Komunikasi interpersonal: karakteristik, hambatan, jenis, contoh

komunikasi interpersonal adalah proses dimana dua orang atau lebih berbagi informasi, makna, emosi atau ide di antara mereka. Pertukaran ini dapat dilakukan baik secara verbal maupun nonverbal, dan pada umumnya dianggap harus dilakukan secara langsung.

Proses komunikasi interpersonal mencakup semua jenis proses dan unsur, dan tidak terbatas hanya pada apa yang dikatakan, tetapi juga berkaitan dengan bagaimana dikatakan, konteks, dan unsur lain yang tidak begitu mudah dideteksi dengan mata telanjang. . . Faktanya, sebagian besar komunikasi interpersonal dianggap non-verbal.

Komunikasi interpersonal terjadi antara dua orang atau lebih

Bertentangan dengan apa yang tampak pada awalnya, komunikasi interpersonal adalah proses yang terjadi terus-menerus, bahkan ketika tidak ada pertukaran informasi secara sadar di pihak mereka yang terlibat. Para ahli menganggap bahwa begitu kita berada di hadapan individu lain, kita mulai berkomunikasi secara tidak langsung dengannya.

Di antara unsur-unsur yang termasuk dalam proses komunikasi interpersonal adalah postur, ekspresi wajah, gerakan, nada suara dan proxemia (jarak antara lawan bicara). Berkat semua faktor ini, kita dapat menarik kesimpulan tentang kepribadian, keadaan emosi, atau niat orang lain.

Indeks artikel

Ciri- ciri komunikasi interpersonal

– Terjadi setiap saat

Salah satu konsep yang paling penting untuk dipahami tentang komunikasi interpersonal adalah bahwa setiap kali ada lebih dari satu individu yang hadir, proses ini berlangsung. Hal ini terjadi bahkan jika tidak ada lawan bicara yang menyadari apa yang terjadi.

Manusia adalah hewan yang sangat sosial. Otak kita diprogram untuk menafsirkan semua informasi yang datang kepada kita dari lingkungan kita terkait dengan orang lain, sedemikian rupa sehingga kita dapat memprediksi perilaku mereka dan memahami cara terbaik untuk bertindak dalam setiap situasi.

– Memiliki komponen non-verbal yang kuat

Dalam psikologi sosial, secara tradisional dianggap bahwa antara 80 dan 90% dari informasi yang dipertukarkan dalam komunikasi interpersonal dilakukan secara non-verbal, melalui gerak tubuh, ekspresi, postur dan nada suara.

Meskipun angka-angka ini diragukan hari ini, teori yang paling diterima secara luas tetap bahwa sebagian besar komunikasi bukanlah tentang ucapan.

Studi neuroimaging cararn telah memungkinkan kita untuk menemukan bahwa sebagian besar otak kita mengkhususkan diri dalam mendeteksi dan menafsirkan data dari bahasa non-verbal, proxemics, nada suara atau infleksinya.

– Termasuk semua unsur komunikasi tradisional

Dalam studi komunikasi, fenomena ini biasanya dianggap mencakup serangkaian unsur fundamental, yang tanpanya tidak dapat terjadi secara langsung. Unsur-unsur tersebut adalah sebagai berikut:

– Pesan. Ini adalah informasi yang ditransmisikan, baik secara sukarela maupun tidak.

– Penerbit. Adalah orang yang menyampaikan pesan.

– Penerima. Siapa yang menerima informasi yang dikirimkan oleh penerbit.

– Saluran. Saluran adalah media dimana pesan ditransmisikan. Dalam komunikasi interpersonal, biasanya salurannya adalah ucapan, di samping unsur visual dan pendengaran yang dideteksi oleh penerima.

– Kode. Ini tentang bahasa di mana pesan itu diungkapkan. Dalam hal komunikasi interpersonal, dapat melibatkan unsur-unsur seperti bahasa lisan, tetapi juga tanda-tanda dan unsur-unsur serupa lainnya.

– Konteks. Komunikasi selalu terjadi dalam konteks tertentu, dan ini mempengaruhi semua unsur lain di dalamnya. Dalam hal komunikasi interpersonal, konteks yang paling penting adalah jenis hubungan antara lawan bicara.

– Menghasilkan efek pada semua peserta

Salah satu karakteristik paling penting dari komunikasi interpersonal adalah selalu memiliki efek baik pada pengirim maupun penerima. Orang-orang siap untuk menanggapi individu lain kapan pun mereka hadir, dan jenis komunikasi ini memengaruhi emosi, pikiran, dan cara bertindak kita.

Di sisi lain, efek komunikasi interpersonal bersifat timbal balik, sedemikian rupa sehingga pengirim memiliki pengaruh pada penerima dan sebaliknya. Dengan demikian, fenomena ini adalah salah satu pilar hubungan manusia, dan salah satu yang paling memengaruhi kita pada tingkat emosional, kognitif, dan pribadi.

Hambatan

Diantara unsur-unsur komunikasi, salah satu yang terpenting adalah adanya distorsi atau hambatan dalam prosesnya. Fenomena ini menghambat transmisi informasi antara pihak-pihak yang terlibat, dan bahkan dapat mencegah proses yang dilakukan dalam beberapa kasus.

Komunikasi interpersonal adalah salah satu jenis yang paling kompleks di luar sana, jadi ada banyak hambatan berbeda yang dapat mempengaruhi prosesnya. Kebanyakan dari mereka terkait dengan saluran, kode atau pesan itu sendiri. Di sini kita akan melihat beberapa yang paling umum.

– Hambatan di kanal

Hambatan saluran sering berkaitan dengan hambatan fisik yang mencegah pesan ditransmisikan dengan benar. Dalam komunikasi interpersonal, misalnya, kehadiran banyak kebisingan sekitar dapat membuat lebih sulit untuk mendengar apa yang dikatakan lawan bicara, sedemikian rupa sehingga sebagian informasi hilang.

Dalam kasus komunikasi interpersonal online, ada banyak jenis hambatan saluran lainnya. Di antara yang paling umum kita menemukan kegagalan jaringan dalam kasus lawan bicara berkomunikasi melalui Internet, atau crash aplikasi yang melaluinya informasi sedang dikirim.

– Hambatan dalam kode

Hambatan dalam kode adalah di antara yang paling mempengaruhi transmisi informasi. Yang paling umum adalah penggunaan bahasa yang berbeda oleh lawan bicara, karena jika mereka tidak berbagi bahasa, jauh lebih rumit bagi dua orang untuk berkomunikasi dengan benar.

Namun, masalah ini bukan satu-satunya yang dapat bertindak sebagai penghalang dalam kode Anda. Misalnya, beberapa orang mungkin mengalami kesulitan serius membaca tubuh atau bahasa emosional orang lain, sehingga mereka tidak berbagi kode dengan lawan bicara mereka dan kehilangan banyak informasi yang mereka terima.

– Hambatan dalam pesan

Terakhir, hambatan dalam pesan adalah hambatan yang secara langsung mempengaruhi informasi yang sedang ditransmisikan. Dalam hal komunikasi interpersonal, mereka umumnya berkaitan dengan ekspresi lisan, tetapi seperti dalam kasus sebelumnya, mereka juga dapat dikaitkan dengan unsur lain, seperti bahasa tubuh.

Jenis-jenis komunikasi antarpribadi

Dalam komunikasi interpersonal terutama ada tiga jenis: verbal, non-verbal dan virtual. Selanjutnya kita akan mempelajari apa yang masing-masing terdiri dari.

– Komunikasi lisan

Komunikasi verbal terdiri dari transmisi informasi melalui penggunaan bahasa lisan atau kadang-kadang tertulis. Melalui itu, semua jenis pesan dapat dikirim, meskipun fungsi utamanya adalah untuk mengirimkan data murni antara beberapa orang.

Dihitung bahwa dalam konteks komunikasi normal, bagian verbal hanya membentuk sekitar 7% dari semua informasi yang dikirimkan antara penerima dan pengirim. Namun, meskipun demikian, merupakan unsur mendasar untuk dapat menghasilkan pesan yang dapat dipahami yang memungkinkan kita berfungsi di masyarakat.

– Komunikasi nonverbal

Sisi lain dari koin adalah komunikasi non-verbal. Ini mencakup sejumlah besar unsur yang berbeda, seperti nada suara, gerakan wajah, bahasa tubuh, proksemik, atau kontak fisik. Banyak ahli percaya bahwa sebagian besar komunikasi terjadi pada tingkat ini, seringkali secara tidak sadar.

Komunikasi non-verbal terutama digunakan untuk menyampaikan informasi tentang keadaan dan emosi lawan bicara. Penerima dapat menafsirkan dan memprediksi perilaku mereka menggunakan jenis komunikasi ini, membuatnya sangat berguna di hampir semua konteks.

– Komunikasi virtual

Jenis terakhir dari komunikasi interpersonal yang ada adalah virtual, yaitu komunikasi yang tidak terjadi secara tatap muka tetapi melalui penggunaan beberapa jenis teknologi informasi. Meskipun beberapa ahli menganggap bahwa itu tidak dapat diklasifikasikan sebagai bagian dari fenomena ini, kenyataannya adalah semakin umum menggunakan metode pertukaran informasi ini sebagai alat utama.

Pentingnya

Manusia adalah hewan yang sangat sosial. Karena itu, komunikasi interpersonal adalah salah satu alat terpenting dalam kehidupan kita sehari-hari, terutama menonjolkan kemampuan berbicara.

Melalui komunikasi interpersonal kita dapat mempengaruhi lingkungan kita, memprediksi perilaku orang lain dan memahami apa yang terjadi di sekitar kita. Untuk alasan ini, sebagian besar waktu kita didedikasikan untuk menggunakan alat ini dan menyempurnakan penanganannya.

Contoh

Seperti yang telah kita lihat, komunikasi antarpribadi terjadi dalam berbagai cara dan pada berbagai tingkatan. Dengan demikian, percakapan dalam kelompok bisa menjadi contoh yang baik dari fenomena ini, tetapi juga sekilas, pesan teks, atau bahkan pelukan atau belaian antara orang-orang yang memiliki hubungan dekat.

Referensi

  1. “Apa itu komunikasi antarpribadi?” dalam: Keterampilan yang Anda Butuhkan. Diperoleh pada: 08 Maret 2020 dari Keterampilan yang Anda Butuhkan: skillsyouneed.com.
  2. “Komunikasi interpersonal” di: Businesstopia. Diperoleh pada: 08 Maret 2020 dari Businesstopia: businesstopia.net.
  3. “Komunikasi Interpersonal: Definisi, Pentingnya dan Keterampilan yang Harus Dimiliki” di: Smarp. Diakses pada: 08 Maret 2020 dari Smarp: blog.smarp.com.
  4. “Komunikasi Interpersonal” dalam: Teori Komunikasi. Diperoleh pada: 08 Maret 2020 dari Teori Komunikasi: communicationtheory.org.
  5. “Komunikasi antarpribadi” di: Wikipedia. Diperoleh pada: 08 Maret 2020 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts