Dimensi Afektif Manusia: Komponen Utama

dimensi afektif dari manusia adalah area kehidupan masyarakat yang ada hubungannya dengan emosi, suasana hati dan, secara umum, dengan pengalaman subjektif dari masing-masing orang. Sebelumnya istilah ini digunakan sebagai sinonim untuk salah satu dari tiga fungsi mental utama, dua lainnya adalah kognisi dan kemauan.

Kognisi adalah kemampuan untuk berpikir secara rasional dan logis, sedangkan kemauan adalah motivasi dan kemampuan untuk bertindak menurut logika. Selama bertahun-tahun psikologi membela bahwa dimensi afektif manusia tidak terlalu penting, dan lebih baik memusatkan perhatian pada rasionalitas atau perilaku.

Namun, penelitian selanjutnya dalam psikologi dan ilmu saraf telah memungkinkan untuk membedakan bahwa emosi memengaruhi pikiran dan perilaku. Untuk alasan ini, minat pada dimensi afektif telah melonjak lagi hari ini, muncul disiplin ilmu yang sama populernya dengan kecerdasan emosional.

Indeks artikel

Apa itu kasih sayang?

Dalam bidang psikologi, afeksi adalah istilah yang digunakan untuk membicarakan perasaan dan emosi, dan bidang-bidang yang terkait dengannya. Secara umum, afeksi didefinisikan sebagai respons yang ditimbulkan dalam suatu organisme ketika berinteraksi dengan suatu stimulus, yang dapat bersifat eksternal dan internal.

Dalam psikologi cararn, afek dianggap terkait erat dengan perilaku dan kognisi, sedemikian rupa sehingga dalam sebagian besar pendekatan klinis cararn dianggap bahwa salah satu unsur tidak dapat diubah tanpa memengaruhi dua lainnya.

Komponen dimensi afektif

Studi tentang emosi juga berharga; dan beberapa peneliti telah berfokus untuk mencari tahu apa saja komponen-komponennya. Sebagian besar arus psikologi cararn mempertahankan keberadaan tiga faktor utama yang memengaruhi emosi: valensi, gairah, dan intensitas motivasi.

Peneliti lain, terutama yang paling dekat dengan teori sosial, berbicara tentang dimensi keempat yang disebut atribusi.

Valencia

Valencia adalah komponen emosi yang memberi tahu kita apakah itu perasaan yang menyenangkan atau “baik”, atau jika, sebaliknya, tidak menyenangkan atau “buruk”. Jika itu adalah emosi yang menyenangkan, kita biasanya berbicara tentang valensi positif, dan jika tidak menyenangkan, kita berbicara tentang valensi negatif.

Dimensi pengaruh ini tidak memungkinkan untuk membedakan antara emosi positif dan negatif yang berbeda . Jadi, dalam emosi valensi negatif kita dapat menemukan beberapa yang berbeda seperti jijik, sedih atau takut; dan yang positif termasuk cinta, kebanggaan atau kegembiraan.

Gairah

Gairah mengacu pada kemampuan emosi untuk “mengaktifkan” kita atau menghasilkan respons dalam diri kita. Semakin besar gairah yang ditimbulkan oleh suatu emosi, semakin kuat kita akan merasakannya.

Misalnya, sebelum menyantap sepiring makanan yang menggugah selera, gairah kita akan jauh lebih besar jika kita lapar dibandingkan jika kita baru saja mengenyangkan diri saat jamuan makan. Semua emosi juga dapat diukur dalam hal gairah mereka, yang tidak tergantung pada valensi mereka.

Jika suatu emosi tidak dapat mengatasi tingkat rangsangan minimum, pikiran sadar kita tidak akan mencatatnya; dengan cara ini, kita bisa merasakan beberapa emosi tanpa menyadarinya. Ini karena pikiran bawah sadar kita mampu memproses informasi dalam jumlah yang jauh lebih banyak daripada yang disadari.

Struktur otak yang bertanggung jawab untuk membawa perhatian sadar kita ke emosi dengan gairah yang cukup adalah sistem pengaktifan retikuler menaik (juga dikenal sebagai SARA).

Ini adalah seperangkat bagian otak yang bertugas mengarahkan kesadaran kita dan perhatian kita pada peristiwa dan situasi yang dianggap relevan.

Intensitas motivasi

Dimensi afektif ketiga dari emosi adalah intensitas motivasi; artinya, kekuatan keinginan yang memprovokasi kita untuk bertindak.

Semua emosi mengaktifkan dalam diri manusia suatu respons yang dikenal sebagai “lawan atau lari”. Secara umum, karena cara dimensi afektif kita berkembang, emosi mendorong kita untuk bertindak.

Kebutuhan akan tindakan ini dapat menggerakkan kita menuju apa yang menyebabkan perasaan itu (dalam kasus emosi positif), atau menjauh darinya jika itu adalah emosi negatif.

Semakin besar intensitas motivasi yang disebabkan oleh suatu emosi, semakin besar kebutuhan untuk bertindak yang akan kita miliki sehubungan dengan objek yang menghasilkannya untuk kita.

Kemungkinan respons ketiga terhadap suatu peristiwa yang menyebabkan kita merasa adalah kelumpuhan. Kadang-kadang, ketika emosi terlalu kuat dan kita tidak jelas tentang rencana tindakan yang harus diikuti, efek buruk dapat terjadi dan respons naluriah kita adalah diam.

Inilah yang terjadi, misalnya, dalam kasus rusa yang “dibekukan” di depan lampu depan mobil.

Atribusi

Beberapa teori paling cararn tentang dimensi afektif manusia berbicara tentang komponen keempat emosi: atribusi. Menurut para peneliti yang membela mereka, ketika kita merasakan emosi dalam diri kita, kita harus mencari penyebab yang kita kaitkan dengan aktivasi kita.

Artinya, ketika SARA kita membuat kita menyadari bahwa kita “diaktifkan”, pikiran sadar kita mulai menganalisis lingkungan kita dan pikiran kita sendiri untuk mencari stimulus yang dapat menyebabkan emosi itu.

Dalam banyak kesempatan, pada saat-saat pertama sebelum menemukan penyebab perasaan kita , kita bahkan tidak dapat membedakan valensi emosi (yaitu, apakah itu sesuatu yang positif atau negatif). Kita hanya dapat menyadari bahwa kita lebih aktif dari biasanya.

Eksperimen validasi atribusi

Eksperimen paling terkenal yang tampaknya mengkonfirmasi keberadaan dimensi emosi ini adalah “studi tentang dua jembatan”.

Dalam eksperimen ini, dua kelompok pria harus menyeberangi dua jembatan untuk mencapai seorang peneliti, yang akan memberikan kuesioner kepada mereka. Setelah mengisinya, wanita itu memberi mereka nomornya dan meminta mereka untuk meneleponnya jika mereka memiliki pertanyaan.

Satu-satunya perbedaan antara kedua kelompok pria itu adalah ketinggian jembatan yang harus mereka lewati. Sementara pada kelompok pertama jembatan sangat rendah dan menawarkan banyak keamanan, pada kelompok kedua jembatan menggantung tinggi dan tampak kurang aman. Karena itu, pria di kelompok kedua akan merasa lebih terangsang.

Menurut hipotesis para peneliti, pria di kelompok kedua akan mengaitkan aktivasi yang lebih besar ini dengan daya tarik wanita, sehingga mereka akan merasa lebih tertarik padanya dan akan meneleponnya lebih sering setelah penelitian. Setelah hasil disusun, dapat diketahui bahwa hipotesis memang terpenuhi.

Referensi

  1. “Two – Factor Theory of Emotion” dalam: Pikiran Sangat Baik. Diperoleh pada: 20 Februari 2018 dari Very Well Mind: verywellmind.com.
  2. “Valensi, Gairah, dan Cara Menyalakan Api Emosi” di: Konversi XL. Diperoleh: 20 Februari 2018 dari Konversi XL: conversionxl.com.
  3. “Mempengaruhi (psikologi)” di: Wikipedia. Diakses pada: 20 Februari 2018 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.
  4. “Dimensi afektif kehidupan manusia” dalam: Formasi Claretian. Diakses pada: 20 Februari 2018 dari Formasi Claretian: claretianformation.com.
  5. “Gairah” di: Wikipedia. Diakses pada: 20 Februari 2018 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts