Apa Jenis Intervensi yang Berbeda untuk Retardasi Mental?

Individu dengan keterbelakangan mental biasanya didorong untuk berbagi rumah dengan orang lain.

Intervensi untuk keterbelakangan mental sering dimulai sedini mungkin, dan biasanya mencakup kombinasi pelatihan keterampilan sosial dan praktis. Orang yang menderita gangguan intelektual umumnya mengalami kesulitan belajar, dan akan membutuhkan bantuan ekstra untuk menguasai keterampilan hidup praktis sehingga mereka dapat merawat diri sendiri dengan lebih mudah seiring berjalannya waktu. Terapi keterampilan sosial juga dianggap sebagai bagian penting dari sebagian besar intervensi bagi mereka dengan keterbelakangan mental, karena tujuannya biasanya untuk membantu orang tersebut berintegrasi ke dalam masyarakat dan menjalani kehidupan normal. Orang dengan gangguan intelektual mungkin mengalami kesulitan memahami konvensi sosial dasar. Mereka mungkin membutuhkan bantuan ekstra untuk mempelajari cara melakukan percakapan normal, menghormati ruang pribadi orang lain, dan merasa percaya diri dalam situasi sosial.

Kebanyakan orang dengan keterbelakangan mental mampu menahan pekerjaan.

Dengan bantuan intervensi untuk keterbelakangan mental, kebanyakan orang yang menderita gangguan perkembangan ini terus mempertahankan pekerjaan di antara rekan kerja yang tidak terganggu. Mereka biasanya didorong untuk berbagi rumah dengan orang lain, dan biasanya ditempatkan dalam situasi hidup yang meniru situasi rekan-rekan mereka yang tidak mengalami gangguan perkembangan.

Mengobati gangguan intelektual seperti keterbelakangan mental biasanya dimulai ketika orang tersebut masih bayi. Terapi pendidikan dapat membantu anak mempelajari keterampilan hidup yang penting, bahkan sebelum sekolah dimulai. Setelah anak mulai sekolah, intervensi untuk keterbelakangan mental biasanya melibatkan memungkinkan anak untuk sering berinteraksi dengan semua teman sebayanya, daripada memisahkan dia di kelas orang lain yang mengalami gangguan perkembangan. Siswa yang mengalami gangguan intelektual akan membutuhkan dukungan akademis tambahan, karena pembelajaran biasanya tidak mudah baginya. Pengulangan fakta-fakta dasar yang sering dan berkepanjangan dapat membantu siswa pada akhirnya mempelajarinya, dan kepentingan ekstra biasanya ditempatkan pada bidang-bidang pengetahuan yang akan memiliki aplikasi praktis sepanjang kehidupan orang tersebut.

Seseorang dengan keterbelakangan mental mungkin memerlukan bantuan ekstra untuk belajar bagaimana melakukan percakapan normal.

Orang yang menderita gangguan perkembangan sering mengalami kesulitan belajar bagaimana berinteraksi dengan baik dengan orang lain, sehingga pelatihan keterampilan sosial biasanya merupakan bagian penting dari intervensi untuk keterbelakangan mental. Keterampilan sosial yang penting bagi mereka dengan gangguan perkembangan berkisar dari belajar bagaimana merawat diri dengan benar, bagaimana berperilaku di depan umum sesuai dengan konvensi sosial, bagaimana memahami bahasa kiasan dan menempatkan pertanyaan dan pernyataan dalam konteks. Pelatihan keterampilan sosial untuk orang dengan gangguan intelektual dapat melibatkan pendidikan tentang hal-hal apa yang pantas, dan tidak pantas, untuk dikatakan kepada orang lain, serta kapan dan bagaimana memulai kontak fisik atau mata dengan orang lain. Keterampilan sosial, seperti keterampilan akademik, biasanya dipraktikkan di ruang kelas, dan siswa biasanya diminta untuk melakukan “pekerjaan rumah” keterampilan sosial dalam situasi kehidupan nyata juga.

Related Posts