Bagaimana media sosial baik dalam kehidupan akademik?

Saat ini pentingnya media sosial akan sangat menuntut, namun ada sebagian dari kita yang menganggap media sosial ini sebagai salah satu agen berbahaya yang merusak suasana akademik secara radikal.

Alih-alih berjuang dalam pertempuran yang kalah, kesulitan menggunakan web dapat diubah menjadi prospek keunggulan. Semua platform media sosial seperti LinkedIn, Facebook, dan Twitter digunakan oleh sekelompok besar orang saat ini. Dan kegiatan yang dilakukan dengan platform ini seperti berjejaring, berkolaborasi dan berbagi konten dengan orang lain. Tetapi ada hal lain yang tidak kalah pentingnya saat ini tidak lain adalah menghasilkan pengetahuan bersama dengan konten dengan useran platform langsung ini dan untuk semua ini adalah fitur terpenting yang dilakukan media sosial di latar belakang pendidikan tinggi. Analisis pesaing adalah hal lain yang dapat mereka gunakan.

Ada beberapa cara platform media sosial melayani semua mahasiswa, profesor, dan universitas:

Bagi kehidupan setiap siswa, peran media sosial sangat penting untuk memberikan pengetahuan dan informasi. Melalui useran media sosial, sangat mudah untuk mengakses data. Lebih mudah dan diinginkan untuk mengakses setiap data yang berguna melalui media sosial. Hari ini semua siswa dan guru dari lembaga terkenal terkait satu sama lain, dan mereka menggunakan platform ini dengan sangat baik sehingga dapat efektif untuk tujuan pendidikan. Bagaimana hal ini berguna bagi semua orang yang terhubung dengan institusi akademik?

Di zaman modern, Profesor perguruan tinggi dan universitas mengintensifkan useran Twitter mereka untuk menjadi tuan rumah pidato langsung yang dengan cara lain menghadirkan semacam dukungan bagi siswa di jam istirahat mereka. Dan untuk melanjutkan perubahan dunia pendidikan di dunia kontemporer guru harus mengambil tahap ini dengan sikap mengeksplorasi.

Tahap tertentu dari media sosial membantu para profesor untuk berhubungan dengan peserta didik mereka, tetapi peserta didik ini selalu institusional kadang-kadang mereka adalah mahasiswa di luar kampus dan kadang-kadang mereka adalah mahasiswa masa lalu. Dosen dan Guru Besar memanfaatkan platform media sosial sebagai metode pendidikan dan untuk tujuan khusus ini; mereka membuat akun dan grup untuk pelajar di mana data pendidikan dapat diberikan. Dosen universitas dapat mendistribusikan pemikiran mereka satu sama lain dan mengarahkan siswa ke Facebook dan LinkedIn. Untuk ini, semua profesor universitas membuat tanda untuk memungkinkan siswa mereka menandai posting mereka yang mereka berikan pada topik akademik. Dosen juga dapat menganalisis kepatuhan mahasiswa untuk mengamati produksi kolektif yang telah mereka hasilkan. Di sini perencanaan strategi digital sangat penting

Di sini para profesor setuju bahwa media sosial sedang mempersiapkan masyarakat kita untuk mendapatkan pengetahuan dengan platform ini dan dalam melakukan ini media digital terus melakukan peningkatan sehingga dapat bermanfaat bagi semua.

Pemasaran adalah salah satu penjelasan utama mengapa dosen dan profesor universitas beradaptasi dengan ini di kelas mereka.

Tidak hanya itu membuat mereka dapat melakukan pekerjaannya dengan mudah mereka juga dapat membuat merek mereka dengan dasar ini yang dapat meningkatkan profesionalisme mereka dan dengan demikian sangat mudah bagi mereka untuk membuat komunitas yang akan menyembah mereka atas nama mereka. Latar belakang media sosial adalah platform untuk dosen dan profesor di perguruan tinggi dan universitas di mana mereka mengkomunikasikan pemikiran dan ide mereka dengan mahasiswa modern. Dan interaksi mereka dengan siswa mereka membuat mereka mampu mengenali perspektif kontemporer, dan dengan demikian mereka melakukan beberapa pergantian di dalam diri mereka, di dalam pemikiran mereka, dan produksi kolektif muncul sebagai pendapat pribadi mereka yang membuat mereka populer di kelompok siswa. Dengan cara ini, halaman media sosial membantu komunitas guru untuk berkomunikasi dengan masyarakat.

Saat ini adalah pemandangan yang sangat umum bahwa halaman Facebook, akun Twitter, berbagai situs blog lain dan saluran di YouTube sedang diakses oleh profesor universitas yang melakukan aliran mereka dengan sangat baik dengannya. Platform sosial ini sangat tersedia di zaman modern yang dapat memfasilitasi semua profesor ini untuk mendapatkan reputasi tinggi mereka. Dan setiap orang pasti membutuhkan reputasi. Namun kita akan membahas bagaimana platform media sosial digunakan oleh institusi pendidikan saat ini.

Sebuah laporan menemukan bahwa:

  • Hampir enam puluh empat persen staf akademik menggunakan platform media sosial untuk kehidupan pribadi mereka, sedangkan tiga puluh tiga persen menggunakannya untuk mengajar.
  • Setidaknya empat puluh satu persen dari mereka yang berusia di bawah tiga puluh lima tahun menggunakan media sosial tahap ini di sekolah mereka.
  • Fakultas Perguruan Tinggi dan Universitas khususnya pada mata pelajaran Seni Rupa dan Humaniora, Ilmu Sosial dan Ilmu Terapan, menggunakan media sosial podium pada persentase yang lebih tinggi daripada mereka yang berada di ilmu komputer, Ilmu Pengetahuan Alam, atau dalam
  • Semua memilih wiki dan Blog untuk tujuan pengajaran sementara LinkedIn dan, halaman Facebook juga memiliki tujuan lain yang terutama digunakan untuk kenalan profesional dan sosial.
  • Sekitar delapan puluh delapan persen pengajar pengajar, terlepas dari disiplin ilmunya, menggunakan video internet di kelas mereka seperti yang dikatakan dalam laporan tersebut.

Untuk membangun hubungan, wilayah baru di bidang media sosial tumbuh dalam pengakuan dan membuat hubungan publik di luar kelas di mana siswa lebih bebas untuk mengkomunikasikan ide-ide mereka.

Di setiap kampus Universitas dan Perguruan Tinggi, keunggulan media sosial tergabung dalam setiap pendekatan, mungkin dalam bidang penerimaan, atau mungkin dalam kehidupan kampus. Untuk melakukan komunikasi dengan kelas atau dengan mantan siswa, platform sosial semacam ini melayani masyarakat secara positif.

Orang-orang saat ini terlibat erat dengan halaman media sosial di setiap tahap kehidupan mereka, dan jika Anda tidak terbiasa dengan halaman media sosial digital ini, maka Anda tentu menolak banyak calon pendengar. Jadi pastikan Anda memanfaatkan potensi besar ini.

Dikirim oleh penulis Guest

Related Posts