Fobia Sosial: Gejala, Penyebab, Pengobatan

fobia sosial ditandai oleh rasa takut yang berlebihan relacionarsee dalam situasi sosial, harus dipermalukan di depan umum atau bertindak di depan umum. Diperkirakan gangguan ini diderita oleh 13% populasi pada saat-saat penting. Biasanya dimulai pada masa remaja dan biasanya lebih sering terjadi pada orang muda antara usia 15 dan 29 tahun, dengan sedikit pelatihan, lajang, dan kelas sosial ekonomi rendah.

Deskripsi rasa malu telah muncul dalam literatur sejak 400 SM dengan Hippocrates, yang membuat deskripsi ini: “Dia tidak berani berada di perusahaan karena takut dihina atau digunakan; dia pikir pria lain sedang mengawasinya”.

Penyebutan pertama dari istilah fobia sosial dibuat pada awal abad ke-20. Psikolog menggunakan istilah “neurosis sosial” untuk menggambarkan pasien yang sangat pemalu.

Gagasan bahwa fobia sosial adalah entitas yang terpisah dari fobia lain datang dengan psikiater Isaac Marks pada tahun 1960. Gagasan ini diterima oleh APA (American Psychiatric Association) dan secara resmi dimasukkan dalam edisi ketiga DSM.

Definisinya direvisi pada tahun 1989 untuk memungkinkan komorbiditasnya dengan gangguan kepribadian menghindar.

Indeks artikel

Gejala

Hanya karena Anda gugup dalam beberapa situasi sosial tidak berarti Anda memiliki fobia sosial (FS). Banyak orang pemalu atau terlalu sadar diri dan itu tidak menyebabkan masalah besar bagi mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Jika FS mengganggu rutinitas Anda, itu dapat menyebabkan kecemasan dan stres, dan menurunkan kualitas hidup Anda. Misalnya, banyak orang menjadi gugup ketika berbicara di depan umum, meskipun orang-orang dengan FS menemukan diri mereka disibukkan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum melakukannya atau benar-benar lumpuh ketika mereka melakukannya.

Gejala emosional

  • Ketakutan yang ekstrim untuk diawasi atau dihakimi oleh orang lain.
  • Kecemasan berlebihan dalam situasi sosial sehari-hari.
  • Kekhawatiran yang intens selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan sebelum situasi sosial.
  • Takut orang lain akan menyadari bahwa Anda gugup.
  • Takut berakting dan dipermalukan.

Gejala fisik

  • Pernapasan cepat.
  • Berubah merah.
  • Mual, sakit perut.
  • Tekanan di dada atau takikardia.
  • Suara gemetar.
  • Merasa pusing atau pingsan
  • Keringat

Gejala perilaku

  • Hindari situasi sosial sampai tingkat yang membatasi aktivitas Anda atau mengganggu hidup Anda.
  • Melarikan diri dari situasi sosial.
  • Kebutuhan untuk selalu dikelilingi oleh seseorang yang Anda kenal.
  • Minum sebelum situasi sosial untuk mengurangi saraf.

Pada anak-anak

Adalah normal bagi seorang anak untuk menjadi pemalu. Namun, ketika Anda memiliki FS, Anda mengalami ketidaknyamanan yang ekstrem saat melakukan aktivitas sehari-hari seperti bermain dengan anak lain, membaca di kelas, berbicara dengan orang dewasa lain, atau tampil di depan orang lain.

Situasi stres

Situasi berikut sering membuat stres bagi orang-orang dengan FS:

  • Bertemu orang baru.
  • Jadilah pusat perhatian.
  • Dipantau saat melakukan sesuatu.
  • Berbicara di depan umum.
  • Tampil di depan orang banyak.
  • Dikritik atau dihakimi.
  • Bicaralah dengan orang “penting” atau figur otoritas.
  • Pergi kencan.
  • Lakukan panggilan telepon.
  • Gunakan toilet umum.
  • Lakukan tes.
  • Makan atau minum di tempat umum.
  • Pergi ke pesta atau acara sosial.

Deskripsi berikut mungkin tentang orang-orang dengan FS:

“Dalam situasi sosial apa pun saya takut. Saya tidak sabar untuk meninggalkan rumah dan terlebih lagi selama acara berlangsung. Semakin dekat saya dengan situasi sosial, semakin cemas saya. Jantung saya mulai berdetak dan saya mulai berkeringat ketika memikirkan situasi sosial”.

“Ketika saya masuk ke ruangan yang penuh dengan orang, saya tersipu dan merasa seperti semua orang melihat saya.”

“Di sekolah saya selalu takut dipanggil, bahkan ketika saya tahu jawabannya. Ketika saya memiliki pekerjaan, saya benci melihat bos saya. Saya tidak bisa makan dengan rekan kerja saya atau pergi ke pesta perusahaan. Saya khawatir dihakimi atau dipandang, saya tidak ingin terdengar konyol. Terkadang saya tidak bisa makan atau tidur selama berhari-hari sebelum rapat.”

Penyebab

Saat ini dianggap sebagai caral integratif. Artinya, penyebab yang mengintervensi perkembangan fobia sosial adalah biologis, psikologis, dan sosial.

Para ilmuwan belum menentukan penyebab pastinya. Studi menunjukkan bahwa genetika memainkan peran penting di samping faktor lingkungan. SF umumnya dimulai pada titik tertentu dalam kehidupan, dari mana ia berkembang.

Penyebab biologis

Tampaknya secara evolusi, manusia dipersiapkan untuk takut pada orang yang menolak kita, mengkritik kita atau orang yang menunjukkan kemarahan. Ribuan tahun yang lalu, nenek moyang kita menghindari musuh yang bermusuhan yang dapat melukai atau membunuh mereka; itu adalah sesuatu yang benar-benar terjadi pada semua spesies.

Teori ini akan membela bahwa kita telah mewarisi gen dari orang-orang yang belajar untuk menjauh dengan mengambil tanda-tanda kekerasan itu. Pada usia 4 bulan, beberapa bayi menunjukkan pola rasa malu saat menangis atau gelisah dengan rangsangan sosial atau mainan.

Karena itu, Anda dapat mewarisi kecenderungan untuk dihambat secara sosial. Tumbuh dengan orang tua yang terlalu protektif atau hiperkritis juga dikaitkan dengan FS.

Penyebab psikologis

Faktor ini melibatkan pembelajaran bahwa Anda tidak mengendalikan peristiwa. Selain itu, serangan panik yang tidak terduga dapat terjadi dalam situasi sosial yang menyebabkan keterkaitannya dengan situasi sosial.

Dalam hal ini, orang tersebut akan merasakan kecemasan setiap kali mereka menjalani situasi sosial yang serupa dengan yang menyebabkan serangan kecemasan. Ada juga situasi nyata yang menghasilkan trauma, seperti bullying di masa remaja atau masa kanak-kanak.

Di sisi lain, fakta bahwa orang tua menyampaikan kepada anak-anaknya kepedulian terhadap pendapat orang lain juga berperan.

Penyebab sosial

Pengalaman sosial yang negatif dapat menyebabkan SF berkembang, dengan orang-orang yang sensitif secara interpersonal lebih mungkin untuk mengembangkannya.

Sekitar 50% orang yang didiagnosis dengan kecemasan sosial pernah mengalami peristiwa sosial yang traumatis atau memalukan. Seperti pengalaman langsung, mengamati atau mendengar pengalaman negatif dari orang lain dapat mengembangkan SF.

Demikian juga, SF dapat dipicu oleh efek jangka panjang dari tidak cocok atau diintimidasi, ditolak, atau diabaikan.

Pengaruh budaya

Sikap terhadap rasa malu dan penghindaran adalah faktor yang berhubungan dengan SF. Satu studi menemukan bahwa efek dari pendidikan orang tua bergantung pada budaya.

Anak-anak Amerika tampaknya lebih mungkin untuk mengembangkan SF jika orang tua mereka menekankan pentingnya pendapat orang lain atau menggunakan rasa malu sebagai taktik disiplin.

Namun, asosiasi itu tidak ditemukan pada anak-anak Tionghoa. Di Cina, anak-anak yang pemalu atau pemalu lebih diterima daripada teman sebayanya dan lebih cenderung dianggap memimpin, tidak seperti di negara-negara Barat.

Mekanisme fisiologis

Meskipun mekanisme saraf yang tepat belum ditemukan, ada bukti yang menghubungkan FS dengan ketidakseimbangan di beberapa neurotransmiter dan hiperaktif di beberapa area otak.

dopamin

Sosiabilitas terkait erat dengan neurotransmisi dopaminergik. Penyalahgunaan stimulan, seperti amfetamin, untuk meningkatkan harga diri dan meningkatkan kinerja sosial adalah hal biasa.

Neurotransmitter lainnya

Meskipun ada sedikit bukti kelainan pada neurotransmisi serotonin, kemanjuran obat yang terbatas yang mempengaruhi kadar serotonin dapat menunjukkan peran neurotransmiter ini.

Paroxetine dan sertraline adalah dua SSRI (selective serotonin reuptake inhibitors) yang telah dikonfirmasi oleh FDA untuk mengobati gangguan kecemasan sosial. SSRI diyakini dapat menurunkan aktivitas amigdala.

Ada juga fokus yang berkembang pada pemancar lain, misalnya norepinefrin dan glutamat, yang mungkin lebih aktif dalam gangguan kecemasan sosial, dan pemancar penghambat GABA, yang mungkin kurang aktif di talamus.

Area otak

Amigdala adalah bagian dari sistem limbik, yang berhubungan dengan ketakutan dan pembelajaran emosional. Orang dengan kecemasan sosial memiliki amigdala yang hipersensitif dalam situasi sosial yang mengancam atau wajah wajah yang bermusuhan.

Di sisi lain, penelitian terbaru menunjukkan bahwa korteks cingulate anterior, yang terkait dengan pengalaman nyeri fisik, tampaknya juga terkait dengan “rasa sakit sosial”, misalnya dengan penolakan kelompok.

Diagnosa

Kriteria diagnostik menurut DSM-IV

A) Tertuduh dan ketakutan terus-menerus untuk satu atau lebih situasi atau tindakan sosial di depan umum di mana subjek dihadapkan pada orang-orang yang tidak termasuk dalam lingkungan keluarga atau kemungkinan evaluasi oleh orang lain. Individu takut untuk bertindak dengan cara yang memalukan atau memalukan. Catatan: pada anak-anak perlu ditunjukkan bahwa kemampuan mereka untuk berhubungan secara sosial dengan kerabat mereka adalah normal dan selalu ada, dan bahwa kecemasan sosial muncul dalam pertemuan dengan individu pada usia yang sama dan tidak hanya dalam interaksi apa pun dengan orang dewasa.
B) Paparan terhadap situasi sosial yang ditakuti hampir selalu memicu respons kecemasan langsung, yang dapat berupa krisis situasional atau lebih atau kurang tekanan terkait situasi. Catatan: pada anak-anak, kecemasan dapat diterjemahkan menjadi tangisan, amukan, penghambatan, atau penarikan diri dalam situasi sosial di mana para asisten termasuk dalam kerangka keluarga.
C) Individu mengakui bahwa ketakutan ini berlebihan atau tidak rasional. Catatan: pada anak-anak pengenalan ini mungkin kurang.
D) Situasi sosial yang menakutkan atau pertunjukan publik dihindari atau dialami dengan kecemasan atau ketidaknyamanan yang intens.
E) Perilaku penghindaran, antisipasi cemas, atau ketidaknyamanan yang muncul dalam situasi publik yang ditakuti secara nyata mengganggu rutinitas normal individu, dengan pekerjaan, hubungan akademik atau sosial mereka, atau menghasilkan ketidaknyamanan yang signifikan secara klinis.
F) Pada individu di bawah usia 18 tahun, durasi gambaran gejala harus diperpanjang setidaknya 6 bulan.
G) Perilaku yang diukur atau menghindar bukan karena efek fisiologis langsung dari suatu zat atau kondisi medis umum, dan tidak dapat dijelaskan dengan lebih baik oleh adanya gangguan mental lain.
H) Jika ada penyakit medis atau gangguan mental lainnya, ketakutan yang dijelaskan dalam Kriteria A tidak terkait dengan proses ini.

Tentukan jika:

Generalized: jika ketakutan mengacu pada sebagian besar situasi sosial.

komorbiditas

FS menunjukkan tingkat komorbiditas (kemunculan bersama) yang tinggi dengan gangguan kejiwaan lainnya. Faktanya, sebuah studi berbasis populasi menemukan bahwa 66% orang dengan FS memiliki satu atau lebih gangguan mental tambahan.

FS sering terjadi bersamaan dengan harga diri rendah dan depresi klinis, mungkin karena kurangnya hubungan pribadi dan periode isolasi sosial yang lama.

Untuk mencoba mengurangi kecemasan dan depresi, orang dengan fobia sosial dapat menggunakan alkohol atau obat-obatan lain, yang dapat menyebabkan penyalahgunaan zat.

Diperkirakan satu dari lima orang dengan FS juga menderita ketergantungan alkohol, meskipun peneliti lain menyarankan bahwa FS tidak berhubungan dengan, atau protektif terhadap, masalah alkohol.

Gangguan umum lainnya dengan FS adalah:

  • Depresi.
  • Gangguan kecemasan, terutama gangguan kecemasan umum.
  • Gangguan Kepribadian Menghindari.

Perlakuan

Perawatan yang paling efektif untuk fobia sosial adalah perilaku kognitif.

Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif bertujuan untuk mengubah pikiran dan perilaku menjadi lebih adaptif.

Perawatan yang tepat dapat berupa:

  • Pameran kelompok.
  • Pelatihan keterampilan sosial.
  • Restrukturisasi kognitif

1-Paparan

Ini adalah pengobatan yang efektif untuk fobia sosial umum. Hal ini dimaksudkan agar orang tersebut secara aktif berhubungan dengan situasi-situasi yang dia hindari, agar dia menghadapi ketakutannya dan terbiasa dengan situasi-situasi tersebut sampai kecemasannya berkurang.

Beberapa indikasi untuk sesi paparan adalah:

  • Sesi pemaparan berulang dan singkat.
  • Ajarkan bagaimana memanfaatkan situasi kehidupan sehari-hari.
  • Terimalah bahwa perilaku orang lain tidak dapat diprediksi.
  • Jelaskan bagaimana masalah itu muncul dan bertahan.

2-Teknik kognitif

Teknik yang paling umum digunakan adalah terapi kognitif Beck dan terapi emosional rasional Ellis.

Tujuannya adalah:

  • Dapatkan harapan kontrol atas perilaku dan peristiwa.
  • Alihkan perhatian ke peningkatan aktivasi dan gejala fisik.
  • Menekan pikiran berulang tentang terjadinya gejala atau akibat yang ditakuti.
  • Mendorong proaktif dan menghargai prestasi yang diperoleh.

3-Pelatihan keterampilan sosial

Jika karena alasan apa pun orang tersebut tidak dapat mempelajari keterampilan sosial, penting untuk mengadakan pelatihan ini.

Ketika orang tersebut takut menunjukkan gejala fisiologis seperti memerah, gemetar atau berkeringat, mereka dapat bekerja:

  • Niat paradoks.
  • Terapi emosional rasional.
  • Pameran.
  • Pada orang dengan tingkat kecemasan yang tinggi, teknik relaksasi dapat melengkapi paparan dengan baik.

Pada orang dengan fobia sosial dan beberapa gangguan kepribadian, terapi perilaku kognitif harus lebih lama.

Terapi kelompok bisa terlalu menakutkan bagi sebagian orang, tetapi memiliki beberapa manfaat:

  • Bangun kepercayaan, bukan ketergantungan pada terapis.
  • Hal ini memungkinkan untuk melakukan tugas presentasi kelompok.
  • Ini memungkinkan Anda untuk membuat komitmen di depan umum, yang meningkatkan motivasi.
  • Orang tersebut merasakan bahwa ada orang lain dengan masalah yang sama.
  • Buat sumber daya sosial.

Kelompok terapi

Teknik kognitif-perilaku lainnya untuk SF termasuk bermain peran dan pelatihan keterampilan sosial, yang mungkin menjadi bagian dari terapi kelompok.

Pengobatan

Obat dapat digunakan untuk mengurangi gejala yang berhubungan dengan FS, meskipun itu bukan obat; jika obat dihentikan gejalanya muncul kembali. Oleh karena itu, obat-obatan sangat membantu bila diminum bersamaan dengan terapi.

Tiga jenis obat yang digunakan:

  • Beta-blocker: digunakan untuk mengurangi kecemasan. Mereka bekerja dengan menghalangi aliran adrenalin saat Anda cemas. Mereka tidak mempengaruhi gejala emosional, meskipun mereka mempengaruhi gejala fisik seperti berkeringat atau takikardia.
  • Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs): Mereka adalah pilihan pertama sebagai obat. Dibandingkan dengan bentuk pengobatan lain, risiko toleransi dan ketergantungan lebih kecil.
  • Benzodiazepin: mereka bertindak cepat meskipun mereka adiktif dan obat penenang, sehingga mereka hanya diresepkan ketika obat lain tidak bekerja.
  • Inhibitor reuptake norepinefrin selektif (SNRI): telah menunjukkan efektivitas yang serupa dengan SSRI. Beberapa adalah venlafaxine atau milnacipran.

Kiat membantu diri sendiri

Tantang pikiran negatif

Jika Anda memiliki FS, kemungkinan besar Anda memiliki pikiran dan keyakinan negatif yang berkontribusi pada kecemasan. Anda mungkin memiliki pemikiran seperti:

  • “Aku akan terlihat seperti orang bodoh.”
  • “Saya akan merasa gugup dan saya akan dipermalukan.”
  • “Orang-orang akan berpikir saya tidak kompeten.”
  • “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan”.

Menantang pikiran negatif ini sendiri atau dalam terapi adalah salah satu cara untuk mengurangi gejala FS. Pertama, identifikasi pikiran negatif apa yang ada di bawah ketakutan Anda terhadap situasi sosial.

Kemudian tantang mereka dan ubah menjadi yang lebih positif dan realistis, dengan pertanyaan seperti:

  • Apakah saya yakin Anda terlihat tidak kompeten?
  • Apakah Anda yakin saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan?

Berikut adalah beberapa pola pikir umum di FS:

  • Membaca pikiran: asumsikan bahwa Anda tahu apa yang dipikirkan orang lain dan bahwa mereka melihat Anda dengan cara negatif yang sama seperti Anda melihat diri Anda sendiri.
  • Memprediksi masa depan: dengan asumsi yang terburuk akan terjadi.
  • Pikiran bencana: mengambil hal-hal dari kepentingan mereka yang sebenarnya. Misalnya, percaya bahwa jika orang memperhatikan bahwa Anda gugup, itu akan menjadi hal yang buruk atau malapetaka.
  • Personalisasi: asumsikan bahwa orang-orang fokus pada Anda secara negatif.

Bagaimana cara berhenti berpikir bahwa semua orang melihat Anda?

Untuk mengurangi perhatian pada diri sendiri, perhatikan apa yang terjadi di sekitar Anda, daripada mengamati diri sendiri atau berfokus pada gejala kecemasan Anda:

  • Perhatikan orang-orang di lingkungan Anda.
  • Dengarkan apa yang dikatakan, bukan pikiran Anda.
  • Jangan mengambil tanggung jawab penuh untuk mencoba memulai percakapan, diam tidak apa-apa dan yang lain dapat berkontribusi.

Kendalikan pernapasan Anda

Salah satu perubahan dalam tubuh Anda ketika Anda cemas adalah Anda mulai bernapas dengan cepat, yang menyebabkan gejala lain seperti mual, pusing, hot flashes, detak jantung yang cepat atau ketegangan otot.

Belajar mengendalikan pernapasan Anda dapat membantu Anda mengurangi gejala-gejala ini. Anda dapat mempraktikkan latihan ini:

  • Duduklah dengan nyaman dan lurus di kursi, biarkan tubuh Anda rileks. Letakkan satu tangan di dada dan tangan lainnya di perut.
  • Tarik napas perlahan dan dalam melalui hidung selama empat detik. Tangan di perut Anda harus naik, sedangkan tangan di dada Anda harus bergerak sangat sedikit.
  • Tahan napas Anda selama dua detik.
  • Buang napas perlahan melalui mulut Anda selama enam detik, keluarkan udara sebanyak yang Anda bisa. Tangan di perut Anda harus bergerak saat Anda mengeluarkan napas dan tangan Anda yang lain harus bergerak sedikit.
  • Lanjutkan bernapas melalui hidung dan keluarkan melalui mulut. Fokuskan perhatian Anda pada pernapasan perlahan dengan pola: tarik napas selama 4 detik, tahan selama 2 detik, dan buang napas selama 6 detik.

Latih teknik relaksasi

Selain latihan pernapasan dalam, latihan rutin teknik relaksasi seperti yoga, pengobatan, atau relaksasi otot progresif juga akan membantu Anda mengontrol gejala kecemasan.

Kunjungi artikel ini untuk mempelajarinya.

Hadapi ketakutanmu

Salah satu hal paling berharga yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi SF adalah menghadapi ketakutan Anda akan situasi sosial.

Penghindaran membuat gangguan tetap berjalan; Meskipun itu membuat Anda lebih nyaman dalam jangka pendek, itu mencegah Anda menjadi lebih nyaman dalam situasi sosial yang harus Anda hadapi.

Penghindaran mencegah Anda melakukan hal-hal yang ingin Anda lakukan, mencapai tujuan tertentu, atau berpartisipasi dalam aktivitas sosial.

Ikuti tips ini:

  • Hadapi situasi sedikit demi sedikit: jika Anda takut berbicara di depan umum, jangan menghadapi ruangan yang berisi 100 orang. Misalnya, mulailah dengan berpartisipasi dalam kelompok dengan mengangkat tangan Anda. Belakangan, dia mulai melakukan aktivitas yang semakin sulit.
  • Sabar: mengatasi FS membutuhkan latihan dan kesabaran. Ini adalah proses bertahap dan pada awalnya adalah normal bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sebaik yang Anda inginkan. Yang terpenting adalah bertindak.
  • Gunakan keterampilan yang dijelaskan di atas untuk tetap santai.
  • Bangun hubungan pribadi

Kiat-kiat berikut adalah cara yang baik untuk mulai berinteraksi dengan orang lain:

  • Ikuti kelas keterampilan sosial.
  • Berpartisipasi dalam layanan sukarela.
  • Bekerja pada keterampilan komunikasi Anda.
  • Mendaftar untuk kegiatan sosial seperti olahraga kelompok, lokakarya, menari …
  • Ubah gaya hidup Anda.

Kiat-kiat berikut dapat membantu Anda mengurangi tingkat kecemasan dalam situasi sosial:

  • Hindari atau batasi kafein: Kopi, teh, atau minuman energi bertindak sebagai stimulan yang meningkatkan gejala kecemasan Anda.
  • Hindari alkohol: atau setidaknya minum secukupnya. Alkohol meningkatkan peluang Anda untuk mengalami serangan kecemasan.
  • Berhenti Merokok – Nikotin adalah stimulan kuat yang menyebabkan tingkat kecemasan yang lebih tinggi.
  • Cukup tidur: Ketika Anda kurang tidur, Anda lebih rentan terhadap kecemasan. Beristirahat akan membantu Anda rileks dalam situasi sosial.

Referensi

  1. Furmark, Thomas. Fobia Sosial – Dari Epidemiologi ke Fungsi Otak. Diakses pada 21 Februari 2006.
  2. Mempelajari Aktivitas Otak Dapat Membantu Diagnosis Fobia Sosial. Universitas Monas. 19 Januari 2006.
  3. Pusat Nasional untuk Kesehatan dan Kebugaran Penyebab Gangguan Kecemasan Sosial. Diakses pada 24 Februari 2006.
  4. Okano K (1994). “Malu dan fobia sosial: sudut pandang transkultural”. Bull Menninger Clin 58 (3): 323–38. PMID7920372.
  5. Stopa L, Clark D (1993). “Proses kognitif dalam fobia sosial”. Perilaku Res Ada 31 (3): 255–67. doi: 10.1016 / 0005-7967 (93) 90024-O. PMID 8476400.
  6. BNF; Jurnal Medis Inggris (2008). “Ansiolitik”. Inggris: Formularium Nasional Inggris. Diakses pada 17 Desember 2008.
  7. Thomas Furmark (1999-09-01). “Phobia sosial pada populasi umum: prevalensi dan profil sosiodemografi (Swedia)”. Diakses tanggal 28-03-2007.


Related Posts