Beta dari aset keuangan

Beta aset keuangan adalah ukuran sensitivitas yang digunakan untuk menentukan variasi relatif dalam profitabilitas yang diderita aset tersebut dalam kaitannya dengan indeks referensi.

Sangat umum untuk menggunakan beta di pasar keuangan , dan lebih khusus lagi di pasar ekuitas . Indeks referensi biasanya adalah indeks saham di mana aset keuangan tersebut terdaftar, seperti Ibex35 untuk setiap saham yang terdaftar di pasar tersebut, dan untuk saham yang terdaftar di Bursa Efek New York, S&P 500 dapat digunakan .

Koefisien Beta adalah informasi yang memberi kita banyak informasi, dan diperhitungkan oleh banyak manajer portofolio saat menambah atau menghapus sekuritas dalam portofolio, mengelola risiko sistematis portofolio.

Pada dasarnya koefisien Beta secara kasar dijelaskan oleh volatilitas suatu saham. Meskipun yang sebenarnya memberitahu kita adalah pergerakan saham yang dijelaskan oleh pergerakan indeks referensi.

Tip: Anda dapat menggunakan beta sebagai ukuran variabilitas saham yang disebabkan oleh variabilitas faktor pasar. Anda dapat menghitung beta di excel, menggunakan fungsi = kemiringan (serangkaian pengembalian saham; rangkaian pengembalian indeks benchmark).

Perhitungan

Beta saham adalah rasio standar deviasi saham terhadap standar deviasi benchmark dikalikan dengan korelasi antara saham dan benchmark.

Nilai yang dapat diambil sangat beragam, tabel berikut menunjukkan nilai yang dapat diambil oleh beta.

Biasanya beta terkait dengan jenis bisnis masing-masing perusahaan, bisnis dengan keuntungan yang lebih stabil cenderung memiliki beta kurang dari 1 dan bersifat defensif seperti sektor telekomunikasi, sedangkan bisnis yang lebih tidak stabil memiliki beta lebih besar dari 1, seperti halnya sektor perbankan. .

Idealnya, dalam penurunan Anda memiliki saham defensif dengan beta kurang dari 1 dalam portofolio Anda sehingga portofolio saham Anda jatuh kurang dari pasar, dan untuk periode bullish memiliki beta lebih besar dari 1 untuk mengalahkan pasar.

Analisis sensitivitas

Contoh beta

Jika suatu saham memiliki Beta 1.1 sehubungan dengan tolok ukur, itu berarti saham ini akan bergerak 10% lebih banyak daripada tolok ukur.

Dalam hal ini, jika indeks naik 10% maka saham akan naik 11% (10% * Beta), dan jika turun 10% saham akan turun 11%.

Related Posts