Sindrom Cockayne: gejala, penyebab, perawatan

Sindrom Cockayne adalah kelainan genetik yang menyebabkan penuaan dini pada anak-anak dan tahap remaja. Pada tingkat klinis, ditandai dengan spektrum perubahan yang luas, termasuk kelainan pada pertumbuhan dan perkembangan psikomotor, regresi neurologis, karakteristik fenotipe fisik, fotosensitifitas, kelainan oftalmologis dan pendengaran, antara lain.

Mengenai asal etiologi dari sindrom Cockayne, sebagian besar kasus terutama disebabkan oleh adanya mutasi spesifik pada gen ERCC8 dan ERCC6, masing-masing terletak pada kromosom 5 dan 10.

Sindrom Cockayne

Di sisi lain, diagnosisnya dikonfirmasi melalui studi genetik dan analisis RNA, meskipun penting untuk melakukan pemeriksaan fisik yang luas dan mempelajari karakteristik klinis dari mereka yang terkena.

Meskipun tidak ada obat untuk patologi ini, ada pendekatan terapi simtomatologis yang berbeda, berdasarkan intervensi medis dan rehabilitatif: koreksi bedah, stimulasi dini, motorik, elektrostimulasi, administrasi darmakologi, terapi fisik, dll.

Indeks artikel

Sejarah

Sindrom Cockayne awalnya dijelaskan oleh Cokayne pada tahun 1936. Dalam laporan klinisnya, dia merujuk pada deskripsi dua kasus kerdil cachectic, atrofi retina, dan tuli yang didefinisikan secara klinis.

Selain itu, ia kemudian memperluas deskripsinya dengan kasus baru yang serupa secara klinis, yang gejalanya mulai berkembang dengan jelas selama masa kanak-kanak.

Akhirnya, sekitar tahun 80-an dan 90-an, berkat kemajuan teknis, patologi ini dapat dijelaskan pada tingkat sel, sementara pada tahun 1990 dimungkinkan untuk mengidentifikasi gen utama yang terlibat dalam patologi ini.

Karakteristik sindrom Cockayne

Sindrom Cockayne adalah penyakit langka yang berasal dari keturunan, manifestasi utamanya adalah perkembangan penuaan dini. Meskipun tingkat keparahan kondisi ini dapat bervariasi tergantung pada komplikasi medisnya, kelainan genetik menimbulkan serangkaian manifestasi yang sesuai dengan penuaan dini dan akibatnya, dengan penurunan harapan hidup yang signifikan.

Jadi, dalam banyak literatur medis, sindrom Cockayne dianggap sebagai jenis progeria segmental. Secara umum, istilah progeria digunakan untuk merujuk pada sekelompok penyakit yang didefinisikan secara klinis oleh adanya percepatan / penuaan dini pada populasi anak.

Jenis perubahan ini adalah produk dari faktor genetik dan cenderung menghasilkan tanda dan gejala fisiologis usia tua.

Sindrom Cokayne didefinisikan oleh tiga temuan mendasar:

  1. Retardasi pertumbuhan yang signifikan (perawakan pendek, berat badan rendah, dll.).
  2. Sensitivitas berlebihan yang tidak normal terhadap rangsangan cahaya (fotosensitivitas).
  3. Penampilan fisik usia lanjut.

Subtipe

Penulis yang berbeda menunjukkan adanya subtipe klinis yang berbeda dalam sindrom Cokayne:

– Tipe I : tipe ini adalah bentuk klasik dan paling sering dari presentasi sindrom Cockayne. Dalam hal ini, gejala utama cenderung muncul setelah usia 2 tahun.

– Tipe II : dalam hal ini gejala klinis muncul lebih awal. Dengan demikian, adalah mungkin untuk mengamati gejala yang signifikan sejak lahir, selain itu biasanya menunjukkan status klinis yang serius.

– Tipe III : tipe ini ditandai dengan gambaran klinis yang lebih ringan. Selain itu, dibandingkan dengan subtipe sebelumnya, biasanya muncul dengan onset yang lambat.

– Tipe XP / CS : dibedakan subtipe klinis sindrom Cockayne yang ditandai dengan presentasi bersamanya dengan xeroderma pigmentosa. Karakteristiknya ditentukan oleh perkembangan perawakan pendek, keterbelakangan mental, dan kanker kulit.

Statistik

Sindrom Cockayne dianggap sebagai penyakit yang jarang atau jarang terjadi, dengan perkiraan kejadian 1 kasus per 200.000 penduduk di wilayah Eropa.

Bersama-sama, di Amerika Serikat dan Eropa, sindrom Cockayne dapat muncul pada sekitar 2 atau 3 kasus per juta kelahiran.

Mengenai karakteristik sosiodemografis dari mereka yang terkena dampak, penyelidikan epidemiologis belum mengidentifikasi frekuensi yang lebih tinggi terkait dengan jenis kelamin, tempat asal atau kelompok etnis dan / atau ras.

Tanda dan gejala khas

Sindrom Cockayne dicirikan secara klinis oleh pola manifestasi klinis yang heterogen, semuanya didefinisikan oleh defisit umum dalam perkembangan dan degenerasi multisistem yang parah.

Beberapa tanda dan gejala yang lebih umum pada sindrom Cockayne biasanya meliputi:

Keterlambatan pertumbuhan

Salah satu ciri medis paling khas dari sindrom Cockayne adalah adanya perkembangan pertumbuhan fisik yang lambat atau tertunda.

Terlepas dari kenyataan bahwa, dalam beberapa kasus, dimungkinkan untuk mengidentifikasinya pada tahap prenatal, melalui ultrasound kontrol kehamilan rutin, lebih sering untuk mengamati parameter ini selama tahun-tahun pertama kehidupan.

Secara umum, pada orang yang terkena adalah mungkin untuk mengamati tinggi dan berat badan di bawah normal atau yang diharapkan untuk jenis kelamin dan usia kronologis mereka .

Selain itu, beberapa studi klinis mengklasifikasikan sindrom Cockayne sebagai bentuk dwarfisme, yaitu gangguan pertumbuhan di mana tinggi orang dewasa biasanya tidak melebihi 125cm.

Di sisi lain, sebagai konsekuensi dari keterbelakangan pertumbuhan umum, juga dimungkinkan untuk mengamati adanya mikrosefali. Dengan demikian, biasanya kepala individu yang terkena cenderung lebih kecil atau lebih kecil dari yang diharapkan untuk jenis kelamin dan kelompok usia mereka.

Karakteristik pertumbuhan pada sindrom Cockayne ditentukan oleh:

  • Di bawah berat badan.
  • Berkurangnya tinggi badan, sesuai dengan diagnosis gangguan pertumbuhan atau dwarfisme.
  • Mikrosefali

Gangguan muskuloskeletal

Sindrom Cockayne juga sering ditandai dengan perkembangan fitur kerangka, otot, dan kulit yang berbeda:

Konfigurasi wajah dicirikan sebagai atipikal karena adanya ukuran kepala yang berkurang, mulut dan dagu yang kurang berkembang atau sempit , dan hidung yang bengkok.

Demikian juga, disposisi gigi biasanya tidak normal, menyebabkan sebagian kasus maloklusi dan perkembangan sejumlah besar rongga dan anomali pada proyeksi mandibula.

Mengenai karakteristik kulit, dapat dilihat bahwa rambut dan kulit memiliki penampilan yang kering dan halus. Umumnya, kulit tampak menua dengan kerutan, hilangnya jaringan adiposa atau pigmentasi abnormal.

Di sisi lain, pada orang yang menderita sindrom Cockayne dimungkinkan untuk mengidentifikasi ketidakseimbangan dalam ukuran anggota badan mereka, sehingga umum untuk mengamati tangan dan kaki besar yang tidak normal, serta lengan dan kaki yang lebih panjang dibandingkan dengan total kaki dan tangan. ukuran Tubuh.

Selain itu, mungkin juga persendian berkembang secara tidak normal, menunjukkan ukuran yang lebih besar dari yang diperlukan dan menimbulkan posisi tetap dari kelompok tulang dan otot yang berbeda.

Mengenai perubahan otot, yang paling umum adalah mengamati perkembangan spastisitas, yaitu peningkatan tonus otot yang abnormal dan patologis, disertai dalam beberapa kasus dengan presentasi tambahan hipo atau hiperrefleksia (peningkatan refleks osteo-tendon ).

Karakteristik muskuloskeletal dari sindrom Cockayne ditentukan oleh adanya:

  • Konfigurasi wajah atipikal.
  • Maloklusi gigi.
  • Penuaan kulit.
  • Disproporsi anatomis pada ekstremitas atas dan bawah.
  • Perkembangan Spastisitas dan Hiper/Hiporefleksia.

Gangguan sensorik

Kelainan sensorik yang berbeda yang muncul pada sindrom Cockayne pada dasarnya terkait dengan perubahan sensitivitas terhadap rangsangan tertentu dan adanya patologi oftalmologis dan pendengaran.

Salah satu ciri utama dari patologi ini adalah adanya fotosensitifitas, yaitu sensitivitas berlebihan terhadap cahaya yang dapat menyebabkan perasaan tidak nyaman dan nyeri. Jadi, pada banyak yang terkena adalah mungkin untuk mengamati perkembangan luka bakar dan lecet saat terkena sinar matahari.

Di sisi lain, temuan medis lain yang khas adalah perkembangan kelainan oftalmologis dan visual, terutama terkait dengan degenerasi retina, adanya katarak, atrofi optik, atau retinopati pigmentasi progresif.

Selanjutnya, dalam hal kapasitas pendengaran, cukup umum untuk mengidentifikasi gangguan pendengaran yang signifikan (gangguan pendengaran) atau perkembangan tuli sensorineural.

Karakteristik sensorik dari sindrom Cockayne ditentukan oleh adanya:

  • Fotosensitifitas.
  • Patologi oftalmologi.
  • Defisit pendengaran.

Degenerasi neurologis

Mengenai karakteristik neurologis, adalah mungkin untuk mengamati keterlibatan umum dari sistem saraf pusat dan perifer, yang ditandai dengan degenerasi progresif materi putih dan abu-abu dan adanya atrofi serebelum.

Secara umum, individu dengan sindrom Cockayne akan menampilkan berbagai fitur seperti:

– Defisit intelektual umum : perkembangan yang tidak sempurna dari beberapa struktur otak dan degenerasi seluler selanjutnya akan menyebabkan adanya defisit kognitif yang berbeda. Semua ini pada dasarnya terkait dengan kinerja intelektual di bawah yang diharapkan untuk kelompok usia orang yang terkena.

– Retardasi psikomotor : dalam hal area motorik, perkembangan berbagai gangguan yang berhubungan dengan ataksia, disartria dengan adanya tremor akan secara signifikan menghambat perolehan berbagai keterampilan. Orang yang terkena akan menunjukkan berbagai perubahan yang terkait dengan perolehan berdiri, duduk, perubahan postur, meraih objek, dll.

– Gangguan bahasa : kemampuan berbahasa cenderung berkembang dengan buruk dan tidak lengkap. Bahasa orang dengan sindrom Cockayne ditandai dengan pidato disartria, dengan penggunaan kalimat pendek dan beberapa kata.

Penyebab

Asal usul sindrom Cockayne ditemukan dengan adanya perubahan genetik, khususnya dalam perkembangan mutasi pada gen ERCC atau CBS dan gen ERCC atau CSA.

Kedua gen memainkan peran mendasar dalam produksi protein yang bertanggung jawab untuk memperbaiki DNA yang rusak atau rusak. Menghadapi kerusakan eksternal atau internal, DNA tidak dapat diperbaiki secara normal dan sel-sel yang menunjukkan fungsi yang buruk akan mati secara eksponensial.

Defisit dalam perbaikan DNA dapat berkontribusi pada karakteristik fotosensitifitas dan gambaran klinis tipikal lainnya dari sindrom Cockayne.

Diagnosa

Meskipun analisis riwayat medis dan pemeriksaan fisik sangat penting untuk mendukung kecurigaan sindrom Cockayne, penggunaan jenis pendekatan medis lainnya sangat penting.

Dalam hal ini, penggunaan tes neuroimaging, seperti magnetic resonance imaging atau computerized tomography, berguna untuk menentukan perubahan neurologis.

Selain itu, studi genetik untuk mendeteksi anomali dalam perbaikan perubahan genetik sangat penting untuk konfirmasi definitif diagnosis sindrom Cockayne.

Apakah ada pengobatan?

Pengobatan sindrom Cockayne dan komplikasi medis sekunder terutama bersifat simtomatik:

– Intervensi bedah untuk anomali muskuloskeletal dan gigi.

– Nutrisi dan adaptasi makanan.

– Perawatan rehabilitasi fisik: stimulasi keterampilan psikomotorik, kontrol spastisitas dan gangguan serebelum.

– Pengobatan farmakologis spastisitas.

– Adaptasi postur.

– Elektrostimulasi otot.

– Perawatan bedah dan farmakologis dari anomali oftalmologis

– Adaptasi pendengaran.

Referensi

  1. Bayon Calatayud, M., Urdiales Urdiales, J., Atienza Delgado, R., & Morante del Blanco, M. (2005). Sindrom Cockayne: pengobatan dan rehabilitasi. Tentang sebuah kasus. Rehabilitasi ( Madr ) , 171-5. Diperoleh dari Rehabilitasi (Madr).
  2. Conchello-Monleon dkk.,. (2012). Sindrom Cockayne: mutasi baru pada gen ERCC8. Pdt Neurol.
  3. Dollfus, H., & Laugel, V. (2009). Sindrom Cockayne . Diperoleh dari Orphanet.
  4. Iyama, T., & Wilson, D. (2016). Unsur Yang Mengatur Respon Kerusakan DNA dari Protein yang Cacat pada Sindrom Cockayne. J Mol Biol ( 62-76).
  5. Lanzafame, M., Vaz, B., Nardo, T., Botta, E., Orioli, D., & Stefanini, M. (2013). Dari tes laboratorium hingga karakterisasi fungsional sindrom Cockayne . Mekanisme Penuaan dan Perkembangan , 171-179.
  6. Laugel, V. (2013). Cockayne syndrome: Spektrum klinis dan mutasi yang meluas. Mekanisme Penuaan dan Perkembangan , 161-120.
  7. NIH. (2016). Sindrom Cockayne . Diperoleh dari Referensi Rumah Genetika.
  8. NIH. (2016). Dwarfisme . Diperoleh dari MedlinePlus.
  9. NORD. (2016). Sindrom Cockayne . Diperoleh dari Organisasi Nasional untuk Gangguan Langka.

Related Posts