Cara membuat diagram alur di Microsoft Office Word dan PowerPoint

Tidak diragukan lagi, Microsoft Word adalah salah satu alat pengolah kata terbaik. Tetapi jika Anda mulai menjelajahi kemampuan Microsoft Word, Anda akan tertarik dengan kemampuannya untuk membantu Anda melakukan sejumlah tugas lain dengan bantuan program premium ini. Salah satunya adalah kemampuan untuk membuat flowchart. Sebuah flowchart adalah seperangkat diagram blok, menghubungkan satu sama lain, di mana Anda dapat mewakili mengambil input, pengambilan keputusan, pengolahan sesuatu untuk memberikan output tergantung pada input, proses dieksekusi dan keputusan yang diambil. Flowchart dapat berguna untuk membuat ide visual dari sebuah proyek sebelum Anda mulai mengerjakannya dan juga sebelum Anda mulai bekerja dengan program komputer sehingga Anda tidak menghadapi masalah apa pun pada saat menulis hal yang sama.

Setelah diagram alur dibuat, secara visual menjadi nyaman untuk menemukan error yang sama sehingga Anda dapat dan membuat perubahan yang diperlukan dan akhirnya melanjutkan dengan menjalankan proyek atau apa pun yang Anda rencanakan. Jika Anda memiliki Microsoft Word atau Microsoft PowerPoint, Anda cukup menggunakan salah satunya untuk membuat diagram alur. Bergantung pada apakah Anda menginginkan hard copy atau PDF bagan alur, atau Anda ingin menyimpannya dalam presentasi, Anda dapat menggunakan Microsoft Word atau Microsoft PowerPoint untuk membuat presentasi. Karena kesamaan dalam alat yang tersedia untuk membuat diagram alur di Microsoft Word dan PowerPoint, prosesnya hampir tidak akan bervariasi, apa pun program yang Anda gunakan.

Jadi tanpa penundaan, mari kita mulai dengan bagaimana Anda dapat membuat diagram alur di Microsoft Word dan Microsoft PowerPoint, mana yang nyaman bagi Anda.

Membuat diagram alur di Word atau PowerPoint

Saya akan menunjukkan tutorial di sini di Microsoft Word dan hampir tidak ada perbedaan dalam prosesnya jika Anda menggunakan Microsoft PowerPoint untuk hal yang sama.

Sebelum Anda dapat mulai membuat diagram alur, saya akan berbicara tentang simbol diagram alur dasar yang berbeda, yang harus Anda gunakan pada saat membuat diagram alur.

awal atau akhir diagram alur

Awal atau akhir diagram alur

Blok ini akan menunjuk ke awal atau akhir diagram alur, dan juga kelanjutannya jika diagram alur membutuhkan banyak halaman atau slide.

blok untuk mengambil input dan menghasilkan output

Blok untuk mengambil input dan menghasilkan output

Blok ini bertujuan untuk mengambil input dan menghasilkan output. Misalnya, jika Anda ingin menulis program untuk melakukan operasi matematika dua angka, Anda dapat menggunakan blok ini untuk memvisualisasikan proses pengambilan input.

blok untuk menunjukkan segala jenis pemrosesan

Blokir untuk menampilkan segala jenis pemrosesan

Blok ini digunakan jika ada jenis pemrosesan yang terlibat dalam diagram alur Anda. Misalnya, jika Anda ingin mencari jumlah dua angka, Anda dapat memberikan operasi matematika di blok ini.

blok untuk membuat keputusan

Blok untuk membuat keputusan

Blok ini berguna untuk membuat keputusan. Misalnya dalam kasus operasi matematika di mana Anda akan menemukan mana yang lebih besar di antara dua angka. Anda dapat mengirim keluaran pertama jika nomor pertama lebih besar dari yang lain, dan mengirim keluaran kedua, jika nomor pertama lebih kecil dari yang lain, operasi ketiga lainnya yang ingin Anda lakukan tergantung pada kondisi spesifik.

 garis penghubung antara dua blok

Garis penghubung antara dua blok

Ini hanyalah garis penghubung antara dua blok dan juga menunjukkan arah di mana diagram alur berjalan. Arah flowchart ditunjukkan oleh panah.

Itulah simbol – simbol flowchart dasar yang harus Anda ketahui. Ada simbol lain juga, yang dapat berguna untuk rekayasa, kontrol proses, dan proses kompleks lainnya.

Pada artikel ini, saya akan menunjukkan flowchart, di mana dua angka akan diambil sebagai input, dan selanjutnya akan dihitung jumlah angkanya. Setelah selesai, sistem akan menampilkan output, yaitu “ Hasilnya bilangan genap ”, atau “ Hasilnya bilangan ganjil ”, tergantung apakah jumlah kedua bilangan itu ganjil atau genap, dan setelah itu flowchart akan berakhir.

Jadi, mari cari tahu bagaimana Anda dapat membuat diagram alur untuk hal yang sama.

Untuk penyelarasan bentuk yang tepat, saya akan merekomendasikan Anda untuk mengaktifkan ‘Gridlines’ di Microsoft Word dan PowerPoint. Anda dapat melakukannya dengan menandai ‘Gridlines’ di bawah tab ‘View’.

Aktifkan 'Gridlines' di Microsoft Word dan PowerPoint.

Klik pada tab ‘Sisipkan’ dan kemudian klik menu tarik-turun yang sesuai dengan ‘Bentuk’. Sekarang klik pada bentuk ‘Terminator’ untuk menggambar bentuk pada diagram alur.

Bentuk diagram alur pada Microsoft Word dan PowerPoint 10 20

Sekarang, Anda dapat memodifikasi bentuk dan ukuran dari Terminator, menggunakan titik-titik kecil di sekitar oval.

diagram alur memodifikasi bentuk dan ukuran

Sekarang klik kanan pada bentuk dan klik ‘Tambahkan Teks’.

Tambahkan Teks ke diagram alur

Anda dapat menulis teks apa pun di sini, tetapi saya menyarankan Anda untuk menulis ‘Mulai’ atau ‘Proses Mulai’ untuk menandai awal diagram alur.

Buat diagram alur di Microsoft Word dan PowerPoint 50

Sekarang sekali lagi klik pada bentuk, dan klik ikon ‘Panah’ yang disukai untuk mulai menggambar panah dari terminator.

tandai awal diagram alur

Anda dapat memilih panah garis atau konektor siku, yang merupakan salah satu yang dapat ditekuk sesuai kebutuhan Anda.

pilih panah garis atau konektor siku

Sekarang gambar garis yang sesuai dengan garis kisi untuk mendapatkan tampilan terbaik dari diagram alur.

Selanjutnya, Anda harus menambahkan bentuk yang datang dengan nama ‘Data’ dan meletakkannya di halaman. Cukup sambungkan ujung panah yang keluar dari terminator yang datang dengan bentuk ‘Data’.

Buat diagram alur di Microsoft Word dan PowerPoint 80 90

Sekarang terus tambahkan bentuk ke diagram alur Anda sampai Anda mendapatkan sesuatu seperti ini seperti yang saya tunjukkan pada gambar di bawah.

 terus tambahkan bentuk ke diagram alur Anda

Terus tambahkan bentuk kecuali Anda mendapatkan diagram alur yang sebenarnya Anda cari. Untuk menambahkan ‘Ya’ dan ‘Tidak’ untuk blok pengambilan keputusan, Anda cukup menggunakan kotak teks kecil yang tersedia di bawah tab ‘Sisipkan’.

blok pengambilan keputusan

Letakkan saja dua kotak teks, pada titik, di mana panah dimulai.

Membuat diagram alur sebelum Anda mulai melanjutkan sesuatu dapat sangat berguna untuk menganalisis tantangan yang terkait dengannya, dan mengerjakannya untuk akhirnya menjadi sukses dan mencapai tujuan. Bergantung pada apa sebenarnya yang Anda cari, diagram alur dapat mengambil lebih dari satu halaman dan dalam hal ini Anda dapat menggunakan bentuk Terminator di akhir halaman pertama, menulis beberapa komentar di sana, dan bentuk Terminator lain di halaman berikutnya yang akan biasanya mengatakan ‘ Melanjutkan dari halaman sebelumnya ‘, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah.

buat flowchart di powerpoint

Anda juga dapat melakukan hal yang sama untuk tayangan slide jika Anda membuat presentasi dengan diagram alur, di Microsoft PowerPoint.

perangkat lunak diagram alur microsoft

Prosesnya persis sama di Microsoft PowerPoint, satu-satunya perbedaan adalah, Anda harus bekerja dengan slide, bukan halaman, tetapi bentuk yang tersedia di Microsoft PowerPoint sama saja.

Jadi, itu saja tentang bagaimana Anda dapat membuat diagram alur di Microsoft Word atau PowerPoint. Apakah Anda menghadapi masalah dalam membuat diagram alur? Jangan ragu untuk mengomentari hal yang sama di bawah ini.

Related Posts