Keusangan terjadwal

Mengapa produk yang kita hasilkan semakin lama semakin berkurang? Mengapa bola lampu yang dibuat pada tahun 1911 dapat bertahan lebih dari 100 tahun ketika dinyalakan dan yang dibuat hari ini hanya bertahan 1000 jam? Memiliki nama, keusangan yang direncanakan

Keusangan terjadwal adalah penjadwalan masa manfaat suatu produk, sehingga produk tersebut menjadi tidak berguna dalam jangka waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Mereka juga dapat dibatasi oleh jumlah kegunaan, misalnya, printer yang setelah mencetak sepuluh ribu eksemplar berhenti bekerja.

Bola lampu ini telah bersinar di Livermore Fire Station (California) selama lebih dari 100 tahun

Apa tujuan dari keusangan yang direncanakan?

Tujuan utama dari keusangan yang direncanakan adalah untuk memastikan bahwa konsumen membeli produk beberapa kali, bukan hanya sekali. Hal ini tentu saja meningkatkan permintaan produk karena konsumen harus terus datang kembali dan lagi. Seorang pengguna harus membeli produk yang sama lebih sering daripada jika produk itu tahan dan akan bertahan seumur hidup.

Bayangkan Anda tidak pernah harus membeli bola lampu, sejak kakek Anda meletakkannya di rumah, lampu itu terus bersinar seperti hari pertama. Tampaknya tidak masuk akal tetapi tidak, bohlam jenis ini dapat diproduksi dengan sempurna. Namun, produsen bola lampu akan kehabisan pembeli akan gulung tikar. Itulah sebabnya mereka memproduksi bohlam yang memiliki masa pakai terprogram 2500 jam, sehingga Anda harus membelinya lagi dan lagi. Apakah keusangan yang direncanakan diperlukan? Apakah mungkin untuk mengakhirinya dan membuat produk yang efisien?

Dokumenter tentang keusangan yang dijadwalkan

Film dokumenter berjudul “Beli, lempar, beli” yang diproduksi oleh RTVE berbicara tentang keusangan terprogram, sebuah istilah yang sangat sedikit dikenal oleh masyarakat, tetapi sangat penting di zaman kita. Film dokumenter ini membuat kita bertanya-tanya apakah sistem ekonomi yang didasarkan pada konsumerisme masuk akal.

Pada abad terakhir, perusahaan telah menyelidiki bagaimana merancang produk yang kurang tahan lama, sehingga kita dapat membeli produk mereka lagi. Apakah masuk akal untuk menghabiskan uang untuk meneliti cara membuat produk yang kurang tahan lama? Sepintas jawabannya jelas, tetapi jika bohlam tidak padam, perusahaan yang didedikasikan untuk pembuatannya akan bangkrut dan tidak akan memproduksi lebih banyak lagi. Film dokumenter ini menimbulkan beberapa pertanyaan lagi, apakah masuk akal untuk membuat produk tak terbatas di planet dengan sumber daya terbatas? Apakah tidak ada cara bagi perusahaan untuk meningkatkan efisiensi sambil tetap dapat bertahan?

Debat terbuka tentang ketahanan produk dan kapitalisme

Film dokumenter ini membuka perdebatan tentang logika gaya hidup konsumen, di mana segunung produk berkualitas rendah diproduksi. Pada tahun 1911 bola lampu dengan durasi 2500 jam diumumkan, pada tahun 1924 pabrikan mereka setuju untuk tidak membuat yang bertahan lebih dari 1000 jam.

Ini adalah masalah yang merobek fondasi kapitalisme , itulah sebabnya sangat sulit untuk mengusulkan kemungkinan kesepakatan untuk mengubahnya. Solusi yang mungkin adalah, misalnya, bohlam akan dibayar setiap tahun pada tagihan listrik sebagai premi pemeliharaan kualitas. Perusahaan lampu akan merawat bohlam sebagai produk yang termasuk dalam layanannya dan untuk mengurangi biayanya, perusahaan akan mencoba membuat bohlam bertahan selama mungkin.

Film dokumenter ini telah memenangkan berbagai penghargaan televisi, di antaranya Onwings, penghargaan untuk film dokumenter terbaik tahun 2011 oleh Spanish Television Academy, SCINEMA (Australia), FILMAMBIENTE (Brasil), Guangzhou International Festival (Cina), Maeda Special Award ( Jepang), dll.

Anda dapat melihat dokumenter di tautan berikut ke RTVE: Dokumenter – Beli, lempar, beli

Related Posts