Dana Kohesi

Dana Kohesi adalah dana yang dibuat oleh Uni Eropa . Tujuannya didasarkan pada membantu membiayai proyek-proyek yang bersifat lingkungan, serta penciptaan jaringan transportasi trans-Eropa.

Dana Kohesi dibentuk oleh Uni Eropa pada tahun 1994. Bantuannya difokuskan pada pembiayaan proyek-proyek yang memiliki karakter lingkungan yang jelas, serta pada infrastruktur yang diperlukan untuk pembuatan jaringan transportasi trans-Eropa.

Bantuan tersebut ditujukan untuk negara-negara pemohon yang, menurut tingkat Pendapatan Nasional Bruto (GNI) mereka , menunjukkan indikator yang lebih rendah dari 90% dari rata-rata Uni Eropa.

Tujuan utama dari dana ini adalah untuk mengurangi kesenjangan sosial-ekonomi dan asimetri antara negara-negara anggota. Serta mempromosikan pembangunan berkelanjutan bagi negara-negara yang membentuk Uni Eropa.

Sejarah Dana Kohesi

Dana Kohesi adalah dana yang dibuat oleh Uni Eropa. Dana ini dibuat pada tahun 1994, dengan penandatanganan Perjanjian Maastricht . Dana yang dibuat dengan tujuan agar negara-negara terkaya di Uni Eropa, demi kepentingan integrasi ekonomi dan pembangunan inklusif, mendukung pembangunan mereka yang memiliki sumber daya paling sedikit.

Dengan cara ini, semua negara anggota dapat memperoleh manfaat dari bantuan tersebut. Nah, menurut perjanjian itu , negara-negara dengan sumber daya yang lebih sedikit, berkat bantuan ini, akan memiliki kapasitas ekonomi yang lebih besar. Dengan cara ini, memungkinkan negara-negara ini, setelah perkembangannya, untuk membeli dan mengimpor barang dan jasa dari negara-negara tersebut dengan lebih banyak sumber daya. Dengan demikian, menciptakan pasar bersama di mana anggota Masyarakat Ekonomi Eropa dapat menghasilkan hubungan komersial di antara mereka.

Selama periode krisis Resesi Hebat antara 2008 dan 2012, Dana Kohesi mencapai kesepakatan baru. Kesepakatan yang mendasarkan tujuannya pada tindakan yang mempercepat konvergensi negara-negara anggota, serta wilayah-wilayah yang kurang berkembang. Dengan cara ini, meningkatkan pertumbuhan dan lapangan kerja, sehingga memburuk oleh efek krisis.

Sejalan dengan itu, Uni Eropa menetapkan bahwa batas maksimum partisipasi dana dalam pengeluaran publik yang dibiayai bersama oleh Negara-negara Anggota harus ditetapkan sebesar 85%.

Tindakan apa yang dilakukan Dana Kohesi?

Dana Kohesi tunduk pada aturan pemrograman, pengelolaan, dan pengawasan yang ditetapkan oleh ERDF, serta ESF melalui Common Provisions Regulation (CPR).

Sejak 2014, Dana Kohesi telah mendukung negara-negara seperti Rumania, Republik Ceko, Portugal, Polandia, Malta, Lituania, Latvia, Hongaria, Yunani, Estonia. Slovenia, Slovakia, Siprus, Kroasia, dan Bulgaria.

Sebuah dukungan yang memiliki modal hampir 64.000 juta euro. Modal yang telah dialokasikan untuk kegiatan promosi sebagai berikut:

  • Pengembangan jaringan transportasi trans-Eropa. Melalui pembiayaan proyek infrastruktur di bawah Instrumen Interkoneksi untuk Eropa.
  • Lingkungan, serta proyek lingkungan. Dalam hal ini, infrastruktur yang mempromosikan penggunaan sumber daya energi terbaik, serta promosi energi terbarukan.

Jadi, jika negara-negara tidak mematuhi persyaratan Eropa, serta disiplin anggaran, dana ini dapat ditangguhkan atas permintaan mayoritas di Dewan.

Related Posts