Amortisasi utang publik

Amortisasi utang publik adalah pengembalian pada saat jatuh tempo oleh Negara dari modal yang telah dipinjamkan oleh orang atau badan hukum.

Secara umum, ketika sektor negara menerbitkan utang publik , ia memiliki jatuh tempo yang akan tergantung pada kebutuhan pembiayaan dan mungkin melalui tagihan Perbendaharaan , obligasi , dan kewajiban pemerintah. Amortisasi utang publik dapat disebabkan oleh berbagai keadaan, baik hanya dengan pengembalian utang pada saat jatuh tempo, atau oleh kebijakan umum untuk mengurangi utang publik.

Amortisasi utang publik erat kaitannya dengan sifat obligasi dan kewajiban yang telah dikeluarkan Negara, sedemikian rupa sehingga hanya akan dikembalikan dalam surat berharga publik yang dapat diamortisasi, yaitu memiliki jangka waktu tertentu.

Perlu diklarifikasi bahwa tidak semua utang publik diamortisasi melalui pembayaran kembali pokok pinjaman, tetapi Negara mengeluarkan kupon yang digunakan untuk membayar bunga atas pokok pinjaman, tanpa pernah dibayar kembali. Inilah yang disebut dengan hutang abadi.

Amortisasi utang publik sebagai instrumen kebijakan moneter

Utang publik tidak hanya merupakan cara untuk membiayai kebutuhan dan anggaran publik dari administrasi, tetapi juga merupakan unsur penting dalam hal kebijakan moneter negara. Melalui penerbitan dan amortisasi utang publik , Negara dapat mengurangi atau menambah jumlah uang beredar di pasar dalam keadaan sebagai berikut:

  • Dalam situasi inflasi umum yang ditandai dengan kelebihan uang di pasar, Negara dapat mengeluarkan utang publik untuk mengurangi jumlah uang beredar di pasar dan dengan demikian mengurangi jumlah uang yang beredar.
  • Sebaliknya, dalam situasi deflasi , Negara harus melunasi utang publik (membeli surat berharga) untuk membanjiri pasar dengan likuiditas, dengan uang.

Related Posts