Kapasitas kewirausahaan

Kewirausahaan merupakan salah satu faktor produksi , menambah tiga yang sudah diketahui. Menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), ini mengacu pada keterampilan, serta pengetahuan, yang dibutuhkan pengusaha, serta siapa saja yang membuat atau memiliki perusahaan.

Kewirausahaan, oleh karena itu, termasuk dalam faktor-faktor produksi yang diketahui, bersama dengan tanah, tenaga kerja dan modal. Kapasitas ini dapat didefinisikan sebagai semua pengetahuan, serta alat, yang dimiliki seorang wirausahawan untuk mengelola dan menghasilkan kekayaan melalui aktivitas yang dilakukannya. Dengan cara ini, wirausahawan memiliki ide, melaksanakannya, dan menanggung risiko yang ditimbulkan oleh pendekatan ini.

Kewirausahaan, meskipun ada perbedaan tergantung pada penulisnya, dianggap sebagai salah satu dari empat faktor produksi yang ada.

Kapasitas produksi

Elemen Kewirausahaan

Di antara unsur-unsur yang mendefinisikan kewirausahaan, berikut ini harus disorot:

Pengamatan lingkungan atau lingkungan.

Pertemuan alat-alat fisik dan psikis yang diperlukan untuk melakukan suatu aktivitas tertentu.

Identifikasi peluang, serta potensi manfaatnya.

Implementasi dan permulaan kegiatan ekonomi tertentu.

Memperoleh manfaat dan keuntungan, baik milik sendiri maupun kolektif.

Terakhir, kita dapat menambahkan pelatihan akademik dan pengalaman sebagai unsur yang mencakup kewirausahaan.

Kewirausahaan sebagai faktor produksi

Kewirausahaan telah dianggap oleh banyak ekonom sebagai faktor produksi lainnya. Seiring dengan tanah, modal dan tenaga kerja, kapasitas ini telah ditunjukkan sebagai variabel kunci untuk hubungan ketiga faktor yang dibahas di atas.

Dengan demikian, faktor ini dipahami sebagai kontribusi yang dilakukan oleh pengusaha yang menyelenggarakan produksi, sehingga memperoleh hasil yang lebih tinggi.

Meskipun kewirausahaan telah menjadi faktor yang dipertanyakan oleh beberapa ekonom, terutama mereka dari aliran Marxis, buku-buku tentang sejarah ekonomi, serta ekonomi, memasukkannya sebagai salah satu faktor produksi lagi. Bahkan, banyak akademisi mendefinisikannya sebagai faktor produksi yang tanpanya bagian dari tugas-tugas di mana tiga faktor produksi utama lainnya ikut bermain tidak dapat dikoordinasikan atau dilaksanakan.

Related Posts