Koeksistensi yang sehat: bagaimana mencapainya, tujuan, nilai-nilai yang diperlukan

hidup sehat adalah istilah yang mengacu pada hidup berdampingan secara damai dan harmonis individu atau kelompok dalam ruang yang sama. Koeksistensi adalah bagian dari kebutuhan manusia, yang merupakan makhluk sosial dan membutuhkan interaksi dengan individu lain untuk mencapai kesejahteraan integralnya.

Bagi Xesus Jares koeksistensi berarti “hidup satu sama lain berdasarkan hubungan sosial tertentu dan pada beberapa kode penilaian, tentu subjektif, dalam kerangka konteks sosial tertentu”.

Koeksistensi yang sehat adalah koeksistensi individu yang damai dan harmonis dalam ruang yang sama. Sumber: Pixabay

Ada beberapa jenis koeksistensi yang bergantung pada konteks atau kelompok tempat individu berinteraksi. Jadi, misalnya, sering disebut koeksistensi sosial, koeksistensi keluarga, koeksistensi sekolah, koeksistensi warga negara, dan koeksistensi demokrasi, yang dibedakan sebagai berikut:

– Sosial: mengacu pada hubungan harmonis yang dipelihara antara orang, benda dan lingkungan.

– Keluarga: adalah salah satu yang berkembang antara anggota keluarga, yang merupakan kelompok sosial yang paling penting dari individu.

– Sekolah: adalah salah satu yang terjadi antara anggota sekolah, yang melibatkan guru, karyawan dan siswa, dan yang mempengaruhi perkembangan yang terakhir.

– Warga negara: merupakan tanggung jawab yang tidak dapat didelegasikan dan juga merupakan tanggung jawab yang berasal dari masyarakat sipil yang berbagi ruang sipil dan yang berinteraksi dengan dan di depan Negara.

– Demokratis: adalah yang terletak pada penghormatan terhadap individu tanpa memandang ras, keyakinan, bahasa, kondisi sosial, tingkat pendidikan, budaya atau ideologi.

Indeks artikel

Bagaimana mencapai hidup berdampingan yang sehat di lingkungan sekolah

Belajar untuk hidup bersama adalah salah satu dari empat pilar yang harus didukung oleh pendidikan, menurut Laporan Komisi Internasional untuk Pendidikan untuk Abad ke-21 kepada UNESCO . Pembelajaran koeksistensi tidak hanya terjadi di pusat-pusat pendidikan, karena kita juga harus mempelajarinya di antara yang sederajat, dalam keluarga atau melalui media.

Koeksistensi di lingkungan sekolah merupakan suatu proses dimana semua anggota masyarakat pendidikan belajar hidup bersama dengan orang lain, sehingga diperlukan rasa hormat, penerimaan, pengertian, penghargaan terhadap keragaman dan komunikasi yang efektif.

Di lingkungan sekolah, koeksistensi yang sehat tidak hanya harus dipahami sebagai tidak adanya kekerasan, tetapi juga membutuhkan pembentukan hubungan interpersonal dan kelompok yang memuaskan. Keterkaitan ini akan memungkinkan terciptanya iklim kepercayaan, rasa hormat dan saling mendukung dalam lembaga, akan mendukung adanya hubungan positif di dalamnya dan juga akan menjamin fungsi demokrasinya.

Untuk mencapai ini, pelatihan, koordinasi dan kerja tim dari semua sektor komunitas pendidikan dianggap sebagai unsur penting. Tujuan program dan protokol koeksistensi yang muncul di lingkungan pendidikan adalah untuk mendeteksi perilaku yang tidak pantas dan mengganggu, serta untuk mengidentifikasi daya saing dan individualitas yang tidak dikelola dengan baik, untuk menggantikannya dengan metodologi kooperatif dan inklusif.

Program dan sumber daya pencegahan

Di antara sumber daya yang telah dikembangkan untuk koeksistensi sekolah, perlu disebutkan tim mediasi, ruang kelas koeksistensi, motivasi untuk belajar, di antara program lain yang mempromosikan rasa kritis, nilai moral dan keterampilan sosial.

Untuk ini, pengelolaan sumber daya kognitif dan perilaku di mana konsep-konsep seperti empati , komunikasi positif, pembelajaran kooperatif, dan penilaian moral bekerja harus dijamin .

UNESCO dan Negara Anggotanya telah membahas masalah ini dan menyarankan untuk mempromosikan koeksistensi sekolah dengan strategi sistematis di seluruh tingkat sekolah. Dalam pengertian ini, mereka merekomendasikan penerapan tindakan pada tiga tingkat yang diusulkan Organisasi Kesehatan Dunia untuk semua intervensi psikososial.

Pencegahan primer diindikasikan untuk semua pelajar dan orang dewasa. Sekolah menengah atas adalah sekolah yang memerlukan strategi kelompok yang lebih spesifik bagi siswa yang telah terdeteksi berisiko, seperti putus sekolah atau gagal, pengulangan atau masalah perilaku.

Pencegahan tersier berlaku untuk siswa berisiko tinggi. Mereka adalah intervensi individu untuk masalah perilaku yang lebih parah atau bahkan masalah kesehatan mental. Mereka termasuk tindakan individu di dalam dan di luar sekolah, serta konseling pribadi harian atau mingguan.

sasaran

Koeksistensi yang sehat tidak hanya harus dipahami sebagai tidak adanya kekerasan, tetapi juga didasarkan pada rasa hormat dan empati. Sumber: Pixabay

Belajar hidup bersama mengandaikan penyatuan persamaan dan perbedaan, karena dalam keragaman umat manusia, kita semua sama dalam martabat dan hak, sebagaimana diproklamirkan oleh Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia .

Oleh karena itu, pentingnya mengakui dan menerima perbedaan, yang dapat menjadi faktor konflik di setiap wilayah di mana kita beroperasi.

Tujuan utama koeksistensi yang sehat terletak pada pencapaian koeksistensi yang positif dan demokratis dalam semua konteks. Ini juga berarti hidup dengan konflik yang khas dari keragaman dan belajar mengelolanya, menemukan bentuk penyelesaian secara damai.

Tujuan lainnya adalah mempromosikan toleransi dan pencegahan perilaku intimidasi, diskriminasi dan kekerasan.

Terakhir, koeksistensi yang sehat bertujuan untuk mempromosikan gaya hidup yang bertanggung jawab dalam penggunaan sumber dayanya tanpa merusak lingkungan. Artinya, bahwa ia melindungi dan melestarikan lingkungan terdekat, menjamin kelangsungan hidup generasi mendatang.

Ciri-ciri hidup berdampingan secara sehat

Koeksistensi yang sehat melibatkan serangkaian aspek yang menggambarkannya sebagai fenomena sosial yang mendorong integrasi, penguatan kelompok dan komunitas, dan kesehatan emosional baik individu maupun kolektif. Karakteristik paling simbolis yang mendefinisikannya dijelaskan di bawah ini:

Pendidikan konstruktif

Pendidikan adalah alat fundamental dari koeksistensi yang sehat. Individu harus dibentuk untuk perdamaian dan keadilan melalui nilai-nilai fundamental yang menjadi akar perilaku mereka.

Ini memastikan bahwa masyarakat maju untuk berkembang dan membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik untuk ditinggali.

Pertukaran dan interaksi

Koeksistensi yang sehat mengandaikan dinamika relasional yang mendorong integrasi melalui pengetahuan tentang yang lain, pembentukan kesepakatan bersama dan aturan yang jelas yang dihormati karena keyakinan. Dengan cara ini tercapai bahwa masing-masing diakui sebagai bagian dari keseluruhan, dan mereka yang menyusunnya mengetahui dan mempertahankan kesepakatan mereka.

Komunikasi yang efektif

Dalam proses koeksistensi apa pun, komunikasi yang sehat adalah setegas mungkin. Selain pesan yang jelas dan langsung, unsur non-verbal secara emosional perlu berkontribusi pada pemahaman yang optimal.

Idenya adalah untuk menghindari distorsi dan mempromosikan bahwa unsur verbal dan non-verbal saling melengkapi dalam proses komunikasi.

Pengembangan keterampilan sosial

Hal ini memungkinkan individu untuk konsisten dengan bertindak sesuai dengan keyakinan mereka, tanpa takut mengekspresikan diri atau menyangkal ide, selalu mencari diskusi yang memperkaya. Dengan cara ini Anda dapat menentukan tujuan Anda, mengidentifikasi dan meningkatkan kemampuan Anda, bertukar ide dan memberikan pendapat Anda tentang yang berbeda tanpa menimbulkan konflik.

Dialog dan mediasi

Aspek ini sangat mendasar dalam hidup berdampingan secara sehat, karena itulah yang akan memungkinkan penyelesaian konflik dan pembentukan kesepakatan secara damai dan terpadu. Ini menghindari menciptakan lingkungan yang beracun dan reaktif, tetapi lebih mendorong rekonsiliasi.

Partisipasi

Sejauh individu bergabung dengan panggung publik untuk melatih dan mempertimbangkan, mereka akan berkontribusi pada pengembangan dan pertumbuhan komunitas yang sehat.

Dengan berpartisipasi secara aktif, Anda pasti akan mempromosikan pengayaan populasi dengan memperoleh informasi yang tepat waktu dan mengembangkan keterampilan sosial.

tanggung jawab bersama

Asumsi untuk menjadi bagian dari solusi konflik dan masalah secara konstruktif memperkuat komitmen setiap anggota masyarakat.

Memberikan solusi yang tegas dan akurat pada waktu yang tepat memungkinkan kepemimpinan positif dengan ide-ide yang mendukung kemajuan, yang ditujukan untuk mencari ruang yang lebih ramah dan lebih sukses.

Nilai yang diperlukan

Sejarah mengingatkan kita bahwa apa pun sistem nilai masyarakat yang berbeda, tidak ada yang dapat menunjukkan bahwa pada dasarnya diberkahi dengan toleransi, sama seperti tidak ada yang dapat dituduh melakukan intoleransi tanpa batas.

Mempertimbangkan hal di atas, rekomendasinya adalah untuk mempromosikan solidaritas dan hidup dengan orang lain tanpa membiarkan keyakinannya sendiri menjadi eksklusif.

Dalam konteks ini, pengajaran dan penerapan nilai-nilai sangat menentukan, karena penting untuk dipahami bahwa setiap orang sama-sama berharga, tetapi perbedaan itu ada dan memungkinkan masing-masing untuk dibedakan oleh bakat, keyakinan, dan keyakinan mereka. Diferensiasi ini adalah faktor kunci untuk pengayaan peradaban.

Di antara nilai-nilai yang paling penting untuk hidup berdampingan yang sehat, berikut ini menonjol:

– Pendidikan.

– Etika.

– Menghormati.

– Toleransi.

– Keadilan.

– Perdamaian.

– Solidaritas.

– Kebebasan.

Pelaksanaan yang seimbang dari nilai-nilai ini harus berlaku pada fakta individu pada saat kritis dan konjungtural kemanusiaan, demi visi koeksistensi damai sesegera mungkin.

Aturan untuk hidup berdampingan secara sehat

Ada seperangkat aturan yang memandu dan mendukung koeksistensi yang lebih baik. Manusia harus mematuhi norma-norma ini dengan kesepakatan bersama untuk mengatur tindakan dalam sistem hubungan interpersonal.

Hubungan-hubungan ini dikembangkan dalam aktivitas sehari-hari individu di berbagai bidang di mana mereka beroperasi; Untuk alasan ini, penting untuk menerapkan aturan ini dalam kehidupan sehari-hari.

Di antara standar yang paling umum adalah sebagai berikut:

– Menghargai kondisi manusia.

– Jangan membeda-bedakan.

– Menjamin perlindungan lingkungan.

– Membangun komunikasi yang tegas dan efisien.

– Bertanggung jawab atas kesalahan Anda sendiri.

– Temukan solusi yang efektif dan sehat untuk konflik.

– Hidup setiap hari dalam skema saling menghormati.

– Mematuhi komitmen yang diperoleh secara sukarela.

– Bersikaplah proaktif dan promosikan partisipasi semua orang.

– Sabar.

– Bersikaplah toleran dan suportif.

– Latihan nilai-nilai yang dipelajari.

– Mendidik untuk pengembangan keterampilan sosial dan afektif.

Referensi

  1. Apa itu Koeksistensi? Pengertian dan Pengertiannya. Dipulihkan dari conceptdefinition.de
  2. Herrera Torres, L. dan Bravo, A. (2011). Koeksistensi Sekolah di Pendidikan Dasar. Keterampilan sosial siswa sebagai variabel modulasi. Jurnal Pendidikan dan Humaniora . Nomor 1 Halaman 173-212
  3. Herráiz Llavador, P. (2009, Oktober) Pentingnya mengajar untuk hidup bersama. Jurnal Formació del profesor di Compartim. Nomor 4. Dipulihkan dari cefire.edu.gva.es.
  4. López, V. (2014). Kehidupan sekolah. Pendidikan dan Pembangunan Pasca-2015. Nomor 4. Dipulihkan dari unesco.org
  5. Jares, X. (2002, Agustus) Belajar hidup bersama. Majalah pelatihan guru antar universitas. No. 44. Halaman 79-92
  6. Kursus virtual Ecolegios. (sf). Belajarlah untuk hidup bersama dan hidup berdampingan dengan orang lain. Dipulihkan dari minam.gob.pe

Related Posts