Kehamilan Psikologis: Gejala, Penyebab dan Cara Mendeteksinya

kehamilan psikologis atau pseudocyesis adalah gangguan psikologis yang ditandai dengan keyakinan bahwa seseorang sedang hamil padahal sebenarnya tidak. Ini adalah respons yang dibuat oleh tubuh mengenai keadaan emosional. Respons tubuh kita ini, seperti namanya, dimanifestasikan melalui gejala-gejala yang dapat dikandung oleh kehamilan yang benar-benar normal.

Anda mungkin ragu apakah ini benar-benar ada atau tidak. “Ini hanya terjadi pada anjing” banyak orang mungkin mengatakan kepada Anda‚Ķ. Tapi tidak! Kehamilan psikologis ada dan itu juga terjadi pada manusia.

Selama kehamilan psikologis, wanita tidak hanya menunjukkan gejala yang tidak kentara, tetapi juga hidup dengan keyakinan bahwa dia mengharapkan bayi dengan cara yang benar – benar nyata, menghadirkan gejala fisik yang akan dia tunjukkan jika dia benar-benar hamil.

Artinya: wanita dengan pseudocyesis sangat yakin bahwa mereka hamil sehingga mereka menunjukkan gejala seperti tidak adanya menstruasi dan peningkatan volume perut .

Perubahan-perubahan yang dialami ini, jelas tidak merespon suatu penyebab organik, karena yang menderitanya tidak hamil, melainkan faktor psikologis yang menyebabkan perubahan fisik tersebut.

Dengan kata lain: keyakinan akan kehamilan menyebabkan otak kita mengaktifkan mekanisme-mekanisme yang diperlukan untuk menciptakan gejala-gejala kehamilan.

Dan dalam kasus-kasus kehamilan psikologis, kepercayaan mengharapkan bayi begitu berkembang sehingga orang yang menderitanya benar-benar yakin bahwa mereka hamil, dan otak kita merespons dengan mengaktifkan gejala-gejala khas periode ini.

Indeks artikel

Apakah itu psikosis?

Ciri-ciri kehamilan psikologis dapat membuat kita berpikir bahwa keyakinan bahwa dia hamil padahal sebenarnya tidak, menunjukkan bahwa wanita tersebut menderita suatu jenis psikosis atau delirium.

Namun, kehamilan psikologis tidak dianggap sebagai gangguan psikotik melainkan gangguan somatoform. Dan apa itu gangguan somatoform?

Nah, mereka adalah sekumpulan gangguan mental yang ditandai dengan fakta bahwa pasien menunjukkan keluhan fisik (nyeri atau perubahan pada tubuhnya) yang bukan karena patologi atau penyebab organik yang dapat diidentifikasi.

Keluhan fisik ini biasanya menanggapi beberapa kebutuhan emosional yang tersembunyi, seperti kesedihan, kecemasan atau kurangnya kasih sayang, karena komponen psikologis yang menyebabkannya.

Dengan demikian, pseudocyesis adalah jenis kelainan ini di mana gejala kehamilan disebabkan oleh beberapa gangguan mental, bukan oleh penyebab fisik atau organik.

Gejala kehamilan psikologis

Seperti yang telah kita sebutkan, gejala yang dapat terjadi selama kehamilan psikologis hampir sama dengan yang terjadi pada kehamilan normal.

Mari kita lihat mereka:

-Mens menghilang. Dalam beberapa kasus mungkin tidak hilang sepenuhnya, tetapi alirannya berkurang secara drastis, menimbulkan apa yang dikenal sebagai amenore.

-Ukuran payudara meningkat melalui perubahan hormonal yang sama yang terjadi di bagian tubuh ini selama kehamilan, untuk mempersiapkan wanita untuk menyusui.

-Dalam beberapa kasus, payudara wanita bisa mengeluarkan susu.

-Nyeri di payudara dan sekitarnya biasanya umum, serta peningkatan areola payudara.

– Serviks melunak seolah-olah bersiap untuk melahirkan.

-Ukuran perut meningkat seolah-olah embrio benar-benar terkandung di dalam perut.

-Meningkatkan berat badan wanita, lebih menonjol dari pada kehamilan normal.

-Gejala psikologis dan perilaku seperti kurang tidur, nafsu makan meningkat, mengidam, kecemasan atau mual terjadi.

Gejala fisik dan psikis ini biasanya sangat berdampak negatif baik bagi keadaan fisik maupun psikis wanita tersebut.

Perbedaan antara kehamilan psikologis dan normal

Perbedaan utama akan sangat jelas: pada kehamilan normal ada zigot di rahim ibu dan pada kehamilan psikologis tidak ada. Seorang dokter dapat dengan mudah membedakan satu dari yang lain melalui tes yang menunjukkan tidak adanya atau adanya detak jantung janin.

Namun, ada perbedaan lain antara gejala yang mungkin muncul pada wanita hamil dan wanita yang menderita kehamilan psikologis:

  • Selama kehamilan normal, hormon yang disebut Corinonic Gonadotropin disekresikan, sedangkan wanita dengan pseudocyesis tidak menghasilkan hormon ini.
  • Perut wanita yang di lakban tumbuh menyebabkan lubang pusar menghilang (kulit keluar), dalam kehamilan psikologis hal ini tidak terjadi.
  • Kenaikan berat badan yang terjadi selama kehamilan psikologis jauh lebih berlebihan daripada kehamilan normal.

Bagaimana saya bisa tahu jika saya mengalami kehamilan psikologis?

Adalah umum bagi wanita untuk menunjukkan pada suatu titik dalam hidup mereka gejala-gejala yang khas dari periode kehamilan ketika mereka tidak benar-benar hamil . Bahkan, Anda mungkin pernah berkata, “Saya pikir saya hamil.”

Gejala-gejala ini bisa sangat beragam, seperti pikiran tentang kehamilan, mengidam, kerentanan emosional, sensasi fisik berada di treadmill. Namun, munculnya gejala-gejala ini tidak harus menunjukkan adanya kehamilan psikologis.

Terkadang mereka bisa menjadi gejala sebelum mengetahui bahwa Anda benar-benar mengharapkan bayi dan terkadang itu bisa menjadi kekhawatiran atau keinginan sederhana untuk menjadi seorang ibu.

Mari kita lihat apa saja titik-titik diagnostik tersebut sehingga Anda dapat dengan mudah mengklarifikasi apakah gejala-gejala yang Anda hadirkan itu merupakan bagian dari kehamilan psikologis atau bukan.

Pergi ke dokter

Pertama-tama, Anda harus pergi ke dokter spesialis untuk melakukan tes kehamilan, pemeriksaan fisik dan USG untuk mengesampingkan bahwa gejala ini adalah bagian dari kehamilan yang sebenarnya.

Memiliki sebagian besar gejala

Anda harus menunjukkan semua atau sebagian besar gejala yang berkaitan dengan kehamilan psikologis yang disebutkan di atas. Jika Anda hanya menunjukkan beberapa dari mereka tetapi tidak menunjukkan tidak adanya menstruasi atau amenore dan ukuran perut Anda tidak bertambah, kemungkinan itu adalah pseudocyesis.

Rendahnya kadar hormon perangsang folikel

Pada kehamilan psikologis, biasanya terdapat kadar hormon perangsang folikel (FSH) yang rendah, jadi jika Anda tidak menunjukkan hasil ini, hampir tidak mungkin untuk mengalami kehamilan psikologis.

Peningkatan kadar prolaktin

Demikian pula, pada pseudocyesis, kadar prolaktin sering meningkat. Jika Anda memiliki gejala yang berhubungan dengan kehamilan psikologis tetapi memiliki kadar prolaktin normal, kecil kemungkinannya itu adalah kehamilan psikologis.

Motif psikologis

Karena betapa anehnya kelainan ini, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang menyebabkan kehamilan psikologis. Mari kita lihat:

Keinginan tak terkendali untuk hamil

Harus diperhitungkan bahwa perubahan tubuh yang ada pada pseudosiesis, seperti kebanyakan gangguan somatoform, merespons beberapa kebutuhan atau destabilisasi emosional.

Dengan demikian, seorang wanita dengan keinginan yang tinggi untuk menjadi seorang ibu mungkin tidak cukup mengelola frustrasi yang disebabkan oleh tidak dapat memenuhi keinginannya dan mengembangkan kehamilan psikologis.

Keadaan depresi

Faktor ini bisa terkait erat dengan keinginan menjadi seorang ibu atau memiliki hipersensitivitas terhadap masalah keibuan. Kehadiran gambaran depresi terkait dengan kehamilan atau masalah keibuan dapat memicu kehamilan psikologis.

Perlu dicatat bahwa, seperti kebanyakan gangguan psikologis, pseudocyesis biasanya muncul ketika seseorang tidak memiliki sumber daya yang diperlukan untuk mengatasi situasi pribadi atau keadaan psikologis.

Dengan cara ini, fakta keinginan untuk hamil atau menunjukkan gejala depresi yang berkaitan dengan keibuan, dapat menyebabkan gangguan jika orang yang mengalaminya kewalahan oleh keadaan pribadinya.

Panik hamil

Hal ini biasa terjadi pada remaja putri yang baru memulai kehidupan seksual, baru pertama kali menjalin hubungan asmara atau baru saja menikah.

Kehamilan adalah saat yang sulit bagi wanita mana pun, sehingga situasi tertentu seperti yang dijelaskan di atas dapat menyebabkan rasa takut yang berlebihan untuk hamil.

Jika wanita yang terlibat dalam situasi ini tidak mampu mengelola rasa takut yang disebabkan oleh gagasan menjadi treadmill, pengawasan berlebihan yang dapat ditimbulkan oleh rasa takut ini setiap kali dia melakukan hubungan seksual mungkin akan berakhir menjadi sebuah kepercayaan. tak tergoyahkan karena mengharapkan bayi dan memicu pseudocyesis.

Masalah hubungan

Terkadang ketika Anda memiliki masalah hubungan, mungkin muncul ide bahwa solusi sempurna untuk menghilangkan semua kesulitan adalah dengan hamil.

Ketika ini terjadi, gagasan hamil yang telah ditentukan sebelumnya untuk meningkatkan kehidupan pernikahan dapat berkembang dengan cara yang salah dan berubah menjadi gagasan yang tidak sesuai untuk bepergian.

Berapa banyak orang yang terjadi?

Kehamilan psikologis, terlepas dari popularitasnya, adalah kelainan yang sangat langka pada populasi saat ini. Ini dapat disajikan oleh wanita dari seluruh dunia pada usia berapa pun, meskipun yang paling umum biasanya antara 20 dan 40 tahun.

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa gejala kehamilan bisa menjadi umum, diperkirakan hanya 0,005 wanita yang menunjukkan gejala ini memiliki pseudocyesis, itulah sebabnya kehamilan psikologis sangat jarang terjadi.

Bisakah pria memilikinya?

Anehnya, pria juga bisa mengalami pseudocyesis. Namun, pada pria biasanya terjadi karena merasa sangat diidentikkan dengan pasangannya saat benar-benar hamil.

Kebutuhan untuk merasa protektif, berbagi momen kehamilan dengan istri, atau mencoba terlibat dalam penderitaan wanita biasanya menjadi penyebab paling umum.

Haruskah kebenaran diungkapkan?

Pertanyaan berulang tentang gangguan ini adalah apakah ketika mendeteksi bahwa seorang wanita menderita kehamilan psikologis, dia harus diberitahu dengan jelas bahwa dia tidak hamil dan bahwa gejalanya adalah buah dari imajinasinya.

Saran saya dalam situasi ini adalah untuk tidak melakukannya, atau setidaknya tidak menghadapi langsung orang yang menderita pseudocyesis jika keyakinan mereka secara radikal bertentangan dengan tes yang mengkonfirmasi tidak adanya kehamilan.

Dan itu adalah bahwa dari luar mungkin tampak sangat sederhana, wanita itu diberitahu bahwa dia tidak hamil, dia diajari tes yang mengkonfirmasinya dan masalahnya berakhir . Namun, kehamilan psikologis adalah gangguan yang cukup kompleks dan pemahaman sangat penting.

Bagi wanita yang menderitanya, hamil bukanlah pilihan, karena baginya itu adalah kenyataan, sehingga mengatasi dilema ini harus dilakukan sedikit demi sedikit dan dengan pengobatan yang tepat.

Bagaimana pengobatannya?

Yang biasanya terjadi adalah seorang wanita yang mengalami kehamilan psikologis pergi ke dokter untuk memeriksa kehamilannya dan pada saat itu dia diberitahu melalui tes yang dilakukan bahwa dia tidak benar-benar direkam.

Pada saat yang tepat, reaksi paling umum dari wanita tersebut adalah menolak tes yang diberikan oleh dokter dan mencari profesional lain untuk memeriksa kehamilannya.

Pada saat itu, sangat penting untuk memahami masalah yang diderita orang tersebut, untuk tidak mengambil posisi radikal yang menyangkal dia setiap saat tentang kenyataan kehamilannya dan untuk meyakinkan dia untuk pergi ke terapis untuk membantunya mengelola situasinya.

Terapi yang dilakukan dengan seorang psikoterapis yang berspesialisasi dalam masalah ini akan didasarkan pada pasien secara bertahap mempelajari apa yang terjadi padanya dan apa itu kehamilan psikologis, sehingga dengan cara ini dia mengubah keyakinannya bahwa dia hamil.

Dan apa yang Anda ketahui tentang kehamilan psikologis? Komentar Anda akan membantu pembaca, terima kasih!