, termostat menghentikan aliran listrik ke kompresor, secara efektif menghentikannya dari pendinginan alat.

Kulkas stainless steel.

Bagaimana Seluruh Sistem Bekerja

Kompresor adalah mesin dari sistem pendingin. Kira-kira seukuran bola, itu termasuk pompa dan motor di kompartemen tertutup di mana cairan pendingin kulkas, yang disebut refrigeran, mengalir. Ketika termostat mendeteksi terlalu banyak panas, kompresor menyala dan mulai mengubah zat pendingin dari gas bertekanan rendah menjadi gas bertekanan tinggi.

refrigeran gas bergerak dari kompresor ke kondensor, di mana ia menjadi cairan yang memberikan off panas. Refrigeran cair kemudian dipaksa masuk ke dalam tabung kapiler, yang mengontrol tekanan dan aliran. Ketika refrigeran cair mencapai evaporator, ia kehilangan tekanan dan berubah kembali menjadi gas. Transformasi dari cair ke gas ini menyerap panas di lemari es, menghasilkan efek pendinginan.

Hubungan dengan Defrost rmostat

Penting untuk membedakan termostat lemari es dari termostat pencairan , yang bekerja dengan fitur pencairan otomatis lemari es. Sebagian besar lemari es cararn mencair secara otomatis, artinya embun beku atau air beku yang terkumpul di dalam lemari es mencair tanpa memerlukan perangkat khusus. Frost biasa terjadi pada peralatan di mana suhu yang diinginkan tepat di sekitar titik beku. Jika udara tidak berperedaran cukup cepat atau cukup menyeluruh, lapisan es dapat terbentuk.

Saat embun beku terdeteksi, pengatur waktu pencairan yang terpasang pada termostat akan mematikan lemari es dan menyalakan pemanas pencairan, yang terletak di dekat kumparan pendingin lemari es. Saat pemanas menjadi panas, es atau embun beku yang terkumpul pada koil pendingin akan mencair. defrost thermostat biasanya ditempatkan di dekat kumparan pendingin dan petunjuknya pemanas defrost untuk mematikan ketika panas dekat kumparan telah mencapai suhu tertentu.

Keadaan Khusus

Ada beberapa situasi di mana termostat lemari es eksternal dapat digunakan, seringkali sebagai cara yang lebih tepat untuk mengendalikan lingkungan internal. Perangkat semacam ini portabel dan biasanya datang sebagai beberapa bagian yang terhubung. Tombol pengatur suhu dan probe biasanya ditempatkan di dalam lemari es, dan lemari es itu sendiri kemudian dicolokkan ke termostat eksternal, yang mengesampingkan kontrol internalnya. Panel review di luar memungkinkan pengamat memantau kondisi internal.

Pengaturan semacam ini diinginkan untuk orang yang ingin mengontrol suhu secara tepat tanpa membuka pintu, karena ini secara alami mengubah suhu dan juga memasukkan udara luar. Orang yang membuat bir dan memfermentasi keju adalah dua dari pelanggan yang paling mungkin untuk produk semacam ini. Lemari es tidak dibuka dalam kasus ini sampai produk selesai, dan lemari es biasanya tidak dibagikan dengan makanan yang berbeda atau bahan yang mudah rusak lainnya.

Related Posts

© 2022 Tekno Sridianti