Psikologi positif: sejarah, prinsip, teori, aplikasi

psikologi positif adalah cabang dari ilmu perilaku manusia yang berfokus pada pemahaman aspek-aspek kehidupan yang membuat hal ini bermanfaat. Tujuan utamanya adalah untuk menemukan cara membantu orang menjadi bahagia dan menjalani kehidupan yang baik. Ini adalah campuran ilmu pengetahuan dan seni, dan dapat diterapkan baik secara individu maupun di seluruh masyarakat.

Psikologi positif merupakan salah satu cabang yang kemudian muncul. Penyebutan pertama istilah ini terjadi pada tahun 1998, ketika Profesor Martin Seligman memilih topik ini sebagai topik yang ingin dia kembangkan selama masa jabatannya sebagai presiden American Psychological Association.

Martin Seligman, bapak psikologi positif. Sumber: Msananya [CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Pada awalnya, psikologi positif muncul sebagai penolakan terhadap aliran lain yang lebih tua seperti psikoanalisis atau behaviorisme. Psikologi tradisional telah berfokus terutama pada penyakit mental, sedemikian rupa sehingga menempatkan penekanan terutama pada pikiran negatif, masalah psikologis, dan kesulitan dalam menyesuaikan diri.

Seligman dan psikolog positif lainnya ingin mengubah paradigma ini dan mempelajari aspek paling positif dari keberadaan manusia, dengan tujuan untuk meningkatkannya semaksimal mungkin. Meskipun awalnya didasarkan pada psikologi humanistik, ia segera mengembangkan penelitiannya sendiri dan sampai pada kesimpulan yang sangat baru yang masih relevan hingga saat ini.

Indeks artikel

Sejarah

Sumber

Seperti yang telah kita lihat, psikologi positif secara resmi muncul pada tahun 1998 ketika Martin Seligman memilih topik ini sebagai topik yang ingin dia kembangkan saat dia menjadi presiden APA, asosiasi psikologi terkemuka di dunia. Namun, sebelum saat ini konsep yang paling penting dari disiplin telah hadir dalam banyak disiplin terkait.

Istilah “psikologi positif” pertama kali disebutkan oleh Abraham Maslow, seorang psikolog humanistik terkemuka, dalam edisi pertama bukunya tahun 1954 , Motivasi dan Kepribadian .

Abraham Maslow

Namun, selama dekade berikutnya fokus penelitian psikologis terus difokuskan pada penyakit mental dan masalah manusia, sehingga istilah tersebut tidak pernah membuahkan hasil.

Namun, dengan kedatangan Seligman ke kursi kepresidenan APA, ini mulai berubah. Dalam bukunya Authentic Happiness , Martin Seligman mengklaim bahwa psikologi setengah abad terakhir telah dikonsumsi oleh studi penyakit mental, dan dia mendorong para ahli di bidang ini untuk mengalihkan fokus mereka untuk meningkatkan kehidupan sehari-hari dan membantu wanita. potensi penuh.

Mengembangkan

Pada tahun 1999 KTT psikologi positif pertama berlangsung. Tiga tahun kemudian, Konferensi Internasional Pertama tentang Psikologi Positif diadakan. Sejak saat itu, masyarakat umum menjadi semakin tertarik pada penemuan-penemuan tentang hal ini, yang terutama didorong oleh Seligman dan rekan-rekannya.

Meskipun pada awalnya mendapat sambutan yang agak dingin, sedikit demi sedikit dunia ilmiah mulai menerima psikologi positif sebagai cabang lain dari studi pengetahuan manusia. Dengan demikian, Universitas Harvard mulai mengajar mata kuliah tentang hal ini pada tahun 2006; dan tidak lama setelah IPPA dibentuk, organisasi internasional pertama berfokus pada bidang ini.

pengaruh

Meskipun psikologi positif dianggap sebagai cabang yang sepenuhnya independen dari ilmu ini, ada disiplin ilmu lain yang terkait erat dengannya yang menjadi pengaruh bagi perkembangannya. Salah satu yang paling penting adalah psikologi humanistik, yang sangat penting selama paruh pertama abad ke-20.

Beberapa penulis psikologi humanistik yang paling penting adalah Erich Fromm, Carl Rogers, dan Abraham Maslow. Semuanya prihatin dengan menyelidiki unsur-unsur apa yang dapat membantu perkembangan kebahagiaan manusia, dan bahwa orang-orang mencapai potensi maksimal mereka. Ini juga beberapa tujuan utama psikologi positif.

Erich fromm

Namun, psikologi humanistik bukan satu-satunya pengaruh yang dimiliki psikolog positif pertama. Sejak awal sejarah tertulis, banyak pemikir telah merenungkan kebahagiaan dan kesejahteraan manusia, dan banyak kesimpulan mereka telah dipelajari oleh disiplin cararn ini.

Misalnya, psikologi positif dianggap oleh banyak ahli untuk menggabungkan penemuan dari disiplin ilmu seperti filsafat Timur, Buddhisme, filsafat Barat klasik, dan beberapa cabang awal psikologi.

Situasi saat ini

Meskipun bukan salah satu cabang yang paling banyak dipelajari di tingkat profesional dalam bidang psikologi, saat ini psikologi positif telah mencapai popularitas besar baik di kalangan masyarakat umum maupun di antara banyak praktisi disiplin ini. Pentingnya terus tumbuh dari tahun ke tahun, terutama di Amerika Serikat dan Eropa Barat.

Prinsip-prinsip psikologi positif

Martin Seligman dan Mihaly Csikszentmihalyi, dua pendukung utama disiplin ini, mendefinisikan psikologi positif sebagai studi tentang fungsi positif manusia dan perkembangannya di berbagai tingkatan.

Dari kiri ke kanan: William Damon, Mihaly Csikszentmihalyi dan Howard Gardner

Ini akan mencakup unsur-unsur biologis, pribadi, kelembagaan, budaya, relasional dan global, semuanya diperlukan untuk fungsi kehidupan yang paling optimal.

Konsep dasar

Konsep terpenting dalam psikologi positif adalah konsep “eudaimonia”, sebuah istilah yang diciptakan oleh Aristoteles yang secara harfiah berarti “kehidupan yang baik”. Namun, ini tidak harus berkaitan dengan kebahagiaan, tetapi dengan hidup sesuai dengan apa yang penting dan memimpin sebuah keberadaan yang lengkap dan terpenuhi mungkin.

Meskipun tidak ada definisi resmi tentang apa artinya hidup menurut eudaimonia, psikolog positif setuju bahwa untuk mencapai keadaan ini orang tersebut harus memiliki tingkat kebahagiaan dan makna setinggi mungkin, sambil berkomitmen pada apa yang mereka lakukan.

Bagi Seligman, kehidupan yang baik melibatkan penggunaan kekuatan pribadi untuk menghasilkan kepuasan dan kepuasan. Dalam video ini kita bisa melihatnya berbicara tentang kebahagiaan:

Tujuan utama

Seperti yang telah kita lihat, psikologi positif muncul sebagai pelengkap cabang-cabang yang lebih tradisional dari disiplin ini, yang terutama berfokus pada studi tentang unsur-unsur paling negatif dari pengalaman manusia. Dengan demikian, beberapa tema terpenting bagi Seligman dan pengikutnya adalah kebahagiaan, harga diri, kepuasan, dan nilai.

Dengan demikian, terapis yang berspesialisasi dalam cabang ini mencoba mengembangkan intervensi psikologis yang membantu pasien mereka untuk memiliki sikap yang lebih positif tentang apa yang terjadi pada mereka, untuk menemukan kekuatan mereka dan mengatasinya, dan secara umum menjadi lebih optimis dan menjalani kehidupan yang memuaskan. mungkin.

Di antara topik yang paling penting untuk psikolog positif adalah beberapa seperti emosi positif, pemberdayaan sifat-sifat individu, dan hubungan positif dan institusi. Lainnya, seperti keadaan aliran , nilai-nilai individu atau hubungan yang memuaskan juga sering dipelajari dalam disiplin ini.

teori

Karena psikologi positif masih merupakan cabang yang sangat baru, tidak ada satu teori pun yang mencakup semua penemuan yang dilakukan oleh para penelitinya. Namun, beberapa teori telah dibuat yang dianggap sebagai yang utama dalam sektor ini. Selanjutnya kita akan melihat mana yang paling penting.

– Tiga cara menuju kebahagiaan

Hubungan pribadi penting untuk merasa bahagia

Dalam buku pertamanya, Kebahagiaan Otentik , Seligman mengusulkan gagasan bahwa ada tiga cara untuk mencapai keadaan kebahagiaan yang mungkin perlu diselidiki. Ketiga jalan tersebut adalah kehidupan yang menyenangkan, kehidupan yang baik, dan kehidupan yang bermakna.

Kehidupan yang menyenangkan akan melibatkan menikmati sepenuhnya perasaan dan emosi positif yang biasanya merupakan bagian dari gaya hidup sehat. Ini akan mencakup hal-hal seperti hubungan, hiburan, hobi, dan kepentingan pribadi. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak orang fokus pada topik ini, Seligman mengatakan bahwa kebahagiaan yang disebabkan oleh unsur-unsur ini akan berumur pendek dan bisa jadi paling tidak penting.

Di sisi lain, kehidupan yang baik harus dilakukan dengan efek keadaan seperti aliran atau pencelupan, yang terjadi ketika orang tersebut benar-benar tenggelam dalam apa yang mereka lakukan secara teratur. Berpartisipasi terutama dalam kegiatan yang menghasilkan keadaan-keadaan ini akan menghasilkan keadaan kebahagiaan yang jauh lebih langgeng daripada kehidupan yang menyenangkan.

Terakhir, hidup dengan makna harus dilakukan dengan berpartisipasi dalam sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri. Dengan demikian, orang yang memilih jalan ini akan memperoleh kepuasan besar dari kontribusinya kepada masyarakat, berpartisipasi dalam tujuan kelompok besar, atau mempertahankan hubungan yang langgeng dan stabil.

– Teori aliran

Salah satu penemuan terpenting dalam psikologi positif adalah keadaan aliran . Ini awalnya dijelaskan oleh Mihaly Csikszentmihalyi, seorang psikolog Polandia yang mempelajari efek kesulitan tugas pada pengalaman tugas.

Atlet dapat mencapai kondisi aliran saat berlatih atau bersaing

Csikszentmihalyi menemukan bahwa ketika kita melakukan tugas-tugas yang berarti bagi kita dan yang menantang kita tetapi tidak terlalu rumit, kita memasuki apa yang disebutnya state of flow . Di dalamnya, kita lupa waktu dan mendapatkan tingkat kepuasan yang sangat tinggi.

Bagi banyak psikolog positif, mengalami flow state secara teratur adalah salah satu kunci untuk menjalani kehidupan yang bahagia dan berharga.

– Kebajikan dan kekuatan karakter

Pada tahun 2004, Seligman dan Peterson berusaha membuat daftar atribut dan karakteristik positif yang dapat dihadirkan manusia. Upaya pertamanya merupakan apa yang dikenal sebagai “organisasi 6 kebajikan dan 24 kekuatan”, yang segera menjadi salah satu teori terpenting dalam psikologi positif.

Dalam teori ini, 6 kebajikan dijelaskan yang telah diamati di sebagian besar budaya yang telah muncul sepanjang sejarah, dan yang dianggap mendasar untuk pengembangan kehidupan yang baik, keadaan kebahagiaan dan hasil positif baik di tingkat individu maupun masyarakat.

Keenam kebajikan tersebut adalah sebagai berikut: pengetahuan / kebijaksanaan, keberanian, kemanusiaan, keadilan, kesederhanaan dan transendensi. Pada gilirannya, masing-masing dari enam kebajikan ini dibagi menjadi beberapa kekuatan karakter tertentu, termasuk beberapa seperti ketekunan, empati , atau pengendalian diri.

Kegunaan

Selama dua dekade terakhir, bidang psikologi positif terus berkembang dan membuat penemuan-penemuan baru yang berkaitan dengan bagaimana hidup dengan baik dan memimpin sebagai eksistensi yang memuaskan. Untuk alasan ini, sebagian besar aplikasi di bidang ini berkaitan dengan membantu orang dan masyarakat untuk mencapai keadaan sejahtera.

Dengan cara ini, psikologi positif dapat digunakan sebagai bentuk terapi individu, di mana seorang psikolog menemani seseorang dan membantu mereka menemukan kekuatan mereka sendiri, mengubah sudut pandang mereka, dan menghadapi kesulitan mereka sehari-hari dengan pandangan yang lebih sehat. .

Di sisi lain, bidang psikologi ini juga dapat digunakan untuk melakukan penelitian tentang perubahan yang dapat dilakukan di tingkat sosial dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan semua individu yang tergabung dalam suatu budaya. Dengan cara ini, psikologi positif memiliki cakupan aplikasi global, sesuatu yang membedakannya dari aliran lain.

Penulis dan ide-ide mereka

Banyak orang telah berkontribusi pada pengembangan psikologi positif sebagai suatu disiplin ilmu. Namun, di bawah ini kita akan melihat beberapa penulis utama tren ini dan kontribusi utama mereka.

Martin Seligman

Seligman adalah pencipta psikologi positif, dan yang utama bertanggung jawab untuk memajukan disiplin ini dan mempopulerkannya. Karena itu, sebagian besar ide yang kita temukan di bidang ini datang langsung atau tidak langsung dari karyanya.

Di antara kontribusi Seligman yang paling penting, kita menemukan beberapa seperti tiga cara untuk menjalani kehidupan yang menyenangkan, pentingnya nilai-nilai dan kekuatan karakter, atau kebutuhan untuk mengubah perspektif seseorang untuk mencapai kebahagiaan setinggi mungkin.

Mihaly Csikszentmihalyi

Psikolog kelahiran Polandia ini bertugas mengembangkan teori aliran , keadaan di mana kita kehilangan jejak waktu dan mendapati diri kita benar-benar tenggelam dalam apa yang kita lakukan. Csikszentmihalyi mempelajari kondisi yang harus ada agar keadaan pikiran ini terjadi, dan menciptakan caral yang dapat direplikasi yang memungkinkan kita mengalaminya dalam kehidupan sehari-hari kapan pun kita mau.

Ed diener

Ed Diener, juga dikenal sebagai “Doctor Happiness”, adalah seorang psikolog Amerika dan salah satu kolaborator utama Martin Seligman dalam penelitiannya tentang kebahagiaan dan kesejahteraan subjektif. Studinya fokus terutama pada pengaruh faktor-faktor seperti kepribadian, tingkat pendidikan atau kesejahteraan ekonomi pada kebahagiaan.

Referensi

  1. “Apa itu Psikologi Positif & Mengapa Penting?” dalam: Psikologi Positif. Diperoleh pada: 08 Februari 2020 dari Psikologi Positif: positivepsychology.com.
  2. Apa itu Psikologi Positif? A Definisi + 3 Tingkat Psikologi Positif ‚ÄĚdalam: Positive Psychology UK. Diperoleh pada: 08 Februari 2020 dari Positive Psychology UK: positivepsychology.org.uk.
  3. “Psikologi Positif dan Ilmu Kebahagiaan” dalam: Pengejaran Kebahagiaan. Diperoleh pada: 08 Februari 2020 dari Pursuit of Happiness: chase-of-happiness.org.
  4. “Martin Seligman dan Psikologi Positif” dalam: Mind Is Wonderful. Diperoleh pada: 08 Februari 2020 dari Mind Is Wonderful: lamenteesmaravillosa.com.
  5. “Psikologi Positif” di: Wikipedia. Diperoleh pada: 08 Februari 2020 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.